Hak(ku) Ditabrak Truk

Image

Iya!!! Barusan tadi saya ngerasain kedutan di bibir kiri bawah dan langsung googling apa artinya menurut primbon, wkwkwkwk… Agak kurang kerjaan emang tapi penasaran aja sih :p 

Jadi menurut primbon, ini adalah pertanda bahwa saya akan melakukan perundingan atau musyawarah.. Saya tertarik dong karena emang beberapa hari ini saya mikirin masalah yang cukup ganggu pikiran. Saya ini orangnya emang apa-apa dipikir, ga gampang buat ngelupain atau anggap sesuatu itu baik-baik saja (walaupun akhirnya kadang emang selalu baik-baik aja sih). 

Pikiran apakah itu? Oke, gini ceritanya…

Rumah saya itu kan ada di lingkungan yang masih relatif sepi, walaupun semua kavling di kiri kanan udah ada yang punya tapi kebanyakan masih tanah kosong semua. Rumah yang terisi cuma ada beberapa dengan 1 diantaranya adalah bedakan (kontrakan semacam kos-kosan) yang terdiri dari 3 kamar. Nah, masalah mulai muncul bulan kemarin waktu salah satu kamar disewa sama adiknya tetangga kami dan adiknya itu punya usaha penyewaan truk. Bedakan yang dia sewa ditempatin sama supir-supir truknya, dan puncaknya sebagian truk-truk dia itu diparkir di tanah kosong didepan rumah kami persis yang mana sebenernya tanah kosong itu adalah lahan hijau alias fasilitas umum dan bukan milik perseorangan. Sebagian lagi dia parkir di halaman rumah kakaknya yang sebelahan sama bedakan itu (iya,,rumah kakaknya sanggup nampung 4 truk).

Sebenernya wacana dia mau nyewa bedakan itu dan markirin truknya di tanah kosong udah ada dari bulan-bulan lalu, dan secara ga langsung udah diingatkan juga kalau sebetulnya fasilitas umum ga seharusnya dipakai untuk kepentingan pribadi apalagi sama yang cuma sekedar penyewa. Parahnya lagi, dari si penyewa ataupun si kakak penyewa yang notabene tetangga kami itu ga ada itikad baik untuk minta izin apalagi persetujuan dari kami yang warga disitu dan malahan ngomong sesumbar “siapa yang mau complaint, sini hadapkan sama saya” gitu katanya… emang sih si kakaknya ini penghuni pertama di wilayah kami tinggal jadi mungkin ngerasanya dia yang berkuasa di wilayah itu, ditambah lagi dia anggota bri***, mungkin bikin dia tambah PD kali. 

Kenapa saya harus ga suka?

1. Suara truk-truk itu berisik, apalagi tiap lewat depan rumah dan kalau udah mulai jungkirin baknya 

2. Truk-truk itu besar, sedangkan diwilayah kami anak-anak kecil biasa berkeliaran yang mana saya khawatir suatu saat bakal ada kejadian si supir truk ga awas liat anak kecil -amitamit- *ketokketokmeja*

3. Supir-supir truk itu juga ga mencoba mengenalkan diri ke kami selaku tetangga terdekat, dan maaf-maaf kalau saya dibilang parno, tapi sekarang saya harus selalu ingetin mbaknya untuk selalu kunci pagar karena kita ga kenal siapa dan bagaimana mereka karena dilingkungan kami juga ga ada satpam atau penjaga yang bisa bantu ngawasin.

Terus saya harus gimana dong?

Saya sih ga ada niat untuk berhubungan langsung sama si penyewa maupun si kakak penyewa selama mereka juga ga ada itikad baik apa-apa sama kami. Kecuali nanti suatu saat  saya ngerasain efek yang bener-bener merugikan (selain pemandangan depan rumah yang ngga banget), misalnya tidur anak saya terganggu karena suara truk yang hilir mudik atau lainnya, barulah mungkin saya akan ngomong sama mereka. 

Untuk saat ini sih beberapa hal yang saya pikirin dan mungkin akan dilakukan, cuma ini :

1. Nelpon si pemilik bedakan dan nanyain bedakan itu disewa sampai kapan trus bilang kalau saya terganggu dengan mereka jadi kalau bisa setelah sewanya habis jangan diperpanjang lagi. Si pemilik bedakan ini nenek-nenek udah tua banget sih dan sekarang dibawa anaknya ke palangkaraya, mungkin saya bisa telpon anaknya aja.

2. Lapor ke pak RT dan konfirmasi apa si penyewa itu udah lapor RT atau belum. *eh,,cuma nyewa pun harusnya wajib lapor RT kan ya?* tapi sebenernya ini option terakhir sih karena saya yakin kalau saya complaint masalah ini ke pak RT, pak RT nya juga bakal belain kita karena nyata-nyata kita yang bener koq. Cuma mungkin efeknya kebelakang, hubungan kami dengan si kakak penyewa yang tetangga kami itu bakal jadi ga enak. 

Saat ini saya butuh masukan sih tentang apa yang seharusnya saya buat, yang jelas saya ngerasa ga perlu kalau harus urusan sama tetangga kami itu yang kakaknya si penyewa karena saya pikir ini urusan antara saya dengan si penyewa aja. Saya sendiri sebetulnya bukan tipe orang yang suka berdebat dan bersitegang ataupun cari masalah. Saya bisa nyimpen emosi dan diem aja, tapi keseringan kalau akhirnya saya ga kuat, emosi saya lepas ga kendali. Sedangkan suami juga tipe orang yang nrimo aja jadi ga mungkin saya suruh suami untuk maju duluan… Tapi karena adanya kejadian ini, saya jadi sadar aja sih untuk selalu lebih bertenggang rasa sama tetangga. Siapa tau juga kali saya pernah menindas tetangga dan melupakan hak tetangga yang lain. Yang jelas untuk sekarang-sekarang ini saya jadi ga betah dirumah..pengen pindah rumah aja ke cluster apa gitu di kota #kemudiandikeplaksuami#

#salamhangatdaribibirkedutan#

Image

yang biasanya keluar rumah liat rumput ijo-ijo, sekarang disambut pemandangan kaya gini…sungguh bikin sakit mata

Advertisements