Mendingan kemana? 

Udah 2 kali dalam rentang waktu 10 tahun terakhir ini saya selalu bikin penggantian paspor di tanggal lahir saya.  Supaya cantik aja gitu keliatannya di paspornya berderet2 tanggalnya sama 😂 

Tapi untuk rencana ketiga kalinya,  saya gagal! Karena mama saya mendadak mau pergi dan saya ga percaya ngelepas mama sendirian takut kenapa2 -> paranoid daughter. Sedangkan paspor saya masa berlakunya sisa 5 bulan lagi.. Huhuhu sedih deh,  dan ini juga sempet ada perdebatan dengan temen saya karena saya dapet nomor paspor dengan akhiran 666. Katanya sebaiknya saya ganti aja,  tapi yah… Saya pikir gapapa lah.  

Jadi rencana awalnya mama saya mau ngajak ke korea. Walaupun saya ingin banget,  tapi saya tolak karena pasti kalau ke korea perlu lebih banyak persiapan dan tentunya lebih banyak uang yang rada susah kalau waktunya mepet gini. Jadi sekarang saya lagi mengalihkan pikiran mama supaya mau belok aja ke malaysia atau ke thailand karena intinya mama saya lagi perlu liburan aja. Saya sih belum pernah juga kesana,  modal nekat aja. Karena apa jadinya saya yang tukang nyasar ini nemenin mama yang ga tau apa2 juga 😅 lihat nanti deh ya jadinya kemana dan gimana. Sekarang masih lihat2 harga tiketnya. Dan saya juga masih mau ngubek2 tulisan temen2 yang pernah kesana. Ada rekomendasi? 

 

Advertisements

Serangan Negara Asap

Udah bukan rahasia lagi kalau Pulau Kalimantan adalah salah satu pulau yang masih sering terjadi kebakaran hutan selain Sumatera. Selain hutan, faktor tanah gambut yang gampang terbakar juga jadi pemicu kebakaran besar dan efeknya muncul kabut asap yang mengganggu. Bulan September tahun 2015, presiden Jokowi pernah berkunjung kesini yang sempet bikin cerita heboh karena setelah kunjungan ke TKP dan acara seremonial, siangnya presiden balik lagi ke TKP untuk ngecek apa apinya udah dipadamin atau belum yang kenyataannya presiden nemuin ngga ada satupun personel di lapangan. Saya sih bersyukur karena sejak saat itu Alhamdulillah aparat jadi tambah sigap banget dan concern untuk masalah kebakaran hutan ini. Tapi terlepas dari adanya oknum yang dengan sengaja ngebakar hutan, saya rasa kemarau panjang emang berpengaruh besar. Soalnya kemarin tanah di halaman rumah saya ngga disiram 2 hari aja, keringnya udah ampun-ampunan.

foto dari sumber berita ini

Dengan adanya posko siaga kebakaran hutan dan ada penyuluhan untuk badan-badan pemadam kebakaran, akhirnya di tahun 2016 saya udah bisa posting foto langit yang selalu cerah di bulan-bulan segini dimana udah masuk kemarau panjang juga. Saya bersyukur banget dengan keadaan ini dan berterima kasih sekali sama presiden Jokowi, pemerintah daerah dan seluruh aparat yang udah dengan sigap mengatasi masalah asap yang selalu jadi masalah setiap tahunnya. Karena coba dibayangin deh, bangun tidur dengan perasaan sesak ngga bisa leluasa bernapas itu bikin sakit banget 😦  belum lagi mata perih, pandangan mata terbatas dan yang jelas ngga bisa lagi buka pintu pagi-pagi supaya cahaya matahari bisa masuk. Ini jangankan cahaya matahari, bisa ngeliat sampai ke seberang rumah aja udah Alhamdulillah karena jarak pandang terbatas banget dan ini yang bikin bahaya kalau di jalan raya. Parahnya lagi, asap ini juga nutupin runway di bandara… so awful…

Sementara itu, ditengah ke-PD-annya saya bahwa Banjarbaru Banjarmasin udah bebas asap, 2 hari ini saya kaya yang dibangunin dari mimpi-mimpi indah itu. Iya sodara-sodara!!! Ternyata negara asap kembali menyerang!!!! Mengerikan….

Begitu bangun tidur, saya pikir mata saya minusnya nambah karena pandangan mata ga jelas banget pas ngga pake kacamata. Pas saya buka pintu, didepan rumah ketutup putih-putih. Saya pikir saya udah ga di dunia ini lagi, saya pikir saya udah diperjalanan ke surga (aamiin) tapi ternyataaaa…..itu cuma asap (T_T)

Memang sih semakin siang biasanya asap akan hilang, tapi mau sampai kapan? Yah..pada akhirnya saya cuma bisa berdoa semoga ini semua cepat berlalu. Untuk pengendara motor jangan lupa pake masker, untuk yang punya riwayat sesak napas dan asma (kaya anak saya) jangan lupa nyetok Oxycan. Berharap anak-anak dan kita semua sehat selalu ya…

 

 

Agents of Change

berat amat yak judulnya 😛

Dulu saya sering heran, bertanya-tanya dan ga jarang ngomel setiap kali dapet email tagihan listrik dari PLN. Ngomelnya karena saya ngerasa kok bayar listrik mahal banget siih!!! Listrik dirumah saya itu dayanya 1300 dan tagihannya minimal dikepala 7 (ratusan ribu) padahal saya ngerasa udah hemat banget untuk pemakaian listrik itu. Sampai saya kepo nanya-nanya ke temen-temen lain yang pakai daya sama dan pemakaian listrik yang hampir sama, tagihannya berapa… 😀

