Celoteh Edelweiss [2]

pagi tadi saya yang emang (lagi-lagi) telat berangkat kerjanya, udah siap masuk ke mobil tapi terus ada suara hp yang bunyinya khas, itu loh bunyi hp papanya edel yang cdma. sebenernya itu hp udah harus di-phk karena performanya yang udah ga ok, tiap kali suami mau angkat telpon atau mau telpon, itu keypad harus dipencet-pencet setengah mati sampe akhirnya bisa. sekarang juga kondisinya mengkhawatirkan sih, si keypad apalagi yang tombol hijau untuk OK udah sompel disana sini.

ok, back then ke situasi tadi pagi…

kriiiiing….kriiiiiing….kriiiiing [hp nya bunyi]

saya : del, tolong ambilin hp papa itu bunyi

edel : ini bun!! papa sih tinggal-tinggal hp, kasian papanya!!!

(sambil ngasiin hp dengan tampang berkerut khas orang ngomel)

diiih, si edel anak segede piyik gitu ternyata udah bisa ber-empati ya (walaopun dibarengin dengan muka berkerut niruin bundanya ngomel). Mungkin dipikiran dia kasian papanya ketinggalan hp tapi papanya juga sih teledor sampe hp aja ketinggalan.

ah, mungkin lain kali saya harus pasang muka senyum kalau lagi ngomel atau ngomong sama papanya edel. soalnya anaknya ini makin pinter niruin segala sesuatu..ok sip!!!

Advertisements

perlengkapan ngASI

it’s time for pumping!!!! yow, biasanya jadwal kedua saya pumping dikantor itu jam seginian ni. harusnya sih jam 12 ya cuma karena tadi pumping pertamanya juga terlambat, jadi yang kedua ikutan terlambat deh *hiks,,susah banget untuk bisa tepat waktu

Sebelum pumping, mari kita review dulu perlengkapan yang biasa saya bawa dan saya pake kalau saya pumping diluar rumah :

1. cooler bag

saya pake merk westfield keluaran ace hardware. sengaja saya pilih yang kecil karena saya tau bawaan asip saya sehari-hari ga banyak ngabisin tempat dan biar ringkes juga. harganya ga terlalu mahal, ga nyampe 120ribu kalau ga salah. performanya cukup oke kecuali pas saya bawa asip trus nambahin es batu dan si cooler bag bocor bisa dihitung jadi kekurangan ya. ini ada tas selempangnya juga, jadi ga repot nenteng-nenteng, dan udah pernah saya pake waktu dinas ke jogja. minggu depan, cooler bag ini juga bakaln ikut saya dinas lagi ke bandung.

2. nursing apron

saya beli yang biasa aja, polos ga ada gambarnya dan ga terlalu lebar juga. ini kepake kalau pas saya harus pumping di tempat umum, contoh saya kemarin : di pesawat, di bis dan di ruangan yang ga ada sekatnya.

3. breastpump & botol susu

ini penting banget buat saya karena bikin proses pumping jadi lebih santai. oh ya sekarang ini saya pakainya medela swing, setelah sebelumnya pakai medela mini elektrik (warisan dari kakak). emang sih si swing ini ga bisa ngosongin sampe habis bis, jadi tiap kali sesi pumping, emang harus saya selesain dengan marmet. santainya kenapa? ya kalau pas saya pumping di waktu senggang kan tangannya jadi bisa dipake untuk chating dengan ibu-ibu kece di march+ birth club via wa. hiburan berarti banget itu 🙂 oh ya, botol bawaan medela saya ganti dengan botol yang ukurannya lebih besar karena botol bawaan medela yang ada hanya nampung 150 ml, sedangkan kalau pagi mompa bisa lebih dari itu, jadi daripada ganti-ganti botol saya lebih suka mompa sekaligus dua pd di satu botol.

4. baterai

ini dipakai kalau pas saya  mau pumping tapi ga ada colokan listrik. cuma buat cadangan aja sih karena didalem mesinnya swing sendiri udah saya isiin baterai juga. jaga-jaga aja siapa tau keabisan baterai, soalnya pernah beli baterai untuk pumping di bandara, 50ribu untuk 4 baterai 😦

5. botol  kaca

ini dipakai buat hasil asi yang diperah. kalau ngantor sih pakenya botol aja supaya hemat karena bisa dicuci ulang trus pake lagi. kalau untuk perjalanan dinas ya pakenya kantong asip aja, lebih hemat tempat di cooler bag yang ada, dibanding harus bawa cooler box karena botol kan makan tempat lagipula lebih berat.

6. kertas label & pulpen

dipakai untuk ngasih label tanggal, jam dan jumlah hasil asi perah di botol. ini kepake supaya mbaknya tau botol yang mana yang harus dikasih duluan dan bisa nakar keperluan asip arjun.

