Ini mimpi buruk?

Minggu, 8 Maret 2020

Ini hari ke-5 saya dirawat di rumah sakit setelah sebulan sebelumnya nahan-nahan sakit dan cuma rawat jalan aja. Rada nyesel kenapa baru pindah dokter setelah dirasa ngga kuat sama sekali untuk ngejalanin aktifitas sama sekali dan alhamdulillah ternyata keputusan tepat untuk pindah dokter dimana dokternya langsung ambil tindakan dan nyuruh langsung rawat inap. Begitu obat suntik dimasukin, langsung berasa banget perbedaan sakitnya, udah jauuuh berkurang walaupun banyak banget yang musti diberesin di badan ini. Tapi seengganya saya udah bisa duduk dan jalan tanpa meringis-meringis lagi.

Kalau ditanya sakitnya apa, saya juga bingung. Dokter pertama langsung kasih diagnosa tanpa hasil tes dll dan udah kasih obat, pindah ke dokter lain dikasih obat lain, pindah ke dokter ketiga dikasih lagi obat yang lain tapi sayangnya ngga ada yang mempan.

Pas pindah ke dokter keempat dan di rumah sakit lain, dokternya kaget ngeliat bekas lukanya yang udah acak-acakan dan parah banget, saat itu juga mutusin untuk dirawat inap karena obat oral udah ngga akan bisa lagi ngobatin katanya. Dokter bilang perlu masukin obat lewat suntik dengan dosis yang tinggi, masalahnya adalah saya lagi hamil dan sebetulnya ngga bisa sembarang obat. Tapi di hari keempat kemarin, udah jauuuuh lebih baik segalanya, mungkin dari kadar 100% sakit awalnya, sekarang hanya tinggal 20% aja sakitnya. Tapi dari hasil USG dll, baru ketauan ternyata infeksinya udah sampai ke mulut rahim. Dokter berharap cairan-cairan luka kemarin ngga ada yang masuk ke mulut rahim ini karena kalau sampai masuk, bisa mempengaruhi air ketuban dan mempengaruhi kekuatan rahim dan ke janin. Ini yang bikin bisa lahiran sebelum waktunya alias terpaksa lahir prematur. Ini yang saya takutin banget.. tapi ternyata itu belum sampai ke bagian utamanya 😦

Dokter bilang efek pengobatan saat ini baru bisa diliat efeknya 1-2 bulan untuk janinnya. Karena saat ini janin masih tahap pembentukan dan penyempurnaan struktur badan juga organ-organnya. Harapannya tentu aja janin bisa tumbuh sehat, sempurna, normal, ga ada kekurangan suatu apapun karena pengaruh obat-obatannya. Asli sedih banget pas dokternya ngejelasin kaya gini. Tapi mau gimana lagi, dokter bilang saya harus ngobatin sumber penyakitnya dulu karena infeksi kalau dibiarkan atau ngga langsung ditangani di pusatnya, bisa menjalar lewat darah dan itu bisa kemana-mana didalam badan ibunya. Dosis obat yang dikasih pun dibawah dosis seharusnya tapi di ambang batas tertinggi yang aman untuk ibu hamil.

Sekarang saya lagi nunggu dokternya visit dan ngabarin jadwal kepulangan saya. Kemarin sih katanya hari ini udah boleh pulang karena udah cukup antibiotik dan anti radang yang dikasih sepanjang 5 hari ini.

Untuk siapapun yang kebetulan baca tulisan ini, saya mohon bantuan doanya untuk saya semoga segera dikasih kesehatan yang paripurna, bisa beraktifitas lagi kaya biasa, bisa produktif lagi menjalani hari dan yang terpenting minta doanya untuk bayi yang ada didalam kandungan saya ini semoga bisa tumbuh jadi bayi yang sehat, sempurna, normal, tidak kekurangan suatu apapun.

Mohon dibukakan pintu maaf sebesar-besarnya andaikata saya ada salah baik yang disengaja ataupun ngga baik dalam ucapan, tingkah laku atau perbuatan.