Apalagi jaman dulu pertama kali saya pindah kesini, yang namanya listrik itu bener-bener byar pet, nyalanya bergiliran dan udah bisa dipastikan setiap malam jumat itu mati lampu. Seminggu bisa hampir setiap hari ada mati lampunya. Jadi ya otomatis ngomelnya pasti kebablasan sekalian misuhin perusahaan listriknya. Tanpa tau dibalik itu mereka juga pasti berjuang lah untuk pasokan listrik yang lebih baik lagi di pulau ini. Kalau sekarang sih keadaan udah jauh lebih baik ya, Alhamdulillah… udah jarang mati lampu karena alasan kekurangan pasokan listrik. Palingan mati karena ada kerusakan jaringan. Jadi ga ada salahnya untuk tetep punya genset dirumah (dulu saya beli karena saya nyetok asi).

Balik ke masalah tagihan listrik, kebanyakan sih akhirnya kasih saran kalau saya harus ngereview lagi meteran listriknya sambil dicoba liat lagi siapa tau ada peralatan elektronik yang makan listrik besar atau malah rusak jadi bikin tegangannya ga stabil. Akhirnya saat itu saya nge list peralatan elektronik di rumah dan ngebuat beberapa perubahan, diantaranya :

  1. Mesin cuci

Awalnya saya pakai mesin cuci 2 tabung, tapi katanya mesin cuci model gini lebih ngabisin banyak daya listrik, akhirnya saya beli mesin cuci yang 1 tabung (pas kebetulan juga mbak yang kerja dirumah  berhenti, dan mesin cuci ini jauh lebih praktis). Mesin ini saya pakai 2 hari sekali.

  1. Lampu

Di rumah ada 15 mata lampu yang beberapa diantaranya nyala kalau pas perlu aja kaya di gudang misalnya.. Sisanya sih di kamar, ruang tengah, garasi dan sebagainya nyala bergantian kalau pas malam tergantung posisi kita dimana. Semua lampu yang bukan LED saya ganti dengan yang LED 5 watt atau 7 watt.

  1. Mesin air

Kita pakai 1 mesin air yang nyala 1 jam sehari atau dua hari sekali untuk ngisi tandon air. Sampai sekarang saya belum review lagi apa merk dan berapa daya dari mesin air ini. Tapi kalau ga salah ini mesin baru diganti karena yang lama rusak.

  1. Setrika

Mbak sekarang hampir setiap hari nyetrika baju siang-siang

  1. AC

Walaupun ada 2 AC dirumah, tapi yang selalu nyala setiap waktunya tidur siang dan malam cuma 1 aja dengan kapasitas ½ PK. AC di kamar satunya jarang banget nyala karena jarang ditidurin kamarnya.

  1. Kipas angin

Nah ini ni yang rada ribet… dirumah ada 5 kipas angin yang nyala bergantian kalau pas kita ada disitu. Masalahnya kaya di kamar anak-anak, saking panasnya udara (buat anak saya) meskipun AC udah dibuat 16 derajat tapi kipas angin tetep harus nyala. Jadi anak-anak bisa tidur nyaman, sedangkan saya tidur dibungkus selimut tebal.

  1. Magic Com

Saya pake ini baru-baru aja sih karena ngerasa selalu ga nafsu makan di rumah karena ngeliat nasi dingin. Walaupun sekarang juga jarang sih makan nasi dirumah 😀

  1. Colokan charger

Ini yang masih rada susah dikontrol karena hampir selalu ada aja yang dicharge jadi ga pernah dicabut. Hal yang sama untuk TV, belum bisa dimatikan total dari “cetekannya” karena lupa terus.

Kayanya itu aja deh peralatan eletronik dirumah. Dan tentunya saya semakin galak ngingetin untuk selalu hemat listrik. Ngga aneh lagi kalau saya sering teriak “matikan lampuuuu” tiap denger ada yang keluar dari kamar mandi. Dan saya juga jadi polisi listrik yang rajin patroli ke kamar-kamar untuk ngecek listrik mana yang nyala dan harus dimatiin. Karena kebiasaan-kebiasaan kecil kaya nyalain kipas angin atau lampu di kamar padahal kitanya ga ada di kamar itu ga berasa loh.

Efek dari jadi polisi listrik dirumah akhirnya pelan-pelan saya rasain, udah 5 bulan terakhir ini tagihan listrik berangsur-angsur turun dan bisa nyentuh angka 5…. Alhamdulillaaaaahh…. Kira-kira bisa jadi di angka 4 ga ya?

Jadi kesimpulan saya adalah sebetulnya kita bisa kok ngerubah nasib sendiri (dalam hal ini tagihan listrik saya :P) jadi ga perlu marah-marah karena TDL naik atau subsidi dicabut. Ayo diubah gaya hidupnya jadi ga musti kita pusing sendiri, karena sesungguhnya negeri ini ga perlu orang-orang yang suka emosi tanpa ngasih solusi. Mulai dari diri kita sendiri, ayo jadi agen perubahan untuk lingkungan sekitar kita 😀

 

Bisa lebih lama?

