[edelweiss] aku mau nangiiiss

Tadi siang seperti biasa abis bangun tidur dan minum susu, edel main-main sendiri karena saya lagi nyusuin arjun. Saat itu posisi kita lagi di kasur dan edel main dilantai sambil sesekali saya liatin dan ajak ngobrol. Pas suasana lagi hening dalam kekhusyukan nyusuin dan blogging (iyaa,,saya nyusuin sambil pegang hp) tiba-tiba aja ada suara JEDDDUUUUGGG, ternyata kepala edel kejeduk pinggiran dipan yang dari kayu. Saya sih pura-pura ga liat aja dan edelnya pun ga nangis.

Beberapa detik kemudian,,,,,

Dengan mata berkaca-kaca edel bilang “buuunn,,,aku mau nangissss”

Hwahahahaha,,,,antara geli, kasian, ga tega tapi pengen ketawa ngeliatnya. Oalah nak..nak..biasanya aja kalau mau nangis ga pake pemberitahuan apa-apa langsung teriak kejer ngagetin adeknya koq ini pake izin mau nangis segala.

Akhirnya karena ga tega, saya taro dulu arjunnya dan meluk edel sambil bilang “sini sayang, kalau mau nangis dipelukan bunda aja” ejjiiyyyyeeee,,,,,,ni pasangan ibu-anak lagi belaga romantis gini 😀
Akhirnya sih ya ga jadi nangis edelnya. Ni bocah kalau lagi keluar manisnya, nggemesin banget deh ah :p

[arjuna] 2 bulan

Yippiiiee,,, Tanggal 23 kemarin Arjuna tepat 2 bulan dong dan demi menuntaskan kepenasaran emaknya akan berat badan Arjuna di umurnya yang ke-2 bulan, malem-malem dibelain deh dateng ke tempat dokternya buat timbang badan doang..hahahaha… Hasilnya? Berat badan Arjuna sekarang 5,3kilo!!!!! Yeeeyy, makin ga ragu deh buat nerusin ASI selama mungkin Arjuna mau 🙂

2 bulan, Arjuna bisa apa ya???
Mmm….angkat kepala sendiri kalo pas ditengkurepin sih belom bisa tapi kalau pindah posisi kepala kiri kanan kiri kanan udah jago dia. Terus juga udah sebulanan ini hampir setiap kali Arjuna tidur, harus dalam posisi tengkurep soalnya kalau ngga pasti cepet kebangun lagi. Kadang ditidurin terlentang itu kalau pas tengah malem abis nyusu, mungkin karena Arjuna juga ngantuk kali ya jadinya ya ga kebangun-bangun.

Alhamdulillah lagi udah 3 hari ini kalau malem Arjuna bangunnya sekali aja buat nyusu abis itu bobo lagi, emaknya bisa pumping deh atau sama-sama ngelanjutin bobo. Hahahahaha…..

Sehat selalu ya sayang Arjuna!!!!

Arjuna 1,5 bulan

Hari Jum’at minggu lalu Arjuna imunisasi hepatitis b yang kedua. Perkembangan yang bisa dipantau di umurnya 1,5 bulan :
– Berat badan Arjuna sekarang 4,9 kg. Ada kenaikan 1 kg sejak kontrol terakhir tanggal 19 April.
– Tinggi badannya sekarang 57 cm. Ada kenaikan 6 cm
– Lingkar kepalanya 37 cm

Alhamdulillah semuanya normal dan ga ada keluham berarti kecuali Arjuna sekarang mulai jarang pup. Udah 3 minggu terakhir ini pupnya seminggu sekali. Walaupun dari yang saya tau selama bayinya hanya minum ASI, 6 hari ga pup sih masih dibilang wajar aja tapi dokternya sih ngeresepin lacto b dan belum saya tebus sampai sekarang.
Oh ya, imunisasi hepatitis b ini di dokter saya bayarnya Rp.125.000. Jadwal berikutnya bulan depan ada 3 imunisasi yang mau digabung, rencananya mau ambil paket combo biar sekali suntik aja. Yaak siap-siap nabung dulu dari sekarang.
Sehat selalu ya Arjuna sayang 🙂

welcoming ARJUNA

Dudududu,,,lama aja ga update ini blog. Sejak cuti dan susah sinyal 3G dirumah, males deh buka-buka blog lagi. Ketauan kan selama ini ngandelin wifi kantor :p
Okay,,,saya akan update beberapa moment yang masih saya inget untuk catatan aja. Mungkin agak panjang dan ga beraturan sih,,enjoy 🙂

23 maret 2013
Akhirnya hari yang ditunggu dateng juga. setelah malemnya stres ga bisa tidur dan paginya keringet dingin abis dipasangin kateter, hari itu Sabtu jam 10.35 lahirlah anak kedua kami Arjuna Arietis Ruhana Tasman dengan berat lahir 3000 gram dan panjang 48 cm lewat proses operasi caesar. Alhamdulillah proses recovery bisa dibilang cepet dan ga terlalu berat kaya pas ngelahirin si kk 2 tahun yang lalu..hehehe.
Satu hal yang harus disyukuri, ASI saya langsung keluar walaupun bukan yang ngalir kaya keran air, tapi Insya Allah cukup dan Arjuna bisa dapet kolostrum.

