apa yang lebih penting?

apa yang lebih penting?

duluuuu banget saya pernah denger ceritanya kalau hutan di daerah kalimantan atau sumatera itu rawan terbakar pas musim kemarau. sejak 3 tahun yang lalu saya mulai tinggal di banjarbaru ini, emang sih saya sempet ngerasain ada musim-musimnya dimana kalau pagi itu pandangan terbatas ketutup kabut asap, baunya ga ngenakin banget dan biasanya itu ada di musim kemarau dan beberapa hari ini saya mulai ngerasain lagi kabut asap itu. orang bilang itu sisa-sisa kebakaran hutan, ga tau juga sih bener atau ngga.

nah ceritanya hari minggu kemarin pas kita lagi pada dirumah, siang itu kita udah siap-siap bobo cantik tuh waktu tiba-tiba aja suami bilang “kebakaran bun, kebakaran!!!” saya refleks langsung keluar rumah liat api udah mulai tinggi di seberang rumah sebelah kanan. rumah saya ini emang masih dikelilingi pohon dan semak tinggi gitu, rumah tetangga baru ada di seberang jalan. waktu disuruh keluar rumah bawa anak-anak, saya langsung bawa arjun kerumah tetangga dan edel saya suruh tunggu di garasi rumah setelah mobil dikeluarin jauh dari rumah. sayangnya aliran air dari selang yang ada diluar rumah kecil jadi ga bisa cukup cepet untuk ngisi air di ember buat matiin apinya. mungkin karena itu pepohonan juga kali ya jadinya si api makin cepet ngegedein, tinggi dan asapnya udah kemana-mana bikin parno. saya suruh suami hubungin kakaknya untuk panggilin pemadam kebakaran in case apinya makin cepet besar lagi. untungnya tetangga-tetangga lain cepet dateng bawa ember isi air, saya kebagian isi air dari bak didalem rumah, ga dipikirin lagi deh itu ukuran ember bekas cat yang lumayan besar berapa kali saya bawa bolak balik sampai akhirnya alhamdulillah api bisa padam.

lemes banget ga siiiiy ngeliat api gede gitu dideket kita… amit-amit deh semoga ga kejadian lagi. untuk antisipasi akhirnya sekarang suami sama adek dan bapaknya kerja bakti mangkasin pohon dan semak disekeliling rumah supaya kalau sampai ada api lagi, ga langsung kena rumah. emang musimnya lagi kering banget deh disini, udah mana kita hanya mengandalkan air sumur, mudah-mudahan jangan sampai kering juga sumurnya, sekarang ini mulai keruh-keruh soalnya..

oh ya terus sekarang kepikiran, andaikan (amit-amit) ada kejadian kaya gitu lagi, setelah anak-anak diamankan kira-kira hal berikutnya yang perlu saya amankan apa lagi ya? surat-surat berharga? doh, kayanya harus mulai beberes ni, surat-surat masih ada didalem lemari, ga di 1 tas sendiri. mungkin bakal dipikirkan juga untuk nyewa deposit box di bank deh. trus apalagi ya? dompet? mmm,,,bisa jadi bisa jadi.. handphone mungkin? ini sih biasanya selalu melekat ditangan..apalagi ya? soalnya kalau barang-barang lain mungkin penting tapi harus dicari yang paling bermanfaat juga kan..ah mudah-mudahan aja kita semua selalu dijauhin dari hal-hal yang berbahaya dan bisa membahayakan kita ya. sehati-hatinya kita kalau Tuhan berkehendak kan ga ada yang ga mungkin.

ps..itu foto diambil setelah apinya padam dan kita tinggal matiin bekas-bekasnya aja maknaya sempet pegang hp 😀

Advertisements

2 thoughts on “apa yang lebih penting?

  1. Untung sudah dikasih disclaimer di bagian akhir tulisan 🙂

    Memang sebaiknya preventive, sekiranya di rumah tidak mempunyai brankas yang terbuat dari besi, betul yang mbak Febri bilang bahwa ada baiknya menyelamatkan berkas-berkas penting itu dengan cara menyimpannya di Save Deposit Box di bank yang terpercaya. Insya Allah di sana lebih aman.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s