Apa yang terlintas pertama kali di benak temen-temen waktu denger kota Banjarmasin? Kalau saya sih kayanya dulu langsung kepikir Banjarmasin = Sungai. Oke… ini akibat pelajaran IPS yang selalu ngajarin bahwa Banjarmasin adalah kota seribu sungai. Padahal aslinya ya ngga tau juga beneran ada seribu atau ngga sungai-sungai disini. Banjarmasin sampai sekarang masih jadi ibukotanya Kalimantan Selatan (finally saya bisa hapal ini! Setelah dulu selalu kebolak balik ngapalin ibukota propinsi di pulau Kalimantan).

Well, setelah kurang lebih 7 tahun memandangi sungai, kayanya saya bisa menyatakan kalau saya (mulai) betah hidup disini. Walaupun dari banyak sisi tentunya hidup di Pulau Jawa lebih enak, kaya misalnya harga sayuran yang lebih murah (brokoli disini Rp.83.000/kg), transportasi dalam kota dan luar kota yang mudah, banyak lokasi wisata dan tempat hiburan kaya mall atau pusat perbelanjaan dan banyak kemudahan lainnya. Hidup disini pada awalnya kerasa berat buat saya karena waktu itu jalan antar kotanya masih jalan pasir berdebu karena dilewatin juga sama truk-truk pengangkut batu bara. Mall yang besar cuma 1 dan jaraknya 30 km dari rumah. Beruntung menjelang pilgub dulu, jalan antar kota udah dibenahin, jadi sekarang jalanannya udah mulus dan ga berdebu lagi. Ngga usah takut nyasar juga kalau nyetir di jalan luar kota di Banjarmasin ini karena jalannya cuma satu aja yaitu jalan A. Yani yang dimulai dari Km 1 dan berakhir di A.Yani Km ratusan sekian.. Tapi kalau untuk urusan jalanan di dalam kota, jangan ditanya lah ya.. saya masih suka nyasar sampai sekarang.. (habit!!)

Yang saya suka disini adalah belum adanya macet (yang saya harap ngga pernah). Jadi perjalanan saya setiap hari dari rumah ke tempat kerja yang jaraknya hampir 40 km itu bisa saya tempuh dalam waktu 1 jam saja! I think it’s a priviledge for me… tapi karena udah terlalu terbiasa ngadepin jalanan lancar, jadi kadang saya suka stres sendiri gitu setiap kali pulang ke Bandung atau mampir ke Jakarta demi ngeliat jalanannya yang mau pergi 5 km aja bisa sejam! Masya Allah… terpujilah wahai engkau penduduk kota metropolitan, perjuanganmu sungguh nyata.

Bahasa

Kayanya ini sih sama aja di setiap daerah ya, bahasa daerah setempat bakalan cepet kita mengerti kalau kita terjun langsung berinteraksi dengan masyarakat lokal. Kalau dulu sih saya dipaksa bisa karena saya ditempatin di bagian wawancara yang harus berhadapan langsung dengan pemohon. Kala itu, saya sering kebagian pemohon yang udah sepuh dan ngga lancar Bahasa Indonesia. Jadi waktu saya masih belum bisa Bahasa Banjar dan dihadapkan dengan pemohon yang ngerespon dengan tatapan aneh lalu pertanyaan saya mengambang di udara seakan tak dimengerti padahal hanya pertanyaan sederhana, “Ibu udah pernah punya paspor sebelum ini?” Lalu heniing…. Kriiik…kriiik…kriiikk… sejak itulah saya bertekad untuk bisa Bahasa Banjar dan wawancara dengan pertanyaan “pian suah kah maolah paspor?” atau “berapa kali sudah pian tulak umrah?” aseeeekkkkk

Maskot

Bekantan atau yang lebih gampang dikenali dengan monyet yang berhidung panjang ini termasuk salah satu hewan yang terancam punah. Saya sendiri sampai sekarang belum pernah liat langsung kayanya Bekantan ini. Di daerah 0 kilometer, ada patung bekantan yang sengaja dibuat untuk maskotnya Banjarmasin. Menjelang malam, suasana disini bagus karena background jembatan warna warni dan air mancur dari mulut bekantan. Saya yang walaupun pendatang disini ngerasa bangga juga loh Banjarmasin punya ikon begini. Kalau singapore punya singa muntah, kami punya bekantan muntah 😀

Tempat Wisata

Yang paling terkenal (dan pernah saya kunjungi) itu adalah Pasar Terapung. Pasar terapung ini kayanya udah jadi ikonnya kota Banjarmasin si kota seribu sungai yah…  Kaya yang bisa diliat di iklan RCTI jaman dulu, ada nenek yang ngacungin jempol di atas klotok di tengah pasar terapung.

Yang saya tau, ada 2 lokasi pasar terapung yaitu di Kuin dan di Lok Baintan. Kita harus berangkat subuh-subuh untuk ke pasar terapung ini karena kalau kesiangan, penjualnya udah pada bubar dan pindah tempat jualan di pasar. Saya udah 2 kali ke Kuin tapi kata suami saya sih jauh lebih rame di Lok Baintan. Rame dalam artian jumlah penjualnya. Kalau di Kuin sih memang sedikit sepi, kayanya penjual juga males lah jualan disana kalau turis-turis yang dateng cuma liat-liat doang dan numpang foto dengan background mereka. Jadi please kalau berkunjung ke pasar terapung, tolong sempatkan beli dagangan mereka. Mayoritas sih jualannya sayur dan buah-buahan, tapi pernah juga saya liat mereka jual ikan, udang dan tangkapan lainnya. Ada juga topi caping, celengan seng, kelapa, ah….kayanya apapun yang mau mereka jual deh. Dan mereka pun ada yang masih pakai sistem barter barang gitu.

