Akhir Kepak Sayap Garuda

Garuda, biasa beliau disapa..

Sama seperti Garuda kebanggaan Indonesia,

Beliau adalah Garuda kebanggaan Imigrasi.

Sosok idealis yang penuh loyalitas, sifat tegas dan dedikasi  tinggi serta ajaran untuk selalu berani karena benar selalu beliau tanamkan kepada anak didik maupun staf yang dibinanya.

Kini, sudah waktunya sang Garuda beristirahat setelah sekian lama terbang tinggi membentangkan sayapnya.. Sekarang waktunya bagi kami burung-burung kecil untuk mengikuti jejaknya dan tetap terbang semakin tinggi sampai menjadi besar seperti Garuda.

Selamat istirahat dan meneruskan perjalanan lain Garudaku…

 


Imigrasi Berduka

24 Mei 2014

Sore itu saya dapat kabar kalau  beliau meninggal dunia, kagetnya luar biasa karena baru beberapa hari yang lalu kami sempat bertukar sapa.

…Doddy senang Azita suka menulis…

Itu isi chat terakhir saya dengan beliau sewaktu beliau baca tulisan yang saya buat kemarin ini. Iya..saya selalu ingat beliau membahasakan dirinya sendiri dengan nama dan bukan saya atau bapak kalau lagi kasih nasehat atau masukan. Saya rasa hanya sedikit orang yang punya gaya ngobrol kaya gini dan ini ngebuat saya selalu terngiang-ngiang dengan logat sapaan beliau. Bertahun lalu waktu saya masih jadi taruna, satu hari beliau masuk ke kelas kami AIM 9 dan memanggil saya serta menyerahkan sejumlah uang yang kata beliau itu adalah honor dari tulisan saya yang dimuat di majalah asuhan institusi. Bantuk perhatian-perhatian kecil semacam itu dan cara beliau ngasih semangat dan dukungan buat kami..itu ngga akan pernah bisa terganti dengan apapun.

Sekarang ga ada lagi nasehat-nasehat bijak, ga ada lagi kata-kata sederhana yang mengena di hati. Yang ada hanyalah kami yang sudah diamanati nasehat-nasehat itu dan harus menerapkan di kehidupan kerja nyata.

Pak, saya sadar kehilangan yang saya bahkan kami rasakan ngga ada apa-apanya dengan apa yang dirasakan ibu dan putra putri bapak dirumah. Hormat saya untuk ibu yang begitu tegar dan juga putra putri bapak yang begitu santun, persis cerminan bapak.

Walaupun saya tau bapak hanyalah manusia biasa.. Tapi tanpa Bapak, saya bukan apa-apa..

Andai masih sempat, ingin saya ucapkan terima kasih sekali lagi atas semua yang sudah bapak berikan untuk saya atas semua pelajaran hidupnya.

Jadi maafin saya pak, kalau air mata saya menetes waktu jenazah bapak mulai diturunkan ke liang lahat dan adzan dikumandangkan. Bukan ngga rela atau ngga ikhlas pak, saya hanya ingat semua kenangan bersama bapak. Semoga segala amal kebaikan yang selalu bapak lakukan selama di dunia ini menjadi pemberat timbangan untuk masuk ke surga-Nya. Insya Allah semangat dan rasa cinta bapak untuk institusi ini akan selalu menjadi pengingat bagi kami ketika sayap ini sudah lelah untuk terbang.

Selamat jalan ayah didik terbaik, komandan, sahabat, senior panutan..

 

“Allahhummaghfir lahu warhamhu wa’aafihi wa’fu anhu”

 

Image

 

Image

                     Suasana pemakaman di TPU Tanah Kusir 25 Mei 2014

 

 

 

 

 

 

 

 

Minta Yang Lain Lagi Boleeeeehh?

Pernah denger ga kalau ada orang yang emang hoki nya gede dari undian-undian atau semacam kuis gitu? Kalau ga pernah denger, percaya aja deh kalau orang-orang yang begitu emang nyata adanya!! Malahan saya tau orang yang hampir selalu dapet hadiah dari  undian apapun yang dia ikutin. Yang terbaru, ada pemohon paspor yang dapet undian ke Brazil buat nonton world cup. Rezeki banget yaaa…. #iridetected# Sedangkan saya? dari berkali-kali ikut undian mulai dari ngumpulin poin belanja sampai yang ngisi-ngisi kupon undian, belum pernah dapet apapun. Satu-satunya barang yang hampir pasti saya dapet setiap bulan itu adalah piring makan, karena itu hadiah langsung dari detergen langganan..ini ga masuk itungan kan? hehe…

