Halo Bandung

Udah turun dari Argo Parahyangan, perasaan senang abis naik keretanya masih berasa aja. Selain karena udah lama banget ga pernah naik kereta api lagi, saya juga tetiba inget kenangan waktu kecil yang sering diajak mama ke jakarta pake kereta ke gambir trus lanjut naik bajaj ke mangga dua dan balik lagi ke bandung malemnya. Waktu berduaan sama mama yang mana sekarang udah hampir ga pernah saya dapet karena kita tinggal pisah pulau, bikin saya sedih kadang-kadang. Walaupun saya juga udah jadi ibu dari anak-anak tapi tetep aja saya ngerasa masih jadi gadis kecilnya mama. 

Oh ya, harga tiket argo parahyangan eksekutif Rp.90.000, dTerus dari stasiun kerumah saya naik taksi dikasih harga Rp.100.000 which is kemahalan banget buat saya, tapi berhubung udah jam 12 malem dan saya sendirian jadi ga pake lama langsung naik aja deh dan akhirnya sampe rumah dengan selamat disambut senyuman mama. Untuk pertama kalinya setelah sekian lama, bobo bareng mama lagi dan ngobrol sampai jelang subuh 🙂 

Hari ini rencananya mau nyekar ke makam papa di majalaya. Mudah-mudahan jalanannya lancar ga pake macet ga pake ujan deh. Udah lama soalnya ga pernah nengokin makam papa. Abis itu sore dan besok dan besoknya lagi mo wiskul dong pastinya..nyari tukang lumpia basah yang pake gerobak, tahu gejrot yang pake bakul, batagor enak, daaaaaaaan lain-lain. 

Ok bandung, i’m hooomeeee

Computer Assisted Test

berasa masuk dufan ga sih tangan dicap begini?

berasa masuk dufan ga sih tangan dicap begini?

Jadi hari ini saya dan hampir semua temen kantor ikut tes di kantor BKN Banjarbaru yang diselenggarain BPSDM Jakarta. Tes ini katanya punya tujuan untuk memantau pengetahuan dan kemampuan petugas supaya kedepannya bisa diarahkan lagi dibagian mana kurang-kurangnya. Trus ada yang bilang juga hasil tes ini bisa dijadiin acuan untuk bahan penempatan tugas pejabat teknis. Siapa tau ada yang punya kemampuan lebih, bisa tiba-tiba jadi kepala UPT gitu :p

Ok, sampai kemarin saya belum tau kaya apa sih Computer Assisted Test ini.. Jadi saya niat nulis ini siapa tau besok ada temen saya di kantor daerah lain yang mau tes juga.  Computer Assisted Test (CAT) adalah model tes yang dipakai untuk ujian masuk cpns mulai tahun kemarin kalau ga salah.

Untuk tes di kemenkumham sendiri, tipe penilaian soalnya dibagi jadi 3, yang pertama Tes Karakteristik Pribadi, yang kedua Tes Kompetensi Dasar Umum (kumham) dan yang ketiga Tes Kompetensi Teknis Keimigrasian.

Tes Karakteristik Pribadi

Disini 35 pertanyaan dibagi jadi pertanyaan tentang kemampuan beradaptasi, inisiatif, integritas, pengendalian diri dan semangat berprestasi. Untuk TKP ini sendiri, dikasih target nilai minimal 120.

Teknis Kemampuan Dasar Umum (TKDU)

Disini 30 pertanyaan dibagi jadi pertanyaan tentang Disiplin Pegawai, Organisasi Tata Kerja dan Tusi Unit Utama, Reformasi Birokrasi dan yang terakhir Tusi & UPT kanwil. Untuk TKDU ini nilai minimal yang diharapkan adalah 120. Banyak-banyak deh tuh baca tentang hukuman disiplin, orta kanwil dan orta setjen, sama visi misi, tujuan dan segala tentang reformasi birokrasi.

Uhhuks… Salah saya ga baca-baca tentang ini jadi ngejawabnya kebanyakan pake feeling.

Yang terakhir Tes Kompetensi Teknis Keimigrasian (TKTK)

Disini 35 pertanyaan full tentang keimigrasian. Kalau udah khatam baca dan ngerti undang-undang keimigrasian, niscaya bisa dapet poin 175 disini. Tapi nilai minimal yang diminta di poin ini cuma 105 kok..

Total nilai yang diharapkan minimal 345 dari 500 poin. Jadi untuk bisa dibilang lulus, selain nilai totalnya diatas atau sama dengan rata-rata nilai total, juga nilai per item tes harus diatas nilai minimal. Hasilnya bisa langsung ketauan kok waktu kita klik pilihan “selesai ujian”.

Nilai saya sendiri gimana?

Alhamdulillah untuk nilai total bisa melebihi nilai minimal..tapiiiiiiiiiiii untuk nilai TKDU, masih kurang. At least sekarang udah tau deh mana yang harus dipelajari lagi. Dan pelajaran juga, jangan apatis dalam artian cuma mau mikirin kerjaan internal kantor aja..masih banyaaaakk hal-hal yang harus diketahui dan dipelajari diluar sana…hehehhehe…

14 bulan 16 hari

Dari awal saya udah selalu menekankan supaya ga banding-bandingin proses tumbuh kembang si adik dengan kakaknya. Soalnya..kalau selalu ada pembandingnya, yang ada saya suka jadi stres dan parno sendiri. Ya macam jalan inilah…dimana kakaknya udah mulai jalan sendiri di umurnya yang ke 11 bulan, si adik diumur yang sama malah belum bisa berdiri sendiri.

Dan beberapa hari yang lalu, seakan menjawab pertanyaan tak terlontar dari orangtuanya, si adik akhirnya berani jalan sendiri.. Alhamdulillah.. Semoga selalu sehat ya kalian anak-anaknya bunda, tumbuh dan berkembang jadi anak sholeh sholehah, cerdas, pintar, kuat dan tangguh.

Love,

Bunda-yang ga bisa tidur lagi-Image