Fyi, kalau kita nginep di Swissbell hotel Banjarmasin, kita dapet free charge naik klotok untuk 2 orang per kamar ke pasar terapung Kuin ini. Tapi kalau kita perginya rombongan, emang lebih enak sewa klotok sendiri sih karena bisa lebih bebas. Harga sewa klotok ini Rp.300.000-an. Tempat naik klotoknya persis dari depan hotel.

Selesai dari Kuin, kita bisa mampir ke Pulau Kembang. Di pulau ini hidup (katanya) ratusan monyet. Masuk kesini bayar retribusi yang masuk ke PNBP daerah. Tapi tetap ada “guide”nya yang ngejual kacang kulit dalam kemasan dan es jeli dalam termos yang dijual bukan untuk dikonsumsi pengunjung tapi untuk dikasiin ke monyet-monyet yang ada disana. Saya sih liatnya aja ga tega mereka rebutan buka plastik kacang dan nyeruput es jeli gitu. Disini jangan lupa siapin uang kecil untuk “guide”nya. Dan oh ya! Jangan kaget kalau ngeliat tampilan guide-guide ini yang mukanya diolesin putih-putih semua. Itu bukan baluran tepung, tapi itu bedak dingin yang katanya bisa meredam panasnya matahari dan katanya sih bagus untuk kulit muka. Saya belum pernah coba btw..

Makanan

Selesai dari Pulau Kembang, searah dengan perjalanan pulang kita bisa mampir untuk nyobain salah satu makanan khas Banjarmasin sebagai menu sarapan yaitu Soto Banjar. Yang terkenal sih ada di bawah jembatan (bisa pakai klotok ini juga). Tapi yang kemarin kita cobain (rekomendasi bos saya ni) ada di atas sungai yang kita lewatin ini. Jangan khawatirin masalah ke-higienis-an mereka cuci piring dimana atau minumnya pakai air apa ya… karena saya alhamdulillah sehat-sehat aja sampai sekarang 😛 becanda deng… soto ini dan satenya ternyata enak!!!! Oh ya, Jangan bingung kalau diajak makan soto, karena biasanya kita ditanya mau makan soto atau nasi sop? Sesungguhnya keduanya itu sama! Cuma bedanya kalau kita bilang soto, dikasihnya itu lontong + soto, kalau bilangnya nasi sop, yang dateng bakalan nasi + soto. Mayoritas makanan khas sini juga rasanya cenderung manis. Bahkan rasa masakan rumah makan Padang terkenal disini juga udah ngga ada pedes-pedesnya lagi untuk lidah saya.

Makanan lain yang pernah saya coba dan jadi kesukaan mama saya yaitu Lontong Orari, sebenernya yang khas namanya adalah lontong kandangan. Dan di banjarmasin yang saya tau adalah tempat ini. Lontongnya enak, 1 porsi isi 2 lontong bentuk segitiga yang lumayan besar, ngenyangin banget apalagi kalau kita pilih lauknya ayam + telor + haruan gitu. Tempat ini buka 24 jam, solusi tepat untuk kelaperan tengah malem.

IMG20170602180332

maafkan foto kami… nyari foto lontongnya ngga ketemu yang ada malah foto selfie 😀

Selain itu ada Nasi Kuning Cempaka. Jujur….sampai sekarang saya belum nemu rasa khas dari nasi kuning ini apa, tapi yang jelas dimana-mana banyak orang jualan nasi kuning ga kenal pagi, siang atau malam.

Oleh-Oleh

Makanan khas lainnya dan biasanya dijadiin oleh-oleh itu adalah Bingka. Saya sih suka yang original alias bingka kentang. Merk yang saya rekomendasiin itu adalah Bingka Bunda. Eerrrr…tapi ini sih karena saya cuma pernah nyoba merk itu doang 😀 kalau kering-keringannya palingan amplang alias kerupuk ikan karena disini terkenal ikannya. Merk yang saya suka untuk amplang itu adalah SEMUT karena dia lebih empuk dan lebih berasa ikannya dibanding merk lain. Cuma sayangnya merk ini ga selalu ada dan ga tersedia di semua tempat.

Selain amplang, kalau mamah saya kesini biasanya setiap pulang ke Bandung pasti bekel ikan asin yang dibeli di pasar Martapura. Jangan tanya saya ya jenis ikannya apa dan harganya berapa, karena setiap kali kesini saya cuma nganter doang, beda dengan mamah saya yang kayanya megang ikannya sambil merem juga bakalan tau itu ikan apaan..hehe.. Yang jelas kata mamah, ikan asin disini jauuuuuhh lebih murah dibanding di Bandung. Jadi ikan asin suka dijadiin oleh-oleh juga. Apalagi untuk ikan sepat yang kecil-kecil itu, udah disusun bagus sama penjualnya, macam dikepang gitu nyusunnya.

