Ranukumbolo I’m In Love

Lanjutan dari Berani (menyimpan) Mimpi

Malam kita sampai jam 20.10 dan langsung pasang tenda. Karena sepanjang perjalanan kita belum ada yang pakai jaket, jadi sampai di Ranukumbolo rada heran juga ngeliat orang pada menggigil dan banyak juga yang menghangatkan diri di depan api unggun. Begitu didalem tenda dan bebersih badan, baru deh ngerti kenapa kita ga kedinginan dari tadi, yaiyalah orang keringetan dijalan..hahahaha….dan saya khususnya harus ngerasain dingin yang betul-betul menggigit tulang walau udah pakai longjohn dilapis baju panjang plus jaket dan tidur didalem sleeping bag. Sebelumnya emang kita udah dapet informasi kalau malam di Ranukumbolo sekarang-sekarang ini emang suhunya mencapai -4 dercel. Ditambah lagi malam itu ada angin badai yang ngebawa pasir dan debu masuk ke dalam tenda lewat celah lubang angin yang bikin muka kita dan semua barang yang ada didalam tenda jadi kotor menghitam semua. Lengkap sudah..belum lagi suara gesekan angin ke tenda di tengah malam sunyi bikin bulu kuduk merinding. Jam 3 pagi baru angin reda dan saya bisa tidur walau ga lama kebangun lagi karena tenda-tenda sebelah udah mulai menunjukkan tanda kehidupan.

Jam 6 baru saya buka pintu tenda dan nunggu matahari terbit, diselingi angin kencang yang masih bawa pasir dan debu kita nyambi masak yang ga kelar-kelar karena trangia yang kita sewa ga ada penutupnya jadi bikin airnya bolak balik kotor sampai akhirnya temen saya keliling cari seng buat tutup trangia dan juga angin kenceng pengaruh ke bahan bakar yang lebih cepat habis. Oh ya air di Ranukumbolo ini kaya air es, jadi untuk wudhu pun menggigil rasanya tapi mau ngga mau tetap harus pegang air untuk bersihin sisa-sisa pasir dan debu yang nempel di muka sisa semalam.

yang didalam tenda mulai keluar nungguin sunrise

yang didalam tenda mulai keluar nungguin sunrise

Kalau kita kesini sekitar bulan Juni katanya matahari itu terbit tepat ditengah diantara 2 bukit..kalau sekarang kan rada nyerong di kanan ya terbitnya. Tapi sama sekali ga mengurangi keindahan Ranukumbolo di pagi hari kok dan yang paling penting badan udah mulai menghangat waktu matahari terbit. Oh ya saya juga sedikit amaze karena sepanjang perjalanan banyak ketemu dengan orang yang emang sengaja mau malem mingguan aja di Ranukumbolo ini, keren ya..disaat banyak orang malem mingguan ke mall.. disini malah pada rela jalan kaki jauh-jauh cuma buat numpang tidur di tenda :p Ga heran malem minggu gini hampir semua spot udah keisi tenda. Kalaupun ada yang kosong itu dibagian belakang yang tanahnya miring-miring atau yang jauh dari danau sekalian. Tapi beruntungnya kita karena ada temen yang liat 1 spot kosong persis didepan danaunya dan didepan tenda lain.

suasana minggu pagi di Ranukumbolo

suasana minggu pagi di Ranukumbolo

SAM_0287

pemandangan dari dalam tenda

pemandangan dari dalam tenda

Jam 10 pagi rata-rata orang udah mulai pada bergerak baik yang naik ngelanjutin ke Kalimati atau yang turun ke Ranupani. Porter kita juga udah ngajakin jalan jam 11 pagi tapi rombongan kita baru bergerak jam 1 siang karena kita mau selesain masak dulu yang akhirnya pindah ke bangunan posko karena minim angin sekalian untuk masak makanan untuk sorenya. Bosen deh tuh porter nungguin kita 😀

barisan pendaki yang mau turun ke Ranupani

barisan pendaki yang mau turun ke Ranupani

siang di Ranukumbolo sebelum jalan ke Kalimati

siang di Ranukumbolo sebelum jalan ke Kalimati

Tanjakan Cinta

Keluar dari Ranukumbolo untuk sampai ke Kalimati, kita harus lewatin dulu 1 tanjakan yang dibilang tanjakan cinta, konon katanya kalau naik tanjakan ini jangan nengok ke belakang supaya perjalanan cintanya mulus. Tapi ah…siapa sih yang tahan untuk ga nengok-nengok kebelakang buat liat pemandangan kaya gini

pemandangan dari tengah tanjakan cinta

pemandangan dari tengah tanjakan cinta

Setelah lewat dari tanjakan cinta, rutenya bersahabat banget ni sama kaki soalnya tinggal luruuusss aja terus lewatin oro-oro ombo ini. Pantesan kata teman saya ga bakal makan waktu banyak untuk perjalanan ke Kalimati. Sayang kita kesini waktu lagi puncaknya kemarau jadi oro-oro ombo dan sekitarnya kering merata dan warna coklat dimana-mana. Tapi ini bisa jadi alasan kan untuk balik lagi kesini lain hari 🙂

SAM_0338

Oro-Oro Ombo yang kering

SAM_0340

Di sepanjang perjalanan mulai dari Ranupani ada papan petunjuk kaya gini di tiap posnya, jadi ada bayangan berapa jauh lagi tujuan selanjutnya. Di pos Cemoro Kandang dan Jambangan ini ada warga lokal yang jualan loh.. Yang laper ada nasi bungkus dan gorengan kalau mau yang seger-seger ada buah semangka potong, harganya Rp.5000/2 potong

