Month of Celebrations

Dari 12 bulan di kalender masehi yang ada, rasanya selain bulan juli yang selalu saya tunggu-tunggu karena ada gaji ke-13, bulan Februari juga termasuk yang istimewa. Di bulan ini selain saya yang ulang tahun, selang seminggu setelah itu suami saya juga ulang tahun dan bertepatan dengan wedding anniversary kita. Well, tahun ini jadi tahun terakhir saya berumur kepala 2..jadi sedikit mellow deh ngebayanginnya..

Bulan ini juga pernikahan kami tepat 5 tahun. Baru seumur jagung kalau orang tua bilang, dan saya selalu berharap yang sama dari tahun ke tahun. Semoga saya bisa jadi istri sholehah yang ga memberatkan langkah suami untuk masuk ke surga-Nya kelak (insya Allah..aamiin) pastinya juga pengen jadi ibu yang sumbu sabarnya selalu lebih panjang dari hari ke hari, ga gampang meleduk jedar jeder teriakin anak-anak. Sungguhlah selama ini saya mah belum bisa jadi istri dan ibu yang ideal. Maka..beruntunglah saya mendapatkan suami seperti beliau..makasih ya Allah.. dan due to kondisi rekening dan dompet, jadi ga ada perayaan apapun untuk 3 event kita di bulan Februari ini, tapi boleh lah ya saya sedikit mengenang hal-hal baik diantara kita ๐Ÿ™‚

Saya ga bisa minta lebih ketika suami saya dengan rela ngurus anak waktu saya sakit atau ada tugas dinas keluar kota dan bahkan pas naik gunung semeru kemarin. Malahan tetangga-tetangga akhirnya bisa nilai kalau suami saya lebih care sama anak dibanding saya sendiri..mulai dari urusan ngasih susu, ngasih makan, mandiin, ngajak main, ngelonin dan lain-lain lah pokoknya. Saya percaya suami saya cuma ga bisa netekin doang, selebihnya mah cincai laah.

5 tahun meskipun keliatannya baru sebentar, tapi banyak banget hal yang bisa jadi pembelajaran. Banyak banget kerikil dan batu tajam yang jadi sandungan tapi Insya Allah kita akan selalu survive karena sekarang bukan hanya tentang kita berdua tapi berempat!!! yes… 2 malaikat titipan Allah yang udah seharusnya kita jaga dan perlakukan sebaik-baiknya sampai tiba saatnya Allah panggil kembali mereka atau kami duluan. Masih banyak banget PR untuk ini. Maka dari itu, kalau masih boleh saya memohon, saya masih ingin hidup lebih lama lagi untuk bisa ngasih lebih banyak lagi hal-hal baik yang belum sempet saya atau kami kasih untuk anak-anak ataupun pasangan.

Udahlah itu aja, harapan lainnya mah standar aja.. pengen selalu sehat, bahagia dan selalu dilimpahi dengan rezeki yang penuh keberkahan didalamnya..aamiin.. boleh tolong dibantu doanya ya teman-teman..hehe

10363630_10205657510418389_5197813286038792856_n

210210 – 210215

Advertisements

[Bali Trip] Wahyu Dewata Villa

Masih ngebahas trip ke Bali bulan lalu, nulis ini karena keingetan dikirimin email terus sama traveloka untuk review villa yang vouchernya saya beli disana. Jadi waktu tanggal 18 januari kemarin saya kan berencana ngajakin anak-anak ke Bali Safari Marine Park ya, dan setelah saya cari informasi ternyata dari Kuta ke BSMP ini jaraknya lumayan jauh juga untuk ukuran kami yang ga pernah kemana-mana dan kemana-mana deket kalau disini. Akhirnya saya putusin untuk cari penginapan yang deket ke BSMP supaya nanti tetep bisa dateng pagi tapi ga harus grabag grubug berangkat pagi.
Setelah googling beberapa hari karena saya ga punya bayangan daerah Gianyar akhirnya saya putusin untuk ambil voucher Wahyu Dewata Villa ini di Traveloka dengan Rate Rp.350.000 termasuk breakfast untuk 2 orang. Rada cap cip cup juga sih sebenernya milih penginapan ini, pokoknya modal bismillah aja lah dan off we go siang-siang setelah pulang dari GWK (ceritanya belom ditulis) kita berangkat nyari villa ini yang ada di Jl.Gunung Lempuyang Bukit Jati Gianyar bermodalkan GPS dari tab yang akhirnya sih nyasar-nyasar juga sampai dipandu stafnya lewat telepon. Ternyata ya, si villa ini ga jauh-jauh amat dari alun-alun Gianyar, tiinggal lurus doang ntar ketemu rumah sakit belok kiri, nyampe deh..