IMG20170614150025

Untuk temen-temen yang ngga suka makanan, di Martapura ini tepatnya di depan pasar ikan-ikanan tadi, ada Pasar CBS (Cahaya Bumi Selamat). Disini pusatnya batu-batuan, perhiasan dan pernak pernik dari batu atau manik lainnya. Mulai dari depan sampai belakang, kita bisa pilih mana yang cocok. Selain itu juga pasti banyak bapak-bapak yang bawa koper asongan isi cincin yang nawarin ke kita. Itu bisa ditawar jauh dari harga yang dikasih pertama sama si bapak. Tapi menurut pengamatan saya, kayanya barang-barang yang dijual di setiap toko itu relatif sama, jadi favorit saya kalau belanja untuk oleh-oleh atau bawa tamu itu ke toko KALIMANTAN yang tempatnya di paling depan. Selain karena tempatnya lebih nyaman (full AC), barangnya relatif lengkap, pramuniaganya banyak, bisa minta bonus atau diskon, dapet minum (penting buat yang nunggu), harganya juga ngga jauh banget sama toko lain. Disini harga barang mulai dari Rp.15.000 sampai 100 juta keatas ada. Kalau temen-temen beli berlian di toko ini, ngga bakalan rugi karena kalau suatu saat bosen dan pengen ganti, bisa langsung jual lagi di toko ini tanpa potongan alias sesuai harga belinya dan dijamin keasliannya. Saya juga pengen banget beli berlian cuma sayang aja ga ada duitnya bisa milih modelnya. Toko ini tutup setiap hari Senin dan Jumat.

This slideshow requires JavaScript.

Yah begitulah garis besarnya kehidupan di Banjarmasin dan sekitarnya. Harapan saya sih saya bisa tinggal lebih lama lagi disini karena sampai sekarang kota terjauh di Kalimantan Selatan yang pernah saya kunjungi itu baru Barabai dan Batulicin. Supaya saya juga bisa menceritakan lebih banyak lagi tentang Kota Seribu Sungai ini. Eh boong deng, saya pengen tinggal lebih lama lagi disini karena pengen terus bersama dengan suami dan anak-anak saya… Boleh dong berharap dan didoakan semoga Allah berkenan dan semesta mendukung ˆˆaamiin ˆˆ

Tangan Yang Tak Terlihat

Karena kejadiannya baru sekitar 13 tahun yang lalu, jadi saya masih rada inget ni kejadiannya.. Bulan November 2004 waktu kita lagi nyiapin berkas daftar ulang, disitu ada surat pernyataan sebagai salah satu syaratnya. Isi dari surat pernyataan itu kurang lebih adalah menyatakan bahwa kita itu sehat jasmani rohani, tidak sedang terikat dengan instansi lain dan poin yang menyatakan bahwa kita siap ditempatkan di seluruh wilayah Negara Republik Indonesia atau negara lain yang ditetapkan pemerintah. Tentunya surat pernyataan itu kita tanda tangan dengan sukacita dong ya, apalagi masih dalam euforia kelulusan.

Lanjut waktu udah mulai pendidikan, diajarin lagu sama senior-senior kesayangan yang liriknya kalau ngga salah mau dimanapun penempatan tugasnya, okee.. gitu-gitu deh…

Terus pas udah lulus gimana? Jujur, saya sendiri sampai sekarang (setelah 10 tahun lulus) selalu kebat kebit dag dig dug ga karuan kalau udah kedengeran gosip udah waktunya SK keluar. Nasib jadi PNS kementerian yang akan selalu dirolling, saya rasa sampai pensiun bakal kaya begini terus. Karena saya sadar diri lah sebagai pegawai yang es-te-de (untuk saat ini) ga mungkin saya minta penempatan ke daerah nomer 1 di Indonesia ini :p Jadi ya mari kencangkan doa saja…

Ngomongin penempatan, dari awal lulus pendidikan saya langsung ditempatin di almamater tercinta untuk jadi pembina (pengasuh), setelah itu penempatan kedua saya adalah kota dimana sampai sekarang saya tinggal. Sebelumnya saya sama sekali ngga punya bayangan bakalan kaya gimana penempatan saya selanjutnya setelah jadi pengasuh. Sampai satu hari di tahun 2009 waktu saya lagi liburan di Bandung, tiba-tiba saya ditelepon untuk wawancara di kantor pusat karena saat itu lagi dicari pegawai perempuan, berjilbab, belum menikah dan nama saya masuk kedalam bursa 😀 . Selama proses wawancara, saya jawab apa adanya bahwa saya sudah ada rencana nikah dalam waktu dekat. Ndilalah saat itu juga yang wawancarain saya langsung nyoret nama saya dari bursa bilang ke pejabat yang berwenang untuk buatin SK pindah ikut calon suami… nah lo!!!!! Antara bersyukur tapi bingung juga sih -_- karena kata beliau, biar gimanapun keluarga adalah nomer 1. Jangan sampai kita tinggal dan hidup terpisah-pisah dengan pasangan. Waktu itu saya cuma manggut-manggut aja dan bilang terima kasih.

Sekarang saya rasain banget kalau kata-kata bapak itu bener. Setelah saya punya suami dan 2 anak, rasanya berat banget kalau suatu hari nanti saya harus hidup terpisah dengan mereka. Meskipun banyak orang juga bilang kalau itu udah jadi resiko saya untuk mempertahankan karir. Antara karir dan keluarga, pasti harus ada yang dikorbankan katanya. Yah…mungkin satu hari nanti dan mudah-mudahan masih sangat lama ketika saya harus pilih salah satu. Bisa aja sih saya pilih untuk menetap dan ga mengejar apapun lagi, tapi kadang masih kebayang baunya got dan dekilnya lumpur yang nempel waktu itu. if you know what I mean. Masa-masa perjuangan yang ngebentuk saya sampai seperti sekarang ini. Dan pastinya terbayang perjuangan mamah saya yang pengen saya sukses, sampai rela jual segala macem demi bisa liat anaknya selesai sekolah dan diwisuda T_T

Walaupun kadang pasti ada rasa bosan, jenuh, pengen keluar dan cari lingkungan baru. Apalagi waktu udah mulai stuck ngga bisa ngerubah lingkungan jadi lebih baik, besar banget keinginan saya untuk ngerasain tempat baru. Bukan untuk kabur… tapi lebih ke mencari pengembangan diri. Karena sebetulnya saya betah banget disini, dekat dengan suami dan anak-anak, dekat dengan lingkungan saya terbiasa tinggal. Tapi saya sadar, saya ga akan mengalami kemajuan apapun kalau saya terus berada di comfort zone. Walaupun untuk sekarang saya masih terlalu cemen untuk melangkah ninggalin semua ini.

