Kalau mau panen mangga, jangan tanam pete!

Saya walaupun suka dengan kegiatan alam atau kerja lapangan tapi saya juga ngga menolak kalau disuruh kerja dibelakang meja (sepanjang ada wifi) :p

Kalau di kantor-kantor pelayanan kan yang tugasnya di belakang meja udah pasti sibuk yah..nah dulu saya pernah kerja dibelakang meja tapi kerjanya ngga melulu musti ketemu orang di meja. Jadi saya sering ngabisin waktu internetan mulai dari yang penting banget sampai yang ngga penting banget. Malah dulu waktu tempat kerja saya belum punya website, saya buatin blognya karena saking banyaknya yang nelpon atau nanya-nanya tentang akademi tempat saya kerja, jadi saya sering buat tulisan tentang kegiatan disana.  Sekarang sih udah ada website kecenya dan saya baru keinget untuk deaktif blognya (soon setelah saya inget passwordnya). Saya juga sering blogwalking setelah masukin keyword tempat saya kerja, kadang banyak aja yang nanya tentang akademi imigrasi ditempat lain dan saat itu mereka belum tau musti nanya kemana, jadi sayapun bantu jawab di blog orang tersebut.

Dan setelah hampir 8 tahun berlalu, internet ngga melupakan sejarah loh.. mereka kekal abadi nyimpen informasi dan saya masih sering dapat pertanyaan-pertanyaan lewat email yang tentunya saya jawab sebisa saya dan langsung menyarankan mereka untuk menghubungi nomor xxxxxx untuk keterangan lebih lanjut karena saat ini saya sudah tidak tugas di akademi lagi.

Surprisingly 3 tahun lalu waktu sepupu dari suami lagi nyiapin berkas untuk pendaftaran ke akademi serupa yang sekarang udah jadi poltek, saya liat diantara tumpukan berkasnya ada contoh surat lamaran kerja yang kayanya kok familiar banget. Setelah saya teliti lagi, ternyata itu contoh surat yang pernah saya post 7 tahun lalu di blog. Ya emang sih biasa aja mustinya.. Cuma karena saya ngerasain sendiri impact-nya, jadi saya semakin melek bahwa apapun yang kita lakukan sekarang pasti akan berbalik lagi satu hari nanti entah kapan pastinya. Entah untuk kita sendiri atau untuk keluarga kita.

Jadi, hari gini masih mau zalim?

motivasi-dakwah-2-15-728

pic from here

 

 

Dikeluarin aja supaya puas…

Dari dulu saya punya kebiasaan untuk ngga nganggap sakit-sakit ringan sebagai sesuatu yang harus dibesar-besarin, mungkin karena saking seringnya saya flu, demam atau batuk. Malah dulu saya paling seneng kalau saya batuk karena kadang suara saya jadi serak-serak asik gitu ;p
Dan motto saya dulu adalah, biarin aja sakitnya nanti juga sembuh sendiri jadi saya ngga pernah pusing untuk minum obat supaya saya cepet sembuh. Keadaan ini bertahan cukup lama sampai tingkat 3 waktu pendidikan saya divonis dokter punya sinusitis akut. Waktu itu saya terpaksa ke dokter karena pada satu titik saya sangat terganggu karena ngga bisa napas sama sekali waktu malam yang akibatnya jadi ngga bisa tidur. Beberapa bulan setelah saya ke dokter, tiba-tiba hidung saya kembali normal dan saya bisa bernapas seperti biasa tanpa ada gangguan sama sekali kecuali setiap kali habis bersin-bersin. Fyi, saya emang serrriiiiing banget bersin apalagi kalau udah kena dingin dan kena debu.

Sampai…..

Sebulan yang lalu (setelah 6 tahun), tiba-tiba saya kembali ngga bisa napas dan saya pikir sinusitis saya kembali lagi! Nightmare banget karena di pertengahan tidur saya bisa tiba-tiba mimpi mati kehabisan napas karena kondisi realnya memang saya ngga bisa napas sampai akhirnya kebangun.

Mengingat umur yang udah ngga muda lagi, saya akhirnya melepaskan motto jadul saya yang selalu menganggap enteng penyakit dan pergilah saya ke dokter THT. Lalu,,,apa kata dokter?

Ada pembengkakan didalam hidung saya sodara2!!!

Jadi biang kerok penghambat napas saya selama ini adalah bukan karena cairan beku yang (saya pikir) bisa diencerkan, tapi karena ada pembengkakan itu. Dokter bilang ini akibat alergi yang dibiarkan bertahun-tahun dan bersin yang ketahan. DAANNNGGG!!!!!!!

Buat yang udah kenal sama saya bertahun-tahun pasti udah hapal banget gaya bersin saya yang kaya anak kucing ya kan??? Bahkan banyak teman yang kalau saya udah bersin malah seneng banget ngitungin jumlah bersinnya yang kadang bisa sampai 7-9 kali. Sungguh itu ngga dibuat-buat, murni karena kebiasaan aja sih dan karena saya punya alergi yang bikin intensitas bersin saya lebih sering dibanding orang lain, kebiasaan ini jelek untuk dilakukan. Inilah puncaknya…dan dokter saat ini hanya bisa kasih obat untuk ngurangin alergi aja dan kasih tips untuk sering-sering diuap hidungnya dan kasih bekal obat semprot yang bisa dipakai kalau saya udah mau nyerah 😀 Untuk bisa sembuh total sarannya adalah dengan jalan operasi (memotong pembengkakan itu) dan untuk mengurangi resiko mampet hidung saya juga harus menghindari tempat dingin dan makanan atau minuman dingin yang udah jelas memicu si alergi.

So… mulai saat ini jangan kaget yah kalau saya mulai belajar bersin, soalnya kata orang lebih puas kalau bisa dikeluarin 

Teman-teman ada yang punya tips jitu kah untuk ngobatin masalah kaya saya gini?

IMG_0954

mungkin ini yang namanya kekurangan vitamin G akut :p