Summit Rinjani

Lanjutan dari sini ya…

Pelawangan sembalun rame saat itu karena bertepatan sama event rinjani100, ada 1000an pelari yang bakal muncak besokannya. Beruntung ga barengan sama waktunya kita muncak, karena pasti jalurnya bakal rame banget.

Malam itu kami coba untuk istirahat lebih cepat setelah makan malam karena rencananya kita mau summit jam 1 pagi. Alhamdulillah sesuai rencana walaupun rada susah dibangunin, kita berhasil jalan jam 1 lewat setelah makan roti bakar dan teh hangat yang udah disiapin tim porter. Kita ditemenin sama mas bob guide kita yang ngga banyak ngomong tapi selalu bisa diandalkan 🙂

Saya seperti biasa selalu ada di urutan terakhir yang jalan dan melangkah pelan kaya siput. Bahkan menjelang sunrise, saya ngga bisa tahan lagi rasa ngantuk dan kebas di kaki, akhirnya kita putusin untuk berhenti istirahat dulu di tempat datar, dibuatin minuman hangat sama mas bob dan tidur 15 menit sambil selimutan pake sleeping bag. Thank you so much mas bob! You are my hero!!!! Setelah sunrise, orang-orang udah banyak yang mulai pada turun dan kami kebangun untuk siap-siap lanjut jalan lagi.

Matahari makin lama makin naik, makin panas, makin terik, orang yang turun makin banyak dan mental saya makin turun. Ga kehitung berapa kali saya minta untuk berhenti dan ga ngelanjutin perjalanan. Sebanyak itu saya minta berhenti, sebanyak itu juga teman saya semangatin saya untuk tetap jalan. Rasanya sama kaya mau melahirkan, karena kita udah nahan sakit yang segitu parah sampai kita ga sadar lagi apa yang kita omongin dan itulah pentingnya pendamping, buat nguatin, buat nyemangatin, buat ngeyakinin kalau perjuangan kita ngga akan sia-sia. Karena saya ngga tau apa yang bakal terjadi kedepannya, itu kenapa mulai dari sebelum berangkat, saya selalu bilang sama teman-teman saya “tolong paksa saya untuk jalan walaupun saya memohon untuk berhenti”. Untuk rutenya sendiri saya rasa masih lebih enak di Rinjani ini dibandingkan waktu summit ke Semeru yang pasirnya gembur banget. Di Rinjani ini relatif lebih keras dan gampang melangkah sebetulnya, jadi balik lagi..semuanya tergantung mental kita 😀 Segala cara udah dipakai mulai narik trekking pole sampai didorong. Bahkan teman saya yang udah duluan nyampe puncak sampai turun lagi buat nemenin saya muncak.

Dengan sisa-sisa tenaga yang ada, jam 10 pagi akhirnya kami sampai di Puncak Anjani. Puncak  yang saya rindukan selama ini. Dari atas saya bisa lihat pemandangan yang luar biasa, yang ngga akan pernah bisa saya ungkapkan cantiknya dengan kata-kata. Yang ga akan pernah bisa saya lukiskan indahnya dengan banyaknya foto. Subhanallah…..

Diatas udah sepi, hanya tinggal beberapa orang termasuk 4 orang dari kami. Mas bob sigap buatin minuman hangat lagi untuk kami sementara kami foto-foto. Saya sendiri? Udah ga bisa banyak ngomong… apa yang ada didepan mata terlalu indah untuk ngga dinikmati.

Kami diatas hanya sampai jam 11 karena matahari udah semakin terik dan kita masih mau ngelanjutin perjalanan ke Danau Segara Anak. Perjalanan turun hanya sekitar 2 jam-an dan kita disambut dengan tim porter yang udah siap dengan makan siangnya. Kami udah disiapin nasi dengan lauk lengkap, tapi akhirnya saya minta dibuatin mie rebus dengan potongan cabe rawit untuk merayakan keberhasilan saya sampai ke puncak 😀

Jam 2 siang kami mulai jalan turun ke Danau Segara Anak. Rute turunannya itu berbatu-batu mulai dari batuan besar sampai kerikil, lebih susah saya rasa dibanding jalur dari pintu Sembalun ke Pelawangan Sembalun.  Saya ga bisa bayangin yang pada naik lewat jalur Senaru, perjuangannya luar biasa!