Sampai akhirnya siang tadi ada yang telpon dari kantor pegadaian, nanyain kenapa kok udah sebulanan ini dihubungin tapi telponnya ga aktif terus. Aneh juga sih soalnya hp saya on fire terus 24 jam. Saya udah deg-degan aja takut orang pegadaian ini mau ngasih tau kalau batas waktu pinjeman saya abis dan emas agunan saya bakal dilelang 😀 Tapi ternyata mas-mas itu ngasih tau kalau saya dapet hadiah hasil dari isi undian waktu ada acara banjarbaru fair sebulanan lalu. Saya aja udah lupa dan karena saking terbiasanya ga dapet, jadi kertas potongan undiannya juga udah entah kemana. Alhasil siang tadi rela deh saya panas-panasan keluar kantor demi ngambil hadiah undian pertama saya.. yippiiiieeee…. Alhamdulillah lumayan Rinnai 2 sumbu buat jadi koleksi kompor yang ketiga untuk dirumah (eh, atau dijual aja kali ya?)

Makasih ya Pegadaian Banjarbaru udah mecahin telornya 😀 Tapi boleh ya Ya Allah kalau saya minta hadiah lain lagi..undian umrah sekeluarga gitu…atau mobil baru aja gapapa kok ya Allah 🙂 #keplaaaakkk

 

Image

Alhamdulillah, 2 garis

Dulu waktu awal-awal saya nikah dan pindah ke kota ini, sebetulnya udah ada niat untuk lanjutin kuliah lagi. Tapi dasar sayanya aja yang suka nunda-nunda dengan alasan masih pengen seneng-seneng dan masih males mikir akhirnya sampai brojol anak 2 dan satu persatu temen saya lulus magisternya, saya masih begini-begini aja dan cuma bisa gigit jari.

Daan ternyata rasanya jauh lebih gampang ninggalin anak untuk kuliah waktu masih bayi atau kecil ya.. Mungkin karena belum bisa protes atau diungkapkan dengan kata-kata perihal keberatannya kita tinggal-tinggal selain untuk kerja. Bayangin aja,,sekarang kalau Edel saya tinggal kuliah aja udah bisa bilang “bunda ga usah pergi, edel kan kangen sama bunda”

jleb banget ga sih? beneran deh… If I could i would turn back the time (eh, lirik lagunya siapa yah ini?)

Tapi ya sudahlah ya ga ada gunanya juga menyesal karena penyesalan itu emang selalu ada di akhir, kalau diawal namanya pendaftaran (sounds familiar? :p) Cuma sayang aja rasanya, kalau saya dulu langsung lanjut magister, mungkin saya bisa ikut percepatan naik pangkat lagi sama kaya pas dari 3 garis putih ke 1 garis kuning 😀

Ngga ada masalah juga sih toh pada akhirnya setelah ngejalanin hari-hari yang sama selama 4 tahun dengan 1 garis, per hari ini saya bisa pakai atribut baru dengan 2 garis.. Alhamdulilah, semoga dengan terpenuhinya hak ini maka kewajiban yang harus dipenuhi bisa dikerjakan dengan semakin baik dan semakin  amanah dengan tanggung jawab yang ada.

Image

Recalling My Memories

Saya pernah bertemu dengan orang-orang yang akhirnya saya jadikan panutan dan secara tidak langsung sudah merubah kepribadian dan mental juga kualitas diri saya kearah yang lebih baik pastinya.. Diluar mama dan keluarga saya, beliau-beliau ini yang saya anggap berjasa dan untuk itu saya ucapkan terima kasih untuk :

