Antara Puncak dan Jurang

Lanjutan dari Ranukumbolo I’m In Love

Waktu masih di Ranukumbolo kita banyak papasan sama pendaki yang baru turun dari puncak atau dari Kalimati. Hampir semua dari yang papasan sama kita ceritain hal yang sama tentang perjalanan ke puncak itu, anginnya kenceeeeng, banyak batu berjatuhan sendiri dan porter yang nganter tamunya muncak bilang kalau terpaan angin pas perjalanan ke puncak bikin dia ga bisa malingin muka karena pasti langsung kehempas lagi mukanya.. kebayang??? belum lagi kita sempet papasan sama pendaki yang turun dengan lutut diperban dan berdarah-darah, katanya kena longsoran batu pas muncak. Trus setelah kita tau kaya gini, masih pengen muncak? Saya berasumsi bapak porter dan si mas-mas yang cedera itu karena faktor angin badai yang kita rasain juga di Ranukumbolo. Jadi sisa hari sepanjang perjalanan itu hati saya kebat kebit dan mulut komat kamit mohon sama Allah supaya dikasih cuaca yang bagus dan minim angin untuk perjalanan kami malam nanti.

Setelah berhasil tidur kurang lebih 4 jam, akhirnya jam 23.00 dipaksain bangun buat matiin alarm di hp karena sesuai kesepakatan kita mau mulai jalan jam segitu. Ga pake acara makan dulu karena selain ga nafsu juga emang ga ada yang bisa dimakan kecuali kue-kue aja. Tapi saya sempet minum susu hangat dulu sih segelas, lumayan ngangetin badan.

Tapiiii denger punya denger kok ga ada suara kehidupan ya diluar tenda kita? emang orang-orang ga bakal pada naik ya? tapi akhirnya saya tetep keluar tenda juga sih dan menemukan ada 1 orang lagi celingak celinguk cari temen juga demi menggalang massa πŸ˜€ dan jam 23.30 terkumpullah 19 orang yang siap untuk jalan malam itu. Yang paling penting bawa minum yang cukup dan makanan ringan plus senter dan baterai cadangan kalau perlu. Oh ya masalah senter, karena medannya adalah pasir dan batu entah kenapa kayanya senter dengan white light sedikit kurang nyaman untuk dipake jalan, kaya yang mantulin silaunya lagi gitu. Jadi saya rekomen senter dengan lampu yang warna kuning. Kalau mau praktis sih pake head lamp aja supaya tangannya bisa bebas bergerak atau pegang trekking pole. Untuk masalah baju udah pasti saya pake berlapis-lapis ya dan itupun masih menggigil di tengah perjalanan apalagi pas diam istirahat. Jangan lupa juga masker atau ruff untuk nutupin mulut dan hidung karena kita akan bertemankan debu dan pasir sepanjang perjalanan.

Untuk naik ke puncak, biasanya jalurnya lewat Arcopodo sesuai dengan yang ada di papan petunjuk jalan yang kita temuin sore itu. Tapi ternyata sekarang ada jalur baru yang disarankan untuk naik ke puncak, saya dan rata-rata anggota rombongan yang baru pertama kali ke semeru atau ke puncak sih ya ngikut aja mau dibawa lewat jalan mana juga yang penting pulang pergi sehat selamat aman sejahtera.

SAM_0378

Nah perjalanannya ini sendiri dari awal udah nanjak (yaiyakali namanya juga mau ke puncak -_-) ya maksudnya bener-bener ga ada ampun dan ga ada kesempatan untuk liat daerah datar gitu sampai rasanya kepala dan leher pegel karena harus dongak terus pas jalan. Dan medannya saya rasa cukup berat karena musim kemarau gini, pasirnya kering banget yang kalau kita injek kaki kita bisa mblesek masuk sampai lebih dari pergelangan kaki, jadi saran saya pakailah gaiter yang bagus supaya ga bolak balik ngeluarin batu atau pasir dari dalam sepatu. Dan karena ini pasir, saya baru ngerasain untuk pertama kali yang namanya jalan 1 langkah, mundurnya bisa 3 langkah. Disini fungsi trekking pole maksimal banget karena bisa jadi tumpuan pas kita mau melangkah yang bikin seengganya jalan 1 langkah mundur 1 langkah aja. Pemandangan kiri kanan walaupun gelap tapi masih keliatan edelweiss dimana-mana. Pikir saya ah ntar aja pas jalan pulang mau foto-foto edelweiss lagi. Saat itu cuma fokus sama harus jalan terus supaya ga kedinginan dan supaya cepat sampai walaupun saya juga ga bisa prediksi ini dimana dan berapa jauh lagi tujuan karena sepanjang dongakin kepala yang keliatan cuma pasir dan batu,,ah andai punya GPS ya saat itu. Mungkin ga terlalu buta arah dan punya tujuan hidup >_<

