Ketika mamak cuti

Sebagai ibu bekerja 8-5, saya harus mempercayakan anak-anak saya dalam asuhan seorang helper dirumah. Alhamdulillah walaupun sempet ada masanya drama helper, tapi sejauh ini kita bisa atasin semuanya dengan mulus. Tentunya dengan kebaikan Allah SWT yang selalu kasih helper diwaktu yang tepat ๐Ÿ™‚

Nah masalahnya 3 minggu yang lalu si mamak, begitu helper biasa disebut minta cuti nikah karena emang mamak ini janda kembang, masih muda beranak tiga baik rupa pula ๐Ÿ˜€ ya namanya juga orang ketemu jodoh kan ya, masa mau kita tahan-tahan. Karena biasanya mamak ini tinggal dirumah kita, setelah nikah otomatis pasti nemenin suaminya dong.. Jadi hilanglah kebebasan saya bersantai-santai di malam hari. Sebenernya yang paling ribet sih untuk urusan pagi aja karena saya dan suami sama-sama berangkat pagi sedangkan Edel belum tentu bisa bangun pagi padahal harus siap-siap sekolah juga sedangkan Arjun bisa bangun pagi tapi kadang rewel kalau sama mbak pp yang bakal kita titipin anak-anak di pagi hari selama ga ada mamak. Belum lagi urusan perut anak-anak, idealnya sih emang harusnya saya yang bangun subuh dan masak dan beberes rumah dan ngerjain lain-lain itu kan ya..namun apa daya, mata dan badan ga bisa diajak kompromi di awal-awal.

Tapi mulai hari ketiga ga ada mamak, saya mulai adaptasi dan bisa dikit-dikit nyuci piring, bangun subuh cuci baju demi si mbak pp bisa langsung pegang anak-anak. Daaaaann gongnya adalah saya masak dong!!! walaupun sekedar sayur sop dan hari berikutnya sop ceker :p Itu goggling resep dan cara masaknya udah dari malem sebelumnya mameeeeennn…hahahahaha… iya, saya emang jaraaaaannggg banget masak dan kalaupun masak bisanya yang cuma modal trio bawang sama bumbu instan tinggal cemplung. Jangan tanya saya yang mana ketumbar yang mana laos,kemiri,ย  laja, jahe, dan lain-lain karena dimata saya mereka semua ibaratย  anak kembar identik yang mirip satu sama lain dan ga bisa saya bedain >_< nyesel banget ga siiiih padahal mamah saya di bandung hobi masak dan biasa terima orderan catering tapi saya ga sempet belajar masakย  T_T

Lalu karena si mbak pp ini cuma bisa setengah hari, jadi suami saya biasanya pulang setelah apel pagi dan absen untuk ngelonin Arjun tidur pagi. Beruntung bulan-bulan ini load kerja suami lagi kosong jadi waktunya bisa fleksibel balik ke kantor lagi untuk absen sore. Saya sendiri harus stand by di kantor pagi dan siang, jadi kadang kalau kerjaan udah selesai saya pulang sebentar tapi trus balik lagi ke kantor. Pernah juga pas saya mau berangkat kantor lalu Arjun nangis-nangis ga mau ditinggal. Hati ibu mana sih yang tega liat kondisi begitu? akhirnya Arjun saya angkut juga ke kantor dengan pertimbangan kerjaan bisa tetep kehandle. Kita ngejalanin kondisi ini kurang lebih seminggu setengah, cape banget emang…. kebayang hari-harinya si mamak selama ini cape banget. Mudah-mudahan sih imbalan yang saya kasih sesuai dengan capenya dia supaya dia kerjanya juga enjoy.

Tapi dibalik setiap peristiwa pasti ada hikmah kan ya.. Kalau saya sih hikmah dari ngga adanya si mamak ini, saya jadi bisa bangun lebih pagi, terus saya juga ngerasa lebih punya banyak quality time dengan anak-anak. walaupun kalau pas dua-duanya minta nemplok ya pusing juga tapi itulah seni jadi ibu kan? terus grand prize nya adalah Arjuna mau makan!!!!! Selama ini kan Arjun selalu geleng-geleng kepala kalau dikasih makan atau kalaupun mau makan cuma 3 suap abis itu tutup mulut rapet-rapet. Bener-bener hadiah terindah dari Allah deh ini..semoga aja seterusnya Arjun mau makan begini dan ga cuma musiman karena sungguh liat anak sehari makan 1 sendok makan doang itu rasanya menyayat hati.. Walaupun masih jadi misteri sih, Arjun mau makan apa emang pas kenanya aja enak makan atau kasian sama bundanya yang bela-belain stres mau masak, karena saya sendiri sih ga ikutan makan ๐Ÿ˜€

So, buat orang tua lain yang mungkin lagi galau ga ada helper atau helpernya mudik, cuti, sakit atau apapun…percayalah badai pasti berlalu dan (biasanya) akan ada pelangi setelah hujan ๐Ÿ™‚

Semangat!!!

strategi tanpa nanny

strategi tanpa nanny Karena bekerja masih menjadi pilihan saat ini, resiko apapun siap kami hadapi ๐Ÿ™‚

Advertisements

8 thoughts on “Ketika mamak cuti

  1. rekan kerja saya di unit lain tapi masih satu instansi pernah cerita kalau selepas cuti melahirkan, anaknya itu dibawa ke kantor tiap hari. untungnya atasan dan lingkungan kantornya kondusif
    jadi ya….. ada solunanya…. eh solusinya

  2. gw salah satu produk anak tukang catering yg gak bisa masak jitaa.. i’m really a spoiler brat. kutakbisamembayangkanhiduptanpaART paling gw ngungsi kerumah mamak tercintah hahahhaa.. Tapi gw salute deh sama jij sempet masak, nyuci, bebenah.
    Arjun lutunaa *kisskissdarionty*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s