Ke Gunung Bersama Anak, Why Not?

Setelah tidur yang ngga terlalu nyenyak, akhirnya jam 2 saya bangun dan siap-siap karena mas ujang janji mau jemput jam 3. Anak-anak ngga saya bangunin dulu tapi langsung saya pakein baju sambil mereka tetep tidur. Untuk Arjun saya pakein baju lengan panjang, dirangkap dengan baju kaos pendek (request bapaknya karena mau kembaran kostum barcelona) pake sweater dan dirangkap jaket plus kaos kaki. Untuk edel saya pakein baju lengan panjang dan jaket aja karena jaket dia udah cukup tebal.

Saatnya dijemput, pas keluar kamar langsung kerasa udara dingin yang kerasa ngegigit. Ngga lupa kita bawa juga bantal dan selimut ke dalem jeep. Pilihan tepat karena anak-anak bisa lanjut tiduran selama perjalanan ke pananjakan walaupun jalannya juga ajrut-ajrutan. Disini kita harus bayar Rp.27500/orang, kemarin kita disuruh bayar Rp.65.000 (mungkin Rp.10.000nya buat retribusi jalan desa?) Itu harga WNI ya..untuk WNA harganya berkali lipat. Setelah perjalanan sekitar 1 jam kurang, kami sampai di Pananjakan tapi kami masih harus jalan sedikit keatas karena lokasi parkir paling atas udah penuh. Tapi tenang aja, buat yang ga mau jalan disana juga ada ojek kok, tarifnya Rp.10.000. mendekati tangga naik ke view point, ada banyak deretan warung dimana kita bisa beli teh hangat, gorengan dan sebangsanya.

Disini edel mulai ngerasa kedinginan (mungkin karena celana panjang yang dipakai kurang tebal) sedangkan arjun aman di gendongan. Sampai diatas kita nyari spot untuk ngeliat sunrise tapi barisan depan udah penuh (saat itu jam 4.15an). Disini ada yang nyewain matras untuk duduk-duduk, karena saya perlu untuk edel jadi kita sewa Rp.10.000 lumayan si edel bisa tidur sambil selimutan setelah ngeluh kedinginan terus. Sementara arjun tidur dalam gendongan saya.

Jam 5.10an kalau saya ngga salah matahari mulai muncul. Yang paling ditunggu-tunggu dimana cahaya orange mulai menyebar, indah banget!!! Sayangnya saya ga bisa bebas gerak untuk ambil gambar karena arjun yang masih didalam gendongan. Sampai akhirnya matahari mulai keluar bulat penuh arjun baru bangun dan kita bisa mulai foto-foto (tapi terlambat karena cepet banget matahari naiknya dan bikin panas). Disini sempet ada adegan lucu dimana ada abang-abang jualan bunga edelweiss dan bilang “edelweiss…edelweiss” berharap ada yang beli. Sementara itu si edel kebingungan karena ngerasa namanya dipanggil-dipanggil. Sebaiknya sih kita ngga usah beli edelweiss ini karena gimanapun indahnya bunga, bakalan lebih indah kalau tetap hidup di habitatnya. Selama ada yang beli, pasti bakalan terus ada yang metik edelweiss ini. Kasian kan….

Kami turun dari pananjakan jam 7 dan udah mulai sepi, langsung menuju ke kawah bromo. Dari batas jeep kita harus jalan kaki atau naik kuda untuk bisa naik ke Gunung Bromo. Harga sewa kuda ini biasanya Rp.150.000 aja kalau kamu langsung sewa ke tukang kudanya. Tapi kalau dicariin sama supir jeep, harganya jadi Rp.175.000. ini harga untuk pulang pergi, jadi jangan khawatir ditinggal sama tukang kudanya. Sampai di kaki Gunung Bromo, ternyata sekarang tangganya udah hilang ketutup pasir pasca erupsi jadi harus hati-hati melangkah ya. Untuk yang bawa anak kecil kaya saya, lebih enak pake gendongan belakang karena beban akan lebih ringan dibanding gendongan samping biasa. Dan untuk edel yang badannya bongsor, kami dapat bantuan ojek gendong. Lumayanlah karena edel ngga sanggup kalau harus jalan sendiri. Rp.70.000 untuk pulang pergi naik turun tangga pasir. Beratnya 30 kilo tapi si abang bisa gendong sambil jalan cepat..luar biasa!!

Saat itu suara gemuruh dari kawah masih kencang dan hilang timbul. Untuk arjuna dan edel ini bikin suasana jadi menakutkan kayanya. Saya sendiri rada takut kalau dari kawah ini tiba-tiba keluar sesuatu gitu (mungkin ga sih?) hehe.. jadi diatas kita ngga lama-lama dan langsung turun.

Dari kawah kita masih punya 2 spot lagi yaitu pasir berbisik dan bukit teletubies. Tapi karena anak-anak udah keliatan cape akhirnya kita skip ke pasir berbisik dan langsung ke bukit teletubies atau sabana biasa orang bilang ya. Tapi kemarin kayanya ngga terlalu hijau dan kita cuma turun untuk foto-foto sebentar lalu langsung kembali ke hotel untuk sarapan dan siap-siap ngelanjutin perjalanan ke Nganjuk.

Perjalanan kali ini alhamdulillah bisa dibilang lancar dan menyenangkan untuk semua. Highlightsnya adalah waktu edel bilang “terima kasih ya bun udah ajak edel jalan-jalan”

Semoga ada rejeki dan kesempatannya lagi yaah kiddos untuk kita supaya bisa naik ke gunung lainnya 😀

 

 

Advertisements

6 thoughts on “Ke Gunung Bersama Anak, Why Not?

  1. Pingback: [gunung] yang pertama! | Keluarga Pondok Empat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s