Trus akhirnya keliatan cahaya senter dari arah sebelah kiri, katanya itu yang naik dari jalur Arcopodo. Disitu semangat saya muncul lagi, oh brati mungkin sebentar lagi ketemu ni perpotongan jalan untuk ke puncaknya. Begituuuuu terus sampai saya sadar, karena pengaruh kemiringan medan semua jadi keliatan deket padahal jauhnya ajegileeee… Yang bikin saya semangat karena akhirnya saya ga menemukan lagi sebatang pohonpun disana, batas vegetasi yang artinya semakin mendekati jalur ke puncak..yeaayy…

SAM_0391

ngaso sambil menghirup debu

SAM_0393

batu dan pasir sejauh mata memandang

Perpaduan lengkap antara laper, ngantuk dan kaki yang bolak balik kram sukses bikin mood saya turun naik. Saat itu jam 6 pagi total kita udah jalan selama hampir 7 jam dan udah keliatan merah semburat matahari yang mau muncul dari sebelah kiri kita. Dengan suasana yang semakin terang, adalah pilihan yang salah untuk nengok ke bawah kita karena terpampang jelas dibawah kita jurang dan tebing yang seolah siap nangkap kita kapapun kita jatuh #amitamit. Untuk saya sendiri ini cukup bikin nyali ciut karena selalu ada pikiran mau jatuh atau mau merosot kebawah walaupun berulang kali teman saya atau pendaki lain kasih semangat. Saya emang bermasalah sama ketinggian, dan walaupun saya pernah ikut paradasar yang mana kita dilempar loncat dari atas pesawat dari ketinggian sekian ratus meter tapi heloooooo itu saya diikat ke parasut and i feel safe!!!! sedangkan di gunung ini ga ada seutas talipun yang bisa saya pegang untuk ngerasa aman. Disinilah yang sangat disesalkan karena si mas sandi ga jadi nganter kita muncak, padahal kalau ada yang narik saya yakin pasti bisa jalan terus.

SAM_0396

udah keliatan belom aura hopelessnya? πŸ˜€

Ok akhirnya jam 07.30 sampailah saya di puncak kekesalan dan keletihan. Cukup sudah saya pikir, daripada diterusin tapi ga selamat, mending mikir waras aja..duduk-duduk ngaso sambil liat kiri kanan, minum dan makan sedikit kue untuk ngembaliin tenaga sambil sedikit foto-foto. Kasian sih sama temen yang akhirnya ga muncak juga walau sebenernya udah saya tawarin kalau mau muncak monggo dilanjut tapi saya nunggu di posisi saya saat itu aja yang akhirnya tawaran saya ga diambil.

tuuuh puncaknya disitu tuuh

tuuuh puncaknya disitu tuuh, deket kan (keliatannya)?

Dari tempat saya duduk ini saya sempetin diem sejenak sebelum merepet lagi, menikmati lukisan indah ciptaan Yang Maha Kuasa, subhanallah ya…tenaaaaanngg banget rasanya, mungkin karena inilah kenapa pendaki-pendaki ini rela bolak balik naik gunung, rela cape jalan jauh banget mendaki tinggi karena emang apa yang bisa diliat dari atas sini ga tergantikan rasanya. Pengen saya lama-lama disini tapi apa daya, semakin lama diem di ketinggian makin pusing saya yang kayanya karena tipis asupan oksigen.

