Dejavu

Image

Rasanya terakhir kali saya ngerasain dinginnya alam tuh sekitar 13 tahun yang lalu, diatas gunung burangrang..selebihnya ya dingin ac aja atau dinginnya kipas šŸ˜€ dan kemarin itu saya bener-bener ngerasa dejavu pas disapa angin gunung langsung!!! pikiran saya langsung menerawang ke masa-masa dulu dimana saya masih sering hiking sama temen-temen dan camping-camping walau ga ke gunung yang tinggi banget. Iyaaa,,,akhirnya kemarin saya kesampean juga ke gunung bromo..hahahaha…impian terpendam bertahun-tahun lunas sudah! Alhamdulillah juga walaupun setiap hari udah mulai hujan, tapi pas kemarin saya disana 2 hari ga ada ujan sama sekali.

Bener apa yang dibilang orang-orang kalau bromo dan pemandangan sekitarnya itu cantik, sayang aja saya ga punya kamera yang proper dan juga ga punya keahlian untuk ngerekam semua gambar yang ada didepan mata itu kedalem lensa kamera..biarlah mata ini saja yang menikmati dan merekamnya dalam memori untuk dikenang setiap saat..tssaaaaahhhhhhh…

Jadi yah kemarin itu saya ke Bromo berangkat dari Surabaya pake mobil rentalan dan nginep di Hotel Cemara Indah (berdasarkan review mbak noni). dan menurut pengamatan saya disana, hotel ini emang yang paling bagus pemandangannya karena langsung ke Gunung Batok, Gunung Bromo dan sekitarnya. Selain itu harganya juga masih masuk budget lah, sekitar 450ribuan plus biaya sewa jeep per orangnya 125ribu udah termasuk sarapan paginya.

Waktu disana tadinya saya pikir udah pasti saya bakalan ga bisa napas karena orang-orang bilang udaranya dingiiin banget, dan biasanya saya kalau kena dingin dikit pasti udah bersin ga berenti-berenti ditambah idung mampet ga bisa napas. tapi alhamdulilah selama disana walaupun emang dingin tapi ga sampai bikin susah napas. Oh ya disana banyak koq yang nyewain jaket tebal kalau mau, plus yang jualan kaos kaki, kaos tangan, syal, kupluk lengkap ada semua..biasanya yang jual bakal ngomong “ntar malem dingin banget loh mbak, ini sih belum ada apa-apanya” hehehe…. kemarin saya cukup bisa bertahan dengan 1 jaket biasa merk triset, kaos tangan dan kaos kaki+sepatu. Menurut saya dinginnya itu berasa pas keluar kamar aja, karena pas naik jeep kan anget tuh didalem, dan begitu turun jeep kalau parkirnya rada dibawah, kita harus jalan ke pananjakannya otomatis panas tubuh bakal cukup ngangetin badan, malah kemarin hampir keringetan. walaupun banyak ojek yang nawarin untuk sampai pananjakan, tapi saya pilih jalan kaki aja.

View dari pananjakan?? keren banget kakaaaaaakkkkk….. barisan gunung batok sampai semeru berdiri gagah dihadapan plus matahari bulat orange yang muncul malu-malu mau dari balik kabut dan awan, itu saya pengen lama-lama aja disana rasanya.. tapi waktu udah makin terang akhirnya kita jalan lagi untuk naik ke Bromo. Disini perjuangan juga ni, dari tempatĀ  turun jeep ke kaki tangga Bromo sih sebenernya banyak kuda kalau kita mau, tapi lagi-lagi atas dasar pelit mau nyoba yang baru, saya jalan sampai ke kaki tangganya dan lanjut naik keatas. Oh ya, karena sempet macet di tangga, akhirnya saya naik lewat sisi tangga, ngedaki pasirnya aja, lebih cape dan berat sih tapi lebih cepet sampai. Sampai diatas harus hati-hati melangkah, karena kiri kanannya jurang aja gitu dan ada kawahnya..ngeri aja kalau sampai kepeleset kan..trus diatas itu kalau asap belerangnya udah makin naik biasanya kepala jadi pusing, kemarin juga saya ga terlalu lama-lama diatas langsung turun lagi aja. turunnya lewat tangga aja, ada sekitar 230an anak tangga kalo ga salah ngitung sih :p

Image

betah lama-lama disini

Dan sekarang saya udah kangen banget sama dinginnya angin gunungĀ  juga sapaan lembut embun dan kabut pagi. Proyek saya taun depan pengennya ke Rinjani nih, tapi liat sikon juga sih karena Arjun kan masih asi juga. Kemarin aja saya masih tetep pumping dan nitipin asi di kulkas restoran hotelnya. pokoknya sekarang ini kalau jalan kemanapun sebisa mungkin cari tempat nginep yang punya kulkas supaya jalan-jalan bisa tercapai, asi untuk arjun juga ga keputus…emak senang, anak tenang!!!! *eh, gitu bukan???

Image

Ā