Oktober bulan ke dokter

2 anak saya sebetulnya ga terlalu sering saya bawa ke dokter kecuali kalau untuk urusan imunisasi dan hal urgent lain macam minta diuap waktu asmanya Edel kambuh. Tapi bulan ini, untuk Edel sendiri harus pergi ke 2 dokter yang menurut saya sebetulnya bisa dihindarin kalau kita sebagai orang tuanya lebih telaten dan waspada #pukpukdompet

Dokter pertama

Dari dulu sebetulnya saya emang udah rencana mau bawa edel periksa ke dokter gigi karena belum pernah sama sekali ngecek giginya sekalian mau konsultasi tentang gigi taringnya yang kurang 1 sedangkan sekarang umurnya udah 3 tahun 9 bulan. Awalnya saya nunggu liburan ke bandung atau ke jakarta aja dulu supaya bisa periksa ke dokter gigiย  anak dengan harapan meminimalisir drama karena edel emang rada takut kalau harus ke dokter (PR buat orang tuanya), yang kedua karena emang lagi mau nyisihin budget sendiri aja karena kita ga ada pengalaman berapa harus bayar dokter gigi, karena walaupun dari kecil saya langganan tambal gigi tapi ga pernah bayar karena dokter giginya sahabat orang tua saya..hehe.. sedangkan suami tergolong orang yang giginya jarang banget bermasalah jadi ga pernah juga ke dokter gigi. Mulai dari beberapa bulan lalu saya udah mulai cari tau keberadaan praktek dokter gigi anak di banjarbaru atau banjarmasin dan sekitarnya tapi belum juga ketemu.

Sampai akhirnya beberapa hari yang lalu edel mulai ngeluh-ngeluh terus bilang sakit gigi tiap kali disuruh makan atau minum susu. Saya sih langsung curiga kalau giginya bolong karena kesalahan kita juga sih yang kurang telaten bersihin giginya. Akhirnya dihari ke-3, Allah menunjukkan jalan-Nya ๐Ÿ˜€ pas kita lagi motoran sore di deket rumah, tiba-tiba aja saya liat plang dokter yang ujungnya SpKGA. This is it!!!!!! apa yang kita cari-cari selama ini ternyata ada ga jauh dari rumah ๐Ÿ˜€ hahahaha dasar rejeki emang..

Besokannya langsung deh kita bawa Edel kesana setelah malem sebelumnya kita cuci dulu otaknya tentang dokter gigi itu gimana dan diapain aja. Untungnya karena dateng masih jam 5 jadi kita ga perlu nunggu segala, malah kecepetan dateng karena si mbak yang jaga masih ngepel teras rumahnya si dokter ๐Ÿ™‚ย  Setelah diperiksa, ternyata bener ada lubang di gigi geraham sebelah kanan atas. Rada heran juga saya soalnya si edel sih ngeluhnya di sebelah kiri, tapi kan dokter meriksanya pake peralatan ya, jadi saya sih percaya aja. Ga salah pilihan kita untuk datengin dokter spesialis kedokteran gigi anak ini, karena ruangan prakteknya didesign kaya kamar bermain yang full colour dan banyak mainan. Selain itu juga ada TV yang muterin channel film kartun gitu yang bisa ditonton selagi si anak diperika, semacam untuk pengalih perhatian juga kali ya. Dan dari semua itu yang penting dokternya sabar dan ramah sama edel jadi dianya ga takut-takut banget meskipun akhirnya sih ya mau kabur juga. Gigi bolongnya cuma dibersihin pake semcam kapas gitu dan langsung ditambal ga pake acara bor-boran yang saya takutin banget. Setelah selesai, edel juga dikasih hadiah 1 lembar stiker gambar princess yang bisa ditempel-tempel di bukunya. Kata dokternya, gigi edel ini termasuk kuat karena bisa bertahan untuk ga copot-copot atau bolong meskipun banyak karang gigi yang biasanya jadi penyebab gigi rusak. Alhamdulillah mungkin ikut gen bapaknya yang bergigi bagus walaupun seharusnya sih ga perlu ada itu karang gigi kalau orang tuanya rajin bersihin gigi anaknya ๐Ÿ˜€

Biaya untuk tambal giginya ini Rp.150.000 dan dengan biaya-biaya lain jadi total pengeluaran ke dokter kemarin sekitar Rp.275.000. Ini karena dokternya nawarin pasta gigi tanpa detergen juga trus ngasih vitamin dan sikat lidah juga. Kalau ga mau ambil sebaiknya langsung bilang aja sama dokternya ๐Ÿ™‚