Kesan pertama tentang villa ini? Jauuuuuh dari keramaian soalnya tempatnya masuk gang gitu jadi sepi ga kedengeran hilir mudik mobil atau motor. Saya dan suami yang emang ga terlalu suka keramaian sih hepi-hepi aja dengan kondisi ini, tapi lain dengan reaksi mama saya yang langsung mengunderestimate si villa karena kata mama saya angker banget disitu dan ga mau pisah kamar!! kebeneran kita nyampenya hampir masuk waktu magrib sih dan hari itu kita jadi satu-satunya tamu yang ngisi 1 dari 8 kamar villa yang ada plus mungkin ya efek dari design si villa ini sendiri Bali banget dan Jati dimana-mana. Terus reaksi anak-anak gimana? udah saya duga sebelumnya, anak-anak langsung excited lah liat kolam renang dan langsung pengen nyemplung saat itu juga. Kolam renangnya ga terlalu besar, ukuran kolam renang untuk rumah pribadi kali ya.. tapi airnya jernih, ga bau plus bersih banget. satu-satunya benda asing yang singgah ke air cuma bunga-bunga kamboja yang gugur dari pohon diatasnya tapi itupun langsung keluar lagi ke tempat pembuangannya. Oh ya, stafnya tanggap banget pas liat kita berenang langsung nganterin handuk bersih dan nyiapin di kursi deket kolam renang itu. Terus pas malemnya kita dipinjemin kasur lipat untuk suami karena mama keukeuh ga mau pisah kamar.. oh ya, kasur lipat ini ga dicharge lho ๐Ÿ™‚

Paginya kami bangun tadinya pengen berenang lagi tapi males beberes baju basahnya karena kita mau langsung check out. akhirnya langsung sarapan nasi goreng aja yang emang udah dipesen dari sorenya pas kita renang ditanyain mau sarapan apa untuk paginya. Dan kita minta nasi goreng aja karena cuma ada 2 pilihan kalau ga salah. Dan ternyata nasi gorengnya enak banget loh (menurut saya dan mama) plus pesen omelete sehat yang isinya sayur-sayuran gitu. Mbak yang jaga sekalianย  masak itu juga ramah banget,,sayang saya lupa namanya siapa.
Pas lagi nongkrong di gazebonya, suami bilang kalau dia suka daerah situ karena emang suami paling hobi sama pemandangan sawah. Sayangnya kemarin sawahnya lagi coklat kering, kalau pas lagi ijo royo-royo mungkin suami ga mau pulang ๐Ÿ˜€

Habis check out, kami langsung ke BSMP dan sampai dalam beberapa menit aja sesuai harapan.
Thanks ya Wahyu Dewata Villa ๐Ÿ™‚

Ini sebagian foto-foto yang saya ambil kemarin,

1002678_10205637748804361_1725985009794584922_n

gerbang masuk ke villa, di kiri kanannya ada patung yang saya lupa tanya itu patung apa

IMG_8462

pemandangan dari depan kamar

IMG_8487

setelah pagi, mama ga ketakutan lagi :p

IMG_8473

pemandangan dari gazebo depan kolam renang

IMG_8485

tampak depan kamarnya

IMG_8466

ada 6 kamar berderet disini dan 2 kamar di sebelah kanan gerbang

IMG_8467

gembok luar pintunya begini,,,kalau dari dalam nguncinya pakai balok kayu ๐Ÿ™‚

untuk foto-foto yang lebih bagus, silahkan langsung lihat di webnya yaa ๐Ÿ˜€

Perpanjangan SIM

Karena SIM A & C saya habis masa berlakunya beberapa hari yang lalu tepat di hari ulang tahun saya ke-sekian.. Sebagai warga negara yang baik dan taat aturan tadinya mau langsung saya ganti hari itu juga biar sekalian tanggal pembuatannya pas dengan ulang tahun, tapi batal soalnya takut fotonya makin jelek karena di dagu saya ada jerawat gede banget yang siap meletus…hehehehe..

