Oktober bulan ke dokter

2 anak saya sebetulnya ga terlalu sering saya bawa ke dokter kecuali kalau untuk urusan imunisasi dan hal urgent lain macam minta diuap waktu asmanya Edel kambuh. Tapi bulan ini, untuk Edel sendiri harus pergi ke 2 dokter yang menurut saya sebetulnya bisa dihindarin kalau kita sebagai orang tuanya lebih telaten dan waspada #pukpukdompet

Dokter pertama

Dari dulu sebetulnya saya emang udah rencana mau bawa edel periksa ke dokter gigi karena belum pernah sama sekali ngecek giginya sekalian mau konsultasi tentang gigi taringnya yang kurang 1 sedangkan sekarang umurnya udah 3 tahun 9 bulan. Awalnya saya nunggu liburan ke bandung atau ke jakarta aja dulu supaya bisa periksa ke dokter gigi  anak dengan harapan meminimalisir drama karena edel emang rada takut kalau harus ke dokter (PR buat orang tuanya), yang kedua karena emang lagi mau nyisihin budget sendiri aja karena kita ga ada pengalaman berapa harus bayar dokter gigi, karena walaupun dari kecil saya langganan tambal gigi tapi ga pernah bayar karena dokter giginya sahabat orang tua saya..hehe.. sedangkan suami tergolong orang yang giginya jarang banget bermasalah jadi ga pernah juga ke dokter gigi. Mulai dari beberapa bulan lalu saya udah mulai cari tau keberadaan praktek dokter gigi anak di banjarbaru atau banjarmasin dan sekitarnya tapi belum juga ketemu.

Sampai akhirnya beberapa hari yang lalu edel mulai ngeluh-ngeluh terus bilang sakit gigi tiap kali disuruh makan atau minum susu. Saya sih langsung curiga kalau giginya bolong karena kesalahan kita juga sih yang kurang telaten bersihin giginya. Akhirnya dihari ke-3, Allah menunjukkan jalan-Nya 😀 pas kita lagi motoran sore di deket rumah, tiba-tiba aja saya liat plang dokter yang ujungnya SpKGA. This is it!!!!!! apa yang kita cari-cari selama ini ternyata ada ga jauh dari rumah 😀 hahahaha dasar rejeki emang..

Besokannya langsung deh kita bawa Edel kesana setelah malem sebelumnya kita cuci dulu otaknya tentang dokter gigi itu gimana dan diapain aja. Untungnya karena dateng masih jam 5 jadi kita ga perlu nunggu segala, malah kecepetan dateng karena si mbak yang jaga masih ngepel teras rumahnya si dokter 🙂  Setelah diperiksa, ternyata bener ada lubang di gigi geraham sebelah kanan atas. Rada heran juga saya soalnya si edel sih ngeluhnya di sebelah kiri, tapi kan dokter meriksanya pake peralatan ya, jadi saya sih percaya aja. Ga salah pilihan kita untuk datengin dokter spesialis kedokteran gigi anak ini, karena ruangan prakteknya didesign kaya kamar bermain yang full colour dan banyak mainan. Selain itu juga ada TV yang muterin channel film kartun gitu yang bisa ditonton selagi si anak diperika, semacam untuk pengalih perhatian juga kali ya. Dan dari semua itu yang penting dokternya sabar dan ramah sama edel jadi dianya ga takut-takut banget meskipun akhirnya sih ya mau kabur juga. Gigi bolongnya cuma dibersihin pake semcam kapas gitu dan langsung ditambal ga pake acara bor-boran yang saya takutin banget. Setelah selesai, edel juga dikasih hadiah 1 lembar stiker gambar princess yang bisa ditempel-tempel di bukunya. Kata dokternya, gigi edel ini termasuk kuat karena bisa bertahan untuk ga copot-copot atau bolong meskipun banyak karang gigi yang biasanya jadi penyebab gigi rusak. Alhamdulillah mungkin ikut gen bapaknya yang bergigi bagus walaupun seharusnya sih ga perlu ada itu karang gigi kalau orang tuanya rajin bersihin gigi anaknya 😀

