Demi (si)apa?

Waktu saya lulus SMA tahun 2003, saya sama sekali ga punya bayangan mau kuliah jurusan apa. Kalau pilihan universitas sih udah pasti diantara 3 aja karena universitas negeri di bandung kan cuma itu-itu aja ya. Diluar dari itu? Yudadababay ajaaa…mama ga akan kasih izin dan ga akan biayain juga secara kuliah di universitas swasta jaman dulu aja udah mahal banget buat kantong kita. Akhirnya setelah menimbang masak-masak dan sadar akan kemampuan diri, waktu SPMB saya ambil pilihan IPC dengan 2 pilihan teratas jurusan IPA (yang saya sangat ragu akan kemampuan saya sendiri tapi tetep nekat dicoba demi peruntungan potongan SPP) dan pilihan terakhir adalah jurusan pendidikan bahasa jepang di UPI Bandung. Memang Allah tau yang terbaik ya dan saya gugur di 2 pilihan teratas, tapi Alhamdulillah lulus di pilihan terakhir. Legaaaa karena akhirnya bisa juga ngerasain bangku kuliah. Itupun alhamdulilah biaya SPP nya dibantuin sama temennya almarhum papa yang sekarang jadi rektor di ITB. Baik banget deh beliau. Dan sebagai bakti saya terhadap mama juga beliau2 yang banyak membantu keluarga kami, saya buktikan di hasil kuliah yang Alhamdulillah IPK nya ga pernah dibawah 3,5 selama 3 semester. Dan karena itu juga saya termasuk kedalam 10 orang yang dapet bantuan beasiswa dari salah satu perusahaan Jepang. Lumayan banget lah itu 250rebu sebulan bisa dipake jajan cilok sambil nungguin angkot di depan kampus 😀
Trus kenapa cuma 3 semester?
Disinilah cerita dimulai….
Waktu tahun 2005, mama saya dikasih tau kalau AIM ada buka pendaftaran calon taruna. Fyi, saya emang udah tau kalau mama saya ini ngebet banget pengen ada anaknya yang berstatus PNS. Mungkin beliau ngerasa kali ya anak-anaknya ga ada yang bakat wirausaha.. jadi, tawaran itu disampaikan ke saya dengan harapan kalau saya bisa lulus jadi calon taruna AIM trus bisa jadi PNS yang berguna bagi nusa dan bangsa. At least biaya pendidikannya ditanggung negara dan tinggal di asrama (jadi bisa ngurangin biaya makan dirumah :D)

Singkat cerita, untuk pertama kalinya saya bolak balik bandung-jakarta sendirian demi ikut ujian demi ujian seleksi penerimaan calon taruna AIM 2005. Waktu itu tol cipularang belum ada, jadi saya harus lewat puncak atau naik kereta ke Gambir. Pertama kalinya juga tuh nyobain bus transjakarta dan metromini. Tampilan kucel gotong ransel turun naik angkot. Mungkin yang liat saya di jalan ngebatin ada anak ilang ni.. hahahaha.. miris sendiri kalau inget jaman perjuangan dulu. Pernah juga saya istirahat siang di mesjid sambil buka bekal makan yang dibawa dari bandung. Pol banget kan persiapannya 😀

Sampai akhirnya pengumuman kelulusan dan ternyata nama saya ada di daftar salah satu dari 65 calon taruna Akademi Imigrasi angkatan 9. Sujud syukur Alhamdulillah saya ga usah ikut ujian susulan di kampus karena keseringan ditinggal bandung-jakarta. Mama saya? Potong kambing karena udah nazar 🙂

Sempet kaget awalnya dan butuh waktu untuk penyesuaian hidup di asrama, tinggal bareng dengan orang-orang baru mulai dari bangun tidur sampai tidur lagi. 3 tahun jungkir balik, kaki di kepala kepala di kaki  pakaian basah kering di badan…hehehe… tapi saya coba nikmatin semuanya dan udah mulai nemu tujuan saya disana karena ngeliat senior-senior diwisuda dan sukses di tempat kerja. Yang paling penting, saat itu saya cuma pengen pas lulus dari AIM ada di peringkat 3 besar supaya nama mama saya bisa disebut waktu saya wisuda dan mama diundang ketengah lapangan untuk nerima ucapan selamat dan bouquet bunga dari menteri saat itu. Just it…cetek banget yah.. tapi itu cukup buat jadi cambuk saya untuk bertahan ditengah kerasnya kehidupan belajar bener-bener dan do the best di setiap kesempatan. Alhamdulillah impian saya tercapai dan walaupun ga diucapkan, saya tau mama sedikit bangga sama saya..hahahahahaha… ga ada lagi deh yang saya pengenin di dunia ini selain selalu bisa bikin mama saya selalu bangga dan bahagia. Karena saya tau semua perjuangan beliau besarin 3 anak sendirian adalah bukan perkara mudah.

Setelah lulus, saya baru bersyukur kalau dulu mama sempet rada maksa saya untuk ikut tes AIM ini. Disinilah pribadi saya berubah, mindset saya lebih terbuka dan pastinya lebih mandiri plus ketemu jodoh pula.. Allah maha baik..

Lalu dunia kerjaan gimana? Yah karena dari awal udah teken kontrak untuk ditempatin dimana aja, jadi ya siap-siap aja…yang penting selalu minta doa mama dan suami supaya selalu dilindungi dan dikasih kelancaran di setiap pekerjaan. Walaupun resikonya sekarang harus jauh dari keluarga, Alhamdulillah masih dikasih kesempatan untuk sama-sama dengan suami dan anak-anak. Selanjutnya? Biar Allah yang menentukan 🙂

Daaan buat temen-temen yang baru lulus SMA atau lagi cari kerjaan dan berminat untuk jadi taruna yang nantinya akan berstatus PNS, Kemenkumham RI tahun ini buka pendaftaran untuk calon taruna AIM dan AKIP loh. Segala persyaratan dan tanggal pelaksanaan bisa dilihat di websitenya kemenkumham.

So.. Tetap semangat dan temukan alasanmu sendiri ya,, demi siapa dan demi apa kita harus berjuang?

image

Advertisements

8 thoughts on “Demi (si)apa?

  1. Zita, ceritanya memberikan inspirasi utk orang lain, itulah perjuangan utk mencapai tujuan, klg & mang uhan alm kalau masih ada pasti bangga, good job 🙂

  2. Salut Mbak dengan perjalanan hidupnya. Semoga berkah ya jalan rezekinya 🙂
    Makasih sudah sharing cerita ini dan semoga banyak yang dapet informasinya untuk penerimaan Taruna AIM dan AKIPnya.

  3. Memang seringnya Tuhan kasih jalan itu lewat orangtua yaa.. Saya juga begitu, gak pengen masuk bumn, tapi didesak sama ortu, lah kok malah bener, di sini ketemu jodoh..hahahaha…

    Perjuangan mamanya, salut deh dan beliau pasti bangga sekali punya anak seperti dirimu 🙂

  4. Iya mbak lisa, ga kebayang jalan hidupnya bakal kaya apa kalo ga ngikutin kata mama dulu..hehehe

    Dan sebenernya saya baru mulai patuh ngikutin kata2 mama sejak kuliah aja.. dibanding 2 kakak saya yang lain, ah apalah saya hanya butiran debu..hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s