Mendaki kasur dahulu mendaki gunung kemudian

Pagi tadi saya telponan sama sepupu saya yang kemarin ulang tahun tapi baru saya dapet nomer telponnya tadi pagi 😀

Sepupu saya ini partner in crime saya banget dari jaman kecil dulu. Nnggg….lebih tepatnya sih korban saya sebenernya, karena dulu waktu kecil kita sempet tinggal deketan dan kita sekolah di 1 TK, tiap pagi saya nangis-nangis ga jelas dulu kalau mau berangkat sekolah. Yang minta ini lah itu lah..bahkan pernah nangis gara-gara pengen tukeran tas sama dia. Dia juga yang sering nemenin saya kemana-mana dan sering juga dia nemenin saya dirumah doang. Ah pokoknya dia mah baik banget orangnya dan sabar pisan..nungguin saya renang di kolam sampai 6 jam juga dia lakonin.. walaupun tampilannya tomboi, tapi hatinya selembut kapas loh! Wekekekek…tapi pernah juga deng dia rambut panjang sampai bisa dicatok segala :p

Ooh dan dia juga yang sering jadi partner saya boncengan motor di Bandung dan temen nyasar saya kemana-mana. Sampai kita punya motto, kalau ga nyasar, bukan kita namanya 😀 even jalan ke pasar baru doang pake nyasar doooonngg… dan dia juga temen saya berkhayal dan berandai-andai. Kalau pas jalanan hujan dan kita naik motor, kita berandai-andai harusnya kita yang naik mobil itu…merekanya pake ini aja.. atau pas ada motor lebih bagus daripada yang kita pake, kita berandai-andai harusnya kita yang pake itu, merekanya pake ini aja…hahahaha dan dulu kita sempet berkhayal pengen bikin suara rem motor atau mobil dengan suara orang tabrakan, jadi begitu kita ngerem bakal kedengeran bunyi ckkkkiiiiiiiiiitttttttt…gubraaaggg!!!!! Zzzzzzzzzzz…..entah apa yang ada dipikiran kita saat itu..hehe

Terus tadi kita ngobrolin tentang naik gunung dan rencana saya yang pengen naik gunung Arjuna nanti, ujungnya jadi ngebahas kelakuan saya waktu masih kecil dulu. Saya sering main dirumahnya dia dan kadang nginep juga kalau lagi libur. Cuma kan ya karena rumahnya ini ga pernah bisa rapi dari tumpukan baju-baju, akhirnya saya jadi sering berimajinasi macem-macem. Seringnya sih saya pura-pura berenang diantara tumpukan baju atau mengkhayal naik gunung mulai dari kolong kasur sampai diatas kasur dan nancepin tongkat di tumpukan baju as if itu adalah bendera merah putih di puncak everest 😀 gara-gara ini sekarang saya maklum banget kalau arjuna lagi seneng pura-pura renang ditumpukan lego wong kelakuan mamaknya aja dulu begitu :p

image

Bahagia banget ya kayanya masa kecil kami..hehehehe

Sekarang kita udah jarang ketemu, mudah-mudahan kamu sekeluarga selalu sehat ya rin di bandung.. dimudahkan rezekinya, dilancarin semua rencana usahanya dan bahagia selalu. And of coursseee…semoga cepet dapet jodoh yang bisa membahagiakan dunia akhirat yaaaaa

image

Thanks udah jadi sodara terbaik di waktu senang dan susah!

I love you

Advertisements

Aku padamu lah say..

Udah lama ya ga nulis tentang celotehan edel yang kadang bikin saya terharu, senyum-senyum, mingkem sendiri atau malah gemes nanggepinnya. tapi ada juga sih saatnya saya bingung ga tau jawab apaan.. dan saya tau perjalanan masih panjang banget karena saya inget jaman saya SD pun, saya masih suka nanya-nanya sama tante saya sampai ke yang detaiiillll banget dan akhirnya dikatain dasar si bawel!!! Hahahaha…
So..inilah beberapa moment yang belum lama terjadi dan masih saya ingat.