DSC_1990

suasana di dalam ruang praktek

Nyaris ke dokter

Dirumah kami memang banyak barang berserakan baik mainan anak-anak atau barang lain yang ikut dimainin. Namanya ada anak kecil kan ya, dikit dikit diberesin bentaran lagi udah berantakan. Jadi saya lebih suka ngeberesinnya (kalau sempet) pas anak-anak udah tidur malem. Yaah walaupun kondisi rapi hanya bertahan beberapa jam sampai pagi tapi lumayan kan ya daripada ngga sama sekali. Nah kejadian pertama yang bikin jantung melorot karena banyak barang berserakan adalah waktu edel bersin-bersin terus dan ngeluh hidungnya sakit. Perasaan saya langsung ga enak dan otomatis nuduh “edel masukin apa ke hidung?” pas dia jawab “iya tadi masukin ini” sambil nunjukin rantai manik-manik aksesoris sepedanya. Mateeeekkk kejadian juga apa yang saya takutin dan biasanya hanya denger atau baca cerita orang. Tapi tentunya saya sok cool dong ngejaga supaya edelnya juga ga panik karena dia udah mulai nyedot-nyedot idungnya yang bikin si manik-manik tambah masuk kedalem. Aslinya tangan saya gemeteran sambil pegang senter coba ngeluarin itu manik-manik. Thanks to besi kecil pencetan jerawat yang udah bantuin saya ngorek-ngorek hidungnya edel sampai akhirnya perlahan tapi pasti bisa keluar juga itu si manik-manik..yang saya heran, manik-manik ini jelas lebih besar ukurannya dari lubang hidung si edel kok ya dia ngotot masukin ke hidungnya…zzzzzzzz

Dokter kedua

dokter apakah ini??? :D

dokter apakah ini??? ๐Ÿ˜€

Kejadian ini baru kemarin dan cukup bikin saya dongkol. Jadi si edel ini punya kebiasaan untuk mainin cotton bud untuk telinganya. Biasanya menjelang tidur atau pas dia habis mandi tapi selalu dalam pengawasan. Selalu kami kasih tau kalau cotton bud bukan mainan dan harusnya edel ga pegang sendiri itu batang cotton budnya. Dianya mah cuma iya iya doang dan kemarin malam ternyata dia ambil sendiri itu cotton bud dari atas lemari dengan bantuan kursi dan kilik-kilik telinganya lagi. Pas saya masuk kamar,ย  dia bilang “bun ini kok kapasnya ngga ada sih?” Jedyaaarrrrr….tanpaย  ngeliat telinganya saya yakin itu kapas pasti ketinggalan di dalem telinganya!!! Pas disenterin, kapas di telinga kanannya belum terlalu dalam dan saya coba untuk keluarin dengan ditarik pake batangan yang udah copot kapasnya tadi.. Walaupun si edel berontak-berontak tetep kita paksa untuk diem supaya kapasnya bisa saya ambil. Tapi untuk telinga kirinya posisi kapas udah masuk ke dalem banget dan ga mungkin bisa saya ambil sendiri. Saat itu udah jam 9 malam dan saya ga punya pengalaman tentang benda asing dalam telinga. Akhirnya kita ambil keputusan untuk bawa ke dokter THT yang mana lokasinya 1 jam dari rumah ๐Ÿ˜ฆ setelah pastiin dokternya masih buka, berangkatlah kita ke kota.

Ini kunjungan ketiga untuk edel ke dokter THT tapi biasanya sih cuma untuk bersihin telinganya aja. Oh ya sepanjang perjalanan dari rumah ke dokter dan nunggu antrian dipanggil, kayanya si edel stress deh soalnya bolak balik bilang mau tidur lah, sakit perut lah dan alasan lain supaya dia ga ke dokter. Pas udah didalem ruang praktek dokter, proses untuk ngeluarin si kapas ini rada ribet karena posisinya yang dalem dan edelnya yang berontak ngamuk ga mau dipegangin. Drama lah pokoknya…tapi begitu kapasnya udah berhasil keluar, dalam hitungan detik tangisnya berhenti dan dia langsung cengar cengir lagi dan bikin dokternya ketawa-ketawa liat dia.

Besok hari terakhir di bulan Oktober, mudah-mudahan seterusnya deh ga usah jajan ke dokter dulu dan Edel bisa kapok untuk masuk-masukin barang asing ke mulut, telinga atau hidungnya lagi.

Advertisements

6 thoughts on “Oktober bulan ke dokter

  1. Hi mbak saya lagi blogwalking random koq ya pas baca yang ini. Saya punya kakak cewe dulu pas di skolah dianggap ngga pinter, sampai orangtua saya kayak nyerah “anak kan kemampuan beda2″, nah mbak saya ini sering ngeluh pusing. Di skolah SD dr duduk dibangku belakang pindah tengah pindah paling depan. Singkat cerita ga tau gmn dokter tempat konsultasi kl mbak saya ngeluh pusing nyaranin ke THT mbak saya klas 6SD saya masih baby waktu itu. Di tht dong… jeng..jeng… dokternya nemu kapas ditelinganya yg kayaknya dah lamaa banget masuk situ. Orangtua kami ingat pas kecil suka ada tetangga yg bawa main mbak saya kerumahnya sampai rumah dibalikin dah rapi harum bersih mandi ditetangga situ kali ya. Kali.. aja gitu over bersihin mbak saya. Niatnya sih baik. Orangtua saya jadi mrasa bersalah sama mbak saya slama bertahun-tahun itu kapas ditelinganya. Sejak itu konon dia nggak sering ngeluh pusing lagi. Ibu saya agak trauma kalo bersihin telinga.

    • Halo mbak, makasih ya sharingnya..
      Duh berarti kemungkinan udah lama ya kapasnya bersarang didalem? Ngeriii…soalnya kmrn dokternya bilang kalo lebih lama lagi bisa busuk kapasnya. Tapi untungnya dokter inisiatif nyuruh periksa ke spesialis THT ya.

      Kalau sekarang sih edelnya sendiri trauma pake cotton bud, kalaupun mau bersihin harus sama kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s