1. Direktur AIM (tahun 2005)

(bukan berarti Direktur AIM selain tahun ini ga berjasa buat saya ya)
Dengan perawakan beliau yang besar dan wajah yang jarang tersenyum, saya cukup dibuat grogi dan takut kalau harus sampai berhadapan dengan beliau. Tapi apa mau dikata, malang tak dapat ditolak, keseringan beliau sudah berdiri di lapangan ketika kami masih jalan menuju lapangan. Kalau sudah begini, otomatis komandan pasukan bakal merubah perintah jadi “lari majuuuu, jalan!!!”  Dan ritual yang beliau terapkan pada saat apel pagi adalah morning speech, jadi setiap pagi satu atau dua dari kita akan maju ketengah lapangan dan harus give a speech in english selama kita bisa. Pernah saya kena giliran tunjuk beliau untuk maju, bayangkan posisi saya saat itu masih tingkat 1 yang lagi lucu-lucunya (baca : culun) dengan kemampuan english setara garis rata-rata harus ngomong ditengah lapangan didepan senior-senior yang saya cintai dan saya banggakan 😀 terus belum lagi kalau kita mulai gagap, beliau tanpa ragu berdiri didepan badan kita sampai berhadapan muka. Kebayang? sounds horror ya… Tapi percayalah, dari situ awal mula kepedean dan minat belajar saya muncul. Saya harus belajar bahasa inggris lagi lebih giat dan harus nambah pede lagi untuk belajar ngomong didepan orang banyak. Seiring berjalannya waktu, ternyata beliau ga segalak yang ada dibayangan saya. Beliau itu disiplin, tegas dan berwibawa di mata saya. Sebulan dua bulan, saya rasa beliau ini cukup hapal sama saya. Bukan karena prestasi sih kayanya cuma karena kadang saya ga tau malu aja gitu.. dari 10 perempuan diangkatan saya, kadang saya paling suka heboh kalau pas disuruh joget. Jadi pernah pas malam keakraban, saya dibilangin temen saya katanya saya dicari beliau, pas saya tanya kenapa, ternyata disuruh maju ke panggung buat nari lagu tulo..tulo sinanggar tuloo o tuloo itu. Kayanya saya waktu itu terkenal sama ke-ngga tau malu-an nya deh.. 😀

Tiba saatnya beliau mutasi, itu saya udah tingkat 2 kalau ngga salah. Asliiii rasanya sedih luar biasa, beliau udah saya anggap panutan banget di akademi itu. Tapi biar gimanapun roda harus terus berputar kan dan beliau jadi kepala UPT di Soekarno Hatta. Beruntung waktu tingkat 3 saya bisa ambil praktek Kuliah Kerja Nyata (KKN) di tempat beliau jadi bisa bertemu lagi dan belajar 1 hal penting yaitu “ilmu itu jangan dilihat dari siapa yang menyampaikan, tapi lihatlah isi dari ilmu itu sendiri” oke sip pak.. Oh iya saya juga menyebutkan nama beliau di halaman persembahan untuk Karya Tulis Akhir, untuk mengenang semua kebaikan yang saya dapat dari beliau.

Saat ini beliau sudah pensiun, sudah menikmati hari-hari istirahat tapi saya yakin beliau tetap memantau perkembangan institusi ini. Dan semoga belum terlalu telat untuk mengucapkan selamat ulang tahun untuk bapak. Semoga bapak selalu sehat ya pak, bahagia dan seperti harapan bapak bisa semakin mendekatkan diri kepada Allah SWT sang pencipta kehidupan. Teriring doa dari kami junior-junior bapak.

Image

KKN di Kanim Soekano Hatta
i’m the smallest one 😀

 

Image

bersama beliau sewaktu sudah lulus dari akademi

 

2. Ibu Kita Bersama

Yang kedua yang bikin saya merasa bisa jadi seperti hari ini adalah sang ibu kita bersama ini. Bener-bener ibu kita bersama banget judulnya!! Ngemong banget mulai dari taruna sampai pegawainya ngerasa disayang. walaupuuuun ga sekali dua kali keluar deh kerasnya ibu ini, tapi pasti karena ada pemicunya. Dari beliau saya belajar kalau perempuan juga bisa untuk ngelakuin apapun dan bisa mengisi jabatan apapun di institusi ini. Tegas, luwes, anggun, berwibawa dan cantik juga sangat bijaksana… Inget banget gimana legowonya ibu ini waktu akhirnya pilih “menyelamatkan” banyak orang padahal rasa keibuannya sendiri saat itu dicabik-cabik sedangkan saat itu beliau sangat punya kesempatan. Oh ya beliau juga selalu menanamkan sikap, jangan klemar klemer!!! oke sip bu…