Biaya untuk tambal giginya ini Rp.150.000 dan dengan biaya-biaya lain jadi total pengeluaran ke dokter kemarin sekitar Rp.275.000. Ini karena dokternya nawarin pasta gigi tanpa detergen juga trus ngasih vitamin dan sikat lidah juga. Kalau ga mau ambil sebaiknya langsung bilang aja sama dokternya 🙂

DSC_1990

suasana di dalam ruang praktek

Nyaris ke dokter

Dirumah kami memang banyak barang berserakan baik mainan anak-anak atau barang lain yang ikut dimainin. Namanya ada anak kecil kan ya, dikit dikit diberesin bentaran lagi udah berantakan. Jadi saya lebih suka ngeberesinnya (kalau sempet) pas anak-anak udah tidur malem. Yaah walaupun kondisi rapi hanya bertahan beberapa jam sampai pagi tapi lumayan kan ya daripada ngga sama sekali. Nah kejadian pertama yang bikin jantung melorot karena banyak barang berserakan adalah waktu edel bersin-bersin terus dan ngeluh hidungnya sakit. Perasaan saya langsung ga enak dan otomatis nuduh “edel masukin apa ke hidung?” pas dia jawab “iya tadi masukin ini” sambil nunjukin rantai manik-manik aksesoris sepedanya. Mateeeekkk kejadian juga apa yang saya takutin dan biasanya hanya denger atau baca cerita orang. Tapi tentunya saya sok cool dong ngejaga supaya edelnya juga ga panik karena dia udah mulai nyedot-nyedot idungnya yang bikin si manik-manik tambah masuk kedalem. Aslinya tangan saya gemeteran sambil pegang senter coba ngeluarin itu manik-manik. Thanks to besi kecil pencetan jerawat yang udah bantuin saya ngorek-ngorek hidungnya edel sampai akhirnya perlahan tapi pasti bisa keluar juga itu si manik-manik..yang saya heran, manik-manik ini jelas lebih besar ukurannya dari lubang hidung si edel kok ya dia ngotot masukin ke hidungnya…zzzzzzzz

Dokter kedua

dokter apakah ini??? :D

dokter apakah ini??? 😀

Kejadian ini baru kemarin dan cukup bikin saya dongkol. Jadi si edel ini punya kebiasaan untuk mainin cotton bud untuk telinganya. Biasanya menjelang tidur atau pas dia habis mandi tapi selalu dalam pengawasan. Selalu kami kasih tau kalau cotton bud bukan mainan dan harusnya edel ga pegang sendiri itu batang cotton budnya. Dianya mah cuma iya iya doang dan kemarin malam ternyata dia ambil sendiri itu cotton bud dari atas lemari dengan bantuan kursi dan kilik-kilik telinganya lagi. Pas saya masuk kamar,  dia bilang “bun ini kok kapasnya ngga ada sih?” Jedyaaarrrrr….tanpa  ngeliat telinganya saya yakin itu kapas pasti ketinggalan di dalem telinganya!!! Pas disenterin, kapas di telinga kanannya belum terlalu dalam dan saya coba untuk keluarin dengan ditarik pake batangan yang udah copot kapasnya tadi.. Walaupun si edel berontak-berontak tetep kita paksa untuk diem supaya kapasnya bisa saya ambil. Tapi untuk telinga kirinya posisi kapas udah masuk ke dalem banget dan ga mungkin bisa saya ambil sendiri. Saat itu udah jam 9 malam dan saya ga punya pengalaman tentang benda asing dalam telinga. Akhirnya kita ambil keputusan untuk bawa ke dokter THT yang mana lokasinya 1 jam dari rumah 😦 setelah pastiin dokternya masih buka, berangkatlah kita ke kota.

Ini kunjungan ketiga untuk edel ke dokter THT tapi biasanya sih cuma untuk bersihin telinganya aja. Oh ya sepanjang perjalanan dari rumah ke dokter dan nunggu antrian dipanggil, kayanya si edel stress deh soalnya bolak balik bilang mau tidur lah, sakit perut lah dan alasan lain supaya dia ga ke dokter. Pas udah didalem ruang praktek dokter, proses untuk ngeluarin si kapas ini rada ribet karena posisinya yang dalem dan edelnya yang berontak ngamuk ga mau dipegangin. Drama lah pokoknya…tapi begitu kapasnya udah berhasil keluar, dalam hitungan detik tangisnya berhenti dan dia langsung cengar cengir lagi dan bikin dokternya ketawa-ketawa liat dia.