Perpanjang SIM C Ke 3

Ini udah ketiga kalinya saya bikin SIM di Banjarbaru, artinya saya udah ngelewatin 10 tahun tinggal di kota ini ya. Bukan waktu yang sebentar, ibarat kata kalau saya ini Warga Negara Asing, saya udah bisa ngurus Izin Tinggal Tetap dan kemudian menetap selamanya disini tanpa dimutasi.. hahahahahahahaa… #ngarep

Bikin SIM pertama kali di tahun 2010, terpaksa bikin baru karena baru beberapa hari pindahan ke Banjarbaru trus rumah kita disatronin maling jadi itu dompet beserta semua isinya raib 😦 trus perpanjang lagi di tahun 2015 dan sekarang alhamdulillah kok ya keingetan untuk ngecek SIM yang ternyata habis masa berlakunya pas ulang tahun besok. Lumayankan ya daripada harus ngurus pembuatan baru lagi yang terkenal ribetnya itu.

WhatsApp Image 2020-02-10 at 11.24.17 (1)

Tadi pagi awalnya saya dateng ke Kantor Layanan SIM di sebelah kantor, tapi katanya berhubung KTP saya Banjarbaru dan data SIM saya ngga ditemukan, jadi saya ngga bisa ganti SIM disana. Niatnya sih supaya deket karena kantor ini sebelahan sama kantor saya (padahal di Banjarbaru juga), akhirnya saya geser dikit nyari mobil layanan SIM keliling yang alhamdulillah ga terlalu jauh juga dari situ. Nyampe disana, ternyata mobilnya baru dateng dan petugasnya masih beres-beres nyiapin pelayanan (sambil dikerubutin sama pemohon yang udah pada dateng duluan dan masih pada nungguin map nya dateng). Pas mapnya dateng dan petugas bilang “ya udah silakan ambil aja map nya”, lalu langsung semua orang yang ada disitu berebutan ambil πŸ˜€

Jangan lupa siapin fotokopi KTP dan SIM yang mau diperpanjang masing-masing 1 lembar dan jangan lupa siapkan senjata sebelumnya yaitu alat tulis dan isi 3 lembar formulir yang ada didalam map. Mungkin karena saya udah terbiasa ngisi kolom-kolom formulir di kantor kali ya, jadinya saya bisa langsung cepet ngisi itu semua formulirnya. Walaupun saya tergolong belakangan ambil mapnya, tapi pas ngumpulin itu map lagi ternyata saya masih dapet urutan ke-5. Alhamdulillah jadi nunggu foto nya ngga terlalu lama πŸ™‚

WhatsApp Image 2020-02-10 at 11.24.17

Tips lain dari saya selain bawa alat tulis adalah, jangan pakai baju atau jilbab warna biru karena akan nyaru dengan backgroundnya mereka. Ini sih sama ya kaya mau foto paspor jangan pake baju atau jilbab putih karena bakal nyaru dengan backgroundnya juga. Saya perpanjang SIM C aja dan bisa langsung ditunggu saat itu juga ga sampai 5 menit udah selesai. Beda dengan waktu bikin SIM A, saya harus ngambil besoknya lagi.

Biaya yang harus dibayar di mobil SIM keliling ini Rp. 150.000 untuk SIM C. Ya saya tau ini lebih mahal daripada ngurus di Polres atau di Kantor Layanan SIM. Tapi yasudahlah ya, toh saya juga ga mau ribet lebih jauh ke Polres. Alhamdulillah selesai urusan SIM hari ini. Sampai ketemu 4 tahun lagi untuk ganti SIM A ^^

WhatsApp Image 2020-02-10 at 11.24.16

saya baru tau ternyata SIM udah ganti design jadi begini

Perjalanan Jejak Rasul I [Mesir – Taba]

Disclaimer : Keseluruhan cerita ini semuanya udah saya tuangkan dalam bentuk video perjalanan yang bisa dilihat di link ini.Β 

Bulan Februari tahun lalu adalah salah satu waktu terbaik yang mungkin susah saya lupa. Cerita awalnya itu dari mamah yang mau ikut tour jejak Rasul perjalanan ke 3 negara. Mamah berangkat sama temen-temennya alumni SMA 5 Bandung angkatan 1973. Sebetulnya saya ngga begitu khawatir karena didalam rombongannya itu banyak dokter jadi saya ga takut mamah kenapa-kenapa trus ga ada yang ngurus atau merhatiin. Cuma kok ya lama-lama tetep kepikiran, akhirnya pas alhamdulillah ada rezeki akhirnya saya bilang mamah kalau saya mau ikut juga. JadiΒ  3 negara itu ada Mesir, Palestina dan Jordan. Di akhir waktu mendekati keberangkatan, sempet deg-degan juga karena ada berita kalau Aqsha ditutup dan sampai saat itu visa kita belum keluar. Walaupun emang dari awal pihak travel udah bilang belum ada jaminan 100% visa akan kelaur, tapi kita akan berikhtiar semaksimal mungkin. Sampai akhirnya H-2 kita berangkat alhamdulillah pihak travel kasih kabar kalau visa kita semua disetujui.