Dan namanya juga saya putri siput ya kan… jam 7 malam disaat teman saya udah rapi wangi didalem tenda sempat mandi segala, saya baru nyampe dengan tampang kucel ngos-ngosan dan hari udah keburu gelap. Malam itu ngga banyak acara kami, habis makan malam kami berburu bintang ditemani dinginnya malam 😀 Lanjut istirahat tenang dan bersiap untuk main ke air terjun dan berendam air panas besokannya.

DSC_1156

Selamat tidur semuaaa….

 

Pedih rasanya ngelanjutin tulisan ini ditengah seliwerannya berita tentang gempa di Lombok. Masih kebayang perjalanan saya di bulan Mei kemarin ini, dan ketika harus ngebayangin kondisi Lombok sekarang, saya hanya bisa berdoa semoga masyarakat disana bisa tabah, sehat selalu, tercukupi segala kebutuhannya dan semakin banyak yang bantu untuk menstabilkan lagi kondisi disana. Dan saya meneruskan cerita ini bukan karena saya ngga punya empati, tapi saya tetap ingin merekam perjalanan yang begitu berarti buat saya.

Advertisements

Mahal itu relatif!

Banjarmasin ini saya rasa termasuk kedalam salah satu kota besar di Indonesia karena Banjarmasin juga ibukota dari Kalimantan Selatan. Sayangnya bagi beberapa pihak penerbangan, ternyata Banjarmasin ngga sebesar itu untuk mereka ngebuka banyak penerbangan ke berbagai daerah dari sini. Dan karena saya bukan penduduk asli sini, otomatis saya masih harus sering bolak balik keluar masuk Banjarmasin untuk menuju banyak daerah di Pulau Jawa baik urusan kerjaan, pulang ke kampung halaman atau sekedar liburan.

Untuk tujuan dari/ke Jakarta dan Surabaya, dalam 1 hari ada banyak pilihan penerbangan dan harganya masih banyak dan sering di kisaran 500ribu-700ribuan. Tapi diluar daerah itu, rata-rata hanya ada 1 kali penerbangan dalam 1 hari. Bisa ditebak, hal kaya gini pasti bikin harga tiket suka seenaknya. Contohnya aja untuk penerbangan direct ke Bandung, saya udah hampir ga pernah dapet harga dibawah 1juta. Itu untuk hari biasa, jadi bisa dibayangin kalau lagi long weekend atau cuti bersama, itu tiket kalau harganya ngga tinggi banget, ya habis kejual. Begitu juga dengan tujuan Jogjakarta, yang hanya punya 1 kali penerbangan direct dalam 1 hari. Kalau cuma saya sendiri yang berangkat sih masih okelah, tapi ketika saatnya berangkat sekeluarga ya meringis juga x_x

Hal ini bisa disiasati dengan pilih kota terdekat dari tujuan sebetulnya. kaya misalnya mau ke Bandung lebih murah, ya pilih penerbangan ke Jakarta aja ntar lanjut lagi pake travel ke Bandungnya. Tapi memang bakalan lebih cape dan makan waktu. Jadi saya biasanya hitung-hitung dulu selisihnya berapa dengan penerbangan direct. Begitu juga dengan tujuan Jogjakarta, bisa kita siasati dengan ambil penerbangan ke Semarang karena ada 2 airlines yang melayani penerbangan ke Semarang, harganya masih manusiawi. Cuma harus dipikirin transport ke kota tujuannya. Sedangkan direct flight ke daerah selain di Pulau Jawa kaya ke Balikpapan, Makassar, Lombok, harganya sering masih bersahabat.