Besok hari terakhir di bulan Oktober, mudah-mudahan seterusnya deh ga usah jajan ke dokter dulu dan Edel bisa kapok untuk masuk-masukin barang asing ke mulut, telinga atau hidungnya lagi.

Advertisements

[paspor] 24 halaman atau 48 halaman?

Untuk orang-orang yang terbiasa pulang pergi ke luar negeri, mungkin pilihan jumlah halaman paspor ini ga jadi masalah ya karena otomatis biasanya akan langsung pilih yang 48 halaman supaya ga musti bolak balik ganti paspor karena halamannya penuh. Tapi gimana dengan pemohon yang emang jarang banget travelling keluar negeri dan belum tentu keluar negeri dalam jangka waktu 5 tahun itu? menurut hemat saya sih ambil aja pilihan yang 24 halaman karena biaya yang harus dikeluarin lebih hemat 😀

Walaupun sekarang ini sebagai pemegang paspor 24 halaman masih ada kekhawatiran akan muncul masalah kemudahan proses imigrasi atau izin masuk/visa ke negara lain. Hal ini juga pernah saya baca di situs LAPOR! yang intinya pemohon sempat merasa dipersulit mengenai paspor 24 halaman ini. Untungnya keluhan ini langsung ditanggapi oleh Direktorat Jenderal Imigrasi. Berikut saya kutip jawabannya ya :

“1. Menurut Petunjuk Pelaksanaan Direktur Jenderal Imigrasi nomor F.458.IZ.03.02 tahun 1997 tentang Surat Perjalanan Republik Indonesia (SPRI), disebutkan bahwa: “paspor biasa terdiri dari 48 halaman untuk WNI masa berlaku 5 tahun dan paspor biasa terdiri dari 24 halaman untuk WNI khusus untuk keperluan umroh atau untuk para TKI di luar negeri dan untuk keperluan tugas tertentu ke luar negeri masa berlaku 3 tahun”;

2. Hal tersebut dikuatkan dengan Surat Edaran Direktur Jenderal Imigrasi Nomor: F-IZ.03.10-229 tanggal 30 Januari 2007 tentang Pemberian SPRI 24 halaman kepada calon TKI, yang pada pokoknya menjelaskan:

a. Agar pemberian SPRI 24 halaman hanya diberikan kepada Calon TKI (dst),

b. Kepada WNI non calon TKI/masyarakat umum pada prinsipnya tidak boleh diberikan SPRI 24 halaman, kecuali dalam keadaan mendesak (sakit yang perlu perawat segera) atau karena persediaan blanko SPRI 48 halaman habis (dst).

3. Berdasarkan dasar-dasar sebagaimana tersebut di atas dapat dijelaskan bahwa pada awalnya peruntukkan paspor 24 halaman diberikan khusus untuk keperluan umroh atau untuk para TKI di luar negeri dan untuk keperluan tugas tertentu ke luar negeri, yang kemudian direvisi pada tahun 2007 bahwa paspor 24 halaman hanya diperuntukkan untuk WNI yang akan bekerja di luar negeri sebagai TKI.

4. Seiring dengan perkembangan sistem serta teknologi pengamanan Surat Perjalanan (Paspor) Republik Indonesia, di mana Paspor 24 halaman maupun Paspor 48 halaman memiliki standar security features (fitur-fitur pengamanan) yang sama maka kebijakan tersebut direvisi dengan dikeluarkannya surat Nomor: IMI.2-GR.04.02-1.568 tertanggal 09 November 2010 yang ditandatangani oleh Bapak Djoni Muhammad, Direktur Dokumen Perjalanan, Visa dan Fasilitas Keimigrasian a/n Direktur Jenderal Imigrasi;