SAM_0398

SAM_0404

SAM_0411

3418 mdpl

3418 mdpl

Sesaat sebelum turun, kita sempet ngobrol sama bapak-bapak yang lagi mau nyusulin temennya yang udah naik duluan. Ternyata temennya bapak itu yang tadi ngobrol sama kita juga, orang Cisarua yang niat awalnya bike to mountain aja ga pake acara muncak..keren ya,,setelah dari sini mereka mau ke pantai selatan atau kemana gitu katanya. Dari GPS bapak itu juga kita tau kalau ketinggian kita saat itu ada di 3418 mdpl yang artinya sisa 200 meteran lagi untuk sampai kepuncak. Tapi dengan sudut kemiringan 35 derajat, jangan bayangin 200 meter bisa sampai dalam waktu 10 menit macam jalanan lurus, ini dalam kecepatan jalan konstan baru bisa sampai puncak sekitar 1 jam lagi. Maka setelah temennya si bapak itu turun, kita pun ikut jejak mereka untuk turun juga.

Update : beberapa hari setelah turun, saya dan bapak itu bisa chat via fb karena saya liat foto si bapak naik sepeda di-tag ke senior saya yang ternyata temen si bapak di komunitas biking. Dunia ini tak selebar daun pisang bro :p

Dari awal naik, yang saya takutin itu emang perjalanan turunnya karena ngeliat perjalanan naiknya yang luar biasa. Ternyata rute turun itu ga sama dengan rute naik, jadi kita geser ke sebelah kiri yang isinya cuma pasir aja sama batu-batu kecil dan cara turunnya juga ternyata ga selangkah-selangkah macam jalan biasa, tapi macam orang lagi ski di pegunungan es, kebayang? apalagi sebelumnya ada turis yang turun pake 2 trekking pole, udah berasa lagi main ski aja doi cuma bedanya yang ini ski di pasir πŸ˜€ tapi meskipun turun, ternyata ga semudah bayangan awal saya, tetep aja lutut dan tumit pegel-pegel ciiiing belum lagi jatuh-jatuh diatas pasir sambil ngenes, perjalanan naiknya 8 jam turunnya cuma sekejap. Mungkin perjalanan hidup dalam meraih sukses juga bisa diasumsikan seperti ini :p

Oke, cobaan selanjutnya adalah dengan matahari yang udah bersinar terang otomatis baju berlapis saya yang tadi bikin nyaman akhirnya malah menyiksa. Jadi satu persatu saya lepas lapisan baju sebelum lanjut perjalanan ke Kalimati lagi. Nah untuk turunnya ini, entah kenapa temen saya ga nemu rute kita berangkat yang lewat jalur baru itu, tapi malah masuk ke jalur Arcopodo yang mana disini baru terbukti omongan orang di blog-blog lain kalau perjalanan ke puncak itu kiri kanannya jurang. Mungkin karena mereka lewat Arcopodo ini yang menurut saya emang lebih nyaman pijakannya karena bukan pasir tapi lebih susah rutenya karena selain banyak akar pohon, jalanannya kecil sempit dan kiri kanan jurang, kebayang? kalau belum mendingan ga usah dibayangin..

Saat itu entah kenapa lutut kanan saya juga tetiba nyeri yang sakitnya ampun-ampun waktu dipake di jalanan turun ataupun naik, kalau jalanan datar masih tolerable lah sakitnya. Belum lagi yang saya jatuh kesandung akar pohon, perfect!!! Sementara jalur sepi, dari atas ga ada yang turun, dari bawah ga ada yang naik..saya udah curiga kalau kami salah jalan, tapi karena temen saya yakin maka sayapun diem aja sambil terus ngerecokin dengan pertanyaan berapa lama lagi sampe? berapa jauh lagi? karena semakin lama jalan, semakin saya curiga..hahaha.. saya insist kalau seharusnya kita pulang lewat jalur kita berangkat, karena bukan tanpa alasan jalur baru dibuka. jadi seharusnya ga usah lewat Arcopodo lagi. Dengan pandangan yang mulai berkunang-kunang, saya paksain terus jalan dengan nguatin pikiran kalau mau pingsan mending deket tenda aja karena kalau pingsan sekarang ntar ga ada yang angkut, yang ada malah ditinggal ditengah hutan >_<