Tanggal 23 Februari kita berangkat dari Jakarta menuju ke Bandara Internasional Kairo dengan transit dulu sekitar 2 jam di Muscat untuk ganti flight. Sampai di Kairo udah malam banget dan kita langsung ke hotel untuk istirahat karena jadwal besok paginya udah full untuk city tour. Waktu itu cuacanya sejuk banget, dingin tapi ngga yang menusuk tulang dan enaak sekali jalan-jalan ga pake keringetan. Suhunya sekitaran 10ΒΊC.

20190224_064307

pagi di hotel Kairo sebelum sarapan

Besok paginya kita udah siap langsung jalan keliling Kairo, tujuan pertama kita keliling kota Giza buat liat Piramida, Sphinx, kunjungan ke pabrik (kertas) papyrus dan pabrik parfum. Setelah itu kita ke Museum Tahreer ngeliat jasad mummy dan peninggalan Fir’aun. Dikasih pilihan juga kalau yang mau liat mummy nya Fir’aun bisa tapi ada tiket tambahannya. Kita pikir karena udah disana jadi ya sekalian aja. Sebetulnya di ruangan khusus itu kita ngga boleh ambil foto atau video. Tapi ya namanya juga orang saking asiknya liat sejarah ya, jadi ada aja yang berhasil curi-curi foto itu mummy Fir’aun. Tour guide kita disini orang Mesir asli dan dia fasih Bahasa Indonesia, jadi perjalanan juga menyenankan.

Malamnya kita ke mesjid Al Azhar, sambil berkhayal semoga suatu saat anak-anak kita ada yang bisa kuliah di Universitas Al Azhar ini.. aamiin.. Setelah sholat kita dikasih waktu untuk yang mau shopping di Grand Bazaar Khan Khalil dan dilanjutin makan malam di atas Sungai Nil pakai kapal yang ada hiburan-hiburannya. Sebetulnya hiburannya termasuk tari perut, tapi untuk rombongan dari Indonesia ini tari perut ini diganti dengan tarian lain πŸ˜€

Besok paginya kita pergi ke Kota Alexandria ngunjungin Citadel of Qaitbay (semacam benteng) dan ke Catacombs of Kom El Shoqafa (komplek pemakaman yang ada di bawah tanah). Habis itu balik untuk makan malam dan perpisahan (sementara) sama anggota grup yang mau ngelanjutin perjalanan untuk umrah dan kami melanjutkan ke Terusan Suez menuju Bukit Sinai besok harinya.

Perjalanan lumayan lamaaaa dari Kairo ke St.Catherine karena di Mesir ini peraturannya bus ngga boleh jalan sendiri, jadi kita musti berhenti di beberapa pos dan nunggu bis rombongan lain untuk kemudian jalan sama-sama. Oh ya selama di Mesir juga, ada polisi pariwisata yang ngedampingin di dalam bis. Karena di Mesir ada banyak pos pemeriksaan, terlebih dalam perjalanan ke St. Catherine. Sebelum masuk penginapan, kita mampir ke Patung Musa Samiri (sebetulnya bentuknya bukan patung tapi kaya tebing batu dimana disitu ada semacam cetakan bentuk sapi betina (yang dibuat oleh Samiri). Konon katanya itu adalah patung yang dilempar dari atas gunung oleh Nabi Musa sebagai bentuk kemarahannya ke kaum Bani Israil karena kaum itu menyembah patung selagi ditinggal Nabi Musa ke Bukit Sinai.