Masalah lain yang muncul karena monopoli rute penerbangan ini adalah kadang mau ngga mau saya harus ambil maskapai itu karena ngga ada pilihan lain atau ngga ada maskapai lain yang punya tujuan ke tempat saya mau pergi. Padahal udah terkenal paling banyak masalahnya dan paling sering delaynya. Saya punya teman yang anti banget naik salah satu maskapai yang selama ini paling banyak dicomplain. Bahkan dia rela naik kapal laut daripada harus naik maskapai ini. Kadang juga dibilang, ngapain sih naik itu? Jangan mentang-mentang murah trus rela nunggu delay terus-terusan. Tapi kenyataannya, maskapai itu juga ngga selalu jadi yang termurah kok. Kaya tiket yang saya beli buat minggu ini :

whatsapp-image-2018-07-30-at-13-58-49-e1532936819545.jpeg

Kalau liat harga kaya gini, mana yang diambil?

Yah pada akhirnya emang kita harus berdamai dengan keadaan supaya bisa tetap survive sih 🙂 mau dimanapun penempatan tugasnya dan seberapapun mahalnya tiket pulang, semoga saya dan keluarga dimampukan untuk bisa selalu pulang kapanpun kita mau 😀

Jatuh Hati Pada Rinjani

Bertahun-tahun saya afirmasi diri dan mencoba izin ke suami untuk bisa naik ke Gunung Rinjani ini. Alhamdulillah bulan Mei 2018 keinginan saya ini akhirnya tercapai. Untuk perjalanan ini, saya ambil paket trip lengkap, jadi saya tinggal bawa badan dan daypack. Semua urusan perlengkapan sampai makanan, udah diurus sama pihak tripnya termasuk guide dan porter.

Saya berangkat dari Banjarbaru tanggal 2 Mei karena tanggal 3 Mei paginya kita udah start jalan dari pos Sembalun. Saya dan teman dari Banjarbaru paling malam sampai di Lomboknya karena pesawat kami delayed, jadi teman yang dari Bandung dan Jakarta yang udah landing dari pagi harus rela nunggu sampai jam 8 malam dan kami dijemput di bandara untuk langsung jalan ke penginapan di Sembalun. Jam 1 malam kita sampai dan langsung istirahat, ngeringkuk dibawah selimut karena cuacanya dingin kaya di Bandung kisaran 17 dercel.

Hari ke 1

Dari penginapan ke pintu start Sembalun kita pake mobil pick up. Ini bisa menghemat waktu sekitar 2 jam dibanding kita jalan kaki katanya. Jalanannya terjal banget keliatan ga mungkin untuk dilalui mobil tapi nyatanya driver pick upnya udah terbiasa jadi meskipun mobil goyang heboh kanan kiri, kita bisa tiba dengan selamat di pintu Sembalun. 2 orang guide, 3 orang porter, 4 anak manusia yang ngga ada kapoknya naik gunung,  siap jalan menapaki Rinjani.

Dari pintu sembalun, kita jalan sampai pos 2 dengan rute yang masih manusiawi. Pemandangannya pun cantik hijau di sekeliling kalau pas kabutnya ngga turun. Kita makan siang dan istirahat sampai sholat dzuhur di pos 2 ini.

But, buat temen-temen yang ngga mau terlalu cape… i found out ternyata ada ojek yang bisa nganter kita sampai di pos 2. saya ga tau ya pro kontra masalah ini, tapi ya namanya orang nyari rejeki kali ya, selalu ada banyak jalan yang ditempuh.

di pos 2 ini juga ada bilik-bilik toilet, tapi kemarin waktu saya kesana itu toilet masih disegel. infonya saat ini udah bisa dipakai itu toilet dan berbayar, cmiiw please.. harapannya, dengan ditarik bayaran semoga kebersihannya terjaga ya.

 

20180503_114803

jangan khawatir, di pos 1, 2 dan 3 ada warung beginian yang jualan minuman dingin =D

20180503_120431.jpg

ga pake cape masak, begitu nyampe di pos 2 bisa langsung istirahat dan makan siang

DSC_0858

saung-saung ini ngebantu pendaki buat istirahat

20180503_130541

20180503_171123

sepotong kue ini kerasa nikmat banget, penolong perih perut ditengah jalur

20180503_175538

20180503_143232

sebelum disiksa jalur, senyum dulu 🙂

Selesai makan siang dan sholat dzuhur, kita lanjut lagi jalan ke pos 3 dengan rute yang udah sedikit bikin napas kembang kempis. Tapi jangan sedih, karena sebetulnya perjuangan baru dimulai dari pos 3 itu 😀