Karena sebelumnya saya udah tau kalau mau perpanjangan SIM itu bisa di mobil keliling dan ga perlu ke Polres, jadi tadi pagi saya ke lapangan murjani tempat biasanya mobil ini nongkrong. Jam 09.30 saya sampai disana dan ga terlalu banyak orang yang antri. Begitu sampai, bilang sama bapak petugas yang duduk di meja kalau mau perpanjangan SIM. Sebelumnya KTP dicek dulu sama si bapak untuk mastiin kalau domisili kita sesuai dengan wilayah kerjanya si bapak. Oh iya jangan lupa KTP nya difotokopi 1 kali dan datang kesana sebaiknya bawa pulpen sendiri karena ada formulir yang harus diisi dulu.

Selesai isi formulir, kembaliin formulirnya ke si bapak dan serahin SIM yang mau diganti plus fotokopi KTP nya. Abis itu dikasih nomor antrian dan tinggal nunggu aja nomor kita dipanggil. Pas saya masih isi-isi formulir, nomor antrian 1 baru dipanggil dan saya dapet nomor 8. Ga terlalu lama sih nunggunya, cukuplah untuk ngabisin baca 700an notif di grup wa TUM MBC13.

Pas giliran saya dipanggil, masuk deh ke dalem mobilnya dan diambil sidik jari kanan kiri (biometrik tentunya) trus foto sama tanda tangan (digital). Nah pas abis foto ini, ternyata udah jam 10.00, sementara saya masih harus nunggu anrian untuk cetak SIM. Jadi saya izin dulu sama petugas yang didalem mobil kalau saya mau jemput anak dulu karena kebetulan sekolah anak saya deket dari situ. Pas saya balik lagi ke mobil SIM, udah tinggal konfirmasi data dan cetak SIM nya. Oh ya…ternyata nama di SIM itu nyontek dari KTP ya ternyata..karena SIM lama saya ga pake gelar sedangkan di KTP pake gelar. Saya sendiri sih sebenernya ga suka gelar-gelar gitu dicantumin di dokumen macam KTP sama SIM tapi entah kenapa si bapak insist untuk nyantumin itu.

Pas SIM nya udah dikasihin, si bapak bilangย  biaya administrasi, kesehatan dan SIM nya Rp.150.000 ya mbak untuk 1 SIM nya. 2 SIM jadi Rp.300.000… Setelah saya bayar, sayangnya si bapak ga kasih saya kuitansi dan saya baru kepikiran setelah keluar dari sana.. Jadi ya sudahlah..emang segitu bukan sih tarifnya?

hasil foto di SIM baru dibandingin sama foto 5 tahun lalu, jelas banget ya bedanya -_-

hasil foto di SIM baru dibandingin sama foto 5 tahun lalu, jelas banget ya bedanya -_-

kemarin malam kami sekeluarga pergi ke mall di banjarbaru. menjelang pulang, suami dan anak2 mampir ke booth yang jual mainan sampai Edel (4 y.o) si sulung bilang mau buang air kecil. akhirnya saya bilang sama suami kalau mau antar edel ke kamar mandi dan nitipin arjun disitu supaya ga repot.

singkat cerita saya dan edel selesai dari kamar mandi, suami nanya ke saya dimana arjun. saat itu saya sadar ada sesuatu yang salah karena tadi saya titip arjun ke suami (yang ternyata waktu saya pamit itu ga kedengeran sama suami). spontan kami pun berpencar untuk cari arjun. suami mulai keliling keluar masuk toko didalem mall sedangkan saya fokus minta bantuan ke security dan minta tolong nutup semua akses keluar dari dalem mall.. ini sih murni karena saya takut aja sama kejadian penculikan.