Topi Sholat

Bunda : Edel, hari ini kan kakek ulang tahun.. yuk kita sholat doain kakek.
Edel : Iyakah bun?? Kita kasih kado kah untuk kakek?
Bunda : Ayok, kita kasih kado apa tapi?
Edel : Topi sholat aja kah? Kan kakek laki-laki
(usek-usek kepala edel..)

image

Masuk Tipi

Edel : Bun, kita masuk tipi yuk!
Bunda : Hah? Masuk tipi mana? Ngapain?
Edel : Ya masuk tipi yang di kamar itu, nanti malem-malem kalau Osso udah mulai! Aku kan suka Osso
Bunda : Gimana caranya masuk tivi?
Edel : Ya bayar aja dulu tipinya nanti kita masuk kesana!!!
(Plis atulaaaaahhhhh)

image

Nanti Edel Yang Beliin

Edel : Bun, ayo ngebut udah hujan iniiii (waktu itu mau antar sekolah edel)
Bunda : (ngerasa bersalah) iyaa sabar ya, nanti kalau udah ada rejeki, kita beli mobil lagi
Edel : Sekarang bunda ga punya uang?
Bunda : Iya..makanya edel bantuin berdoa ya
Edel : Iya gapapa, nanti pas edel besar,edel beliin mobil yang bagus yah sama motor juga buat bunda

image

Rumah Edel

Bunda : Edel, ini nanti rumahnya buat Edel yah.. yang itu buat Arjun
Edel : Nanti bunda dimana?
Bunda : Ya bunda di rumah yang sekarang kita tempatin.
Edel : Aku ga mau ah..mau sama-sama bunda aja. Masa aku nanti sendirian dirumah. Kalau ada om nanang gimana?
(om nanang itu yang suka nongkrong di deket rumah which is dia takutin)

image

Bibir Rasa Ketek

Bunda : Edel ayo sikat gigi dulu supaya gigi bersih, ga bau mulut
Edel : Iya..iyaaaaa
(beberapa menit kemudian dia sibuk gosok-gosok bibir didepan kaca)
Bunda : Edel kamu ngapain??
Edel : Bun, coba cium mulut edel wangi ngga?
(bunda endus-endus)
Bunda : Iya wangi.. tapi wangi apaan ya kok kaya kenal
Edel : iya…tadi edel pake ini supaya ga bau mulut

image

Don't try this at home :p

Lo pikiiiiiiiirrrrrrrrrrrrr (X_X)’

Yang Selalu Dihati

Halo papah, udah lama banget ya dari sejak terakhir kali kita ketemu. Hari itu, sekitar 28 tahun yang lalu… mungkin aku masih digendong kemana-mana dan belum bisa manggil sebutan papah. Aku ga tau sekarang papah lagi ngapain, tapi aku selalu berdoa semoga papah bahagia dan tidak kekurangan satu apapun. Oh ya, terakhir kali aku ngunjungin rumah papah itu sekitar 2 tahun yang lalu sama mamah. Bersih sekali dan terawat, soalnya mamah udah ngebooked  tempat disebelah rumah papah juga untuk rumah mamah nanti. Maafin aku ya pah yang ga bisa sering-sering nengokin rumah papah dan ikut ngebersihin atau ngerawat rumah papah soalnya sekarang aku tinggal di luar pulau jawa dan jarang pulang ke bandung untuk waktu yang lama.

Pah…hmmmm…Aku ga tau papah tau atau ngga tentang semua yang aku mau ceritain ini..tapi biarin aku selesain ceritanya ya 🙂 sejak 5 tahun yang lalu, aku udah nikah pah.. Insya Allah suamiku ini adalah jodoh yang dipilihkan Allah untuk aku. Orang yang bertanggung jawab atas aku setelah papah dan adit. Anakku udah 2 pah,, yang pertama namanya Edelweiss dan yang kedua namanya Arjuna. Oh ya pah, aku pinjem nama tengah papah untuk disematin di nama Arjuna ya,,terselip harapan supaya Arjuna bisa kaya kakeknya, pintar, baik hati, lembut dan penyayang. Hehehe..walaupun aku ga pernah kenal papah, tapi dari cerita mamah dan teman-teman juga saudara-saudara papah, aku bisa ambil kesimpulan seperti itu. Ga ada hal jelek yang tersisa 🙂