Dan selama ini saya sering baca ada 7 bukit penyesalan di jalur Rinjani, saya bertanya-tanya kok kayanya ga naik turun bukit ini jalurnya. Tapi bener-bener naik terus ga ada ampun…setelah saya tanya, ternyata kita ngga lewat 7 bukit penyesalan itu, tapi lewat tanjakan penderitaan. Jangan ditanya gimana lambatnya saya jalan. Prinsip saya sih gapapa jalan lambat yang penting sampai dengan selamat. Karena ngumpulin tenaga buat napas aja itu udah ngabisin energi banget. Disini saya pakai metode penghiburan yang sama setiap kali saya naik gunung, 30 langkah jalan, 30 detik istirahat. Kalau ngga gitu, mungkin saya akan kebanyakan istirahatnya dan ngebuat perjalanan ini kerasa semakin lama. Saya juga sering berhenti untuk ngajakin foto-foto, padahal itu modus doang supaya bisa istirahat lebih panjang dan teman saya ada yang sebel banget untuk masalah ini 😀 untuk itu, penting banget kita pilih teman jalan yang pas. Di tim saya ini, isinya 4 orang, 1 orang hobinya foto, saya sendiri hobi difoto, 1 orang anak bawang yang ikut aja apa kata seniornya =p dan 1 teman lain hobi jalan terus supaya cepat sampai dan disinilah kita saling melengkapi.

20180503_175840

liat bentuk kaya angka 3 diatas sana? itulah jalur menuju puncak

20180503_183147

Karena lambatnya saya jalan, saya baru sampai di Pelawangan Sembalun itu pas matahari udah terbenam, jadi ngga sempat banyak foto-foto. Dan ternyata lokasi tenda kita itu masih jauh dari ujung tanjakan tempat kita muncul, angin dingin dan badan yang cape sempet bikin saya drop kedinginan dan jari tangan kaku-kaku. Setelah sampai di tenda, bersih-bersih badan, ganti baju, makan malam dan kitapun persiapan tidur karena mau langsung summit jam 1 malam itu juga.

Nyambung lagi nanti ya…

Dan video perjalanan kita ke Rinjani ini bisa dilihat disini

Loe Jual Gua Beli

Inhale…

Exhale…

Inhale…

Exhale….

Phhhuuuuufffftttttttt

Well, sebenarnya saya ga mau nyampah disini tapi rasanya penting saya tuliskan untuk mengenang satu lagi hal pertama lainnya yang saya lakukan dalam hidup ini.

Selama 8 tahun saya kerja disini belum pernah sekalipun! iya, satu kali pun saya belum pernah yang namanya menegur pemohon secara langsung. Saya hampir selalu jadi penengah dan penenang untuk teman-teman saya di situasi yang lagi panas. Bukan karena saya terlalu sabar, tapi karena saya sangat ngga suka dengan yang namanya perdebatan. Apalagi di masa-masa sekarang dimana pemohon layanan publik rata-rata selalu merasa paling harus dilayani dengan baik. Saya sadar itu karena sayapun ingin dilayani dengan baik. Dan karena pada dasarnya saya juga orang introvert yang ngga suka tampil kalau ngga terpaksa, jadi adalah ngga mungkin saya mengemukakan pendapat yang sekiranya akan menimbulkan perselisihan paham. Saya lebih baik menjauh dan asyik dengan dunia saya sendiri. Teman-teman yang udah lama kenal saya sangat tau hal ini.

Tapi hari ini saya ngerasa lepas kontrol and i’m feel bad 😦 Gimana saya ngga emosi, waktu saya lagi ngedampingin anak baru yang lagi konsultasi untuk permohonan bapak X, dengan beberapa pertimbangan akhirnya saya minta 1 persyaratan tambahan yang ternyata dokumen tersebut dipegang sama temannya yang juga lagi mengurus permohonan yang sama tapi beda loket. Short story, temannya bapak X mendatangi saya dan teman saya sambil melemparkan dokumen tersebut keatas meja kami. Yap! DILEMPAR… seakan-akan kami ini budaknya yang harus melayani dengan sepenuh hati.

