Posisi awal : 121.4
Posisi akhir : 194.5

Ini jumlah jarak pulang pergi yang harus ditempuh setiap hari dari rumah ke tempat kerja.. lumayan jauh juga ternyata pp sekitar 70kiloan, tapi ya disyukuri aja karena ini di kalsel dan ga ada macet sepanjang jalan. Jadi sekali jalan yang hampir 36 kilo bisa ditempuh cuma 1 jam aja.

Kalau 36 kilo itu di jakarta atau di bandung? Yu dadah babay lambaikan tangan ke kamera aja kayanya 😀

Ya walaupun pinggang dan punggung lumayan sering pegel2 apalagi pas PMS gini.. nikmatin aja dengan ngebayangin pas pulang kerumah bisa kruntelan sama bocah 🙂

Masih mau ngeluh?

#upayaselfhealing
#pijit2pinggang

View on Path

Baca Apalagi?

Saya masih inget waktu saya masih kecil dan kakak-kakak saya sedikit lebih besar dari saya, kita semua suka pinjem-pinjeman buku bacaan. Eh ngga deng..tepatnya saya yang nunggu giliran untuk minjem buku kakak-kakak saya 😀 bukunya mulai dari komik berseri macam conan sampai yang tebal setebal dosa macam Harry Potter dan segala keluarannya Dan Brown. ya emang sih rata-rata bukunya model begitu bukan yang serius dan butuh mikir berat 🙂
Saya juga heran kenapa kita bertiga suka baca buku padahal saya ga pernah liat mamah suka baca buku (atau dulunya iya?) entah…

Yang jelas saking gilanya baca, kita bisa diem-dieman dirumah sambil baca doang. bahkan…lagi makan pun harus sambil baca buku! kalau ngga, berasa ada yang kurang gitu rasa makanannya dan untungnya mamah ga pernah protes sih…hehehe

Sampai kemudian kakak-kakak saya jarang beli buku baru lagi, tapi saya ketemu tempat penyewaan buku yang ga terlalu jauh dan bisa dimampirin pas pulang sekolah. Surgaaa banget kayanya itu.cuma bayar beberapa ribu (eh apa ratus ya jaman dulu?) saya bisa gonta ganti buku dalam seminggu. Iya..kita emang pembaca cepat semua di keluarga, jadi kalau ada buku baru itu macam hidangan segar yang harus cepat dihabisin seolah takut keburu basi 🙂

Trus pas akhirnya saya masuk asrama di  Jakarta, kegiatan di tahun pertama dari pagi sampai malam cukup bikin saya capek minta ampun jadi ga ada energi buat baca. tapi pas di tahun kedua dan ketiga, gelora itu mulai muncul lagi dan penyakit lama saya muncul, selalu pengen baca buku baru dan ga mau setengah-setengah. Jadi setiap hari pas ada istirahat siang atau waktu kosong di kelas dan bahkan malam saya bisa baca sampai jam 3 subuh. Untungnya di kelas bisa tetep melek sih…bukan karena pengen pinter, tapi ga tega sama dosennya karena barisan belakang rata-rata udah tiarap semua :p

Sekarang pas udah punya anak, saya masih tetep suka beli buku tapi mulai pusing.. pusingnya karena saya ga punya cukup space untuk nyimpen buku-buku yang saya beli. Pas belinya ga berasa, pas udah mau disimpen di lemari baru sadar ga ada tempat lagi dan bahkan banyak juga yang berceceran. Sedih ya 😦 pengen deh rasanya punya 1 tempat atau ruangan gitu full dengan rak buku jadi bisa enak nyusun bukunya dan pengen juga buka tempat penyewaan buku karena saya pengen orang-orang ngerasain senengnya baca buku tanpa harus bayar mahal.

Kaya kemarin ini aja, saya baru beli 3 buku yang langsung saya baca habis dalam waktu 2 hari..harusnya sih disayang-sayang aja ya bacanya karena lumayan juga harga belinya..hahahaha… coba kalau bisa sewa aja kan lebih asik 🙂

12243341_10207565495316819_5094819974456583243_n

3 buku terakhir yang dibeli Jumat kemarin

Alternatif lain, mungkin bisa ya beli ebook tapi tetep aja sensasi baca buku dengan buka lembaran kertas dan baca tulisan di hp itu beda banget!

Oh iya dan sekarang saya kalau baca buku kebanyakan interupsinya.. kalau dulu bisa 8 jam straight saya baca sampai selesai. kalau sekarang kecuali anak-anak lagi tidur, pasti ada aja teriakannya…

buuuunnn…..mau pipiisss
buuuunnn…..mau makaan
buuunnnn…..mau mandii
buuunnnn…..siniiiiiiiii

hahahahahahaha…….kentang deh…..

5 tahun yang lalu waktu baru awal nikah, saya ga pernah tau kalau suami saya bakalan seperti ini…

Yang saya tau dia orangnya emang cuek banget dan males ngurusin hal-hal kecil…

Sampai anak2 kami lahir, saya kaget karena ternyata suami saya bisa jadi ayah yang sangat siaga.

Suami saya ini orang yang rela begadang nyusuin bayi malam2 karena ngebiarin saya istirahat pasca sc, mandiin, nyebokin, nyuapin, mijitin anak2 sebelum tidur, merhatiin ngasih obat pas anak2 sakit, paling disiplin sama jam tidur anak2, bangun malam kalau anaknya minta pipis atau ngompol, rutin bawa anak jalan plus ngehibur kalau lagi rewel dan segala tetek bengek lainnya.

believe it or not…dia lebih telaten daripada saya untuk semua hal yang berhubungan sama anak2.

Itu belum saya sebutin ya..yang beberapa kali saya tinggalin dia sama anak2 kalau pas lagi ada tugas keluar. Yang 2 hari paling bentar sampai 3 minggu paling lama kemarin ini. Yang kalau malam bener2 nanny-less dan mereka cuma bertigaan aja dirumah.

Kalau udah kaya gini, gimana saya mau protes kalau suami ga pernah kasih kado, bunga atau kata2 romantis lainnya? Karena sesungguhnya..semua yang suami saya lakukan selama ini adalah bentuk cinta yang tidak harus diucapkan. Dan saya sangat bersyukur sekali untuk itu…

Suami saya bukan orang yang sempurna, tapi dia adalah orang yang paling tepat untuk saya 🙂

Selamat Hari Ayah,
Terima kasih sudah menjadi ayah yang hebat dan luar biasa untuk edelweiss & arjuna

We Love You

Ps: aku mau ngajuin proposal ni pah buat bulan depan, rinjani udah manggil2 😀

View on Path