5. Surat tersebut merupakan Penegasan Peraturan Direktur Jenderal Imigrasi Nomor: IMI.1040.GR.01.01 Tahun 2010 tentang Perubahan Kelima atas Petunjuk Pelaksanaan Direktur Jenderal Imigrasi Nomor F-458.IZ.02.03 Tahun 1997 tentang Surat Perjalanan Republik Indonesia (SPRI) yang intinya memberi penegasan terhadap enam hal, yaitu:

a. Paspor biasa yang berisi 24 halaman mempunyai fungsi dan derajat yang sama dengan paspor biasa yang berisi 48 halaman, perbedaan terletak pada fisik jumlah halaman dan tarif PNBP;

b. Paspor biasa yang berisi 48 halaman dapat diberikan kepada tenaga kerja Indonesia (TKI);

c. Masa berlaku paspor biasa yang berisi 24 halaman yang semula 3 tahun menjadi 5 tahun (sama dengan Paspor 48 halaman);

d. Masa berlaku Surat Perjalanan Laksana Paspor (SPLP) yang berisi 16 halaman yang semula berlaku 3 tahun menjadi 1 tahun;

e. Akan diterbitkan SPLP berbentuk lembaran dan dapat diberikan secara kolektif dengan masa berlaku paling lama 1 tahun dan hanya dipergunakan untuk perjalanan kembali ke wilayah Republik Indonesia;

f. Pembebasan biaya bagi TKI yang pertama kali bekerja di luar negeri diberikan paspor biasa berisi 24 halaman, jika menghendaki Paspor biasa yang berisi 48 halaman, maka dikenakan pembayaran biaya sesuai tarif PNBP yang berlaku bagi paspor 48 halaman.

6. Surat beserta Peraturan Direktur Jenderal Imigrasi No. IMI.1040.GR.01.01 Tahun 2010 yang menegaskan bahwa Paspor 24 dan 48 halaman memiliki derajat yang sama sebagaimana tersebut di atas, menjadi dasar yang valid hingga saat ini;

7. Surat beserta Peraturan Direktur Jenderal Imigrasi tersebut di atas sudah disosialisasikan ke kantor-kantor Imigrasi seluruh Indonesia serta atase-atase imigrasi pada Perwakilan Luar Negeri, sehingga aturan ini seharusnya sudah diketahui dan dipahami oleh Pejabat dan Petugas Imigrasi di manapun berada;

8. Dikarenakan aturan-aturan sebelumnya, memang masih ada stigma di masyarakat bahwa Paspor 24 halaman adalah untuk Tenaga Kerja Indonesia yang akan bekerja ke luar negeri.

9. Stereotyping bahwa pemegang Paspor RI 24 halaman adalah TKI/Calon TKI ternyata juga berlaku pada Kedutaan-kedutaan Besar Negara lain, sehingga muncul kasus-kasus di mana WNI pemegang Paspor 24 halaman diperlakukan berbeda bahkan ditolak permohonan visa luar negeri oleh Pihak Kedutaan beberapa Negara (Negara Malaysia, Amerika Serikat, Australia serta Negara-negara Eropa) karena dianggap sebagai TKI/Calon TKI;

10. Guna mengantisipasi hal tersebut, Pihak Direktorat Jenderal Imigrasi telah mengirimkan surat ke Kementerian Luar negeri, up. Direktorat Jenderal Protokol dan Konsuler cq. Direktur Konsuler agar dapat menyampaikan sosialisasi kepada Kedutaan-kedutaan Besar Negara-negara tersebut terkait samanya standar fitur-fitur pengamanan (security features) serta derajat Paspor RI 24 halaman dengan 48 halaman – namun hal tersebut nampaknya masih belum tersosialisasi dengan baik, mengingat hingga saat ini masih ada perwakilan negara lain yang menolak permohona visa bagi WNI pemegang Paspor 24 halaman;

11. Kecenderungan tersebut kadang menjadi kendala ketika petugas Imigrasi menerima permohonan Paspor 24 halaman, petugas kerap memberikan informasi/peringatan bahwa ada kemungkinan munculnya masalah ketika digunakan karena masih adanya stereotyping tersebut – hal ini acapkali disalahartikan sebagai upaya mempersulit permohonan paspor 24, padahal maksud dan tujuan petugas adalah demi kepentingan pemohon, karena dengan paspor 48 halaman, permasalahan-permasalahan yang mungkin muncul dapat dihindarkan;

12. Guna kembali menegaskan hal tersebut Pihak Direktorat Jenderal Imigrasi – Kementerian Hukum dan HAM Republik Indonesia akan mengirimkan surat edaran kepada Kantor-kantor Wilayah serta Kantor-kantor Imigrasi. Surat yang sama juga akan kami kirimkan kembali ke Pihak Kementerian Luar Negeri agar dapat disosialisasikan kepada Perwakilan-perwakilan Negara lain;

13. Hal ini juga akan kami publish pada website Direktorat Jenderal Imigrasi – Kementerian Hukum dan HAM serta kami sebarluarkan melalui jaringan ‘portal’ yang terhubung ke seluruh kantor-kantor serta tempat-tempat pemeriksaan imigrasi.”