Cuaca saat itu dingiiiiiiin sekali dan angin kencang. Rencana awal kita akan mendaki Bukit Sinai di malam hari nya, tapi karena kondisi cuaca yang kurang memungkinkan dan anggota rombongan yang udah bukan anak-anak muda lagi (selain saya) πŸ˜€ jadi dengan sangat menyesal saya pun gagal ke Bukit Sinai.. Semoga ada rejeki lagi di lain kesempatan dan lain musim untuk bisa mendaki Bukit Sinai ini.. aamiin..

Besok paginya kita langsung bergerak lagi menuju ke Taba (kota terakhir sebelum masuk ke perbatasan Palestina). Dan cerita masuk ke Palestina yang lumayan bikin jantung kebat kebit Insha Allah saya masukin di judul selanjutnya.

Oh ya untuk perjalanan ini kami pakai travel dari Bandung yaitu Dago Wisata Internasional Travel. Recommended!

Paspor 1 Hari Jadi! #NoCaloCaloClub

Nyambung dari postingan tentang harga baru paspor disini, sekarang teman-teman yang mau bikin paspor dan perlu dalam waktu cepat bisa memanfaatkan fasilitas layanan percepatan paspor. Dengan menggunakan layanan ini, teman-teman bisa mendapatkan paspornya di hari yang sama dengan teman-teman foto & wawancara (normalnya paspor selesai 3 hari kerja setelah pembayaran). Tentunya syarat dan ketentuan berlaku ya πŸ™‚

Yang pertama, teman-teman harus foto dan wawancara dibawah jam 12 siang waktu setempat dan melakukan pembayaran sebelum jam 1 siang waktu setempat. Dengan catatan sistem lancar tanpa hambatan, teman-teman bisa terima paspornya di sore hari itu. Oh ya untuk kuota VIP ini memang terbatas di kantor-kantor imigrasi tapi dia bukan termasuk di dalam kuota online yang biasa.

Untuk biayanya, memang ada layanan lebih pastinya ada biaya lebih juga. Tapi tenang aja karena biaya yang teman-teman bayarkan ini langsung dilakukan ke bank tanpa melalui pihak imigrasi, jadi bisa dipastikan bahwa pembayaran yang teman-teman lakukan murni masuk sebagai PNBP buat negara. Untuk jasa layanannya saja biayanya Rp. 1.000.000 dan biaya paspornya sama yaitu Rp. 350.000. Jadi total biaya yang harus disetor ke bank adalah sebesar Rp. 1.350.000.

Jangan lupa semua persyaratannya disiapkan sebelum datang ke kantor imigrasi supaya ngga ada cerita ditolak atau ditunda permohonannya karena ada kekurangan berkas. Untuk persyaratan paspor, bisa melengkapi persyaratan ini :

  • KTP Elektronik
  • Kartu Keluarga
  • Akte Kelahiran / Ijazah / Buku Nikah (yang memuat nama, tempat tanggal lahir & nama orang tua)
  • Surat Jaminan dari travel / PPIU
  • Surat Rekomendasi Kemenag sesuai domisiliΒ 

(Untuk 2 syarat terakhir, hanya diperuntukkan bagi teman-teman yang mau berangkat umrah selain PNS/TNI/Polri, pemohon berusia diatas 50 tahun dan pemohon berusia dibawah 12 tahun)

Semua berkas tadi difotokopi di kertas ukuran A4 dan untuk KTP jangan dipotong (dibiarkan 1 lembar penuh). Jangan lupa berkas asli dibawa juga untuk proses wawancara.

Selamat mengurus permohonan paspor secara mandiri ya!

 

Masih Nulis, Zit?

Satu pertanyaan sederhana dari orang tua yang udah lama ga pernah saya temui. Pertanyaan yang hanya bisa saya tanggapi dengan senyuman doang. Gimana ngga senyum, karena dulu yang beliau tau saya suka nulis (walaupun ngga penting) dan sekarang hampir ga pernah saya nulis lagi.

