Kurir Cantik

Udah H-3 gini suasana di pelabuhan udah makin padat dan bahkan beberapa hari kemarin sempet chaos disini gara-gara penumpang yang ga keangkut kapal. Infonya sih besok ada bantuan kapal dari AL untuk angkut penumpang ke Surabaya. Mudah-mudahan sih beneran tepat jadwal supaya orang-orang yang pada mau mudik ini cepet ketemu sama keluarga besarnya, sehat selamat sampai tujuan. Karena saya sendiri ga tega juga liat orang-orang makin hari makin bejubel, beleleran disana sini..

Dan seperti tahun-tahun sebelumnya..lebaran tahun ini juga saya masih disini dong, hehehehe… gapapalah ya jauh dengan keluarga besar yang penting hati kita tetap dekat ๐Ÿ™‚ tapi jujur aja sekarang ini saya lagi keingetan suasana bulan ramadhan jelang lebaran bertahun-tahun lalu waktu saya masih di Bandung.

Well, saya lupa mulainya sejak kapan, tapi setiap bulan ramadhan itu jadi bulan sibuk untuk mamah karena di bulan ini biasanya mamah dapet orderan parsel lebaran untuk dosen-dosen dan staf di kampus tempat alm papah ngajar dulu. Isi parselnya ini 4 macem kue lebaran yang rasanya suppeeeerrrrrr sekalii. waktu saya masih kecil sekitar SMP gitu, tugas saya dan kakak-kakak saya itu adalah packing si toples-toples kue kedalam keranjang parsel dan hias-hias supaya jadi ciamiikk dan siap antar. Habis itu parsel-parsel dianterin sama om saya tapi ada juga yang diantar langsung sama mamah ke alamat rumah tujuan masing-masing dan kadang saya juga ikut nganter-nganter. Gituuu aja terus bertahun-tahun sampai kemudian saya SMA dan diminta belajar nyetir mobil supaya bisa gantian jadi supirnya mamah. Hikkss,,,kasian mamah kecapean tampaknya.

Akhirnya pas kelas 2 SMA saya ikut kursus mobil sampai berhasil punya SIM A pake nembak karena kurang umur. Disitulah saya baru dikasih kepercayaan sama mamah untuk jadi kurir parsel beneran. Kenapa saya mau? yaiyalah mau, masa bantuin orang tua sendiri aja ga mau???? hehehe boong deng….sebenernya ada motivasi lain juga sih, soalnya tiap 1 parsel yang diantar itu ada fee nya walaupun ga seberapa. Jadi hitung aja ada berapa parsel yang diantar kalikan dengan fee nya. Lumayan lah untuk beli baju lebaran :p

Tapi jangan pikir perjalanannya mudah ya, untuk saya yang punya penyakit susah hapal jalan dan tukang nyasar, berhasil nganterin 3 parsel sehari tanpa muter-muter aja udah alhamdulillah sesuatu banget. Udahlah bulan ramadhan, kalau pas lagi puasa trus nganterinnya siang-siang terik naiknya mobil carry yang muatannya bisa muat sekampung dan pastinya non AC plus setirnya berat banget itu, udahlah mantap banget pokoknya indahnya ramadhan ๐Ÿ˜€

Saya lupa kapan terakhir kali mamah ada orderan parsel lebaran ini karena tahun 2005 saya udah pindah ke Jakarta dan kalau ngga salah dulu mulai ada larangan untuk terima parsel buat PNS-PNS kan ya?

Well………

Aku Kangen Teteh dan Adit….

Masih keinget jelas kita bertiga di depan tv di ruang tengah sibuk dengan keranjang, toples kue, plastik pembungkus, kertas krep, kertas koran, selotip, gunting, pita ucapan, miniatur ketupat, kartu lebaran..

Kangen…

Walaupun dulu kalau kita berantem bisa sampai lempar-lemparan pisau roti…

Aku Kangen Mamah…

Walaupun mamah cerewet tapi ternyata sekarang suaranya selalu terngiang-ngiang.. kecuali kalau pas lagi marah-marah, ga tau kenapa hp aku suka mati sendiri mah :p

Kangen…

Dengan sapaan khas mamah yang suka muncul tiba-tiba di telepon padahal baru beberapa saat sebelumnya aku bayangin.. ikatan batin? hmm bisa jadi bisa jadi..

diperjalanan ke Hidden Valley Tembagapura

diperjalanan ke Hidden Valley Tembagapura

Iya… panggil aku cengeng tapi aku kangeeeennnn!!!!!!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s