Recalling My Memories

Saya pernah bertemu dengan orang-orang yang akhirnya saya jadikan panutan dan secara tidak langsung sudah merubah kepribadian dan mental juga kualitas diri saya kearah yang lebih baik pastinya.. Diluar mama dan keluarga saya, beliau-beliau ini yang saya anggap berjasa dan untuk itu saya ucapkan terima kasih untuk :

1. Direktur AIM (tahun 2005)

(bukan berarti Direktur AIM selain tahun ini ga berjasa buat saya ya)
Dengan perawakan beliau yang besar dan wajah yang jarang tersenyum, saya cukup dibuat grogi dan takut kalau harus sampai berhadapan dengan beliau. Tapi apa mau dikata, malang tak dapat ditolak, keseringan beliau sudah berdiri di lapangan ketika kami masih jalan menuju lapangan. Kalau sudah begini, otomatis komandan pasukan bakal merubah perintah jadi “lari majuuuu, jalan!!!”  Dan ritual yang beliau terapkan pada saat apel pagi adalah morning speech, jadi setiap pagi satu atau dua dari kita akan maju ketengah lapangan dan harus give a speech in english selama kita bisa. Pernah saya kena giliran tunjuk beliau untuk maju, bayangkan posisi saya saat itu masih tingkat 1 yang lagi lucu-lucunya (baca : culun) dengan kemampuan english setara garis rata-rata harus ngomong ditengah lapangan didepan senior-senior yang saya cintai dan saya banggakan 😀 terus belum lagi kalau kita mulai gagap, beliau tanpa ragu berdiri didepan badan kita sampai berhadapan muka. Kebayang? sounds horror ya… Tapi percayalah, dari situ awal mula kepedean dan minat belajar saya muncul. Saya harus belajar bahasa inggris lagi lebih giat dan harus nambah pede lagi untuk belajar ngomong didepan orang banyak. Seiring berjalannya waktu, ternyata beliau ga segalak yang ada dibayangan saya. Beliau itu disiplin, tegas dan berwibawa di mata saya. Sebulan dua bulan, saya rasa beliau ini cukup hapal sama saya. Bukan karena prestasi sih kayanya cuma karena kadang saya ga tau malu aja gitu.. dari 10 perempuan diangkatan saya, kadang saya paling suka heboh kalau pas disuruh joget. Jadi pernah pas malam keakraban, saya dibilangin temen saya katanya saya dicari beliau, pas saya tanya kenapa, ternyata disuruh maju ke panggung buat nari lagu tulo..tulo sinanggar tuloo o tuloo itu. Kayanya saya waktu itu terkenal sama ke-ngga tau malu-an nya deh.. 😀

Tiba saatnya beliau mutasi, itu saya udah tingkat 2 kalau ngga salah. Asliiii rasanya sedih luar biasa, beliau udah saya anggap panutan banget di akademi itu. Tapi biar gimanapun roda harus terus berputar kan dan beliau jadi kepala UPT di Soekarno Hatta. Beruntung waktu tingkat 3 saya bisa ambil praktek Kuliah Kerja Nyata (KKN) di tempat beliau jadi bisa bertemu lagi dan belajar 1 hal penting yaitu “ilmu itu jangan dilihat dari siapa yang menyampaikan, tapi lihatlah isi dari ilmu itu sendiri” oke sip pak.. Oh iya saya juga menyebutkan nama beliau di halaman persembahan untuk Karya Tulis Akhir, untuk mengenang semua kebaikan yang saya dapat dari beliau.

Saat ini beliau sudah pensiun, sudah menikmati hari-hari istirahat tapi saya yakin beliau tetap memantau perkembangan institusi ini. Dan semoga belum terlalu telat untuk mengucapkan selamat ulang tahun untuk bapak. Semoga bapak selalu sehat ya pak, bahagia dan seperti harapan bapak bisa semakin mendekatkan diri kepada Allah SWT sang pencipta kehidupan. Teriring doa dari kami junior-junior bapak.