Saya refleks bilang “maaf pak, ini kenapa harus dilempar-lempar.. toh kami mintanya juga baik-baik”. Tapi si bapak ngga menghiraukan. Saya yang kadung emosi malah jadi ngelanjutin ceramahin si bapak. Saya kasih tau kalau persyaratan tambahan ini bukan untuk mempersulit, tapi saat ini sudah terlalu banyak WNI bermasalah di luar negeri dengan kedok umrah. apalagi saat ini KJRI Jeddah juga lagi gencar mengatasi masalah WNI illegal stayer dan overstayer. Saya rasa udah jadi kewajiban saya untuk ngga menambah masalah dengan melakukan tindakan preventif di hulu.

Saya udah ngga peduli lagi kalau nanti si bapak mau komplain atau bikin aduan tentang sikap saya. Saya hanya ingin menunjukkan bahwa kami petugas pelayanan publik memang bertugas untuk memberikan pelayanan  sebaik mungkin. Tapi kami juga punya harga diri yang tidak bisa diinjak seenaknya. Saya juga sampaikan, “anda sopan kami segan”. Mungkin memang si bapak ini cape karena merasa datang dari jauh dan sudah mengurus permohonan dari pagi (si bapak itu sebelum bisa difoto, harus diperiksa lebih lanjut dan bikin berita acara pemeriksaan karena paspornya hilang plus ada penggantian data). Tapi berbicara tentang cape, kami juga cape pak… Jadi saya ngga bisa menemukan satupun alasan pembenaran untuk si bapak bisa melakukan itu ke saya.

Entahlah, saat ini saya masih merasa jadi bad guy…ngga tau kalau besok -_-

Mendingan kemana? 

Udah 2 kali dalam rentang waktu 10 tahun terakhir ini saya selalu bikin penggantian paspor di tanggal lahir saya.  Supaya cantik aja gitu keliatannya di paspornya berderet2 tanggalnya sama 😂 

Tapi untuk rencana ketiga kalinya,  saya gagal! Karena mama saya mendadak mau pergi dan saya ga percaya ngelepas mama sendirian takut kenapa2 -> paranoid daughter. Sedangkan paspor saya masa berlakunya sisa 5 bulan lagi.. Huhuhu sedih deh,  dan ini juga sempet ada perdebatan dengan temen saya karena saya dapet nomor paspor dengan akhiran 666. Katanya sebaiknya saya ganti aja,  tapi yah… Saya pikir gapapa lah.  

Jadi rencana awalnya mama saya mau ngajak ke korea. Walaupun saya ingin banget,  tapi saya tolak karena pasti kalau ke korea perlu lebih banyak persiapan dan tentunya lebih banyak uang yang rada susah kalau waktunya mepet gini. Jadi sekarang saya lagi mengalihkan pikiran mama supaya mau belok aja ke malaysia atau ke thailand karena intinya mama saya lagi perlu liburan aja. Saya sih belum pernah juga kesana,  modal nekat aja. Karena apa jadinya saya yang tukang nyasar ini nemenin mama yang ga tau apa2 juga 😅 lihat nanti deh ya jadinya kemana dan gimana. Sekarang masih lihat2 harga tiketnya. Dan saya juga masih mau ngubek2 tulisan temen2 yang pernah kesana. Ada rekomendasi? 

 

Serangan Negara Asap

Udah bukan rahasia lagi kalau Pulau Kalimantan adalah salah satu pulau yang masih sering terjadi kebakaran hutan selain Sumatera. Selain hutan, faktor tanah gambut yang gampang terbakar juga jadi pemicu kebakaran besar dan efeknya muncul kabut asap yang mengganggu. Bulan September tahun 2015, presiden Jokowi pernah berkunjung kesini yang sempet bikin cerita heboh karena setelah kunjungan ke TKP dan acara seremonial, siangnya presiden balik lagi ke TKP untuk ngecek apa apinya udah dipadamin atau belum yang kenyataannya presiden nemuin ngga ada satupun personel di lapangan. Saya sih bersyukur karena sejak saat itu Alhamdulillah aparat jadi tambah sigap banget dan concern untuk masalah kebakaran hutan ini. Tapi terlepas dari adanya oknum yang dengan sengaja ngebakar hutan, saya rasa kemarau panjang emang berpengaruh besar. Soalnya kemarin tanah di halaman rumah saya ngga disiram 2 hari aja, keringnya udah ampun-ampunan.