SAM_0342

Edelweiss pertama

Finally…. setelah bertahun-tahun memendam keinginan untuk menemui Edelweiss ditempat asalnya.. akhirnya kesampean juga. Edelweiss pertama yang saya temuin ini ada di pertengahan jalan antara Jambangan dan Kalimati, tapi di sekitar sini kebanyakan Edelweiss nya kering, yang segernya masih kuncup-kuncup.. Biarkan aja mereka tumbuh dan berkembang disana ya dan cukup kita ambil fotonya 🙂

SAM_0349

SAM_0355

sampai di Kalimati, ga bisa lagi ga pakai jaket karena angin kencang bikin cuaca tambah dingin

SAM_0365

padang Edelweiss, rata-rata Edelweiss di Kalimati ini masih pada segar bunganya

SAM_0361

dadah-dadah sama Edel yang lagi dirumah 🙂

SAM_0369

Edelweiss yang masih segar gini bikin sejuk mata ya 🙂

Perjalanan dari Ranukumbolo ke kalimati ditempuh selama 3 jam dengan istirahat di tiap posnya ga lebih dari 10 menit. Jalanan setelah lewat dari Oro-Oro Ombo ke Cemoro Kandang dan Jambangan udah mulai nanjak-nanjak dan saya harus berhenti setiap 50 langkah untuk tarik napas 50 kali 😀 tapi setelah dari Jambangan ke Kalimati jalanannya turun sedikit dan kalaupun ada tanjakan masih cincay lah.

Setelah cari spot untuk diriin tenda yang sekiranya ga bakal kena tempaan angin parah kaya di Ranukumbolo, akhirnya kita putusin untuk pasang tenda di area pohon cemara aja karena sekalian bisa ngiket tendanya ke pohon. Ceritanya kapok karena di Ranukumbolo frame tenda kita sampai patah karena tenda sempet ketiup angin waktu mindahin barang ke posko..untung masih bisa diakalin itu frame tenda.

Terus di Kalimati ini juga ternyata sumber airnya ga ada disitu, jadi harus jalan dulu sekitar 1 jam pp (versi cepat) untuk ke sumber mani, sumber air satu-satunya di Kalimati. Beruntung kita pake jasa porter dalam perjalanan ini jadi begitu tenda berdiri, porternya yang ke Sumber Mani untuk ambil air. Porter kita namanya mas sandi dan dari Sumber Mani dia juga bawa batang pohon cemara untuk dibuat api unggun didepan tenda kita karena saya ngeluh malam sebelumnya ga bisa tidur karena kedinginan di Ranukumbolo. Malamnya banyak orang dari tenda lain juga ikut ngangetin badan di depan tenda kita.

SAM_0385SAM_0387

lumayan kan..tidur hangat dan air berlimpah tanpa cape..hehehe…

Porter ini bisa kita dapat waktu di posko perizinan Ranupani. Biasanya ada kok yang nawarin langsung ke kita, tapi kemarin kita minta langsung dicariin ke pak Ingot yang jaga posko. Biayanya Rp.150.000/hari jadi tinggal kaliin aja kita mau berapa hari diatas gunungnya.

SAM_0379

spot terbuka ini dipake sama turis dari Italia kalau dengerin obrolannya sih.. ada 8 tenda dan rombongan mereka sekitar 17 orang. kita sih ga berani ambil spot di lahan terbuka gini, parno serangan angin lagi

SAM_0375

ini rombongan porternya turis-turis tadi

Turis-turis ini selain pakai jasa porter juga pake guide, dan bukan cuma dibawain barangnya aja tapi mereka juga dimasakin sama porternya. Jadi begitu sampai tujuan, ga usah cape-cape masak lagi..tinggal duduk santai aja ntar porternya yang masak dan makanan lengkap bakal disajikan di nampan mulai dari lauk pauk sayuran, buah, minuman hangat dan makanan ringan. Cuma sayang saya lupa nanya sama guidenya berapa tarif untuk paket layanan kaya gini. Kan asik toh ga usah cape-cape mikir makanan lagi 😀 lain waktu mudah-mudahan ada rejekinya ni buat ambil paket begini.

Jam 7 malam saya paksain buat tidur walau ga ngantuk karena badan harus dipaksa istirahat untuk persiapan summit attack yang rencananya mau berangkat jam 11 malam, dan belajar dari pengalaman hari sebelumnya.. saya pakai baju 4 lapis, celana 3 lapis dan kaos kaki 2 rangkap plus jaket sama sarung tangan dan pastinya bergelung didalam sleeping bag. Nyaman loh… Ternyata ada manfaatnya juga survey sleeping bag sebelum beli. Saya sengaja cari sleeping bag yang comfort range nya suhu minus karena sadar diri daya tahan dingin saya lemah. Ga kebayang kalau saya asal bawa sleeping bag yang biasa..mungkin bisa hipotermia kali ya >_<

kesana kita bakal pergi ntar malem

kesana kita bakal pergi ntar malem

Bersambung kesana…

Advertisements

4 thoughts on “Ranukumbolo I’m In Love

  1. Pingback: Antara Puncak dan Jurang | Keluarga Pondok Empat

  2. Pingback: Berani (menyimpan) Mimpi | Keluarga Pondok Empat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s