[arjuna] 4 bulan

Kemarin arjuna umurnya pas 4 bulan, niatnya sore-sore mau dibawa ke tempat praktek dokter buat ikut nimbang badan aja,,hehehe,, penasaran aja dengan beratnya arjun sekarang berapa karena kemarin ini sempet khawatir juga koq pas diplot ke growth chart, garisnya ada dibawah garis hijau ya? Pengen nanya ke dokter dan minta dijelasin tentang gc ini, bulan depan mungkin sekalian imunisasi. Tapi selama anaknya ceria dan baik-baik aja ga rewel kayanya belum ada yang perlu dimasalahin sih ya.

Okeey, 4 bulan ini arjuna udah bisa apa ya?
– kalo lagi telentang udah sering miring2in badan tapi kepalanya kaya yang ketinggalan gitu. Jadi badannya aja melenting tapi kepalanya dongak ke belakang *kebayang ga sih,,ntar lah difoto kalo pas begitu lagi*

– pup nya masih seminggu sekali. Sekarang sih saya udah ga mau lagi nanya sama dokternya tentang ini.

– tidur malemnya rata-rata jam 8 atau jam 9. Trus bangun nyusu sekitar jam 2 atau jam 3 udah gitu bobo lagi. Cuma udah seminggu ini tiap abis disusuin koq arjun lama ya bobo laginya. Biasanya disusuin 5 sampe 10 menit udah tidur, lah tadi malem sampe 1 jam baru tidur lagi.

– masih asi eksklusif.
Alhamdulillah sampai hari ini stok asip masih aman, malah saya khawatir takut asipnya kelamaan karena jarang banget dipake yang dari freezer. Mungkin mulai minggu depan bakal digilir asip nya karena yang beku masih ada stok bulan mei.

– belum ganti ukuran baju.
Sampai sekarang baju-baju yang dipakai arjun itu ya baju-baju yang dipakai sejak arjun lahir. Ada sih 1 atau 2 baju yang kekecilan, mungkin sebulanan lagi deh baru beliin arjun baju baru. Selama ini kan arjun pakai baju warisan edel dan kado-kado dari lahiran 😀

– udah sering teriak-teriak.
Biasanya sih kalau lagi diajak bercanda atau pas lagi ngoceh sendiri, arjun udah mulai bisa teriak. Trus kalau kita taro mainan diatas mukanya, pasti mulutnya dibuka lebar-lebar kaya yang mau makan mainannya.

– makin sering isep tangan.
Bukan pas laper aja koq, karena abis disusuin sampe perutnya keras aja dan ditaro lagi dikasur, tangannya langsung masuk mulut. Kalau udah bosen jari, punggung tangannya diisep-isep deh.

Itu dulu ah, ntar kalau jadi nimbang berat badan diupdate lagi. Sehat selalu ya arjuna sayang, anak sholehnya bundapapa.

 

UPDATE :

kemarin ke tempat dokter ikut nimbang, berat badannya Arjuna sekarang 6,7kilo!!! berarti ada kenaikan yang lumayan daripada bulan sebelumnya yang 5,7kilo.

Advertisements

[edelweiss] simpan dulu hpnya

Saya ini emang ga bisa jauh-jauh dari hp, meskipun ga separah dulu yang kerja bisa jadi ga tenang karena hp ketinggalan. Koq kesannya parah banget ya? Ya gitu deeh,,,selama ini hp juga padahal cuma dipake buat browsing, bbm-an, gitu-gitu doang bukan yang bener-bener penting hubungan buat bisnis yang bisa menghasilkan uang..hahaha

Nah tapi ni ya, sejak saya hamil arjun kan saya gabung di grup wa bareng mama2 super lainnya yang mana itu notifnya ga pernah berenti dan jalannya cepet kaya kereta. Rasanya ada yang kurang aja gitu kalo saya ga ngikutin update-an bahasan di grup. Makanya itu kadang orang ngeliat saya koq ya ga pernah jauh-jauh dari hp. Dulu pas awal-awal lahiran, mama udah sempet ngomong “hapeeee terus, hapeee terus” secara bawaan wajib saya kalau mau nyusuin itu bantal menyusui, coklat sama hp. Hak…hak..hak…. Abisnya arjun kan belom bisa nanggepin kalo diajak ngobrol, kalau saya ngomong keluarin suara juga kaya yang keganggu gitu dianya, dahinya kaya dikernyit2in gitu. Jadi daripada saya bosen kan mendingan saya ngobrol dengan temen-temen di grup.

