for the first time

Gara-gara abis nyari foto yang sama mama kemarin buat diupload dalam upaya dapet voucher hotel gratisan, saya kok jadi keingetan kenangan-kenangan jaman dulu waktu masih kecil ya. Jadinya saya pengen nulis deh demi menggali memori itu. Karena tulisan ini bakal memuat kenangan saya dan mama dari saya kecil dulu, jadi sepertinya akan panjang ceritanya.

Ulang Tahun

Mungkin bagi sebagian orang ulang tahun itu bukan sesuatu yang harus dirayakan karena sebetulnya umur kita juga udah berkurang. Tapi coba deh ngomong gitu sama anak kecil..hehe.. mama dari dulu selalu ngebuat hari ulang tahun jadi istimewa walaupun itu hanya sekedar potong kue aja dan bukan pesta ngundang temen-temen. Karena itu juga mungkin saya jadi menerapkan yang sama ke keluarga saya. Karena saya ingin ada yang bisa dikenang di setiap pergantian tahun mereka seperti saya hari ini mengenang ulang tahun saya jaman dulu. Waktu TK, acaranya disekolah, saya sengaja ga masuk dan dateng pas temen-temen udah selesai belajar dan ibu guru udah selesai ngeset kelas untuk acara saya..hehe.. Waktu masih SMP, mama ngundang temen-temen pramuka saya pas saya ulang tahun ke-14. Waktu SMA, pernah waktu itu mama bikin surprise dateng ke sekolah bawain nasi kuning untuk temen-temen saya. Seneng banget rasanya karena temen-temen jadi tau saya ulang tahun dan pada doain saya. Pernah juga beliin beng-beng beberapa kotak untuk dibagiin ke temen sekelas. Ulang tahun terakhir yang dirayain itu waktu saya umur 17 tahun dan udah mau lulus SMA.

Waktu saya udah kerja, saya pernah bikin surprise birthday party untuk mama. Saya di Jakarta saat itu arrange semua, ngundang sodara-sodara untuk dateng kerumah pas mama ulang tahun dan saya baru nyampe rumah setelah semuanya dateng. Surprissseee karena mama taunya saya ga pulang ke bandung. Dan tante saya sirik dong pengen dibuatin juga kejutan ulang tahun sama anaknya. Ah…saya emang suka kejutan yang menyenangkan sih dan ini sepertinya genetis 🙂

2015-12-22

kumpulan foto yang berhasil saya bawa ke banjarmasin, ulang tahun ke-1,2,4,5,8,14.. btw, di ulang tahun pertama masih ada papa ituuuu 🙂

Belajar mandiri dan tanggung jawab

Dari saya kecil mama selalu pergi kerja setiap hari senin sampai sabtu. Dulu mama kerja dibagian kemahasiswaan jadi ga bisa dateng terlambat atau pulang cepat. Pernah waktu saya masih SD dan mau berangkat sekolah, saya pengen ikut mama aja naik mobil daripada ikut jemputan. Karena pergi yang terburu-buru, saya baru sadar tas sekolah saya ketinggalan setelah hampir sampai di sekolah. Tentu aja mama ga mau ikutan pusing mikirin ini, saya dibiarin nyelesain masalah sendiri dan ngomong ke ibu guru sendiri. Saking sibuknya mama, seinget saya hampir ga pernah ngajarin saya belajar. Jadi saya belajar sama kakak-kakak saya atau ga belajar sama sekali walaupun setelahnya kalau dapet nilai jelek ya mama pasti marah. Saya juga pernah digeret ke kamar mandi dan disiram air dingin malam-malam pakai baju lengkap karena mama kesel sama saya yang udah bohong waktu saya kehilangan buku pelajaran PSPB. Dan pas besoknya saya demam, keliatan banget mama khawatir dan mama minta maaf. Saya sih ga masalah karena emang saya salah walaupun emang nangis kejer juga sih saat itu.

Pernah satu sore saya nongkrong diatas tembok pagar rumah saya karena saya takut di dalam rumah sendirian padahal udah magrib dan kakak-kakak saya belum pada pulang, gitu juga mama. Tapi ini ngga ngebuat mama kasian sama saya, padahal waktu ngeliat mobil mama dateng dari ujung gang, saya udah langsung loncat kegirangan bukain pagar. Oh ya, meskipun saya didalem rumahpun, saya bisa tau kalau mobil mamah udah sampai di ujung gang karena suara gasnya mobil carry yang khas. Dulu mama selalu pakai mobil tipe carry gini karena mobilnya bisa dipakai untuk angkut-angkut barang catering.

Sepanjang SMP, saya sering banget bikin mama tambah repot karena saya ikut ekskul PRAMUKA dan seneng camping. Karena setiap kali camping seringnya mama ngebolehin asalkan rame-rame dan jelas tapi mama tetep ngintilin malamnya..hahahaha…jadi ya gitu deh, ke lembang, Batu Kuda, mama tetep dateng malemnya untuk ngecek kecuali pas saya camping yang beneran naik gunung dan ga bisa disusul, kalau yang ini izinnya mati-matian. Overall, saya berterima kasih juga karena udah didukung kegiatan PRAMUKA ini karena saya sadar secara ga langsung ini ngebentuk pribadi saya.