Nah begitu kira-kira gambaran tentang paspor 24 halaman dan 48 halaman. Pilihannya balik lagi ke pemohon, tinggal disesuaikan aja dengan kondisi dan kebutuhan masing-masing. Saat ini sih katanya udah mulai ada wacana untuk penghapusan paspor 24 halaman, tinggal tunggu aja direalisasikan atau hanya sekedar wacana 🙂

Happy travelling everyone!!!

Untitled

Ketika mamak cuti

Sebagai ibu bekerja 8-5, saya harus mempercayakan anak-anak saya dalam asuhan seorang helper dirumah. Alhamdulillah walaupun sempet ada masanya drama helper, tapi sejauh ini kita bisa atasin semuanya dengan mulus. Tentunya dengan kebaikan Allah SWT yang selalu kasih helper diwaktu yang tepat 🙂

Nah masalahnya 3 minggu yang lalu si mamak, begitu helper biasa disebut minta cuti nikah karena emang mamak ini janda kembang, masih muda beranak tiga baik rupa pula 😀 ya namanya juga orang ketemu jodoh kan ya, masa mau kita tahan-tahan. Karena biasanya mamak ini tinggal dirumah kita, setelah nikah otomatis pasti nemenin suaminya dong.. Jadi hilanglah kebebasan saya bersantai-santai di malam hari. Sebenernya yang paling ribet sih untuk urusan pagi aja karena saya dan suami sama-sama berangkat pagi sedangkan Edel belum tentu bisa bangun pagi padahal harus siap-siap sekolah juga sedangkan Arjun bisa bangun pagi tapi kadang rewel kalau sama mbak pp yang bakal kita titipin anak-anak di pagi hari selama ga ada mamak. Belum lagi urusan perut anak-anak, idealnya sih emang harusnya saya yang bangun subuh dan masak dan beberes rumah dan ngerjain lain-lain itu kan ya..namun apa daya, mata dan badan ga bisa diajak kompromi di awal-awal.

Tapi mulai hari ketiga ga ada mamak, saya mulai adaptasi dan bisa dikit-dikit nyuci piring, bangun subuh cuci baju demi si mbak pp bisa langsung pegang anak-anak. Daaaaann gongnya adalah saya masak dong!!! walaupun sekedar sayur sop dan hari berikutnya sop ceker :p Itu goggling resep dan cara masaknya udah dari malem sebelumnya mameeeeennn…hahahahaha… iya, saya emang jaraaaaannggg banget masak dan kalaupun masak bisanya yang cuma modal trio bawang sama bumbu instan tinggal cemplung. Jangan tanya saya yang mana ketumbar yang mana laos,kemiri,  laja, jahe, dan lain-lain karena dimata saya mereka semua ibarat  anak kembar identik yang mirip satu sama lain dan ga bisa saya bedain >_< nyesel banget ga siiiih padahal mamah saya di bandung hobi masak dan biasa terima orderan catering tapi saya ga sempet belajar masak  T_T

Lalu karena si mbak pp ini cuma bisa setengah hari, jadi suami saya biasanya pulang setelah apel pagi dan absen untuk ngelonin Arjun tidur pagi. Beruntung bulan-bulan ini load kerja suami lagi kosong jadi waktunya bisa fleksibel balik ke kantor lagi untuk absen sore. Saya sendiri harus stand by di kantor pagi dan siang, jadi kadang kalau kerjaan udah selesai saya pulang sebentar tapi trus balik lagi ke kantor. Pernah juga pas saya mau berangkat kantor lalu Arjun nangis-nangis ga mau ditinggal. Hati ibu mana sih yang tega liat kondisi begitu? akhirnya Arjun saya angkut juga ke kantor dengan pertimbangan kerjaan bisa tetep kehandle. Kita ngejalanin kondisi ini kurang lebih seminggu setengah, cape banget emang…. kebayang hari-harinya si mamak selama ini cape banget. Mudah-mudahan sih imbalan yang saya kasih sesuai dengan capenya dia supaya dia kerjanya juga enjoy.