Hal ini berlangsung sampai kira-kira minggu lalu. Sejak itu saya janji dalam hati untuk ngurangin megang hp kalau pas lagi sama anak atau pas dirumah. Pengennya balik lagi kaya dulu, datengin hp kalau ada sms atau telpon masuk aja,,eh sama bbm deng kalo sekarang. Terus gimana dong dengan bunyi notif grupnya? Ya silent aja,,,biar ga tergoda 😀
Gara-garanya hari sabtu kemarin ini kan saya emang libur dan lagi santai-santai dirumah. Terus edel ngajak ngomong saya yang lagi duduk dimeja makan( sambil pegang hp). Terus saya lupa deh lagi baca apaan yang jelas saya bilang sama edel “bentar del, bentar del” sambil mata konsen ke hp. Terus deh edelnya narik hp saya dan bilang “bun, simpen dulu hpnya bun, bun simpen dulu hapenyaaaaaa” sambil narik hp saya dan naro keatas meja makan.

Tiba-tiba aja kaya ada yang menghantam dada saya pake palu segede gaban, ga keliatan….tapi berasa banget!!!! Duh ya Allah, mungkin teguran Allah dateng lewat edel ni. Kasian dia,,,harusnya kan hari libur bisa saya manfaatin betul-betul buat main, ngobrol, berinteraksi sama dia ya setelah senin sampai jumat saya tinggal kerja.

Sediiiiiiiih banget, tiba-tiba aja saya ngerasa jadi ibu yang ga perhatian, jadi orang tua yang ga bisa dicontoh :((
Ah sudahlah,,,,

*lempar hp ke got*

#kemudian minta beliin yang lebih canggih#

Pagi Huru Hara

Pengen curhaaaaaaattttttt

Pagi ini saya berangkat kantor rada keburu-buru gegara kemarin udah ada warning tentang jam masuk kantor. Hiks,,iyaa saya tau jam masuk kantor dan jam terakhir untuk absen pagi itu jam 8. tapi ya namanya juga masih punya anak bayi kan, pengennya bisa ngurusin bayi dulu pagi-pagi itu. Jadi kemarin-kemarin itu emang saya biasanya mandiin Arjun dulu trus nyusuin bahkan kadang sampai Arjun bobo pagi baru saya berangkat kantor. Itu karena si mbak yang kerja dirumah kan ngurusin Edel dan anaknya sendiri juga, maksud saya supaya si mbaknya ini ga terlalu repot lagi. Paling lambat sih saya sampe kantor jam 9, tapi ya tetep aja ya judulnya telat. Naaaah mungkin kemarin lagi kena apesnya, yang dateng lebih dari jam 8 bukan cuma saya aja, jadinya dicariin deh 😦

Terus biasanya kan Arjun bangun buat nyusu itu sekitar jam 4 atau jam 5 jadi pas waktunya sahur, tapi tadi pagi dia bangun jam 3 dan setelah disusuin langsung bobo lagi. Saya juga otomatis bobo lagi lah orang masih jam segitu juga. Ternyataaaaaa begitu saya bangun lagi, itu udah 7 pagi!!!!!!! saya langsung loncat dari tempat tidur dan langsung pumping,  Prahara muncul waktu Edel bangun langsung teriak nyariin bundanya, adeknya yang emang tidur di box sebelah tempat tidur langsung kebangun juga. Nah setelah 2 bocah ini bangun, si N anaknya mbak yang kerja dirumah juga kebangun. Masalahnya si N ini punya penyakit kalau bangun tidur pasti langsung rewel nangis-nangis ga jelas. Mbaknya yang lagi mandiin Arjun kan jadi keganggu dan terpaksa harus nenangin anaknya yang teriak-teriak nangis ga jelas. Masa tadi Arjun ditinggalin gitu aja setelah dipakein diapers, saya yang emang lagi buru-buru mau berangkat terpaksa harus ngedandanin Arjun dulu, ga tega dooong anak sendiri ditelantarin gitu :((

Bener-bener dilema deh,, mbaknya ini padahal kalo kerja bagus aja sih walaupun masih ada kekurangan disini dan disana, tapi masih bisa ditolerir lah karena saya pure perlu orang yang jaga anak-anak aja, jadi andaikata kerjaan rumah ga terlalu beres juga ya gapapa. Tapi anaknya ini looh yang menurut saya nyebelin. Pengen nangis rasanya,,,,anak-anak saya aja ga rewel dan emang kami biasain anak ga boleh rewel ga jelas. Suami kadang lepas kontrol marahin si N yang akibatnya si N ini malah tambah nangis dan mbaknya harus bujukin lagi. Saya udah bilangin suami sih kalau si N lagi rewel gitu cuekin aja karena kalau kita tanggepin dia malahan bakal lebih rewel. Aaah mudah-mudahan kedepannya lebih baik lagi ya anak-anak ini, emaknya suteres, di kantor juga ga tenang T_T

Image

foto diambil 1 hari sebelum huru hara

 

Pumping sambil dinas, kenapa ngga???