2015-12-221.jpg.jpg

waktu masih kinyis-kinyis

Karena kesibukan mama juga, waktu mau masuk SMA saya harus daftar sendiri dan ga dianter-anter untuk urusan apapun itu selagi masih ada angkot.

Urusan sama kakak-kakak saya, waktu masih kecil kita bertiga sering banget ribut. Seringnya sih saya dengan kakak pertama atau saya dengan kakak kedua atau kakak kedua dengan kakak pertama atau kakak kedua dengan saya. Jarang sih kita bertiga ribut bareng tapi bukan berarti salah satu dari kita jadi penengah juga kalau salah duanya lagi berantem. Terus mama gimana? Ga banyak omong…paling nyorongin pisau :p

iya mama saya mah gitu banget, ya kebayanglah ya… sendirian ngurus 3 anak, kerja dari pagi pulang sore badan cape nyampe rumah ga ada tempat curhat, anak-anak malah ribut berantem ya pasti emosi jiwa juga *pukpukmama

Perjuangan

Mama saya ini pejuang sejati. Ga usahlah ya diceritain lagi karena di beberapa post udah sering saya mention tentang ini. Yang jelas mama baru mulai kerja setelah papa meninggal. Untuk itulah saya mempertahankan prinsip sebisa mungkin wanita itu harus kerja mau di kantor kek atau dirumah, minimal ada keahlian yang bisa dipakai karena kita ga pernah tau akan ada kejadian apa di depan nanti. Kalau mama saat itu ditinggal papa, teteh saya umur 7 tahun, kakak saya 4 tahun dan saya 14 bulan. I can’t imagine if I were in her position 😦

Sepanjang SMA ga ada kejadian berarti kecuali saya yang berusaha mati-matian buat lulus karena saya masuk kelas IPA sedangkan daya jangkau saya rendah. Oke…saya lulus dengan nilai UAN matematika 4 kalau ga salah. Lebih sedikit dari nilai minimal untuk lulus. Waktu mulai kuliah di jurusan Pendidikan Bahasa Jepang FPBS UPI, barulah mama bisa liat kalau ternyata bakat saya emang di bahasa dan bukan hitung-hitungan. Saya bisa tahan ngapalin dan nulis ulang kanji semaleman tapi diam ga berkutik kalau disuruh liat rumus hitungan. Disini juga saya mulai dapet beasiswa walaupun ga sampai selesai. Sepanjang 3 semester di UPI, ga pernah IP saya dibawah 3,5 dan sekali nyaris 4. Bukan mau sombong, tapi dijadiin pelajaran aja bahwa jangan pernah memaksakan sesuatu yang bukan keinginan dan kemampuan seseorang 🙂

Di masa-masa ini saya tau mama sangat berharap kalau ada salah satu anaknya yang jadi PNS supaya bisa nerusin jejak papa. Mungkin karena liat uang pensiunannya yang bisa jadi jaminan kali ya. Entahlah kalau nanti kebijakannya diganti sama presiden. Tapi saat itu jujur aja pikiran saya juga ga jauh-jauh dari ya insya Allah kalau udah lulus bisa jadi PNS dengan jadi guru mungkin? Walaupun saya tau saya ga bakat ngajarin orang karena saya bukan orang dengan tipe sabar. Mungkin karena ini Allah jawab doa saya dengan meluluskan saya di Akademi Imigrasi. Walaupun stress di bulan-bulan awal tinggi banget sampai nyaris menyerah, saya selalu balik lagi ke niat awal pengen jadi PNS seperti harapan mama. Jadi waktu awal masuk ditanya sama Pembina dan senior apa harapan kamu dan kenapa masuk AIM? Rata-rata teman saya jawab mau jadi PEJIM alias pejabat imigrasi. Saya boro-boro tau PEJIM, tau AIM kaya gimana aja baru pas hari pertama saya masuk setelah lulus. Jadi saya cuma jawab mau jadi PNS. Lalu didamprat, NGAPAIN CAPE-CAPE MASUK AIM KALAU CUMA SEKEDAR MAU JADI PE EN EESSSSSSS!!!!!! Yakaliiii..meneketehe, yang saya tau saya cuma pengen bahagiain mama. Tapi jawabnya dalam hati aja sih.

Perjuangan belum usai bung… waktu masih jaman catar dan mau penutupan di Pelabuhan Ratu, saya terpilih jadi salah 1 dari 10 penembak yang bakal pentas di acara penutupan. Cuma nembak balon doang sih untuk ngebuka banner ucapan, pake senapan laras panjang AK 47. Demi eksistensi dan kebanggaan diri dong ya…saya sembunyi-sembunyi ngehubungin mama lewat salah satu pelatih ngabarin tentang ini. And gues what!!!!! Mama saya dateng ke pelabuhan ratu buat liat saya nembak balon…hahahahaha… dan saya baru tau setelahnya kalau saat itu mama saya keabisan uang karena mau beliin saya logistic disana dan akhirnya beliau terpaksa ke kota untuk jual gelang emas yang saat itu beliau pakai. Hiks…sedih banget kalau inget ini. Betapa mama ngebelain banget dan ngelakuin apapun buat saya. Gitu juga waktu saya lulus ikut Paradasar, terjun payung yang latihannya 1 bulan di Bandung, Lanud Sulaeman. Seminggu terakhir waktunya terjun, 7 hari berturut-turut mama dateng nungguin saya di bawah landasan setelah sebelumnya ngeliatin saya loncat dari atas pesawat.

