Just Too Good To Be True

Siang ini lagi pengen ngomongin orang ni, tadinya sih pengen ceritain kejadian kemarin tapi daripada nambahin dosa mendingan kita ngomongin yang baik-baik tentang orang yang lain lagi aja yah..hahaha…

Jadi gini, saya kan udah masuk tahun ke-3 ni ya tugas di kantor ini (dan berharap bisa selamanya disini), selama itu saya udah ngerasain 4 kali pergantian pimpinan. Sebagai bawahan yang baik tentulah saya berusaha semaksimal mungkin untuk mengerti tentang pimpinan saya ini. Bukan maksud menilai sih ya, karena senior saya dulu bilang adalah sebuah pelanggaran kalau kita menilai senior/atasan/pimpinan kita..bisa kena push up sampai elek nanti X_X

Alkisah suatu hari saya dapat pimpinan yang boleh dibilang tegas, disiplin, (rada) galak tapi juga humoris. Banyak banget perubahan peraturan di kantor yang bikin banyak temen saya (dan kadang saya sendiri juga) ngerasa “iiiiiihhh,,,,bapak ini lebay banget siih”. Tapi secara ga sadar dengan kita semua ikut peraturan yang udah dibuat beliau, ternyata semua baik-baik aja bahkan menuai pujian dari pihak lain. Penataan kantor, perbaikan pelayanan, larangan merokok, pokoknya semuaaaaaanyaaaa terkendali deh. Walaupun perawakannya tinggi  besar dan (kadang) tampak garang, tapi sebenernya humble banget dan bersahabat. Mari lupakan adegan-adegan dimana ada pegawai dimarahin atau ditegur atau malah dipanggil keruangan buat cross check suatu masalah karena emang pasti ada sebabnya, ga pernah beliau marah ga jelas ga ada juntrungannya.

Interaksi dengan pegawai oke banget, sering turun dari ruangan untuk kontrol keadaan di ruang pelayanan dan juga ruangan pegawai lain. Itulah kenapa ga ada yang berani main game terang-terangan, ngerjain kerjaan lain selain yang emang tugasnya atau ngerokok di ruangan yang jelas-jelas ber-AC. Sering juga beliau ngajakin pegawainya makan bareng, duduk sama-sama di satu meja atau bahkan sengaja makan diluar pas istirahat siang. Well itu secara umum yah dan kalau boleh saya menilai beliau dari sisi pribadi sih, beliau itu TOP BANGET!!!! Mau tau kenapa? sini lah biarkan saya buka semua sebagai pengingat betapa baiknya beliau.

Pernah satu hari kita lagi makan bareng diluar (saya, beliau dan beberapa kepala seksi), terus saya ditelepon sama kakak saya yang ngabarin kalau mama saya sakit kena serangan stroke dan kondisinya sekarang separuh badannya kaya kaku gitu. coba,,,bayangin siang bolong dapet berita kaya gitu, pengen nangis ga sih?? Mungkin ekspresi muka saya waktu nelpon kebaca beliau dan akhirnya saya emang bilang sih kalau mama saya sakit. Terus yang terjadi kemudian adalah waktu kita semua udah di kantor, saya dipanggil keruangannya dan ditanyain mau pulang ke bandung ngga untuk nengokin mama, katanya siapa tau dengan ditengokin anaknya bisa bikin mama cepet baikan. ah well,,,saya bimbang saat itu. rasanya ya pengen banget dong pulang ke bandung, gila aja kali ya dapet kabar orang tua satu-satunya sakit terus ga pengen nemuin. kalau bisa saat itu juga saya terbang ke bandung deh. well, posisi saya saat itu hanya bisa ngomong jujur sih kalau saya pengen banget pulang ke bandung tapi saya ga mungkin juga ninggalin anak saya yang waktu itu masih 1,5 tahun kalau ga salah. sedangkan untuk bawa anak saya ke bandung juga butuh persiapan mulai dari dana, tenaga, dsb. guess what??? saat itu juga beliau langsung telepon travel langganannya untuk cariin tiket buat saya dan anak saya. Ditanyain mau sampai kapan di bandung dan langsung dibeliin tiket pulang pergi. kurang bersyukur gimana lagi coba saya saat itu, belom lagi pas saya tanya masalah administrasi per-izinan, beliau dengan baik hatinya bilang ya udah berangkat aja ga usah dipikirin (belakangan saya tau dianggap hadir aja gitu #pengen nangis#). daaaaan belum cukup sampai disitu kawaaaaan, saya masih dikasih uang saku buat di bandung #nangis beneran#

Kejadian lain, waktu saya hamil anak kedua entah kenapa kondisi badan ini lebih sering lemes dan tekanan darah sering nge-drop. pernah satu ketika saya udah ngerasa lemes dan pusing, setelah ditensi tekanan darahnya ternyata 90/70, itu tensi terendah saya selama ini. meskipun tau kondisi badan ga terlalu fit, saya masih aja maksain masuk kantor karena volume kerjaan kantor saat itu masih lumayan tinggi jadi kan kasian partner saya kalau saya ga masuk kantor. apa daya, kemauan ga sesuai dengan kemampuan,,belum sampai istirahat siang kondisi saya tambah drop dan berakhir pingsan di kantor. setelahnya saya dirawat di rumah sakit dan positif tipes untuk kesekian kalinya. waktu saya masuk lagi dikantor, heboh deh temen-temen nyeritain prosesi pengangkutan saya dari kamar mandi tempat saya jatuh ke ruangan istirahat sampai ke mobil. ternyata beliau aja gitu yang ngangkut saya dibantuin sama kepala seksi yang lain karena katanya temen saya pada ga enak mau gendong-gendong saya (saya curiganya sih mereka ga kuat ngangkut saya, huh!!!). diceritain lah betapa khawatirnya beliau saat itu dan pas saya masuk kantor lagi malah ditanyain “ngapain kamu masuk kantor, orang udah saya suruh istirahat!!!” tapi saya malulah kalau harus ga ngantor lagi, saya hanya minta keringanan untuk minta pindah bagian aja yang ga harus berhadapan langsung dengan pemohon biar kalau saya cape bisa langsung istirahat.

