Menyapa Edelweiss dan Arjuna dari Puncak Ogal Agil

Janganlah kita mencoba menaklukkan ganasnya alam, tapi belajarlah untuk menaklukkan ego serta mengetahui batasan diri kita sendiri”-Norman Edwin-

cerita ini lanjutan dari Mencumbu Arjuna

Alhamdulillah, akhirnya jam 4 datang juga. Setelah siap-siap ninggalin tenda akhirnya kita langsung jalan tanpa minum atau makan dulu karena kayanya pada males. Begitu keluar tenda, langsung kerasa anginnya lumayan kenceng sampai suaranya berdesing-desing nampar pipi. Dan seperti yang udah-udah lah ya..jalanannya ini full nanjak ga pake ampun dan tanpa bonus track. Bisa keliatan sekelebat-sekelebat pohon edelweiss gundul di kiri kanan jalanan yang kita lewatin. Setelah 1 jam lebih nanjak, sampai deh kita di tanah terbuka yang katanya adalah pos 5. Beruntung juga sih malemnya kita ga nerusin jalan dan ngecamp di pos 5 karena disini tanahnya lebih terbuka yang artinya kemungkinan bakal lebih dingin.

Dari pos 5 katanya udah deket banget ke puncak. Dan saya…..udah mulai keabisan tenaga sampai minta tarik sama Mr.M and it helps a lot!!! Tapi sebenernya jalur ke puncak ini ga terlalu susah sih karena konturnya batuan jadi pijakan kaki juga mantap kalau dibandingin dengan jalur ke Mahameru.  Apalagi mendekati puncak, kayanya ada yang emang sengaja nyusun batu-batuan menyerupai tangga jadi ngebantu banget buat kita naik atau turun ke puncak. Menjelang sampai ke puncak, kami berlomba dengan semburat orange yang udah mulai muncul sedikit demi sedikit dan munculin bayangan Gunung Arjuna dengan begitu gagahnya di belakang kita. Alhamdulillah jam 6 pagi itu kita berhasil sampai di Puncak Gunung Arjuna dengan ketinggian 3339 mdpl. Di atas puncak Gunung Arjuna ini sepi ga ada siapa-siapa padahal sebelumnya kita liat ada sinar dari headlamp waktu kita masih jalan keatas. Ternyata itu adalah mereka yang jalan ke Puncak Ogal-Agil. Oh well saya baru tau kalau ternyata 2 puncak itu adalah puncak yang berbeda. Akhirnya setelah istirahat sebentar di Puncak Arjuna, kita turun lagi sedikit untuk naik ke Puncak Ogal Agil. Dari kejauhan udah keliatan ada orang-orang diatas Puncak Ogal Agil dan ternyata ada juga yang ngecamp di puncak. Hebat!!!

sunrise diatas Gunung Arjuna

hai cantik 🙂

IMG_0966

Puncak Gunung Arjuna

IMG_0965

pemandangan dari puncak arjuna, gn putri tidur di

PhotoGrid_1433828884317

katanya puncak Arjuna ini 3339 mdpl tapi di GPS angkanya 3340 mdpl

IMG_0978

Puncak Ogal Agil

Disini saya sedikit sedih karena di hampir semua bebatuan besar yang ada di Puncak Ogal Agil maupun Puncak Arjuna udah ga bagus lagi karena udah banyak “kenang-kenangan ga penting” dari oknum sok keren yang naik kesana. Saya sih ga ngerasa diri sendiri keren juga, tapi saya cukup tau diri untuk ga ngerusak atau ngotorin apa-apa yang ada di alam. Coba bayangin andai batu-batu ini bersih, pasti mata jadi tambah adem ngeliat pemandangan sekitar. So guys..let’s keep our nature clean for our next generation 🙂

PhotoGrid_1433828796520

kaya gini gimana bersihinnya ya?

Setelah puas diatas dan karena kami ngejar waktu supaya sore udah bisa sampai di surabaya, jadi kami langsung turun. Di sepanjang jalan turun baru saya bisa lebih leluasa liat pemandangan, ada barisan Gunung Semeru juga yang saya lambungkan janji supaya bisa balik lagi ke Mahameru suatu saat nanti. Ada juga the famous Pasar Dieng yang banyak saya baca dimana-mana. Ternyata ini udah deket banget ke puncak. Selain itu ada juga tempat yang disebut “pemandian” tapi tanpa air yah! Oh ya lupa mention kalau di jalur ke puncak ini di beberapa spot nya ada sinyal loh jadi kalau pas handphone kebetulan nyala suka ada notif sms masuk. Walaupun kayanya internet  sih ga bisa ya..jadi yang mau upload foto, tunggu udah sampai dibawah aja 😀

IMG_0996

pemandian tanpa air.. ada yang tau kenapa disebut pemandian?

IMG_0999

takkan lari gunung dikejar.. tunggu saya ya 🙂

IMG_1001

IMG_1002

diperjalanan turun yang bikin leher pegel karena nunduk terus

IMG_1013

Perjalanan balik ke tenda ga makan waktu lama, jam 8 kurang kita udah di tenda lagi dan sarapan bentar dilanjut packing dan lanjut turun. Awalnya prediksi kami paling lambat jam 2 siang udah bisa sampai di start point so jam 6 maksimal saya udah bisa check in penerbangan pulang ke banjarmasin dari surabaya. Tapi itu rencananya……kenyataannya?

ah sudahlah..saya lanjutkan nanti aja 😀

Alhamdulillah terima kasih ya Allah udah kasih kesempatan lagi untuk bisa menikmati ciptaan-Mu yang begitu indah….kalau boleh minta kesempatan lagi ya Allah…tahun depan saya pengen ke Rinjani..tolong dicatat yah ya Allah.. 😀

Aamiin

Advertisements

6 thoughts on “Menyapa Edelweiss dan Arjuna dari Puncak Ogal Agil

  1. Pingback: Mencumbu Arjuna | Keluarga Pondok Empat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s