Oh iya, sekarang Adit lagi di jepang loh pah, dapet beasiswa untuk kuliah S3 yang dulu belum sempet papah jalanin. Teteh juga Alhamdulillah udah selesai S2 nya bertahun-tahun lalu dan kerja juga. Aku sendiri walaupun ga sempet kuliah di ITB kaya papah, teteh dan Adit Alhamdulillah sekarang udah jadi PNS pah berkat dorongan dari mamah supaya jadi kaya papah katanya. Ngomong-ngomong ITB, mau denger cerita tentang ini ga pah? Hehehe…rada kocak sih buat aku. Jadi dulu waktu kita masih kecil-kecil kan mamah suka dapet kerjaan catering dari temen-temen papah di kampus ya pah, nah aku suka bantuin mamah kalau pas ada kerjaan gitu. Yah bukan bantu-bantu masak juga sih karena sampai sekarang juga aku masih belom bisa masak..hehe.. jadi aku tuh sering banget keluar masuk turun naik tangga gedung TI ITB untuk…
.
.
.
.
.
.
ngangkat-ngangkatin piring atau peralatan catering!!!!
hahahaha……

sambil ngebatin, ya Allah..kapan ya saya bisa turun naik tangga ini buat kuliah..hahahaha… sekarang sih bersyukur aja ga kuliah disana karena emang ga sanggup juga -_- walaupun pas teteh sama adit nerusin S2 di SBM ITB, ya aku tetep minder juga sih.. ah tapi aku seneng banget bantuin mamah ini karena suka dapet bonus kalau ketemu temen papah suka ada aja yang ngasih buat jajan..hehehe..katanya, dulu papah zita suka kasih honor dosennya buat om.. ih makasih ya pah 😀 om ini juga yang bantuin aku untuk bayar uang SPP kuliah di tahun pertama aku di UPI. Sekarang kita manggil om ini, om rektor pah.

Papah tau? Dari kecil dulu, aku ga pernah sedih karena papah ga pernah anter aku sekolah atau ga pernah nemenin hari-hari aku. Tapi jelang remaja, ada satu hari aku sempet sedih banget pah karena waktu itu di rumah bandung aku nemuin kaset rekaman yang ada tulisannya “akad nikah”. Kata mamah itu rekaman waktu akad nikah papah sama mamah. Harapan aku langsung tinggi banget untuk bisa denger suara papah yang selama ini aku impi-impiin. Tapi sayangnya waktu aku coba nyalain kasetnya di radio tape, kasetnya ga mau bersuara lagi 😥 bukan rejeki aku ya pah…

Papah di bayangan aku ga pernah berubah, ya karena aku bisa bayangin muka papah cuma dari foto-foto yang ada dirumah aja. Jadi aku tumbuh besar dengan bayangan muka papah yang itu-itu juga..hehehe.. dan tau ga pah, saking pengennya aku punya foto keluarga lengkap yang ada papahnya, akhirnya aku ngedit foto keluarga pas mamah wisuda, aku tambahin foto papahnya juga.. maksa banget ya pah…keliatannya malah papah jadi anaknya mamah juga di foto itu..hehehe.. tapi biarlah pah aku mengenang keluarga lengkap kita dengan cara ini, dan foto ini juga aku cetakin dan dipajang di rumah amih di majalaya. Papah udah ketemu amih apih belom?

wpid-img_20150519_123214.jpg

Dan ini beberapa foto yang aku ambil dari album foto yang ada di bandung, beberapa pas acara akikahan aku dan ada satu yang pas ulang tahun pertama aku 🙂

image

Anyway,,,kepanjangan ya pah aku ceritanya…

Hari ini, aku pengen ucapin selamat ulang tahun untuk papah tercinta, papah tersayang yang belum sempat aku panggil namanya, yang belum sempat aku ingat hangat belaian tangannya, yang belum sempat aku tarik-tarik bahunya untuk bersandar manja. Tapi ngga apa-apa pah.. Insya Allah aku ikhlas karena aku tau Allah lebih sayang sama papah dan ingin bersama papah lebih cepat. Aku bersyukur dan berterima kasih sama Allah karena dikasih kesempatan untuk jadi anak papah. Walaupun hanya 33 tahun papah sempat hidup di dunia ini, dan hanya 17 bulan aku sempet ngerasain sama-sama papah, tapi aku bangga dengan papah dengan segala yang papah perbuat. Segala perbuatan baik papah, aku rasain balasannya sekarang 🙂 terima kasih banyak papah sayang… tugas kami sekarang anak-anak papah untuk bahagiain mamah, pejuang sejati kita dan aku disini masih mau berjuang kuat untuk berusaha jadi anak sholehah supaya kita bisa kumpul disyurga-Nya nanti ya pah..