paradasar.jpg

dua foto diatas waktu lagi latihan nembak, saya lebih suka AK 47 daripada revolver btw… foto yang dibawah itu waktu terjun payung

Oh ya, mama ga bisa liat orang kelaperan.. waktu kita masih di brimob mama pernah sembunyi-sembunyi datengin saya dan saya yang ga tau apa-apa tiba-tiba ditarik dari barisan sama pelatihnya dan dimasukin ke mobil. Didalem mobil ternyata ada mama dan om saya. Kita udah ga ketemu sebulan lebih kayanya saat itu. Dan pertama kali ngeliat saya, bukannya meluk atau nanya kabar tapi langsung jejelin cheese roll Kartika Sari ke mulut saya. Nyam…nyam…nyam…nyam…

3 tahun di asrama, cita-cita saya cuma 1. Pengen bikin mama bahagia dan bangga sama saya. Impian saya cuma pengen lulus sebagai salah satu lulusan terbaik supaya nama mama saya bisa disebut dilapangan upacara waktu wisuda dan mama bisa nerima bouquet bunga dari menteri saat itu. Terus gimana hasilnya? Alhamdulillah tercapai, walaupun ga diucapkan saya tau beliau bangga dan bahagia walau papanasan di lapangan ya mah :p

Desktop.jpg

saya & mama

Ketulahan

Apa ya bahasa Indonesia ketulahan ini….semacam kemakan omongan mungkin ya. Duluuu banget waktu kakak saya belum punya anak, mama pernah ngomongin bude saya yang dari magelang tiap kali ke bandung pasti beli banyak oleh-oleh untuk cucunya di magelang. Lalu katanya mama mah ga mau dijajah sama cucu. Lucunya….lihatlah sekarang. Apa yang dibeli kalau mama ke pasar? Segala baju, sepatu dan mainan untuk cucunya..hehehehehe…. di lemari baju edel aja semua roknya bikinan neneknya 😀

Berempati

Setelah saya punya anak, saya jadi lebih ngerti perasaan mama saya. Dan ya kaya sekarang ini jadinya sering nginget-nginget jaman kecil dan kenapa mama gitu, mama gini, sekarang saya tau jawabannya karena saya ngerasain sendiri.

Sampai sekarang, apapun yang saya rasain, apapun yang saya laluin, apapun keputusan yang saya ambil saya selalu cerita sama mama. Minta doain sama mama. Walaupun saya tau setelah saya cerita, ga jarang mama kepikiran masalah itu, saya cuma pengen didoain mama. Tapi sejak mama bermasalah sama jantungnya, saya jadi pilah pilih cerita karena takut ngeganggu kondisi kesehatan mama walaupun ga jarang mama udah ngerasain ada sesuatu sebelum saya sempet cerita. Insting seorang ibu?

Takut kehilangan

Takut kehilangan itu wajar karena kita manusia biasa. Ada masa mama pernah kumat sakit jantungnya waktu lagi nengokin kesini. Malam itu hampir tengah malam, saya didalam ambulance yang sirinenya meraung-raung dan mama terbaring di belakang dijagain suster ngebut kerumah sakit di kota sebelah. Alhamdulillah semuanya udah lewat walaupun gara-gara itu sampai sekarang saya masih trauma denger suara sirine ambulance.

Harapan

Harapan saya ga muluk-muluk, saya cuma pengen mama selalu sehat, selalu bahagia, selalu merasa tercukupi, selalu senang, selalu bisa ngelewatin hari-hari sama orang tersayang, selalu ada rezekinya untuk bisa jalan-jalan kemanapun mama mau karena dulu mama habisin waktu buat ngurus kita. Saat ini mama tinggalnya nomaden, saya ga tega sebetulnya kalau mama di Bandung karena ga ada temennya. Adakah yang bisa mindahin saya tugas ke Bandung? *eh curcol*

Akhirnya…….setelah cerita panjang-panjang….sebetulnya saya cuma mau nulis ini aja daritadi :p

Mah, aku tau ini ga penting diucapin, tapi aku ga pernah ngucapin kayanya sepanjang hidup dan seumur hidup jarang banget aku bilang kalau aku sayang mama! Ga kenapa-kenapa sih…..aku malu aja….hehehe…karena dari aku kecil mama juga ga pernah bilang mama sayang aku. Tapi aku tau itu bukan masalah karena sayang dan cinta bukan untuk diucapkan tapi untuk dirasakan 🙂

We love You, nenek…

1450773683303

nenek di tengah anak-mantu-cucu-besan yang lagi ngumpul lengkap dateng dari Jepang, Banjarmasin, Jambi, Jakarta

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s