Mendaki kasur dahulu mendaki gunung kemudian

Pagi tadi saya telponan sama sepupu saya yang kemarin ulang tahun tapi baru saya dapet nomer telponnya tadi pagi 😀

Sepupu saya ini partner in crime saya banget dari jaman kecil dulu. Nnggg….lebih tepatnya sih korban saya sebenernya, karena dulu waktu kecil kita sempet tinggal deketan dan kita sekolah di 1 TK, tiap pagi saya nangis-nangis ga jelas dulu kalau mau berangkat sekolah. Yang minta ini lah itu lah..bahkan pernah nangis gara-gara pengen tukeran tas sama dia. Dia juga yang sering nemenin saya kemana-mana dan sering juga dia nemenin saya dirumah doang. Ah pokoknya dia mah baik banget orangnya dan sabar pisan..nungguin saya renang di kolam sampai 6 jam juga dia lakonin.. walaupun tampilannya tomboi, tapi hatinya selembut kapas loh! Wekekekek…tapi pernah juga deng dia rambut panjang sampai bisa dicatok segala :p

Ooh dan dia juga yang sering jadi partner saya boncengan motor di Bandung dan temen nyasar saya kemana-mana. Sampai kita punya motto, kalau ga nyasar, bukan kita namanya 😀 even jalan ke pasar baru doang pake nyasar doooonngg… dan dia juga temen saya berkhayal dan berandai-andai. Kalau pas jalanan hujan dan kita naik motor, kita berandai-andai harusnya kita yang naik mobil itu…merekanya pake ini aja.. atau pas ada motor lebih bagus daripada yang kita pake, kita berandai-andai harusnya kita yang pake itu, merekanya pake ini aja…hahahaha dan dulu kita sempet berkhayal pengen bikin suara rem motor atau mobil dengan suara orang tabrakan, jadi begitu kita ngerem bakal kedengeran bunyi ckkkkiiiiiiiiiitttttttt…gubraaaggg!!!!! Zzzzzzzzzzz…..entah apa yang ada dipikiran kita saat itu..hehe

Terus tadi kita ngobrolin tentang naik gunung dan rencana saya yang pengen naik gunung Arjuna nanti, ujungnya jadi ngebahas kelakuan saya waktu masih kecil dulu. Saya sering main dirumahnya dia dan kadang nginep juga kalau lagi libur. Cuma kan ya karena rumahnya ini ga pernah bisa rapi dari tumpukan baju-baju, akhirnya saya jadi sering berimajinasi macem-macem. Seringnya sih saya pura-pura berenang diantara tumpukan baju atau mengkhayal naik gunung mulai dari kolong kasur sampai diatas kasur dan nancepin tongkat di tumpukan baju as if itu adalah bendera merah putih di puncak everest 😀 gara-gara ini sekarang saya maklum banget kalau arjuna lagi seneng pura-pura renang ditumpukan lego wong kelakuan mamaknya aja dulu begitu :p

image

Bahagia banget ya kayanya masa kecil kami..hehehehe

Sekarang kita udah jarang ketemu, mudah-mudahan kamu sekeluarga selalu sehat ya rin di bandung.. dimudahkan rezekinya, dilancarin semua rencana usahanya dan bahagia selalu. And of coursseee…semoga cepet dapet jodoh yang bisa membahagiakan dunia akhirat yaaaaa

image

Thanks udah jadi sodara terbaik di waktu senang dan susah!

I love you

Advertisements

4 thoughts on “Mendaki kasur dahulu mendaki gunung kemudian

  1. Lho ini cewe toh mbak? 🙂 sepupuku yg pas waktu kecil deket, ga ada yg cewe. Cowo semua. Tp tebak dong sapa yg paling kenceng suaranya, paling berisik n bikin onar? #tutupmuka

    • Iyaa mbak cewe ini 😀 cuma emang tampilannya aja begituu..hehe

      Ih emang itulah fungsinya ada perempuan di suatu kelompok kan mbak, untuk bikin rame dan menghidupkan suasana..hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s