20 menit bolak balik kesana kemari tiba-tiba saya liat suami udah gendong arjuna,, alhamdulillah anaknya sendiri cengar cengir cengengesan. arjuna ditemuin di loket informasi hypermart, katanya lagi anteng main disana. menurut saksi mata sih katanya arjuna itu ngekor saya sama edel waktu kita jalan ke kamar mandi. cuma karena dia ga bersuara atau ga manggil jadi kitanya ga ngeh ada dia di belakang. waktu kita belok ke kamar mandi rupanya arjun jalan lurus terus masuk ke hypermart. syukurnya itu weekdays jadi kondisi mall juga relatif sepi dan waktu ada anak kecil kucluk kucluk jalan sendirian sambil nenteng plastik bisa langsung keliatan dan langsung diamanin sama petugasnya.

kata mbak yang jaga loket informasi, udah dikasih pengumuman kalau ada anak hilang tapi karena arah speaker itu kedalam hypermart sedangkan kita semua ada diluar hypermart jadi ga ada yang ngeh juga.

pelajaran untuk kita lain kali, kalau mau ninggalin anak itu pastiin dulu orang yang kita titipin anak itu bener-bener udah aware sama anaknya dan juga kalau si anak tipe yang anteng mau digendong siapa aja, pengawasannya harus bener-bener ketat melekat. jangan sampai lengah sedikitpun kalau ga mau ngerasain jantung melorot ke lantai ๐Ÿ˜€

View on Path

[Bali Trip] A Decade Unite Us

Bulan lalu kami sekeluarga akhirnya pergi ke Bali setelah ngerencanain melulu tapi ga jadi-jadi selama bertahun-tahun. Walaupun sebenernya trip ini rada-rada maksa juga sih karena tadinya cuma saya sendiri yang mau berangkat dengan salah satu anak tapi akhirnya malah jadi berangkat full team plus neneknya juga sekalian yang emang lagi berkunjung ke banjarmasin sekalian diangkut.

Kenapa harus Bali sih? Well..trip ke Bali ini sebetulnya selain karena hasrat terpendam suami yang pengen napak tilas juga karena saya mau ikut kangen-kangenan di acara peringatan 10 tahun kebersamaan AIM 9, kangen-kangenan dengan temen-temen seperjuangan yang udah lama banget ga pernah ketemu karena dari sejak kelulusan kita tahunย  2007 belum pernah ada reuni atau kumpul-kumpul yang resmi dibikinin acaranya jadi dibentuklah panitia untuk peringatan 1 dekade ini. So… tanggal 16 januari kemarin akhirnya terbanglah kami sekeluarga ke Bali.

Gimana perasaannya ketemu temen-temen lama? Seneng banget lah.. yang dulunya masih pada kurus-kurus sekarang rata-rata udah pada gendut, udah pada punya pasangan, udah pada punya anak, tapi sifatnya masih pada sama semua. Yang ngocol tambah ngocol, yang jadi objek bullying tetep itu-itu juga. Temen-temen yang penempatan di Bali jadi panitia dan host utama untuk acara ini.. salut banget udah sukses arrange acaranya. Ngumpulin temen-temen yang udah kesebar kemana-mana mulai dari barat sampai timur, nyiapin dan nyediain akomodasi plus sabar banget ngurusin perintilan acara.

Tanggal 17 hari Sabtu, kita diajak jalan-jalan ke Danau Beratan Bedugul sama ke pantai Pandawa yang katanya termasuk pantai yang baru dibuka di Bali. Akomodasinya pakai 2 bis pariwisata besar dimana banyak anak bayi dan balita juga ikut di rombongan kita (termasuk edel dan arjuna)..seru sih tapi mungkin jadi bahan pertimbangan untuk acara reuni selanjutnya bisa dibikin di satu tempat aja biar ga cape dijalan..hehehe..

Anyway,,semoga kebersamaan kita masih dikasih kesempatan berpuluh tahun lagi lamanya sama Allah SWT dan selalu dikasih keberkahan dalam setiap hubungannya. Semoga selalu rukun, awet, selalu bisa saling tolong menolong dan saling mengingatkan dalam kebaikan..

Sukses untuk kita semua ya ๐Ÿ™‚

Bravo AIM 9

10420284_10205511216761139_2195906973715972669_n

the girls

10391407_10205510967114898_5102829511180838955_n

Danau Beratan Bedugul

1545888_10205510966994895_136037666055324836_n

AIM 9 family