Beliau mutasi hampir bersamaan waktunya dengan direktur yang saya ceritain diatas dan ketempat yang sama pula. Akhirnya dengan beberapa pertimbangan, waktu mau penyusunan Karya Tulis Akhir di tingkat 3 saya pilih wilayah kerja beliau-beliau ini untuk jadi tempat KKN saya. Banyaaaaak banget yang saya dapet selama saya bersama ibu ini. Ngga cuma pelajaran dan teori-teori keimigrasian aja, tapi lebih ke nilai-nilai kehidupan sehari-hari.. Bayangin aja, waktu jamannya KKN, kami sejumlah orang di foto diatas itu, ditampung sama ibu ini.. ibarat kata biar tidur tumplek-tumplekan dan makan seadanya (istilahnya aja..padahal ya makan enak juga :P) asal ga susah untuk pergi kekantornya karena kantor Soekarno Hatta ini emang rada jauh sih dari asrama kami tinggal. Belum lagi ngeliat kehidupan keluarga beliau yang akhirnya udah saya anggap keluarga sendiri juga, gimana takzim dan mesranya anak-anak beliau cium tangan dan dicium pipinya sama orang tuanya bikin hati saya hangat. Saya ngerasa punya ibu kedua setelah mama, indeed… Gimana juga suami beliau (alm) yang udah saya anggap bapak sendiri dan ga kalah ngemongnya sama ibu, yang selalu kasih nasehat macam-macam setiap saya main kerumahnya. Waktu saya datang kerumahnya tahun 2010 untuk antar undangan nikah, bapak tunjukkin surat kalau sebenernya di tanggal saya nikah itu beliau udah ada acara dengan partainya. Cuma demi bisa dateng ke nikahan saya, beliau rela ganti jadwal acaranya. Dan dihari saya nikah beliau bener-bener dateng full team padahal saya nikahan di bandung. So sweet of them kan… Sayangnya pas anak pertamanya yang mana temen saya juga nikahan, karena 1 dan lain hal saya jadi ga bisa dateng. So sorry pak, bu, wo..

Terakhir saya ketemu bapak, sedikit kaget karena beliau jauh beda dari waktu ketemu terakhir kali. Ternyata beliau sakit dan saya ga tau..sampai akhirnya beliau meninggal dunia too bad saya ga bisa ikut melayat karena udah hamil besar dan ga bisa naik pesawat lagi. Sepeninggal bapak, sekarang ibu ditugaskan di Taipei.. Dari dulu sampai sekarang rasa kagum dan hormat saya untuk ibu ga berubah. Dan di hari bahagia ini..saya mau ucapin selamat ulang tahun untuk ibu, semoga ibu selalu sehat, diberkahi rezeki yang melimpah, karir yang semakin cemerlang dan semakin bahagia menjalani hidup walaupun tanpa bapak rasanya ga akan pernah sama ya bu? tapi saya percaya ibu tegar..

Image

saya dengan bungsunya ibu.. waktu itu ibu lagi ngajar dan adek ini ikut ke kampus sama bapak.. trus saya ikut nemenin adek ini ke ragunan deh.. sekarang adek ini tingginya pasti udah jauh diatas saya ya bu..
paling suka kalau inget logatnya adek ini panggil-panggil saya “mbak asita..mbak asita” 😀

 

Image

ini ibu’s family.. full team dateng ke nikahan saya.. terharuuuu

 

Dan foto terakhir ini dibuat waktu saya masih di AIM dan beliau-beliau udah mutasi

Image

semoga bisa ketemu lagi dalam keadaan sehat wal’afiat ya pak bu…

salam hormat dari banjarmasin

Anda Puas Kami Lemas

Dulu saya akrab dengan istilah “urusan di kantor pemerintahan itu kalau bisa dibuat susah kenapa dibuat mudah?”
mungkin kebanyakan orang juga pernah dengar hal yang sama ya. dan mungkin karena udah tertanam di pikirannya kaya gitu, jadi pas saatnya beneran harus berurusan dengan kantor pemerintahan yang notabene berhubungan dengan pelayanan, orang-orang alias pemohon ini suka jadi (sok) galak duluan dengan dalih jangan sampai kalah galak atau judes sama petugasnya biar ga dibuat susah atau dipersulit :p

Saya yang berkecimpung didunia pelayanan sih udah hapal banget gaya-gaya pemohon macam ini dan bisa ngerti. Cuma yang kadang masih suka bikin geleng kepala itu kalau ada pemohon yang udah pasang muka sangar duluan, ditanyain juga jawabnya judes pas ada kesalahan di berkas yang dia bawa. Padahal saya loh ya..begitu duduk di meja dan panggil nomor antrian langsung pasang senyum semanis madu. Udah dijelasin sedetail mungkin kesalahannya, malah marah-marah dan bilang kami menyulitkan. Giliran ditanya bagian mana yang merasa disulitkan, dia ga bisa jawab. Untuk orang-orang begini, saya harus habiskan waktu minimal 15 menit sendiri. Padahal normalnya dalam 15 menit saya bisa layanin 5 orang. Kebayang kaaaann rasanya, mengulang penjelasan yang sama berulang-ulang kalau orangnya ga ngerti-ngerti juga. Pengen rasanya bilang “kalau merasa ga sanggup lengkapin persyaratannya ya ga usah pengen keluar negeri pak dan ga usah bikin dikantor sini” (padahal ya persyaratannya se-indonesia podo wae)

