Kaki rapat kepala disimpan

Itu adalah pose mendarat yang selalu diajarin pelatih waktu lagi jamannya ground training di Lanud Sulaiman Bandung untuk pelatihan Paradasar yang pernah saya ikutin bertahun-tahun lalu. 1 bulan yang bikin saya kurus banget karena setiap hari kerjaannya lari, loncat-loncat dan lompat kodok sampai bego untuk ngelatih kekuatan kaki persiapan penerjunan sambil pake “helm bodoh”.

Kita 38 taruna AIM waktu itu nyempil diantara sekian banyak karbol AAU dan siswa sekolah penerbang lain. Dimana siswa perempuan di angkatan paradasar 152 itu ada 8 orang dengan 6 orang diantaranya taruni AIM yang cantik-cantik. Ini kesempatan yang langka banget kalau saya bilang karena setelah angkatan saya, junior saya sampai saat ini ga bisa ngerasain lagi yang namanya paradasar. So disinilah saya ingin mengenang masa-masa indah dulu 🙂

Buat kami para siswa, udah tentu pelatihan ini jadi semacam refreshing karena bisa keluar dari rutinitas kehidupan asrama dan senior. Jadi 3 minggu ground training kita jalanin dengan suka hati dan gembira pastinya walau badan udah nagih dipijet setiap malem. 1 minggu terakhir, itulah waktunya bagi kami untuk penerjunan, mengaplikasikan apa yang udah dipelajarin 3 minggu belakangan. Buat saya yang ukuran badannya minimalis, gendong-gendong parasut utama di punggung dan parasut cadangan didepan badan bikin saya makin mirip kaya ayam kate 😥 itu parasut beratnya masya Allaaaahhh…kalau boleh pake ojek, saya pake ojek dah jalan dari tempat latihan ke tempat pelipatan parasutnya. Sayangnya itu hanya mimpiiii,, tapi kalau untuk masalah pelipatan parasutnya, kami percayakan nasib kami ke para pelatih, lain cerita dengan anak-anak karbol yang wajib lipat sendiri 😀

Seminggu terakhir, kita berangkat subuh-subuh dari lanud sulaiman ke bandara Husein Sastranegara untuk nyamperin si gagah hercules yang siap nerbangin kita ke drop zone di Lanud Sulaiman. Dari 5 kali terjun pagi dan 1 kali terjun malam, alhamdulillah saya ga pernah jadi penerjun pertama jadi ga harus lama-lama stres didepan pintu pesawat. Perasaan saya pertama kali mau terjun? saya sih berusaha enjoy aja..nganggep kalau loncat dari pintu pesawat itu rasanya ga jauh beda sama wahana permainan di dufan. Itu aja..dan alhamdulillah sehat selamat saya berhasil mendarat di drop zone. Terus penerbangan selanjutnya gimana? walaupun yang pertama baik-baik aja..tapi jujur saya udah maleeeesss banget terjun lagi. Rasa takutnya muncul belakangan mameeeen, kalau ga inget dibayarin negara mah udah nyerah ajalah. Jadi begitu penerjunan kedua dan giliran saya naik pesawat, saya udah udah bilang duluan sama jumping masternya kalau saya kayanya takut. Hasilnya? saya dilempar aja dong dari pintu pesawat… Ini penting karena kalau saya ga loncat tepat waktu, otomatis penerjun dibelakang saya jadi terhambat dan it’s a big no dalam antrian penerjunan.

Hari-hari selanjutnya tiap penerjunan, saya selalu deg-degan liat warning lamp yang kedip-kedip merah lalu berubah jadi hijau dan jumping master teriak loncatt!!!! Tapi setelah loncat dan menghitung dalam hati 1ribu, 2 ribu, 3 ribu, lihat atas, lihat bawah, lihat kiri, lihat kanan dan memastikan semua aman terus liat pemandangan dari atas, saya sungguh nyesel saat itu belum punya digicam untuk ngerekam pemandangan dari atas. Sambil liat arah angin dan memastikan saya ga keluar dari drop zone dan bisa mendarat ga jauh dari tenda utama supaya ga terlalu jauh bawa beban berat, saya juga sambil nyari-nyari mamah saya dong dari atas.. hahahaha.. karena untuk penerjunan ini emang bisa ditonton sama orang umum dan mamah saya udah pasti ga mau ngelewatin momen ini, dimana anaknya yang (dulu) kecil mungil susah payah bopong-bopong parasut segede gaban 😀

Hari terakhir penerjunan, namanya wings day.. orang tua, keluarga sampai pacar-pacarnya siswa pada dateng dan sibuk nyematin wings ke pasangan masing-masing. Saya yang saat itu ga punya pacar sih sibuk keliling aja bawa makanan yang dibawain sama temen-temen dari AIM. Indaaaah rasanya akhirnya semua ini selesai tapi ada sedihnya juga karena pisah sama temen baru, gebetan baru dan bakal balik lagi ke rutinitas biasa. Apalagi kalau saya liat mimik mukanya anak-anak karbol pas di bis mau pulang, mereka kayanya sedih-sedih banget bakal ketemu sama seniornya lagi..hwehehehehe.. no offense ya kawans :p

Saya bersyukur bisa dapet banyak pengalaman seru selama di AIM, belum termasuk scuba diving berkali-kali yang bebas biaya ataupun “liburan-liburan” ke banyak daerah yang ga mungkin saya datengin kalau ga ada tugas dari AIM sampai akhirnya dapet jodoh karena AIM juga.. 🙂

It’s great for being a part of you

helm bodoh 661 kesayangan

helm bodoh 661 kesayangan

waktu masih ground training... karena pas saat mendarat aslinya badan harus langsung dijatuhin, ga bisa pose begini -_-

waktu masih ground training…
karena pas saat mendarat aslinya badan harus langsung dijatuhin, ga bisa pose begini -_-

sama pembina AIM yang setia nemenin kita

sama pembina AIM yang setia nemenin kita

para

dengan direktur AIM saat itu (alm) Dody M.Wibowo pas kita udah pulang ke Pengayoman

Bila apel malam telah tiba
Segera siapkan penerjunan
Hatiku dag dig dug tak karuan
Memikirkan nasib seseorang

Bila aku penerjun pertama
Segera berdiri depan pintu
Pandangan mata lurus kedepan
Sikap exit jangan dilupakan

Bila payung tidak mengembang
Segera buka payung cadangan
Bila itu tidak mengembang

Serahkan pacarmu pada teman
Serahkan nyawamu pada Tuhan

Advertisements

8 thoughts on “Kaki rapat kepala disimpan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s