Saya yakin, Allah akan selalu mendengar doa-doa yang dipanjatkan dan akan mengabulkannya satu persatu pada waktunya. Karena apa-apa yang ditetapkan Allah, saya percaya adalah yang terbaik (walaupun kalau ga sreg di hati, pasti pada awalnya saya susah terima, seperti biasa) jadi… tulisan ini pun sebagai pengingat kalau sampai pada satu hari nanti Allah berkata saya harus melangkah, maka saya bisa melangkah dengan pasti!!! Karena dibalik garis tangan, buah tangan, dan tanda tangan, saya yakin campur tangan Tuhan lah yang akan menentukan segalanya 🙂

 

#september 2017#

#azita yang selalu deg-degan tiap ada SK#

#ditulis 3 hari setelah ada SK rombongan keluar#

5 cm

lanjutan dari cerita pertama

Kalau katanya Andrea Hirata sih, simpan semua impian kamu 5 cm didepan kening kamu supaya bisa selalu terlihat setiap hari dan kamu percaya kalau kamu bisa ngeraih impian itu.

Itu teorinya… tapi mari kembali ke perjalanan rombongan sirkus kami 😀

Pesawat yang akan menerbangkan kita menuju bandara Narita Tokyo itu adalah tanggal 19 Maret 2017 jam 8 pagi. Artinya kita udah harus check in maksimal jam 6 kan ya? Tapi berhubung ngga ada pesawat yang berangkat tengah malem dari Banjarmasin, otomatis kita harus berangkat sehari sebelumnya dan ini tentu aja mengakibatkan tambahan cost lagi. Tapi ya sudahlah ya, demi kenyamanan krucil (kru kecil) dan krua (kru tua), mari jalani saja…

IMG20170318104502

meninggalkan banjarmasin

Subuhnya saya turun dari hotel untuk check in airline sementara krucil masih tidur. Rombongan Jakarta ternyata belum sampai, jadi saya check in duluan. Ga masalah karena kita udah minta tolong booking seat sebelumnya. Selesai check in dan masukin bagasi, saya balik lagi ke kamar untuk jemput krucil yang ternyata saya lupa mereka mandi atau ngga subuh itu -_- lalu turun lagi, bagi-bagi paspor dan boarding pass baru deh kita nyari rombongan Jakarta yang akhirnya ketemu di ruang tunggu. Jadi rombongan kami ini alhamdulillah lengkap terdiri dari istri, anak mantu dan cucu-cucu plus besan-besannya alm pak Han Ruhana Anggawisastra.. duh belibet yah! Maka panggil saja kami rombongan rempong.

Perjalanan di pesawat kayanya sekitar 7 jam tapi alhamdulillah anak-anak anteng. Mungkin karena mereka (edel & arjun) belum pernah naik pesawat yang ada entertainment flightnya, jadi mereka excited juga walaupun ga lama kemudian mereka gantian tidur setelah makan sedikit-sedikit.

Setelah sampai di Narita, antri satu-satu di imigrasi dan selesai jam setengah lima sore. Setelah selesai ambil bagasi, janjian sama tante yang jemput (istrinya kakak nomer 2 alias ipar perempuan saya satu-satunya) untuk ketemuan di pintu kedatangan. Disini kita bagi tugas, setelah ipar bagi-bagi jaket buat yang belum ada jaket tebal (saat itu suhunya kisaran 5-10 derajat dan rombongan kurang prepare dengan jaket yang mumpuni). Yang lain, ada yang kirim koper karena sebagian koper emang udah disiapin untuk dikirim duluan ke Kumamoto supaya kita ga terlalu repot karena cuma 2 hari di Tokyo. Ini memudahkan kita banget, karena koper langsung dikirim ke alamat rumah. Selain itu ada juga yang nuker uang dan ada yang beli sim card. Saya sendiri cuma bawa USD aja pas masuk karena ga sempet nuker sebelum berangkat. Dan kita ga sewa wifi portable karena udah pada aktifin paket internet provider Indonesia di hp masing-masing. Tapi saya sih tetep iseng aja beli sim card lokal untuk jaga-jaga walaupun harus nyetting2 sendiri. Tapi cukup gampang kok karena dikasih kertas petunjuknya.

IMG20170319142445

japaaan…. we are coming!!!!

Dari bandara ini ada juga loh semacam supir taksi yang nawarin jasa untuk nganterin kita tapi ga pake argo. Semacam taksi gelap di Indonesia yang langsung main getok harga. Sebetulnya kalau dilihat segi kepraktisannya, jelas lebih praktis ini karena kita tinggal duduk di mobil dan diantar sampai ke tujuan. Tapi kita ngga mau karena takut ribet kalo misalnya kenapa-kenapa. Ya sudahlah ya, mari kita jajal kemampuan kita untuk naik public transportation saja yang katanya di Jepang ini sudah sangat modern dan mudah.

