[Arjuna] Nursing Strike

Saya masih inget banget gimana saya bikin target untuk bisa kasih Arjuna full ASI mulai dari jangka waktu sebulan dulu, udah gitu 40 hari, 3 bulan, 6 bulan dan akhirnya sampai  hari ini. Perjuangan yang ga mudah tapi juga saya menikmati semuanya karena memang saya mau mengusahakan yang lebih baik dibanding pengalaman menyusui edel dulu. Saya punya keinginan untuk nyusuin Arjuna sampai umurnya 2 tahun nanti tapi ga berani pasang target langsung jebret begitu…jadi kalaupun ga tercapai ya ga terlalu gimana-gimana juga. Tapiiiiii kenyataannya, mendapati kalau sekarang dia nolak nyusu ituuu periiihh  jenderaall!!!!

Udah 2 malam ini Arjuna ga mau nyusu langsung, kejadiannya sama persis kaya waktu edel dulu.. cuma bedanya edel dulu masih 5 bulan dan sekarang arjun udah hampir 11 bulan. Memang udah hampir sebulanan ini sih Arjuna mau nyusunya pas mau tidur aja, kalau lagi haus-haus biasa manalah dia mau nyusu langsung sama saya. Puncaknya 2 malam kemarin, arjun sama sekali nolak untuk nyusu!!! even ngeliat puting aja dia udah jerit-jerit 😦

Sekarang harus lebih rajin lagi ni pumpingnya, target selanjutnya setahun…tinggal 2bulan kurang lagi aja, mudah-mudahan bisa bertahan jadi exclusive pumping mama. Hiksss…saya kangen ngeliatin matanya waktu lagi nyusu, kangen perasaan hangat waktu menyusui…. tapiiii ga tega kalau harus maksa supaya dia mau nyusu, mungkin emang udah saatnya dia menyapih diri sendiri T_T

 

Advertisements

Sudah Besar

Tadi malam genap seminggu edel ga pake empeng lagi. Saya emang udah pengen banget edel lepas empengnya karena dia kan udah 3 tahun ya, takutnya kalo lebih lama lagi bakal pengaruh ke bentuk gigi/mulut/rahangnya. Awalnya malam jumat minggu lalu, saya lupa kenapa empengnya edel itu bisa kecocolan sambel, emang saat itu dimeja makan ada sambel sih dan edel kebiasaannya suka naro empeng dimana aja. Waktu dia cari empengnya dan tau ada sambelnya disitu, nangislah dia dan minta sambelnya dibersiin. Saya yang saat itu sumbu sabarnya lagi pendek dan ngedenger dia nangis-nangis gitu kesel dong ya.. langsung aja saya gunting itu si empeng tentunya diikutin tangisan kejer dia dong. Hasilnya malam itu dia gelisah luar biasa, kondisi badannya udah ngantuk banget tapi belum bisa tidur karena biasanya mulutnya ngemut-ngemut empeng itu. Sampai jam 12 malam dia masih guling sana guling sini sambil bolak balik bilang “heeeeuuuh pusing”. Entah darimana juga dia belajar ngomong begitu. Akhirnya ya dia tidur juga sih entah jam berapa karena saya ketiduran duluan. Syukurnya sampai hari ini dia ga pernah lagi yang nangis kejer nyariin empengnya, paling cuma sesekali bilang mau empeng, tapi kita bilangin ga ada empengnya udah dibuang trus selalu kita kasih tau kalau edel udah besar, yang pake empeng itu cuma anak kecil,,oh ya setelah digunting itu emang dia sendiri yang buang empengnya ke tempat sampah trus dadah dadahin empengnya.. rada-rada terharu juga sih.

Sebetulnya perjanjian awalnya kalau dia udah tiup lilin ulang tahun ke-3 which is bulan Desember kemarin, kita bakal sama-sama buang empengnya tapi lagi-lagi gagal karena bapaknya ga tega. Untung juga ada tragedi sambel kemarin dan kebetulan pas long weekend kan, jadi kita bisa ngedampingin sendiri dirumah selama masa transisi ini. Dan puncak dari buang empeng kemarin, sambil sesenggukan dia dong bilang gini “lepas empeng tapi beli sepeda lah!!!!!” maaaaakkk,,ngeri kaliiii imbalannya. Akhirnya 2 hari kemudian kita ajak dia pilih sepedanya sendiri, demi deh demi kenyamanan bersama, rela ngerogoh kocek dalem-dalem

Yang masih jadi PR sekarang gimana caranya bisa ngebuat dia tidur dibawah jam 12..yamasa mo tidur aja sekarang kebanyakan ritualnya X_X udah mana tidurnya larut, bangunnya tetep jam 7 pula..tekor deh…

Image

edel dengan sepeda barunya
yang disebelah kanan, anaknya si mbak.. udah jadi temen mainnya edel mulai dari melek sampe merem lagi

Saya & Tagihan

awal bulan lieuuurrrr*

Duh, betapa ya kerasa banget bedanya hidup masih sendiri sama udah berkeluarga. Kemana ajaaa,,,,nikah hampir 4 taun hari gini baru ngerasa, hahahaha….

Jadi ni ya, sejatinya seorang istri itu harus bisa ngatur keuangan kan untuk kelangsungan hidup rumah tangga, yang mana biasanya suami a.k.a kepala rumah tangga bakal ngasiin penghasilannya ke istri untuk dipergunakan sebaik mungkin ngurus tetek bengek printilan rumah tangga. Tapiiiii kenyataannya, gimana kalo si istri ga bisa manage itu duit dan akhirnya habis ga jelas. Huwaaaaaaa,,ini saya banget!!!! and the worst is, saya lupa bayar tagihan listrik selama 4 bulan saja sodara sodara!!! duitnya? ga jelas kepake buat apa,,, Dan sekarang tagihan yang harus dibayar berapa? *tahantangis* 1 bulan gaji doongg, musti nombok malahan *nangisbeneran*

Coba kalo bayarnya dicicil tiap bulan, kan ga berasa berat banget yak! Walaupun saya koq ngerasa mahal aja ya bayar listrik setelah naikin daya jadi 1300. Dulu waktu masih 900, tagihan paling banter 300ribu. Sekarang bisa 700ribu untuk pemakaian 1 kulkas, 2 AC (ga nyala 24 jam), 2 TV, mesin air (1 x per hari), mesin cuci, magic jar, lampu yang nyala kalo malem doang (dan kalo udah pada tidur lampu dalem rumah mati semua), truss apalagi ya… ya standard aja lah, emang musti lebih hemat listrik ni, PR banget.

Sebenernya pengen banget ganti meterannya pake yang pra bayar, kan pake pulsa tuh otomatis pasti inget ngisi dan kayanya lebih bisa ngatur pemakaian listriknya. Tapi belum di-acc sama suami, mungkin nunggu sekalian pasang listrik untuk di rumah kontrakan baru aja biar sekali manggil orang PLN sama tukang listriknya.

Terus ga cuma listrik aja yang saya lupa bayar, TV juga… Karena disini pakenya layanan TV berbayar, sering banget layanan keburu diputus baru saya bayar –> mental harus dipaksa juga ni sayanya. Padahal biasanya beberapa hari sebelum jatuh tempo, bakal ada message gitu kan baik di TV nya sendiri atau lewat SMS tapi koq ya selaluuuu aja ada alasan buat nunda-nunda dan akhirnya lupa.

Ah well, mari kita atur strategi supaya bulan-bulan kedepan kehidupan bisa lebih teratur rapi =)