Tapi dibalik setiap peristiwa pasti ada hikmah kan ya.. Kalau saya sih hikmah dari ngga adanya si mamak ini, saya jadi bisa bangun lebih pagi, terus saya juga ngerasa lebih punya banyak quality time dengan anak-anak. walaupun kalau pas dua-duanya minta nemplok ya pusing juga tapi itulah seni jadi ibu kan? terus grand prize nya adalah Arjuna mau makan!!!!! Selama ini kan Arjun selalu geleng-geleng kepala kalau dikasih makan atau kalaupun mau makan cuma 3 suap abis itu tutup mulut rapet-rapet. Bener-bener hadiah terindah dari Allah deh ini..semoga aja seterusnya Arjun mau makan begini dan ga cuma musiman karena sungguh liat anak sehari makan 1 sendok makan doang itu rasanya menyayat hati.. Walaupun masih jadi misteri sih, Arjun mau makan apa emang pas kenanya aja enak makan atau kasian sama bundanya yang bela-belain stres mau masak, karena saya sendiri sih ga ikutan makan 😀

So, buat orang tua lain yang mungkin lagi galau ga ada helper atau helpernya mudik, cuti, sakit atau apapun…percayalah badai pasti berlalu dan (biasanya) akan ada pelangi setelah hujan 🙂

Semangat!!!

strategi tanpa nanny

strategi tanpa nanny Karena bekerja masih menjadi pilihan saat ini, resiko apapun siap kami hadapi 🙂

Antara Asap, Asma dan Sinus

10557166_10204566589306043_6942929782890177565_n

suasana pagi diperjalanan ke kantor

Kurang lebih udah sebulan ini langit kami ditutupin asap setiap pagi. Awalnya masih biasa aja sampai satu persatu anggota keluarga dirumah mulai batuk-batuk. Saya sendiri baru ngeh asap masuk rumah setiap hari mulai dari jam 2 dini hari karena sempat kebangun gara-gara nyium bau asap ini dan kerasa sesak napas. End up pas keluar kamar, liat pemandangan kaya ada yang lagi bakar sate didalam rumah tertutup.

Awalnya Edel yang batuk lalu makin hari makin parah sampai asmanya kumat, lalu Arjun mulai batuk-batuk dan akhirnya muntah-muntah tiap batuk. Lanjut ke suami yang batuk dan terakhir saya harus ngalamin sakit lagi karena sinus yang udah lama ga muncul kini dengan riang gembira hinggap lagi dihidung dan bikin sakit kepala yang ga jelas. Tapi masih untunglah kalau orang dewasa yang sakit kan jelas ya penanganannya gimana dan masih bisa pakai masker setiap hari. Sedangkan anak-anak kecil ini, mau dipakein masker juga? mimpi aja kali… yang ada itu masker ditarik-tarik lepas.

Jadi sekarang saya masih berpikir-pikir solusi yang bagus gimana ya untuk meminimalisir asap ini masuk ke rumah, padahal pintu dan jendela udah ketutup semua di kamar. Di ruang tengah sih palingan yang masih ada lubang udaranya. Yatapi masa lubang udara ditutup full juga ya? Ada yang nyaranin beli air purifier aja supaya bisa bersihin udara dalam ruangan, lagi mikir-mikir juga sih soalnya saya udah ada rencana beli nebulizer juga buat edel dan saya. Pengalaman kemarin pagi buta udah nongkrong di UGD supaya edel bisa diuap cuma kan di rumah sakit kadang maskernya ga cocok sama ukurannya anak jadi kasian juga ya. Entahlah.. Jadi bingung beli yang mana dulu, pengennya sih nyicil yang 0% namun kartu kredit pun ga punya..hahahaha…

kalau lagi sakit emang melas banget mukanya,,tapi pas seger bikin kita jadi mules :p

kalau lagi sakit emang melas banget mukanya,,tapi pas seger bikin kita jadi mules :p

Ada yang punya pengalaman dengan asap gini juga ga sih? Tahun lalu kayanya ga separah ini deh efeknya, tapi entahlah..mungkin tahun ini lagi pada ga bagus imunnya ya. Ah..semoga musim kemarau cepat berlalu lah dan yang pada bakar-bakar lahan cepet insyaf deh dan dikasih rejeki lain jadi ga perlu bercocok tanam atau bisnis pake lahan yang harus dibuka-buka segala.