tunggu aku…

image

Your little girl, Azita

“Wahai Tuhanku, ampunilah aku dan Ibu Bapakku, sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku diwaktu kecil”

“Ya Allah, ampunilah dosa-dosanya, kasihanilah ia, lindungilah ia dan maafkanlah ia, muliakanlah tempat kembalinya, lapangkan kuburnya, bersihkanlah ia dengan air, salju dan air yang sejuk. Bersihkanlah ia dari segala kesalahan, sebagaimana Engkau telah membersihkan pakaian putih dari kotoran, dan gantilah rumahnya -di dunia- dengan rumah yang lebih baik -di akhirat- serta gantilah keluarganya -di dunia- dengan keluarga yang lebih baik, dan pasangan di dunia dengan yang lebih baik. Masukkanlah ia ke dalam surga-Mu dan lindungilah ia dari siksa kubur atau siksa api neraka”

Selamat Hari Lahir, Garuda

Rasanya seperti baru kemarin saya menulis surat ini.. ternyata itu adalah setahun yang lalu ya pak. Walaupun mulai tahun ini bapak tidak bisa baca surat yang saya buat lagi, tapi mohon izinkan saya untuk tetap dapat mengenang bapak.

Karena walaupun raga bapak sudah tidak ada di dunia, tapi semangat bapak akan terus terbawa bagi kami yang ditinggalkan.

Selamat hari lahir, Garuda

image

“Ya Allah, ampunilah dosa-dosanya, kasihanilah ia, lindungilah ia dan maafkanlah ia, muliakanlah tempat kembalinya, lapangkan kuburnya, bersihkanlah ia dengan air, salju dan air yang sejuk. Bersihkanlah ia dari segala kesalahan, sebagaimana Engkau telah membersihkan pakaian putih dari kotoran, dan gantilah rumahnya -di dunia- dengan rumah yang lebih baik -di akhirat- serta gantilah keluarganya -di dunia- dengan keluarga yang lebih baik, dan pasangan di dunia dengan yang lebih baik. -Masukkanlah ia ke dalam surga-Mu dan lindungilah ia dari siksa kubur atau siksa api neraka”

Demi (si)apa?

Waktu saya lulus SMA tahun 2003, saya sama sekali ga punya bayangan mau kuliah jurusan apa. Kalau pilihan universitas sih udah pasti diantara 3 aja karena universitas negeri di bandung kan cuma itu-itu aja ya. Diluar dari itu? Yudadababay ajaaa…mama ga akan kasih izin dan ga akan biayain juga secara kuliah di universitas swasta jaman dulu aja udah mahal banget buat kantong kita. Akhirnya setelah menimbang masak-masak dan sadar akan kemampuan diri, waktu SPMB saya ambil pilihan IPC dengan 2 pilihan teratas jurusan IPA (yang saya sangat ragu akan kemampuan saya sendiri tapi tetep nekat dicoba demi peruntungan potongan SPP) dan pilihan terakhir adalah jurusan pendidikan bahasa jepang di UPI Bandung. Memang Allah tau yang terbaik ya dan saya gugur di 2 pilihan teratas, tapi Alhamdulillah lulus di pilihan terakhir. Legaaaa karena akhirnya bisa juga ngerasain bangku kuliah. Itupun alhamdulilah biaya SPP nya dibantuin sama temennya almarhum papa yang sekarang jadi rektor di ITB. Baik banget deh beliau. Dan sebagai bakti saya terhadap mama juga beliau2 yang banyak membantu keluarga kami, saya buktikan di hasil kuliah yang Alhamdulillah IPK nya ga pernah dibawah 3,5 selama 3 semester. Dan karena itu juga saya termasuk kedalam 10 orang yang dapet bantuan beasiswa dari salah satu perusahaan Jepang. Lumayan banget lah itu 250rebu sebulan bisa dipake jajan cilok sambil nungguin angkot di depan kampus 😀
Trus kenapa cuma 3 semester?
Disinilah cerita dimulai….
Waktu tahun 2005, mama saya dikasih tau kalau AIM ada buka pendaftaran calon taruna. Fyi, saya emang udah tau kalau mama saya ini ngebet banget pengen ada anaknya yang berstatus PNS. Mungkin beliau ngerasa kali ya anak-anaknya ga ada yang bakat wirausaha.. jadi, tawaran itu disampaikan ke saya dengan harapan kalau saya bisa lulus jadi calon taruna AIM trus bisa jadi PNS yang berguna bagi nusa dan bangsa. At least biaya pendidikannya ditanggung negara dan tinggal di asrama (jadi bisa ngurangin biaya makan dirumah :D)