SAM_0412

semakin mendekati Kalimati

SAM_0413

SAM_0415

diujung jalur pendakian Arcopodo

Waktu udah ngeliat pemandangan itu, pengen sujud syukur rasanya karena bisa ngeliat lagi daerah yang familiar buat saya dan mas sandi lansung menyambut kita dong yang ternyata dia khawatir karena sampai jam 09.30 kita belum keliatan batang hidungnya. Ceritanya dia sampai nyusulin takut kita nyasar di Arcopodo karena emang banyak simpangan. So sweet banget dia itu..mungkin beban mental juga kali ya kalo kita kenapa-kenapa. Dia cerita semua orang turun lewat jalur baru dan kita ga turun-turun sedangkan jalur Arcopodo emang ditutup karena bekas longsor!!! see…..bener kan saya bilang, ga mungkin dibuka jalur baru tanpa alasan. Serta merta saya mendelik dan mendengus kesal sama teman seperjalanan saya. Oh ya diperjalanan turun tadi itu juga saya liat banyak nisan dipasang malah ada yang baru-baru juga..kebayang ga sih kalau tadi malam kita naik lewat sini, apa ga gemeter duluan (saya sih khususnya). Sebelumnya saya emang liat juga banyak nisan tapi di Ranukumbolo dan ga dilewatin pas malam-malam. Nyampe di tenda saya langsung ambruk gelar matras dan sleeping bag buat tidur diluar sementara katanya teman saya mau beberes tenda. Ampun minaaaaah mata sepet kaki nyeri perut lapar badan meriang…apalah awak ini…lemah kaliiii πŸ˜₯

Setelah makan dan istirahat bentar plus beberes, kita jalan pulang jam 12an pas matahari diatas kepala..keren kan? berasa ditusuk-tusuk aja gitu kepalanya. Tapi kita bekal nutrisari dong yang karena pengaruh cuaca jadi kaya abis dimasukin kulkas rasanya segeerrr…

'till we meet again semeru :)

’till we meet again semeru πŸ™‚

SAM_0421

oro-oro ombo lagi

SAM_0428

ranukumbolo senin sore, sepiii cuma ada beberapa tenda yang ngecamp saat itu

Sampai di Ranukumbolo jam 4-an karena saya ga bisa jalan cepat gara-gara lutut kanan masih nyeri. Awalnya mas sandi ini bilang emang mau ngajakin kita pulang lewat jalur Ayak-Ayak yang katanya bisa mangkas waktu perjalanan. Setau saya sih jalur ini ditutup karena sering banget bikin nyasar pendaki dan karena alasan lain, namun kita percaya lah sama mas sandi karena ini jalur main dia sehari-hari, ga mungkin nyasar. Jalur ini emang biasa dipakai sama porter supaya bisa pulang pergi lebih cepat. Katanya kalau lewat jalur ini dia bisa sampai cuma 1,5 jam perjalanan aja. Tapi itu kan standarnya porter ya..kalau untuk kondisi kaya saya silahkan dikalikan 3 waktu perjalanannya. Sebelumnya kita udah jelasin kondisi kaki saya yang ga bisa dipake nanjak, tapi kata dia tanjakannya cuma sekali aja kok kaya tanjakan cinta itu, setelahnya bakal turuuuuuuunnnn terus sampai ke Ranupani. Faktanya? Emang bener tanjakan awalnya kaya tanjakan cinta cuma sejam bener-bener nanjak terus dan kita itu naik ke belahan bukit, yang ternyataaaa masih ada tanjakan dibalik bukit itu!!!!

SAM_0433

itu! liat ga celah diantara bukit itu, disitulah tersimpan tanjakan selanjutnya πŸ˜₯

SAM_0435

pemandangan dari jalur Ayak-Ayak

SAM_0431

Sampai akhirnya tibalah kita ke tanjakan terakhir yang udah dibikin kaya tangga-tangga gitu, entah siapa yang buat tapi ini buat hidup saya lebih mudah saat itu dan akhirnya bisa bernapas lega pas tau no more tanjakan!!!

