Yang Selalu Dihati

Halo papah, udah lama banget ya dari sejak terakhir kali kita ketemu. Hari itu, sekitar 28 tahun yang lalu… mungkin aku masih digendong kemana-mana dan belum bisa manggil sebutan papah. Aku ga tau sekarang papah lagi ngapain, tapi aku selalu berdoa semoga papah bahagia dan tidak kekurangan satu apapun. Oh ya, terakhir kali aku ngunjungin rumah papah itu sekitar 2 tahun yang lalu sama mamah. Bersih sekali dan terawat, soalnya mamah udah ngebooked  tempat disebelah rumah papah juga untuk rumah mamah nanti. Maafin aku ya pah yang ga bisa sering-sering nengokin rumah papah dan ikut ngebersihin atau ngerawat rumah papah soalnya sekarang aku tinggal di luar pulau jawa dan jarang pulang ke bandung untuk waktu yang lama.

Pah…hmmmm…Aku ga tau papah tau atau ngga tentang semua yang aku mau ceritain ini..tapi biarin aku selesain ceritanya ya 🙂 sejak 5 tahun yang lalu, aku udah nikah pah.. Insya Allah suamiku ini adalah jodoh yang dipilihkan Allah untuk aku. Orang yang bertanggung jawab atas aku setelah papah dan adit. Anakku udah 2 pah,, yang pertama namanya Edelweiss dan yang kedua namanya Arjuna. Oh ya pah, aku pinjem nama tengah papah untuk disematin di nama Arjuna ya,,terselip harapan supaya Arjuna bisa kaya kakeknya, pintar, baik hati, lembut dan penyayang. Hehehe..walaupun aku ga pernah kenal papah, tapi dari cerita mamah dan teman-teman juga saudara-saudara papah, aku bisa ambil kesimpulan seperti itu. Ga ada hal jelek yang tersisa 🙂

Oh iya, sekarang Adit lagi di jepang loh pah, dapet beasiswa untuk kuliah S3 yang dulu belum sempet papah jalanin. Teteh juga Alhamdulillah udah selesai S2 nya bertahun-tahun lalu dan kerja juga. Aku sendiri walaupun ga sempet kuliah di ITB kaya papah, teteh dan Adit Alhamdulillah sekarang udah jadi PNS pah berkat dorongan dari mamah supaya jadi kaya papah katanya. Ngomong-ngomong ITB, mau denger cerita tentang ini ga pah? Hehehe…rada kocak sih buat aku. Jadi dulu waktu kita masih kecil-kecil kan mamah suka dapet kerjaan catering dari temen-temen papah di kampus ya pah, nah aku suka bantuin mamah kalau pas ada kerjaan gitu. Yah bukan bantu-bantu masak juga sih karena sampai sekarang juga aku masih belom bisa masak..hehe.. jadi aku tuh sering banget keluar masuk turun naik tangga gedung TI ITB untuk…
.
.
.
.
.
.
ngangkat-ngangkatin piring atau peralatan catering!!!!
hahahaha……

sambil ngebatin, ya Allah..kapan ya saya bisa turun naik tangga ini buat kuliah..hahahaha… sekarang sih bersyukur aja ga kuliah disana karena emang ga sanggup juga -_- walaupun pas teteh sama adit nerusin S2 di SBM ITB, ya aku tetep minder juga sih.. ah tapi aku seneng banget bantuin mamah ini karena suka dapet bonus kalau ketemu temen papah suka ada aja yang ngasih buat jajan..hehehe..katanya, dulu papah zita suka kasih honor dosennya buat om.. ih makasih ya pah 😀 om ini juga yang bantuin aku untuk bayar uang SPP kuliah di tahun pertama aku di UPI. Sekarang kita manggil om ini, om rektor pah.

Papah tau? Dari kecil dulu, aku ga pernah sedih karena papah ga pernah anter aku sekolah atau ga pernah nemenin hari-hari aku. Tapi jelang remaja, ada satu hari aku sempet sedih banget pah karena waktu itu di rumah bandung aku nemuin kaset rekaman yang ada tulisannya “akad nikah”. Kata mamah itu rekaman waktu akad nikah papah sama mamah. Harapan aku langsung tinggi banget untuk bisa denger suara papah yang selama ini aku impi-impiin. Tapi sayangnya waktu aku coba nyalain kasetnya di radio tape, kasetnya ga mau bersuara lagi 😥 bukan rejeki aku ya pah…

Papah di bayangan aku ga pernah berubah, ya karena aku bisa bayangin muka papah cuma dari foto-foto yang ada dirumah aja. Jadi aku tumbuh besar dengan bayangan muka papah yang itu-itu juga..hehehe.. dan tau ga pah, saking pengennya aku punya foto keluarga lengkap yang ada papahnya, akhirnya aku ngedit foto keluarga pas mamah wisuda, aku tambahin foto papahnya juga.. maksa banget ya pah…keliatannya malah papah jadi anaknya mamah juga di foto itu..hehehe.. tapi biarlah pah aku mengenang keluarga lengkap kita dengan cara ini, dan foto ini juga aku cetakin dan dipajang di rumah amih di majalaya. Papah udah ketemu amih apih belom?

wpid-img_20150519_123214.jpg

Dan ini beberapa foto yang aku ambil dari album foto yang ada di bandung, beberapa pas acara akikahan aku dan ada satu yang pas ulang tahun pertama aku 🙂

image

Anyway,,,kepanjangan ya pah aku ceritanya…

Hari ini, aku pengen ucapin selamat ulang tahun untuk papah tercinta, papah tersayang yang belum sempat aku panggil namanya, yang belum sempat aku ingat hangat belaian tangannya, yang belum sempat aku tarik-tarik bahunya untuk bersandar manja. Tapi ngga apa-apa pah.. Insya Allah aku ikhlas karena aku tau Allah lebih sayang sama papah dan ingin bersama papah lebih cepat. Aku bersyukur dan berterima kasih sama Allah karena dikasih kesempatan untuk jadi anak papah. Walaupun hanya 33 tahun papah sempat hidup di dunia ini, dan hanya 17 bulan aku sempet ngerasain sama-sama papah, tapi aku bangga dengan papah dengan segala yang papah perbuat. Segala perbuatan baik papah, aku rasain balasannya sekarang 🙂 terima kasih banyak papah sayang… tugas kami sekarang anak-anak papah untuk bahagiain mamah, pejuang sejati kita dan aku disini masih mau berjuang kuat untuk berusaha jadi anak sholehah supaya kita bisa kumpul disyurga-Nya nanti ya pah..

tunggu aku…

image

Your little girl, Azita

“Wahai Tuhanku, ampunilah aku dan Ibu Bapakku, sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku diwaktu kecil”

“Ya Allah, ampunilah dosa-dosanya, kasihanilah ia, lindungilah ia dan maafkanlah ia, muliakanlah tempat kembalinya, lapangkan kuburnya, bersihkanlah ia dengan air, salju dan air yang sejuk. Bersihkanlah ia dari segala kesalahan, sebagaimana Engkau telah membersihkan pakaian putih dari kotoran, dan gantilah rumahnya -di dunia- dengan rumah yang lebih baik -di akhirat- serta gantilah keluarganya -di dunia- dengan keluarga yang lebih baik, dan pasangan di dunia dengan yang lebih baik. Masukkanlah ia ke dalam surga-Mu dan lindungilah ia dari siksa kubur atau siksa api neraka”

Advertisements

5 thoughts on “Yang Selalu Dihati

  1. Pingback: Aku padamu lah say.. | Keluarga Pondok Empat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s