7. tisu kering & tisu basah

ini kepake buat bersihin tangan atau sisa pumping biar ga lengket. yaah pokoknya yang namanya tisu ya serbaguna lah ya 😀

okee, itu semua deh perlengkapan perang saya untuk ngASI, kalau kamu bawa apa aja?

[arjuna] bolak balik aseeeek

aheeeyy,,,,senaaaaaang *apa deh ujug2 senang aja*

Subuh tadi abis nyusu kaya biasa kan Arjun kutinggal ke kamar mandi yah, trus masa begitu aku liat lagi dianya lagi miring-miring heboh gitu sampe kepalanya meliuk-liuk –> kebayang ga? ahahahaha,,,pokoknya posisinya udah siap ngebalik gitu mo tengkurep cuma karena ada guling disebelahnya jadi badannya dia ketahan. Pas aku ambil gulingnya, dia tengkurep dong dong dong dong!!!!!! ahahahahahaha,,,,senaaaang 😀 trus kan karena aku pikir itu suatu ke-ngga sengaja-an, aku balikin lagi lah itu badannya jadi telentang, eh tapi dianya langsung miring lagi dan tengkurep lagi dong!!! plus tangan kirinya yang kejepit dibawah badannya itu dia tarik jadi ga kejepit lagi. aaaaah pintar kamu arjun!!!! seneng banget karena dari kemarin-kemarin udah nungguin momen ini dan alhamdulillah dikasih kesempatan untuk ngeliat langsung untuk pertama kalinya dia tengkurep…hohohoho, made my day banget lah pokoknya!!!

setelah sukses tengkurep, arjun garuk2 jaring boxnya itu tuh,,entah apa yang ada dipikirannya 😀

lebaran 2013

haisshh,,,sebenernya udah lama pengen nulis lagi tapi koq ya selalu terkalahkan sama kerjaan lainnya. Jadi sekarang ini lagi pengen cerita tentang lebaran dan mudik. Untuk lebaran tahun ini kami sekeluarga ga mudik ke pulau Jawa either bandung atau nganjuk dengan berbagai pertimbangan. yang pertama tentu aja biaya lah ya, trus juga pertimbangan bawa 2 anak tentunya butuh perhatian dan perjuangan yang lebih besar dibanding mudik tahun lalu yang masih bawa 1 anak. Yang jelas untuk sementara waktu ga bakalan pulang dulu ke nganjuk kecuali ada supir yang nyetirin mobil dari surabaya ke nganjuk karena selama ini kan kita nyetir sendiri. sekarang dengan kondisi saya harus gendong Arjun dan edel yang kadang kalo di mobil pecicilan banget,,nyerah dulu deh.

Terus libur lebaran ngapain aja? ya ga ngapa-ngapain juga sih, dirumah aja kaya biasa. palingan pas hari pertama muter silaturahmi ke rumah tetangga yang cuma 3 rumah itu terus kerumah temennya suami dan ketempat kakak ipar. Gitu doang, nothing special lah kecuali adanya ketupat, opor dan sambel goreng kentang request saya ke si mbak demi ngerasain sedikit suasana lebaran juga. Untungnya saya ga direpotin masalah ART atau pengasuh anak-anak karena si mbaknya ini orang asli sini juga dan rumah mertuanya yang suka dia inepin jaraknya ga jauh dari rumah, jadi sewaktu waktu dibutuhin bisa dipanggil atau didatengin seketika. si mbak kita kasih libur hampir seminggu, kerjaan rumah aman-aman aja. yang penting jangan terlalu ngoyo, harus bisa lah  nurunin standar kebersihan dan kerapihan demi kewarasan bersama. kalo ini mah kan udah pengalaman dari sejak cuti melahirkan yang ART-less (pinjam istilah mbak sondang).

Hari pertama masuk kerja lagi setelah cuti lebaran, semua berjalan biasa-biasa aja kecuali pembiasaan buat edel untuk ditinggal kerja setelah seminggu sebelumnya selalu liat orang tuanya mulai dari melek pagi sampe merem lagi malemnya. Arjun juga santai-santai aja dia mah orangnya, mudah-mudahan sampai gede tetep santai dan cool 😀 oh ya, selama libur lebaran ini ga bisa nyetok asip malahan ngeluarin stok asip dari freezer. ntar deh diceritain terpisah untuk ini. baiklaah itu aja dulu, semoga cepet ada rejekinya buat kita untuk liburan karena aku kangeeeeeeeennnn bandungg!! kalo ga ke bandung, tolong bawa kami ke bali ya Allah, aku mau ke pantaiiiiiiiiiii ^o^