Setelah saya melahirkan, beliau dan semua kepala seksi dateng ke rumah saya buat nengokin sambil bawa kado yang udah ditunggu-tunggu padahal saat itu bayinya juga masih di rumah sakit. terharu banget ga sih, siapalah saya ini yang sampai dibela-belain ditengokin segala kerumah. Terus lagi waktu kami  ngadain acara syukuran aqiqahan anak kami itu, beliau dateng lagi aja gitu sama istrinya kerumah..haaaiiisshh makiiiiiin terharu dengan perhatian beliau ke kami pegawai-pegawainya ini.

Beberapa minggu setelah saya melahirkan, dirumah ada sedikit prahara ART yang saya ga mau inget-inget lagi sebenernya. Pokoknya secara ga langsung udah bikin mama saya sakit sampai harus masuk rumah sakit waktu mama lagi bantuin saya disini. Saat itu mama tiba-tiba aja ngerasa jantungnya sakiiiit banget (fyi, jantung mama saya emang udah dipasangin ring karena penyumbatan pembuluh darah), saya langsung panik lah karena ga tau harus gimana karena belum pernah ngalamin mama kaya gitu, udah mana dokter mama kan di bandung juga. Yang ada di pikiran saya saat itu langsung telepon bapak boss yang baik hati karena saya tau beliau juga punya masalah sama jantungnya dan punya dokter di banjarmasin. Padahal itu udah malem banget dan saya telepon beliau sambil nangis-nangis saking paniknya. Setelah kondisi mama stabil (saat itu kami bawa mama ke UGD rumah sakit banjarbaru), kami pindahin mama ke rumah sakit di banjarmasin supaya bisa ketemu dengan dokter rujukan beliau. Memang Allah baik hati, koq ya pas kami sampai di UGD rumah sakit banjarmasin, pas dokter rujukan beliau itu selesai praktek dan melintas di UGD. Langsung deh saya bilang kalau saya pegawainya bapak bos baik hati itu dan ceritain kondisi mama. 3 hari mama di rumah sakit, alhamdulillah bisa pulang dengan kondisi udah membaik. Saat-saat itu ga bisa saya lupain deh, dimana mama ngerasa sakitnya udah ga ketahan lagi dan ngerasa kalau mama ga bisa lama lagi sama-sama dengan kita. *ya Allah,,,tolong berikanlah selalu kesehatan untuk mama*kemudian,,,salahkan saya yang ga ngabarin beliau kalau mama udah bisa keluar rumah sakit hari itu karena ternyata beliau datang ke rumah sakit buat nengokin mama yang ternyata mama udah kita bawa pulang #self toyor#

Cukup??? beluum kawaan, kejadian terbaru adalah beliau memperjuangkan banget promosi jabatan saya. karena disaat bersamaan, saya dapat sk alih tugas juga ke jakarta. beliau yang kasih saran saya harus apa dan gimana sampai akhirnya beliau bisa melantik saya. kalau saat itu bukan beliau pimpinan saya, entahlah apa jadinya..mungkin saat ini saya udah tugas di jakarta dan termehek-mehek karena pisah sama suami dan anak. walaupun saya ga tau juga akan bisa bertahan berapa lama saya disini. Disaat yang bersamaan, beliau dapet promosi jabatan yang saya pikir pantas sekali untuk beliau. Alhamdulillah, saya cuma bisa berdoa semoga beliau selalu dimudahkan segala urusannya, dilancarkan rezekinya, sukses kariernya dan bahagia dunia akhirat. aiiih,,kangen beliau.. buat saya beliau itu emang too good to be true banget.

.

.

.

.

.

.

.

ps : waktu saya ditugasin ke Lombok dan ketemu beliau, masih aja loh beliau perhatian dan nanyain saya ada temen atau ngga disana. karena saat itu saya emang ga ada temen, beliau suruh saya ikut beliau aja (walau akhirnya saya ga ikut juga sih, secara beliau menjamu tamu dari ICA singapore juga). ini ngebuktiin banget kalau beliau emang care sama orang-orang. kalau kasus saya sih saya bener-bener ngerasa kaya anak perempuan yang disayang ayahnya #tetiba inget alm.papa#

ps lagi : sekarang kondisi kantor gimana? yaaa gitu deh, abaikan teman-teman yang mulai seenaknya ngerokok diruangan padahal ber-AC. abaikan juga masalah pelayanan yang ga mungkin dilirik, ok STOP!!!!! hehehehe,,,daripada ngomongin itu, mendingan kita pulang aja yuk ah. biar gimanapun, jadikan semuanya sebagai pelajaran aja. yang baik-baik dari pimpinan kita ambil dan terapkan andai suatu hari nanti kita yang jadi pemimpin. yang jelek-jelek cukup diingat dan jangan sampai kita lakuin kalau ga mau diomongin apalagi sampai ditulis pegawainya di blog >_<

 

Advertisements

4 thoughts on “Just Too Good To Be True

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s