Jangan tanya dari stasiun mana kita naik karena saya udah lupa blas… yang saya inget, kita jalan sampai élek dan berbekal petunjuk arah yang dikasih owner airbnb untuk menuju ke apatonya, yunowhaat itu badan rasanya udah remek. Dan kita masih harus dipusingin untuk beli-beli tiket di mesin tiket itu. Sebetulnya kalau udah terbiasa emang gampang banget untuk pergi kemanapun dengan public transportation di Jepang ini karena di setiap stasiun, di setiap mesin tiket pasti diatasnya udah ada peta yang nunjukkin rute, nama stasiun dan harga tiketnya. Daan untuk lebih gampang lagi liat rute dan jadwal kereta di Jepang ini, jangan lupa instal aplikasi Hyperdia coz it helps a lot. Cuma ya namanya juga kita rombongan rempong kan ya… ga afdhol kalau ga pake ribet >_< dan tentunya untuk masalah baca jadwal dan peta, saya mandatkan penuh ke kakak dan ipar saya karena saya sadar diri, di kota sendiri aja nyasar, gimana mau bawa serombongan nyari jalan di kota yang baru didatengin pertama kali???

Daaaaann saya terpesona sodara-sodara!!!!! Karena malam itu kita ngerubungin mesin tiket, dari jauh juga bakal keliatan kalau kita ini satu rombongan yang lagi kebingungan. Lalu dari arah luar stasiun ada seorang noona yang udah ga muda lagi tapi cantik banget dan modis ngeliat ke arah kita. Saya yakin dia mau kearah sebaliknya tapi dia malah nyamperin kita, sayangnya dia ga ngomong bahasa inggris dan kita juga ngomong bahasa jepangnya setengah-setengah. Alhamdulillah ya, kita saling mengerti bahasa tarzan, jadi dia ngerti kita mau ke stasiun Monzen Nakacho dan ditunjukkin cara dapetin tiketnya.. Hurraaayy!!!!!!!!

Turun di stasiun Monzen Nakacho, perjuangan belum berakhir sodara-sodara… kita masih harus jalan kaki lagi sambil bawa barang, ngawasin bocah dan ngeliatin peta. Ditengah perjalanan kita sempet berenti di minimarket gitu untuk beli makan malem. Yah namapun di minimarket, pilihannya ya paling telor, nasi instan, mie2an dan saya dengan sotoynya ngambil nasi campur dari rak pendingin untuk diangetin di microwave kasir. Dan pas mau dibayar baru ngeh kalau daging yang ada di nasi itu adalah butaniku alias daging babi. Yaelah…saya lupa kita lagi dimana, ga pake mikir karena udah kelaperan jadi asal comot aja. sampai akhirnya jam 9 malem kita sampai di apato si mister yang dalam keadaan gelap gulita. Bocah-bocah ketakutan, berasa masuk rumah hantu katanya. Saya? Pura-pura berani dong ah… karena pas udah masuk kamarnya, homey and warm kok. apato punya si misternya ada dua lantai yang digabung dan di kamar atas bentuknya kaya asrama gitu pake tempat tidur tingkat disusun-susun. Dan pemandangan pagi dari apato ini bagus kok, apalagi dari lantai atas pas buka jendela, suara burung gagak saut-sautan gitu.. eerrrr… a little bit dramatic

Terus gimana nasib si nasi butaniku? Aman… ga mubazir karena salah satu dari kita boleh makan nasi itu. Pelajaran di hari pertama!

Lamun Keyeng Tangtu Pareng

Peribahasa sunda diatas artinya kurang lebih adalah “kalau diusahakan dengan sungguh-sungguh, pasti akan tercapai apa yang kita usahakan itu”. Saya emang terbiasa denger kata keyeng dari mamah saya (orang bangka kelahiran bandung) yang selalu bilang, kalau punya keinginan itu yang penting keyeng aja!

Dan begitulah, saya selalu memimpikan untuk bisa pergi ke jepang apalagi setelah saya diterima jadi mahasiswi fakultas pendidikan bahasa jepang UPI Bandung. Dulu cita-cita saya emang cetek banget…mau pergi ke jepang tapi ga tau gimana caranya. Jadi ya minimal belajar bahasanya aja dulu deh :p sampai pas lagi asik-asiknya kuliah di semester 3, ternyata saya harus banting setir putar haluan untuk jadi abdi negara.

Sekitar tahun 2013 (kalo ga salah), mamah saya sempet drop dan dirawat di rumah sakit. Sayapun terbang untuk nemenin mamah di Bandung. Dan tiba-tiba kakak saya nomor 2 kasih kabar kalau dia lulus seleksi untuk beasiswa S3 di Jepang. Alhamdulillah berita baik ini bisa jadi penyemangat untuk mamah supaya bisa cepet sehat lagi. Dan beberapa tahun setelah itu, mamah bilang pengen nengokin kakak saya ke Jepang sebelum selesai kuliahnya. Wah.. kondisi mamah saat itu jelas ga mungkin untuk bisa pergi sendirian apalagi ini hitungannya pergi jauh dan ketempat yang bahasanya bukan bahasa Indonesia apalagi bahasa sunda. Maka saya pun langsung berniat dalam hati, pengen nemenin mamah walaupun belum kepikir gimana caranya. Singkat cerita, sampailah waktunya kakak saya mendekati akhir kuliah dan omongan tentang pergi ke Jepang mulai dibuka. Ternyataaaa…. Kakak saya yang pertama juga mau berangkat nemenin. TAPIIIII sekeluarga!!! Jreng…jreng….. saya langsung kepikiran, yaampun….pasti seru banget kalau saya juga bisa ngajak suami dan anak-anak. Bimbang, ragu dan labil lah saya waktu itu melototin tabungan, ngorehin celengan, hitung-hitung estimasi kebutuhan, dan bongkar-bongkar lipatan baju siapa tau ada uang nyelip. Setelah perundingan dan perenungan yang ngga makan waktu lama karena ngejar tiket murah, akhirnya saya putuskan semua berangkat!!! Apapun yang terjadi, we are family and family means nobody gets left behind..ciyeee cembetull aje!!! Karena saya ga yakin juga sih bisa bersenang-senang dengan ninggalin mereka dirumah. Maka setelah hari itu, perjuangan pun dimulai dengan ngurus hal-hal ini, selain mulai mengencangkan ikat pinggang demi sangu untuk liburan :