27 maret 2013
Udah boleh pulang kerumah, Alhamdulillah semua lancar dan terkendali walaupun setelah dirumah Arjuna bawaannya males banget bangun untuk nyusu dan keliatan enak banget bobonya. Palingan bangun pas malem trus nyusu bentar trus bobo lagi. Sampai hari ke-3 dirumah, kayanya Arjuna tambah lemes ditambah mata dan badannya mulai kuning.

30 maret 2013
Pagi-pagi datengin praktek dokter untuk periksa dan minta diagnosa dokter. Setelah diperiksa, disuruh tes lab untuk cek bilirubin total. Hasil dari lab ternyata bilirubin totalnya 25,12 dimana nilai normalnya cuma nol koma sekian aja. Malemnya laporan ke dokter lagi dan langsung disuruh rawat inap untuk terapi sinar. Hari itu berat badan Arjuna 2800 gram, turun 200 gram sejak lahir. Sejak malem itu Saya berjuang bangun setiap 2 jam untuk mompa ASI yang saat itu baru kekumpul 50ml tiap kali mompa dan ngirim ASIP ke rumah sakit pagi sama malam. Kalau lagi beruntung pas dateng ke rumah sakit Arjuna belum nyusu, saya bisa nyusuin langsung. Alhamdulillah selama Arjuna disinar minumnya bisa full ASI walaupun kadang tenaga kesehatan di rumah sakitnya kurang ngerti gimana harus memperlakukan ASIP.

4 april 2013
dokter bilang terapi bisa sampai 5 hari. so hari itu saya dateng ke rumah sakit dengan harapan tinggi supaya Arjuna bisa pulang hari itu. Tapi kenyataannya lain, hasil tes bilirubinnya masih 13,26. perawatnya bilang dokter udah ngebolehin pulang kalau bilirubinnya dibawah 13. hmmm….beda tipis ni dan mental udah mulai down karena suami mulai menyesal kenapa dari awal ga dikasih susu tambahan aja supaya Arjuna ga kekurangan minum.
Sedih? pasti!!!
kecewa? banget!!!
tapi saya harus tetep mikir positif kalo yang terbaik emang ASI dan saya belum (mudah2an jangan sampe) perlu susu tambahan karena ASI saya KELUAR dan CUKUP buat Arjuna. Kesalahan kemarin itu adalah saya kurang telaten untuk ngebangunin Arjuna buat minum, bukan karena ASI saya kurang. Selain itu saya juga sangat kurang gigih untuk mengedukasi suami tentang gimana seharusnya suami jadi supporter utama dalam pemberian ASI.

5 april 2013
Jam 6 pagi harinya masih gelap dan ujan pula, saya datengin rumah dokternya dan nanya langsung gimana kondisinya sekalian minta Arjuna untuk bisa pulang hari itu juga biar bisa diterapi dirumah aja. Pesan dokter ngeliat kondisi saya yang sedikit kacau, “jangan ngerasa bersalah bu, ini wajar aja koq”.
Finally Arjuna pulang kerumah 🙂 saya tentu aja disiplin liatin jam dan teratur bangunin Arjuna buat nyusu. Malemnya kita bikin acara tasmiyahan buat Arjuna, pengajian sama bapak-bapak dilingkungan sini.

6 april 2013
Hari itu akikahan Arjuna, Alhamdulillah satu persatu kami berusaha menunaikan kewajiban kami. Seneng banyak temen dan saudara yang dateng.

9 April 2013
mbak yang kerja dirumah minta berhenti. ok…mulai dari hari itu, saya dan mamah (yg saat itu masih disini) kerja sama ngerjain kerjaan rumah dan ngurus anak.

10 april 2013
kontrol ke dokter sekalian mau imunisasi hepatitis b dan polio. berat badan Arjuna 3300 gram, artinya ada kenaikan 300 gram sejak lahir. it proves bahwa hanya dengan ASI saya aja, bisa naikin berat badannya Arjuna.

19 april 2013
kontrol lagi ke dokter untuk imunisasi BCG, berat badannya Arjuna 3900 gram. Naik 600 gram dalam waktu 9 hari!!! saya langsung bilang sama suami kalau ASI saya sangat bisa mencukupi kebutuhan Arjuna untuk saat ini dan jangan lagi nyuruh saya ngasih susu tambahan!!! #yeaah jingkrak2#

1 mei 2013
Arjuna 40 hari, target pertama untuk bisa ngasih ASI eksklusif tercapai sudah. Iya, saya emang ga muluk-muluk mau langsung targetin 6 bulan atau 2 tahun mengingat pengalaman anak pertama kemarin. Yang penting perkembangan Arjuna bagus, anaknya sehat.

Sampai hari ini saya baru bisa ngumpulin 13 kantong ASIP buat Arjuna untuk ditinggal kerja nanti, mudah-mudahan bisa konsisten nambahin tabungan ASIP setiap harinya. Walaupun dibilang lebay, berlebihan, sok tau, kebanyakan baca lah, tak papa…yang penting saya puas bisa sampai sejauh ini 🙂

Perjuangan masih panjang dan saya sepertinya masih terus harus keras kepala untuk bisa ngASI. Target selanjutnya, ASI eksklusif sampai Arjuna 3 bulan, Insya Allah pasti bisa!!!!!