Akhir bulan kemarin untuk pertama kalinya saya ninggalin anak-anak dirumah demi kepentingan kantor setelah cuti melahirkan selesai. Kalau Edel sih ga masalah ya karena udah sering saya tinggal-tinggal dan dirumah sama bapaknya. Nah, untuk Arjuna ini jadi kali pertama ditinggal sampe 3 hari 2 malem. Thanks to stok ASIP yang udah lumayan cukup jadi saya ga pusing mikirin ASIP waktu mau berangkat. Yang saya pikirin adalah, gimana caranya saya bisa tetep pumping dan bawa ASIP dengan selamat sampai ke Banjarmasin lagi. 

Tanggal 28 malem saya sampai di Jogja dan hal pertama yang saya lakukan adalah ngecek kulkas hotel untuk persiapan pumping pertama. Karena kondisi saya lagi ga fit, malem itu saya cuma pumping dan langsung tidur. Alhamdulillah kulkas hotel yang tadinya saya kira ga dingin ternyata malah dingin banget dan sampai hampir ngebekuin ASIP. Besok subuhnya saya bangun dan langsung pumping lagi. Dalam perjalanan ini saya sengaja nyimpen hasil pumping didalem plastik ASIP demi efesiensi tempat karena saya ga punya cooler bag besar. Acara hari pertama pelatihan ESQ dan saya harus izin terlambat 15 menit setelah coffee break karena harus balik ke kamar buat pumping lagi. Biasanya sih PD saya ga sampe keras dan sakit banget, tapi kemarin itu entah kenapa kayanya ada saluran yang tersumbat jadi rasanya PD saya sakiiit banget dan ga bisa keluar tuntas ASI nya. Jam istirahat siang saya ga pumping lagi dan nunggu coffee break sore dengan minta waktu tambahan. Malemnya karena badan saya masih menggigil, jadi cuma pumping lagi dan langsung tidur. 

Besok paginya bangun badan masih ga enak tapi kepala udah ga terlalu pusing lagi. Berhubung saya masuk dalam rombongan yang pulang duluan jadi udah harus check out dari hotel karena habis acara outbound di Klaten, bisnya ga mampir ke hotel lagi. Nah karena acara masih ada sampai sore, ga mungkin kalau semua ASIP saya bawa sekalian dari pagi kan.. Jadi saya cuma bawa cooler bag dan ice gel kecil plus minta es batu sama restoran hotel untuk bekal saya pumping pagi sampai sore sedangkan ASIP lainnya saya titip di kulkas kamar temen yang bakalan check out besoknya. Jadi pas sore hari rombongan temen-temen pada belanja di malioboro, saya sempetin beli oleh-oleh sebentar dan langsung naik taksi ke hotel buat ngambil ASIP dan nyusul ke tempat pemberhentian bis selanjutnya di bakpia patuk 25 bandara jaya. 

Oh ya karena pengalaman pagi sampai sore itu kan cooler bag diisi es batu yah, ternyata cooler bagnya bocor sodarah-sodarah!!!!! ga kuat nahan rembesan air dari es batu kayanya itu. jadi tiap beberapa jam saya musti ngeluarin air dari dalam cooler bagnya. Nah pas sorenya saya mindahin ASIP di kulkas, sebelumya saya masukkin dulu kantong plastik ke dalam cooler bagnya supaya ga ada kebocoran lagi baru setelahnya masukkin ice gel yang seukuran cooler bag abis itu baru plastik-plastik ASIP disusun diatas ice gel itu. Karena takut kurang dingin, saya minta es batu lagi sama restoran untuk ditaro di sela-sela ASIP. Udah gitu diatas ASIP nya masih ditutup pake ice gel kecil lagi yang udah dibawa seharian tadi. Alhamdulillah walaupun pesawatnya sempet delay 1 jam, tapi begitu sampai di Banjarmasin jam 12 malem, kondisi ASIP masih bagus semua dan langsung saya pindahin ke kulkas di rumah. Total ASIP yang bisa saya bawa pulang ada 16 kantong. Walaupun defisit karena Arjuna ngabisin sekitar 25 botol, tapi saya bersyukur karena ini pengalaman pertama saya untuk dinas sambil pumping. Ga mudah emang, malah orang yang ngeliat kesannya kaya yang kasian karena ngeliat saya ribet banget kemana-mana bawa cooler bag. Tapi semua ribet itu terbayar koq kalau ngeliat Arjuna bahagia bisa minum ASI 🙂

Sedikit catatan buat saya lain kali kalau mau pergi-pergi lagi, jangan lupa bawa apron menyusui supaya kalau pas mau pumping di jalan (saya sempet pumping di pesawat pas berangkat, di bis pas perjalanan ke Klaten dan di pesawat pas pulang). Kemarin sih alhamdulillah bisa ditutup pake pashmina tapi tetep aja kurang leluasa dibanding pake apron. Thanks juga buat hotel new saphir Jogjakarta yang udah helpfull banget, mau dititipin ASIP dan bolak balik dimintain es batu.

Semangat ASIX !!!!

Image

beginilah kira-kira penampakannya ASIP untuk Arjuna sebelum ditutup pake ice gel