foto dari sumber berita ini

Dengan adanya posko siaga kebakaran hutan dan ada penyuluhan untuk badan-badan pemadam kebakaran, akhirnya di tahun 2016 saya udah bisa posting foto langit yang selalu cerah di bulan-bulan segini dimana udah masuk kemarau panjang juga. Saya bersyukur banget dengan keadaan ini dan berterima kasih sekali sama presiden Jokowi, pemerintah daerah dan seluruh aparat yang udah dengan sigap mengatasi masalah asap yang selalu jadi masalah setiap tahunnya. Karena coba dibayangin deh, bangun tidur dengan perasaan sesak ngga bisa leluasa bernapas itu bikin sakit banget 😦  belum lagi mata perih, pandangan mata terbatas dan yang jelas ngga bisa lagi buka pintu pagi-pagi supaya cahaya matahari bisa masuk. Ini jangankan cahaya matahari, bisa ngeliat sampai ke seberang rumah aja udah Alhamdulillah karena jarak pandang terbatas banget dan ini yang bikin bahaya kalau di jalan raya. Parahnya lagi, asap ini juga nutupin runway di bandara… so awful…

Sementara itu, ditengah ke-PD-annya saya bahwa Banjarbaru Banjarmasin udah bebas asap, 2 hari ini saya kaya yang dibangunin dari mimpi-mimpi indah itu. Iya sodara-sodara!!! Ternyata negara asap kembali menyerang!!!! Mengerikan….

Begitu bangun tidur, saya pikir mata saya minusnya nambah karena pandangan mata ga jelas banget pas ngga pake kacamata. Pas saya buka pintu, didepan rumah ketutup putih-putih. Saya pikir saya udah ga di dunia ini lagi, saya pikir saya udah diperjalanan ke surga (aamiin) tapi ternyataaaa…..itu cuma asap (T_T)

Memang sih semakin siang biasanya asap akan hilang, tapi mau sampai kapan? Yah..pada akhirnya saya cuma bisa berdoa semoga ini semua cepat berlalu. Untuk pengendara motor jangan lupa pake masker, untuk yang punya riwayat sesak napas dan asma (kaya anak saya) jangan lupa nyetok Oxycan. Berharap anak-anak dan kita semua sehat selalu ya…

 

 

Agents of Change

berat amat yak judulnya 😛

Dulu saya sering heran, bertanya-tanya dan ga jarang ngomel setiap kali dapet email tagihan listrik dari PLN. Ngomelnya karena saya ngerasa kok bayar listrik mahal banget siih!!! Listrik dirumah saya itu dayanya 1300 dan tagihannya minimal dikepala 7 (ratusan ribu) padahal saya ngerasa udah hemat banget untuk pemakaian listrik itu. Sampai saya kepo nanya-nanya ke temen-temen lain yang pakai daya sama dan pemakaian listrik yang hampir sama, tagihannya berapa… 😀

Apalagi jaman dulu pertama kali saya pindah kesini, yang namanya listrik itu bener-bener byar pet, nyalanya bergiliran dan udah bisa dipastikan setiap malam jumat itu mati lampu. Seminggu bisa hampir setiap hari ada mati lampunya. Jadi ya otomatis ngomelnya pasti kebablasan sekalian misuhin perusahaan listriknya. Tanpa tau dibalik itu mereka juga pasti berjuang lah untuk pasokan listrik yang lebih baik lagi di pulau ini. Kalau sekarang sih keadaan udah jauh lebih baik ya, Alhamdulillah… udah jarang mati lampu karena alasan kekurangan pasokan listrik. Palingan mati karena ada kerusakan jaringan. Jadi ga ada salahnya untuk tetep punya genset dirumah (dulu saya beli karena saya nyetok asi).