  1. Paspor

Paspor suami dan Edelweiss udah habis berlaku sedangkan Arjuna belum punya paspor. Alhamdulillah untuk ini ga ada masalah karena saya tinggal boyong pasukan ke kantor untuk foto paspor walaupun ternyata ngarahin anak sendiri itu lebih susah dibanding ngarahin anak orang untuk foto paspor.

21192081_10213444268682479_1497737950828210798_n

  1. Tiket

Tiket dibeli lewat situs online dan keluarga kami ketambahan satu personil yaitu (tante) mertua. Karena ada pembatasan waktu untuk transfer pembayarannya, saya sedikit kewalahan juga karena uang yang ada hasil “kokoreh” itu terpencar-pencar. Alhamdulillah bisa kebayar lunas walau harus nyicil berkali-kali transfer. Untuk penerbangan dengan tanggal dan rute yang kita mau, kita dapet Japan Airlines dengan harga yang lumayan terjangkau.

  1. Visa

Untuk urusan visa, saya googling persyaratannya dan ternyata untuk rombongan sirkus kami harus apply visa di kedutaan jepang yang ada di Surabaya. Karena apply visa jepang ini emang dibagi berdasarkan lokasi dan kebetulan kalimantan selatan masuk ke wilayah kerjanya Surabaya. Jadi kami pisah rombongan dengan yang di Jakarta. Awalnya saya mau urus sendiri masalah visa ini. Tapi akhirnya ipar saya ada kasih rekomendasi travel agent yang biasa urus visa di Surabaya. Akhirnya saya deal dengan travel itu dengan harga yang masuk akal juga dibanding saya urus sendiri dan berangkat ke Surabaya (dengan pertimbangan tiket pesawat pulang pergi, nginep dan segala macemnya). Hartono Travel namanya.. recommended deh. Dokumen dikirim via ekspedisi (saya pake JNE) dan urusan visa ini selesai dalam waktu kurang lebih 2 minggu. Persyaratan lengkap sih bisa dilihat di webnya kedutaan Jepang ya. Rombongan Jakarta juga urus visa lewat travel agent dan alhamdulillah lancar walaupun punya mamah sempat tertunda karena masa berlaku paspornya kurang dari 1 tahun dan akhirnya saya anterin dulu untuk penggantian paspor di Kantor Imigrasi Bandung.

  1. JR Pass

Karena perjalanan kami dimulai dari Tokyo dan akan berkunjung ke bagian selatannya Jepang yaitu kota Kumamoto dan akan kembali lagi ke Tokyo , maka kami wajib beli JR Pass ini sebelum berangkat karena kalau harus beli tiket eceran di Jepang, wassalam deh.. bisa bangkrut kita. Dengan harga Rp.3.439.000 (untuk dewasa) dan Rp.1.719.500 (untuk anak) kita bisa puas naik shinkansen  (kereta peluru alias kendaraan yang diklaim sebagai yang tercepat) kemanapun di Jepang selama 7 hari. Sebetulnya untuk Arjuna masih bisa gratis naik shinkansen ini karena berdasarkan data paspor, umurnya masih kurang dari 4 tahun. Tapi mengingat tingkah polahnya dia dan demi kenyamanan bersama, saya putuskan beli 1 tiket sendiri untuk dia.

  1. Penginapan

Karena rombongan kami totalnya ada 14 orang (8 dewasa, 4 anak, 2 balita), jadi tidur di hotel bukanlah suatu pilihan. Lalu diputuskanlah untuk cari penginapan yang bentuknya rumah dan Air bnb lah solusinya. Untuk urusan ini, kakak-kakak saya yang nyari dan kita dapat penginapan di Furuishiba untuk malam pertama dan kedua. Belum apa-apa, saya udah ketakutan duluan karena ownernya udah wanti-wanti kalau kita ga boleh berisik karena apatonya dia di lantai 2 sedangkan penghuni di lantai 1 adalah nenek-nenek galak yang suka marah kalau ada keributan. Silahkan dibayangkan gimana caranya kita ber-14 yang didalamnya banyak bocah dan harus menahan diri supaya ga ribut -_- tapi memang itulah yang terbaik yang bisa kita dapatkan saat itu. Penginapan yang lain untuk tanggal segitu, harganya mulai meroket karena udah masuk masa peak season, waktunya orang hanami-an alias waktunya ngeliatin sakura mekar.

Ps : ini catatan perjalanan kami 5 bulan yang lalu, pengennya nulis detail tentang ini tapi of course sudah banyak yang terlupakan akibat kemampuan mengingat yang terbatas. Catatan harian selama di Jepang insha Allah akan berlanjut di postingan selanjutnya 🙂