SAM_0436

penampakan dari atas

SAM_0439

desa Ranupani jauh dibawah sana

Disini ada motor yang diparkir, kata mas sandi itu motor-motornya yang pada jualan diatas, yang sempet saya liat di Ranukumbolo, Cemoro Kandang sama Jambangan. Terjawab lah ya sudah penasaran dari kemarin-kemarin yang gimana bisa orang-orang itu bolak balik dalam sehari untuk jualan. Darisini emang rutenya turuuuuuuun terus tapi medannya pasir lembut gitu yang kalau diinjek langsung berterbangan debunya. Dan jalanan sempit harus dipotong dengan legokan jalur motor ditengah, pilihannya ambil jalur kiri yang sempit atau jalur kanan yang mepet jurang. Masih dengan kaki yang semakin nyeri setiap dipakai melangkah turun, tiba-tiba terdengar suara teman saya dari bawah yang bilang kalau ada motor yang bisa anter ke bawah.. Oh terima kasih Ya Allah πŸ™‚

Akhirnya sisa perjalanan saya terusin naik motor si paman itu yang sebenernya lagi nungguin mau jemput kakaknya yang abis jualan di Ranukumbolo, lalu saya bajak buat jadi ojek nganterin saya ke Ranupani. Keputusan yang ga saya sesali karena ternyata perjalanan ke bawah itu kalau saya terusin jalan kaki bakalan lamaaaaa banget sampenya. Terus sama si paman itu diajak dulu kerumahnya karena kasian katanya liat saya, jadi sambil nungguin mas sandi sampai bawah kita kerumahnya si paman disuguhin gorengan, kopi sama makan nasi dooong berteman 3 T (tahu, tempe, telor). Syukur banget karena dari pagi baru makan super bubur doang 1 bungkus. Terus abis itu pamannya anter kita ke pos perizinan buat ambil barang-barang yang dititip sekalian lapor turun. Si mas sandinya udah nongkrong aja gitu di warung deket pos, curiga punya pintu ajaib ni si mas sandi :p

SAM_0440

temen saya bilang, kapan lagi turun gunung naik ojek.. walaupun gitu sepanjang perjalanan naik ojek ini saya tutup mata karena kanan kiri jalanan yang dilewatin itu jurang

SAM_0444

blame on mas sandi!!!!

Selesai packing dan bagi-bagi barang itu masih jam setengah 8-an tapi suasana Ranupani udah sepi mencekam. Pas kita ke tempat mangkal jip ternyata ga ada yang turun malam itu, jadi kalaupun mau turun, harus sewa 1 jip yang seharga Rp.550.000. Tapi kita putusin untuk cari home stay aja karena saya udah ga kuat lagi kalau harus ngelanjutin perjalanan dan pengen langsung istirahat yang bener plus mandi 3 ronde buat gosok semua debu dan pasir yang nempel di badan.

Home stay ini adanya di depan gereja, jalan sedikit dari tempat mangkalnya jip. Namanya Arta Jasa kepunyaannya pak sayuto. Pak Sayuto ini yang nganterin kita dari Tumpang ke Ranupani waktu hari Sabtu kemarin. Dia punya 2 home stay di Ranupani, 1 yang kita tempatin malam itu ada 5 kamar didalamnya. Tarifnya Rp.75.000 per orang/malam. 1 lagi sedikit dibawah tempatnya, rumah lebih besar dan dia cerita rumah itu yang disewa sama kru dan artisnya film 5 cm waktu syuting dulu. Yang paling penting sih itu homestay ada air hangat buat mandinya jadi saya bisa tidur nyenyak malam itu.

1383494_10204461800686393_4642125970518279013_n

penampakan home stay Arta Jasa 1

Paginya kita minta dianter juga sih sama Pak Sayuto ini ke Tumpang terus dari Tumpang beliau ganti mobil biasa karena kita minta anter juga ke Malang buat ngembaliin perlengkapan camping abis itu minta anter lagi kerumah temen saya. Beliau kasih harga Rp.550.000 juga..best deal lah daripada harus ngecer angkot lagi. Kalau ada yang perlu angkutan Jip untuk seputaran Bromo-Tengger-Semeru bisa hubungi Pak Sayuto di nomer 0852-5901-4733.

Over all, saya bahagia banget bisa ngerasain semua pengalaman ini. Walaupun setelah ini kembali nabung lagi dari 0 dan harus extra mengencangkan ikat pinggang πŸ˜€

Untill We Meet Again Semeru

= Tamat =

Advertisements

9 thoughts on “Antara Puncak dan Jurang

  1. Pingback: Ranukumbolo I’m In Love | Keluarga Pondok Empat

  2. Pingback: Month of Celebrations | Keluarga Pondok Empat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s