Perpanjangan SIM

Karena SIM A & C saya habis masa berlakunya beberapa hari yang lalu tepat di hari ulang tahun saya ke-sekian.. Sebagai warga negara yang baik dan taat aturan tadinya mau langsung saya ganti hari itu juga biar sekalian tanggal pembuatannya pas dengan ulang tahun, tapi batal soalnya takut fotonya makin jelek karena di dagu saya ada jerawat gede banget yang siap meletus…hehehehe..

Karena sebelumnya saya udah tau kalau mau perpanjangan SIM itu bisa di mobil keliling dan ga perlu ke Polres, jadi tadi pagi saya ke lapangan murjani tempat biasanya mobil ini nongkrong. Jam 09.30 saya sampai disana dan ga terlalu banyak orang yang antri. Begitu sampai, bilang sama bapak petugas yang duduk di meja kalau mau perpanjangan SIM. Sebelumnya KTP dicek dulu sama si bapak untuk mastiin kalau domisili kita sesuai dengan wilayah kerjanya si bapak. Oh iya jangan lupa KTP nya difotokopi 1 kali dan datang kesana sebaiknya bawa pulpen sendiri karena ada formulir yang harus diisi dulu.

Selesai isi formulir, kembaliin formulirnya ke si bapak dan serahin SIM yang mau diganti plus fotokopi KTP nya. Abis itu dikasih nomor antrian dan tinggal nunggu aja nomor kita dipanggil. Pas saya masih isi-isi formulir, nomor antrian 1 baru dipanggil dan saya dapet nomor 8. Ga terlalu lama sih nunggunya, cukuplah untuk ngabisin baca 700an notif di grup wa TUM MBC13.

Pas giliran saya dipanggil, masuk deh ke dalem mobilnya dan diambil sidik jari kanan kiri (biometrik tentunya) trus foto sama tanda tangan (digital). Nah pas abis foto ini, ternyata udah jam 10.00, sementara saya masih harus nunggu anrian untuk cetak SIM. Jadi saya izin dulu sama petugas yang didalem mobil kalau saya mau jemput anak dulu karena kebetulan sekolah anak saya deket dari situ. Pas saya balik lagi ke mobil SIM, udah tinggal konfirmasi data dan cetak SIM nya. Oh ya…ternyata nama di SIM itu nyontek dari KTP ya ternyata..karena SIM lama saya ga pake gelar sedangkan di KTP pake gelar. Saya sendiri sih sebenernya ga suka gelar-gelar gitu dicantumin di dokumen macam KTP sama SIM tapi entah kenapa si bapak insist untuk nyantumin itu.

Pas SIM nya udah dikasihin, si bapak bilang  biaya administrasi, kesehatan dan SIM nya Rp.150.000 ya mbak untuk 1 SIM nya. 2 SIM jadi Rp.300.000… Setelah saya bayar, sayangnya si bapak ga kasih saya kuitansi dan saya baru kepikiran setelah keluar dari sana.. Jadi ya sudahlah..emang segitu bukan sih tarifnya?

hasil foto di SIM baru dibandingin sama foto 5 tahun lalu, jelas banget ya bedanya -_-

hasil foto di SIM baru dibandingin sama foto 5 tahun lalu, jelas banget ya bedanya -_-

Advertisements

8 thoughts on “Perpanjangan SIM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s