Terima Kasih Edelweiss…

untuk 4 tahun kebersamaan kita,

untuk setiap tawa, tangis, canda, kesal dan amarah…

semoga masih ada puluhan tahun kedepan untuk kita merajut bahagia bersama…

selamat ulang tahun sayang…

Bunda,

31.12.14

View on Path

Advertisements

win win solution

Sungguh ya..selama seorang wanita yang punya anak ngambil pilihan untuk kerja kantoran, kayanya masalah klasik tentang ART ataupun pengasuh anak bakal jadi hot issue sepanjang masa. Sama kaya saya, sepanjang 4 tahun perjalanan jadi ibu (eh iya!!! hari ini tepat 4 tahun saya jadi ibu) saya udah 2 kali ngerasain drama ART ini. ART pertama saya bertahan 2 tahun dan dia berhenti setelah anak kedua saya lahir. Walaupun diakhiri dengan cara yang menyisakan luka, tapi saya berterima kasih lah sama dia karena udah bantu saya jagain edel mulai dari newborn sampai umurnya 2 tahun.

Proses pencarian ART pengganti terus dilakukan sepanjang saya cuti melahirkan. Jelang sebulan sebelum saya masuk kantor lagi, tiba-tiba datanglah mbak yang sekarang ini. Saya cukup puas dengan segala hasil kerjanya dan yang bikin tambah bahagia si mbak ini nginep dirumah walaupun bawa 1 anak yang seumuran Edel. Jadi bisa dibayangkan selama setahun kemarin kondisi rumah udah kaya daycare, suasananya rame dan selalu berantakan dengan mainan bertebaran. Mbaknya ini masih muda tapi anaknya udah 3 dan udah ga ada suami. Jadi kebayang dong ya..muda, cantik, pinter masak, rajin dan single… Laki-laki single mana sih yang ga kegoda untuk memperistri si mbak..hehe..

Singkat cerita, si mbak ini akhirnya nikah dengan orang yang ngontrak didepan rumah kita….dan akibatnya..udah pastilah ya merembet ke si mbak ga bisa nginep dirumah lagi. Kalo kaya gini kan jadinya kita ga bisa pacaran keluar malem lagi.. 😦  Dan anaknya yang seumuran edel itu ditaro ketempat mantan mertuanya sampai akhirnya bulan kemarin si mbak bilang kalau dia mau berhenti kerja karena mau ngurus anaknya yang bungsu itu. Mungkin mbak dilema juga kali ya, ga enak sama kita kalau anaknya tetep dirumah kita (fyi, anaknya dia ini pernah hampir bikin rumah kebakaran karena mainan korek api).

Pikir pikir pikir….. kalau harus nyari orang lagi buat gantiin si mbak, PR banget rasanya karena anak-anak harus adaptasi lagi dengan orang baru dan suasana baru. Apalagi si mbak yang sekarang ini keliatan banget sayangnya sama anak-anak dan bisa diandalkan untuk jagain anak-anak plus kerjaan rumah tangga lainnya. Sebetulnya di daerah rumah saya banyak ibu-ibu yang terima penitipan anak. Tapi saya sendiri lebih sreg kalau orangnya yang datang kerumah kita daripada anak-anak yang kerumah si ibu pengasuh. Si mbak kasih 1 one month notice ceritanya supaya kita bisa nyari orang buat gantiin dia. Tapi entah kenapa feeling saya bilang kalau si mbak ga akan berhenti dan perasaan saya ga kalut-kalut amat kaya waktu ditinggal mbak sebelum ini.

2 minggu lalu, saya coba naikin gajinya si mbak dengan terselip harapan si mbak bakal tergoda dan ga jadi berhenti.. hasilnya?? walaupun ga terlihat langsung, tapi si mbak tampak berpikir ulang untuk berhenti *iyaa saya culas* hehehe… lalu endingnya beberapa hari kemarin waktu saya tanya-tanya si mbak tentang anaknya itu, dia minta izin sama saya untuk bawa anaknya lagi kerumah selang seling 2 minggu sekali. alasannya karena selama ini dia ketemu anaknya cuma hari minggu aja. selebihnya anaknya itu ditempat mantan mertuanya. Saya sih kasih izin dan akhirnya dia bilang ga jadi berhenti,,ya gila aja saya juga punya anak kali, bisa ngerasain kangen sama anak itu ga enak banget… Tapi ya akhirnya saya juga harus nerima kalau akhirnya edel kebawa-bawa main dan kebiasaan si anaknya itu.. Heuuuh kenapa ya anak kecil itu gampang banget terpengaruh. Tapi sejauh ini, keputusan itulah yang dirasa adil buat semua.

Semoga kedepannya semua lancar-lancar aja dan drama-less lah pokoknya. Harapan yang sama juga untuk semua ibu-ibu bekerja diluar sana, semoga selalu dimudahkan untuk dapat pengasuh yang sayang tulus sama anak-anaknya ya 🙂

[paspor] Design Baru

PhotoGrid_1419326809223

Awal tahun lalu Direktorat Jenderal Imigrasi mulai memperkenalkan paspor RI dengan design baru ini. Tapi distribusi paspornya baru menjelang akhir tahun sekarang karena ngabisin stok paspor yang lama terlebih dahulu. Di kantor saya sendiri, paspor dengan design baru ini baru mulai dicetak per hari ini dan saya rada sedikit norak liatnya..hahaha

Secara warna, paspor yang biasanya warna hijau sekarang berubah jadi hijau toska (eh atau biru toska ya?) duh maaf saya rada ga ngeh dengan warna turunan :p terus halaman isinya jadi lebih berwarna dan gambar yang lebih menarik banget dengan tema ragam budaya indonesia.

Mulai dari halaman 4 gambar tari saman trus badak bercula satu sampai ditutup di halaman 48 dengan peta indonesia. Daaan yang bikin sedikit bangga, di halaman 20-21 ada dong gambar the famous pasar terapung dan maskot kalimantan selatan si Bekantan..hehe.. meskipun saya pendatang disini tapi kayanya jiwa narsis kedaerahannya udah mengakar 😀

Oh ya mungkin udah pada tau ya per 1 Desember 2014 kemarin kan pemerintah Jepang udah mulai ngasih bebas visa selama 15 hari bagi pemegang e-paspor (dengan register lebih dulu di Kedutaan Jepang), jadi kalau emang hobi jalan-jalan, mendingan bikin e-paspor aja sekalian siapa tau ada rejeki mendadak liburan ke jepang kan? atau malah siapa tau beberapa waktu kedepan ada negara-negara lain yang kasih bebas visa juga untuk WNI pemegang e-paspor. Walaupun emang sih saat ini e-paspor baru bisa dibuat di kantor imigrasi tertentu aja belum di semua daerah.

IMG_20141204_184457

Jadi untuk temen-temen yang belum punya paspor atau yang masa berlaku paspornya udah mau habis, silakan mengurus permohonan paspornya di kantor imigrasi terdekat ya.. Siapin waktunya, lengkapin persyaratannya, gunakan paspornya.. dan tentu saja say no to calo 🙂

o