Singkat cerita, untuk pertama kalinya saya bolak balik bandung-jakarta sendirian demi ikut ujian demi ujian seleksi penerimaan calon taruna AIM 2005. Waktu itu tol cipularang belum ada, jadi saya harus lewat puncak atau naik kereta ke Gambir. Pertama kalinya juga tuh nyobain bus transjakarta dan metromini. Tampilan kucel gotong ransel turun naik angkot. Mungkin yang liat saya di jalan ngebatin ada anak ilang ni.. hahahaha.. miris sendiri kalau inget jaman perjuangan dulu. Pernah juga saya istirahat siang di mesjid sambil buka bekal makan yang dibawa dari bandung. Pol banget kan persiapannya 😀

Sampai akhirnya pengumuman kelulusan dan ternyata nama saya ada di daftar salah satu dari 65 calon taruna Akademi Imigrasi angkatan 9. Sujud syukur Alhamdulillah saya ga usah ikut ujian susulan di kampus karena keseringan ditinggal bandung-jakarta. Mama saya? Potong kambing karena udah nazar 🙂

Sempet kaget awalnya dan butuh waktu untuk penyesuaian hidup di asrama, tinggal bareng dengan orang-orang baru mulai dari bangun tidur sampai tidur lagi. 3 tahun jungkir balik, kaki di kepala kepala di kaki  pakaian basah kering di badan…hehehe… tapi saya coba nikmatin semuanya dan udah mulai nemu tujuan saya disana karena ngeliat senior-senior diwisuda dan sukses di tempat kerja. Yang paling penting, saat itu saya cuma pengen pas lulus dari AIM ada di peringkat 3 besar supaya nama mama saya bisa disebut waktu saya wisuda dan mama diundang ketengah lapangan untuk nerima ucapan selamat dan bouquet bunga dari menteri saat itu. Just it…cetek banget yah.. tapi itu cukup buat jadi cambuk saya untuk bertahan ditengah kerasnya kehidupan belajar bener-bener dan do the best di setiap kesempatan. Alhamdulillah impian saya tercapai dan walaupun ga diucapkan, saya tau mama sedikit bangga sama saya..hahahahahaha… ga ada lagi deh yang saya pengenin di dunia ini selain selalu bisa bikin mama saya selalu bangga dan bahagia. Karena saya tau semua perjuangan beliau besarin 3 anak sendirian adalah bukan perkara mudah.

Setelah lulus, saya baru bersyukur kalau dulu mama sempet rada maksa saya untuk ikut tes AIM ini. Disinilah pribadi saya berubah, mindset saya lebih terbuka dan pastinya lebih mandiri plus ketemu jodoh pula.. Allah maha baik..

Lalu dunia kerjaan gimana? Yah karena dari awal udah teken kontrak untuk ditempatin dimana aja, jadi ya siap-siap aja…yang penting selalu minta doa mama dan suami supaya selalu dilindungi dan dikasih kelancaran di setiap pekerjaan. Walaupun resikonya sekarang harus jauh dari keluarga, Alhamdulillah masih dikasih kesempatan untuk sama-sama dengan suami dan anak-anak. Selanjutnya? Biar Allah yang menentukan 🙂

Daaan buat temen-temen yang baru lulus SMA atau lagi cari kerjaan dan berminat untuk jadi taruna yang nantinya akan berstatus PNS, Kemenkumham RI tahun ini buka pendaftaran untuk calon taruna AIM dan AKIP loh. Segala persyaratan dan tanggal pelaksanaan bisa dilihat di websitenya kemenkumham.

So.. Tetap semangat dan temukan alasanmu sendiri ya,, demi siapa dan demi apa kita harus berjuang?

image