Paspor : Wawancara

“Ada rencana mau kemana?”

Saya sering baca komentar orang-orang yang bilang ini petugas imigrasi kepo amat sih nanya-nanya gw mau kemana bikin paspor. Mungkin temen-temen juga pernah ngerasa yang sama ya 😀

Sejujurnya pertanyaan itu emang harus ditanyakan karena termasuk kedalam salah satu SOP pekerjaan, kalau ditanya kenapa sih harus pertanyaan itu? Jadi gini menurut pemahaman saya ya…

Kan ga setiap pemohon tau ya kalau paspor yang habis masa berlakunya itu ga wajib diperbarahui atau diganti  baru kaya KTP atau SIM, jadi banyak yang datang untuk ganti paspor padahal rencana keberangkatannya masih 1 tahun atau 2 tahun mendatang. Dalam kasus kaya gini, kita harus kasih saran ke pemohon untuk ganti paspornya 6 bulan atau mendekati waktu sebelum berangkat aja karena sayang masa berlaku paspor terbuang sia-sia selama menunggu pemohon berangkat keluar negeri. Lain halnya dengan orang-orang yang emang udah rutin keluar negeri ya baik untuk bisnis atau wisata terencana atau dadakan. Biasanya untuk kalangan pemohon kaya gini, jatuhnya jadi untuk jaga-jaga in case sewaktu-waktu mau keluar negeri. Tapi ada juga sih yang mau ganti paspor dan dia  lampirin 2 paspor lamanya yang masih kosong melompong, pas ditanya mau kemana bilangnya mau jaga-jaga..hehehe… mungkin ybs takut Indonesia rusuh kali ya jadi bisa kabur sewaktu-waktu.

Terus tujuan lain dari pertanyaan itu ya emang beneran nanya mau kemana dan ngapain,,kepo care kan? Karena kita harus yakin ybs pergi keluar negeri bukan untuk tinggal atau kerja secara illegal di luar negeri. Belum lagi isu-isu teroris, ISIS, umrah sendal jepit sampai orang asing yang mau nyoba dapet paspor RI dan lain-lain. Disini peran petugas wawancara sangat penting karena jadi penentu ybs bisa dapet paspor atau ngga. Meskipun emang hak setiap orang untuk punya paspor tapi tetap harus dengan tujuan yang jelas. Istilahnya supaya sama-sama “selamat” lah..

Alasan lain adalah karena Kedutaan Arab Saudi menerapkan peraturan nama di paspor harus 3 kata untuk pemohon visa baik haji atau umrah, jadi untuk pemohon paspor yang punya tujuan umrah atau haji,kita sampaikan hal ini jadi pemohon yang namanya kurang dari 3 kata bisa ditambahkan sekalian namanya. Tentunya bukan asal tambah ya.. Jadi untuk pemohon yang namanya kurang dari 3 kata dan punya niat umrah atau haji, bisa menambahkan nama orang tua yang tertera di Akte Kelahiran / Ijazah ./ Buku Nikah. Kalau masih kurang juga, tambah lagi dengan nama kakeknya yang kalau memang tidak tertera di Akte Kelahiran / Ijazah / Buku Nikah harus pakai surat keterangan tambahan yang menerangkan nama kakeknya itu. Nanti deh dibahas lebih lanjut tentang penambahan nama ini.

Mmm,,itu aja dulu yang sekarang baru kepikir. Eh tapi lain halnya kalau petugasnya yang masih single ganteng dapet pemohon muda cantik menarik ya..mungkin ada tujuan lain dia nanya mau kemana…..bisa jadi pertanyaan selanjutnya…

.

.

.

.

.

.

.

.

.

udah ada temen jalannya belum?

😀