Setelah dipikir-pikir, saya semakin males nulis itu karena udah keenakan pegang gadget entah itu cuma untuk mainan medsos, main game atau nonton drakor (walaupun sekarang lagi off karena ga tau judul apalagi yang mau ditonton). Parahnya, sekali dimulai nonton drakor itu, saya pasti penasaran dan bakal nyelesain sampai episode terakhir yang mana itu bisa makan waktu berhari-hari. Semakin ngga produktif lah hari-harinya 😦

Flashback ke belasan tahun lalu, waktu saya masih SD sampai saya SMA saya rajin banget nulis buku diary yang saya isi dengan apapun cerita saya mulai dari seneng-seneng, suka sama orang, patah hati, BT karena yang ngga penting-penting sampai akhirnya pas ada satu masalah dirumah dan semua buku diary saya dibaca sama mamah. Matiiiiiiiiik…. sejak saat itu kayanya saya ga pernah nulis buku diary lagi πŸ˜€

Setelah ini, akankah saya mulai nulis lagi? Only God knows…. Karena sebetulnya sepanjang tahun 2019 banyak banget hal menarik yang seharusnya bisa saya dokumentasikan dalam bentuk tulisan. Semoga aja ada mood untuk memulai lagi.

Hello December!

Apakah menulis masih menjadi salah satu healing therapy untuk saya? Entahlah.. meninjau pos terakhir yang saya buat aja udah 4 bulan yang lalu, saya pun ga yakin ini akan berlanjut πŸ˜€ sekarang saya lebih suka nonton drakor kalau lagi gabut, yang ujung-ujungnya bisa ditebak, ga akan berhenti sampai semua episode ditonton alias sekali nonton harus sampai tamat. Tapi saya rasa, banyak yang harus ditulis untuk dikenang di tahun ini, semoga sebelum akhir tahun bisa nyicil banyak catatan perjalanan sepanjang tahun ini.

Yah.. ga ada salahnya mencoba untuk memulai kan πŸ™‚

Sekarang saya lagi H2C nunggu Sk mutasi yang katanya bakal keluar dalam waktu dekat. Apakah hari ini? atau Jumat depan? wish me luck ^^ semoga hasilnya yang terbaik kemanapun tempat tugas yang baru nanti.. aamiin..

Paspor Turun Harga!!!

Sejak tanggal 3 Mei 2019 yang lalu, pemerintah mulai memberlakukan biaya Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) yang baru dilingkungan Kementerian Hukum dan HAM lewat Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2019. Yang mau saya soroti disini adalah biaya tentang jasa keimigrasian ya..

Ada beberapa hal yang berubah terkait dengan penetapan peraturan baru ini, diantaranya bisa dilihat dari tabel perbandingan ini ya :

pnbp2pnbp

Kalau liat di tabel atas (saya buat untuk kepentingan sosialisasi keimigrasian tentang perubahan biaya PNBP), kita liat kalau harga paspor naik ya? padahal aslinya harga paspor itu turun loh.. karena di peraturan baru udah ngga membebankan lagi biaya biometrik yang Rp.55.000. Jadi yang semula Rp.355.000, sekarang kita cukup bayar Rp. 350.000 saja untuk paspor.

Sedangkan untuk penggantian paspor yang hilang atau rusak, ada perubahan yang cukup signifikan karena kalau di peraturan lama masih dibedakan jenis penggantian rusak habis berlaku atau masih berlakunya. Sedangkan untuk di peraturan baru, biaya beban ngga pandang bulu, mau itu habis berlaku atau masih berlaku tetap dikenakan biaya beban. Rp, 1.000.000 untuk penggantian paspor hilang dan Rp. 500.000 untuk penggantian paspor rusak. Untuk itu, sangat penting kita menjaga buku paspor kita supaya jangan sampai hilang atau rusak. Jangan lupa juga untuk melampirkan buku paspor yang lama ketika mau melakukan penggantian paspor. Ngga lucu kan, kalau kita harus bayar denda hanya karena kita teledor untuk menyimpan buku paspor.

Sedangkan untuk orang asing yang berdiam diri di wilayah Indonesia melebihi izin tinggalnya, yang asalnya biaya beban hanya Rp. 300.000 per hari sekarang menjadi Rp.1.000.000 per hari nya.

Info lainnya yang ngga kalah penting, untuk saat ini buku paspor 24 halaman sudah ngga diperuntukkan untuk umum lagi. Buku paspor 24 halaman akan diberikan untuk saudara-saudara kita Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang melakukan permohonan paspor. Biaya buku paspor 24 halaman ini juga Rp. 0 untuk rekan-rekan PMI yang melakukan permohonan paspor untuk pertama kalinya.

Oke, mungkin segitu aja info keimigrasian kali ini.

Semoga bermanfaat πŸ™‚