Image

KKN di Kanim Soekano Hatta
i’m the smallest one 😀

 

Image

bersama beliau sewaktu sudah lulus dari akademi

 

2. Ibu Kita Bersama

Yang kedua yang bikin saya merasa bisa jadi seperti hari ini adalah sang ibu kita bersama ini. Bener-bener ibu kita bersama banget judulnya!! Ngemong banget mulai dari taruna sampai pegawainya ngerasa disayang. walaupuuuun ga sekali dua kali keluar deh kerasnya ibu ini, tapi pasti karena ada pemicunya. Dari beliau saya belajar kalau perempuan juga bisa untuk ngelakuin apapun dan bisa mengisi jabatan apapun di institusi ini. Tegas, luwes, anggun, berwibawa dan cantik juga sangat bijaksana… Inget banget gimana legowonya ibu ini waktu akhirnya pilih “menyelamatkan” banyak orang padahal rasa keibuannya sendiri saat itu dicabik-cabik sedangkan saat itu beliau sangat punya kesempatan. Oh ya beliau juga selalu menanamkan sikap, jangan klemar klemer!!! oke sip bu…

Beliau mutasi hampir bersamaan waktunya dengan direktur yang saya ceritain diatas dan ketempat yang sama pula. Akhirnya dengan beberapa pertimbangan, waktu mau penyusunan Karya Tulis Akhir di tingkat 3 saya pilih wilayah kerja beliau-beliau ini untuk jadi tempat KKN saya. Banyaaaaak banget yang saya dapet selama saya bersama ibu ini. Ngga cuma pelajaran dan teori-teori keimigrasian aja, tapi lebih ke nilai-nilai kehidupan sehari-hari.. Bayangin aja, waktu jamannya KKN, kami sejumlah orang di foto diatas itu, ditampung sama ibu ini.. ibarat kata biar tidur tumplek-tumplekan dan makan seadanya (istilahnya aja..padahal ya makan enak juga :P) asal ga susah untuk pergi kekantornya karena kantor Soekarno Hatta ini emang rada jauh sih dari asrama kami tinggal. Belum lagi ngeliat kehidupan keluarga beliau yang akhirnya udah saya anggap keluarga sendiri juga, gimana takzim dan mesranya anak-anak beliau cium tangan dan dicium pipinya sama orang tuanya bikin hati saya hangat. Saya ngerasa punya ibu kedua setelah mama, indeed… Gimana juga suami beliau (alm) yang udah saya anggap bapak sendiri dan ga kalah ngemongnya sama ibu, yang selalu kasih nasehat macam-macam setiap saya main kerumahnya. Waktu saya datang kerumahnya tahun 2010 untuk antar undangan nikah, bapak tunjukkin surat kalau sebenernya di tanggal saya nikah itu beliau udah ada acara dengan partainya. Cuma demi bisa dateng ke nikahan saya, beliau rela ganti jadwal acaranya. Dan dihari saya nikah beliau bener-bener dateng full team padahal saya nikahan di bandung. So sweet of them kan… Sayangnya pas anak pertamanya yang mana temen saya juga nikahan, karena 1 dan lain hal saya jadi ga bisa dateng. So sorry pak, bu, wo..

Terakhir saya ketemu bapak, sedikit kaget karena beliau jauh beda dari waktu ketemu terakhir kali. Ternyata beliau sakit dan saya ga tau..sampai akhirnya beliau meninggal dunia too bad saya ga bisa ikut melayat karena udah hamil besar dan ga bisa naik pesawat lagi. Sepeninggal bapak, sekarang ibu ditugaskan di Taipei.. Dari dulu sampai sekarang rasa kagum dan hormat saya untuk ibu ga berubah. Dan di hari bahagia ini..saya mau ucapin selamat ulang tahun untuk ibu, semoga ibu selalu sehat, diberkahi rezeki yang melimpah, karir yang semakin cemerlang dan semakin bahagia menjalani hidup walaupun tanpa bapak rasanya ga akan pernah sama ya bu? tapi saya percaya ibu tegar..

Image

saya dengan bungsunya ibu.. waktu itu ibu lagi ngajar dan adek ini ikut ke kampus sama bapak.. trus saya ikut nemenin adek ini ke ragunan deh.. sekarang adek ini tingginya pasti udah jauh diatas saya ya bu..
paling suka kalau inget logatnya adek ini panggil-panggil saya “mbak asita..mbak asita” 😀

 

Image

ini ibu’s family.. full team dateng ke nikahan saya.. terharuuuu

 

Dan foto terakhir ini dibuat waktu saya masih di AIM dan beliau-beliau udah mutasi

Image

semoga bisa ketemu lagi dalam keadaan sehat wal’afiat ya pak bu…

salam hormat dari banjarmasin

Advertisements

4 thoughts on “Recalling My Memories

  1. Pingback: Akhir Kepak Sayap Garuda | Keluarga Pondok Empat

  2. Pingback: Selamat Hari Lahir, Garuda | Keluarga Pondok Empat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s