Mbokyaoo,,,,jadilah pemohon yang cerdas dan santun, karena kami (baca : saya) ga mungkin mempersulit urusan pemohon karena ga ada kepentingannya sama sekali, yang ada malah nambah-nambahin pikiran dan kerjaan. Kecuali kalau dari awal petugasnya udah judes, ya ajakin senyum aja…siapa tau petugasnya juga jadi ikutan senyum, ga rugi juga kan narik bibir buat senyum..hehehe.. itu sih kalau saya yang jadi pemohon ya…

Nah, yang bikin saya kesel selama ini tuh kalau pas ada kasus kaya nama di akte kelahiran salah trus ditambal-tambal sendiri dan masih ngotot kalau itu benar. Belom lagi kalau ijazah salah tanggal lahirnya, fotokopiannya dipermak sendiri. Atau KTP dan Kartu Keluarga ditempelin kertas supaya namanya jadi terdaftar disitu. Aaaarghhh semacam sindikat pemalsuan dokumen begitu lah.. Yang kaya begini masih ngotot minta diterima berkasnya? Talk To My Hands yooo… kalau suatu hari nanti saya bermasalah karena dokumen kamu itu, kamu mau ikut tanggung jawab? huh….

Kalau masalah pemohon minta cepet selesai sih ya tinggal kita suruh liat aja SOP yang jelas-jelas dipampang di dinding kantor ditambah dengan spanduk-spanduk dan brosur yang ada. Sebisa mungkin kami menyelesaikan semua permohonan tepat waktu sesuai dengan SOP kok. Kadang keki juga sama pemohon yang terlalu menggampangkan suatu urusan. Kaya misalnya salah satu berkas dia hilang atau ada kesalahan dan ga diperbaiki. Tiba saatnya dia urus permohonan ke kantor kita, pengennya cepet selesai karena udah mau berangkat  padahal kesalahan ada di pemohon sendiri. Kenapa ga urus jauh-jauh hari sebelum keberangkatan oooommm, tanteeee???? Males banget kan yang salah siapaaaa…yang digubrak-gubrak siapaa..

Hal-hal kaya gini ini nih yang biasanya bikin  mood jadi berantakan dan mau ga mau sedikit berimbas ke kerjaan selanjutnya. tapi as an professional, teteeupp dong ya harus selalu senyum, sapa, salam, sopan, santun..hweeeekksss… Gimanapun ya petugas juga manusia biasa, ada kadar batas sabarnya (kecuali cs bank kali ya?). Kalau udah kaya gini, petugas sebaiknya menghindar dulu dari pemohon untuk ambil napas, minum, ngerokok atau ngobrol dengan temen dulu cari suasana lain. Soalnya kalau diterusin biasanya yang ada malah jadi “rame” 😀

Saya sendiri pernah kok sampai harus complaint ke salah satu kantor pemerintah waktu urusin pajak yang ga selesai-selesai sampai berbulan-bulan dan akhirnya pihak pembeli tanah saya complaint ke saya. Saya udah nyiapin diri untuk berargumen dengan petugasnya setelah sebelumnya tanya tentang SOP pelayanan yang saya mohon. Jadi ga asal marah-marah aja.. at least konsultasi gimana caranya supaya masalah (kalau ada) bisa ada jalan keluarnya yang terbaik dan tercepat. Kalau petugasnya dirasa ga membantu sama sekali..baru deeeeh boleh keluarin rentetan cacian dan makian minta ketemu sama kepala seksi atau kepala dinasnya atau managernya yang dirasa lebih punya power untuk nanganin masalah kita.

Tapi selama ini saya cukup terkesan sama pemohon yang kalau dateng ke loket kita juga udah senyum duluan plus pakai pakaian yang pantas untuk ke kantor dimana pemohon minta dilayani, minimal jangan dateng pakai celana pendek dan sendal jepit macam mau ke mol. apalagi kalau diakhiri dengan ucapan terima kasih. Percayalah…sesimple itu tapi bisa bikin hati petugas riang seharian 🙂

Anda Sopan Kami Segan