Pumping sambil dinas, kenapa ngga???

Akhir bulan kemarin untuk pertama kalinya saya ninggalin anak-anak dirumah demi kepentingan kantor setelah cuti melahirkan selesai. Kalau Edel sih ga masalah ya karena udah sering saya tinggal-tinggal dan dirumah sama bapaknya. Nah, untuk Arjuna ini jadi kali pertama ditinggal sampe 3 hari 2 malem. Thanks to stok ASIP yang udah lumayan cukup jadi saya ga pusing mikirin ASIP waktu mau berangkat. Yang saya pikirin adalah, gimana caranya saya bisa tetep pumping dan bawa ASIP dengan selamat sampai ke Banjarmasin lagi. 

Tanggal 28 malem saya sampai di Jogja dan hal pertama yang saya lakukan adalah ngecek kulkas hotel untuk persiapan pumping pertama. Karena kondisi saya lagi ga fit, malem itu saya cuma pumping dan langsung tidur. Alhamdulillah kulkas hotel yang tadinya saya kira ga dingin ternyata malah dingin banget dan sampai hampir ngebekuin ASIP. Besok subuhnya saya bangun dan langsung pumping lagi. Dalam perjalanan ini saya sengaja nyimpen hasil pumping didalem plastik ASIP demi efesiensi tempat karena saya ga punya cooler bag besar. Acara hari pertama pelatihan ESQ dan saya harus izin terlambat 15 menit setelah coffee break karena harus balik ke kamar buat pumping lagi. Biasanya sih PD saya ga sampe keras dan sakit banget, tapi kemarin itu entah kenapa kayanya ada saluran yang tersumbat jadi rasanya PD saya sakiiit banget dan ga bisa keluar tuntas ASI nya. Jam istirahat siang saya ga pumping lagi dan nunggu coffee break sore dengan minta waktu tambahan. Malemnya karena badan saya masih menggigil, jadi cuma pumping lagi dan langsung tidur. 

Besok paginya bangun badan masih ga enak tapi kepala udah ga terlalu pusing lagi. Berhubung saya masuk dalam rombongan yang pulang duluan jadi udah harus check out dari hotel karena habis acara outbound di Klaten, bisnya ga mampir ke hotel lagi. Nah karena acara masih ada sampai sore, ga mungkin kalau semua ASIP saya bawa sekalian dari pagi kan.. Jadi saya cuma bawa cooler bag dan ice gel kecil plus minta es batu sama restoran hotel untuk bekal saya pumping pagi sampai sore sedangkan ASIP lainnya saya titip di kulkas kamar temen yang bakalan check out besoknya. Jadi pas sore hari rombongan temen-temen pada belanja di malioboro, saya sempetin beli oleh-oleh sebentar dan langsung naik taksi ke hotel buat ngambil ASIP dan nyusul ke tempat pemberhentian bis selanjutnya di bakpia patuk 25 bandara jaya. 

Oh ya karena pengalaman pagi sampai sore itu kan cooler bag diisi es batu yah, ternyata cooler bagnya bocor sodarah-sodarah!!!!! ga kuat nahan rembesan air dari es batu kayanya itu. jadi tiap beberapa jam saya musti ngeluarin air dari dalam cooler bagnya. Nah pas sorenya saya mindahin ASIP di kulkas, sebelumya saya masukkin dulu kantong plastik ke dalam cooler bagnya supaya ga ada kebocoran lagi baru setelahnya masukkin ice gel yang seukuran cooler bag abis itu baru plastik-plastik ASIP disusun diatas ice gel itu. Karena takut kurang dingin, saya minta es batu lagi sama restoran untuk ditaro di sela-sela ASIP. Udah gitu diatas ASIP nya masih ditutup pake ice gel kecil lagi yang udah dibawa seharian tadi. Alhamdulillah walaupun pesawatnya sempet delay 1 jam, tapi begitu sampai di Banjarmasin jam 12 malem, kondisi ASIP masih bagus semua dan langsung saya pindahin ke kulkas di rumah. Total ASIP yang bisa saya bawa pulang ada 16 kantong. Walaupun defisit karena Arjuna ngabisin sekitar 25 botol, tapi saya bersyukur karena ini pengalaman pertama saya untuk dinas sambil pumping. Ga mudah emang, malah orang yang ngeliat kesannya kaya yang kasian karena ngeliat saya ribet banget kemana-mana bawa cooler bag. Tapi semua ribet itu terbayar koq kalau ngeliat Arjuna bahagia bisa minum ASI 🙂

Sedikit catatan buat saya lain kali kalau mau pergi-pergi lagi, jangan lupa bawa apron menyusui supaya kalau pas mau pumping di jalan (saya sempet pumping di pesawat pas berangkat, di bis pas perjalanan ke Klaten dan di pesawat pas pulang). Kemarin sih alhamdulillah bisa ditutup pake pashmina tapi tetep aja kurang leluasa dibanding pake apron. Thanks juga buat hotel new saphir Jogjakarta yang udah helpfull banget, mau dititipin ASIP dan bolak balik dimintain es batu.

Semangat ASIX !!!!

Image

beginilah kira-kira penampakannya ASIP untuk Arjuna sebelum ditutup pake ice gel

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s