Balik ke masalah tagihan listrik, kebanyakan sih akhirnya kasih saran kalau saya harus ngereview lagi meteran listriknya sambil dicoba liat lagi siapa tau ada peralatan elektronik yang makan listrik besar atau malah rusak jadi bikin tegangannya ga stabil. Akhirnya saat itu saya nge list peralatan elektronik di rumah dan ngebuat beberapa perubahan, diantaranya :

  1. Mesin cuci

Awalnya saya pakai mesin cuci 2 tabung, tapi katanya mesin cuci model gini lebih ngabisin banyak daya listrik, akhirnya saya beli mesin cuci yang 1 tabung (pas kebetulan juga mbak yang kerja dirumah  berhenti, dan mesin cuci ini jauh lebih praktis). Mesin ini saya pakai 2 hari sekali.

  1. Lampu

Di rumah ada 15 mata lampu yang beberapa diantaranya nyala kalau pas perlu aja kaya di gudang misalnya.. Sisanya sih di kamar, ruang tengah, garasi dan sebagainya nyala bergantian kalau pas malam tergantung posisi kita dimana. Semua lampu yang bukan LED saya ganti dengan yang LED 5 watt atau 7 watt.

  1. Mesin air

Kita pakai 1 mesin air yang nyala 1 jam sehari atau dua hari sekali untuk ngisi tandon air. Sampai sekarang saya belum review lagi apa merk dan berapa daya dari mesin air ini. Tapi kalau ga salah ini mesin baru diganti karena yang lama rusak.

  1. Setrika

Mbak sekarang hampir setiap hari nyetrika baju siang-siang

  1. AC

Walaupun ada 2 AC dirumah, tapi yang selalu nyala setiap waktunya tidur siang dan malam cuma 1 aja dengan kapasitas ½ PK. AC di kamar satunya jarang banget nyala karena jarang ditidurin kamarnya.

  1. Kipas angin

Nah ini ni yang rada ribet… dirumah ada 5 kipas angin yang nyala bergantian kalau pas kita ada disitu. Masalahnya kaya di kamar anak-anak, saking panasnya udara (buat anak saya) meskipun AC udah dibuat 16 derajat tapi kipas angin tetep harus nyala. Jadi anak-anak bisa tidur nyaman, sedangkan saya tidur dibungkus selimut tebal.

  1. Magic Com

Saya pake ini baru-baru aja sih karena ngerasa selalu ga nafsu makan di rumah karena ngeliat nasi dingin. Walaupun sekarang juga jarang sih makan nasi dirumah 😀

  1. Colokan charger

Ini yang masih rada susah dikontrol karena hampir selalu ada aja yang dicharge jadi ga pernah dicabut. Hal yang sama untuk TV, belum bisa dimatikan total dari “cetekannya” karena lupa terus.

Kayanya itu aja deh peralatan eletronik dirumah. Dan tentunya saya semakin galak ngingetin untuk selalu hemat listrik. Ngga aneh lagi kalau saya sering teriak “matikan lampuuuu” tiap denger ada yang keluar dari kamar mandi. Dan saya juga jadi polisi listrik yang rajin patroli ke kamar-kamar untuk ngecek listrik mana yang nyala dan harus dimatiin. Karena kebiasaan-kebiasaan kecil kaya nyalain kipas angin atau lampu di kamar padahal kitanya ga ada di kamar itu ga berasa loh.

Efek dari jadi polisi listrik dirumah akhirnya pelan-pelan saya rasain, udah 5 bulan terakhir ini tagihan listrik berangsur-angsur turun dan bisa nyentuh angka 5…. Alhamdulillaaaaahh…. Kira-kira bisa jadi di angka 4 ga ya?

Jadi kesimpulan saya adalah sebetulnya kita bisa kok ngerubah nasib sendiri (dalam hal ini tagihan listrik saya :P) jadi ga perlu marah-marah karena TDL naik atau subsidi dicabut. Ayo diubah gaya hidupnya jadi ga musti kita pusing sendiri, karena sesungguhnya negeri ini ga perlu orang-orang yang suka emosi tanpa ngasih solusi. Mulai dari diri kita sendiri, ayo jadi agen perubahan untuk lingkungan sekitar kita 😀