Ke Gunung Bersama Anak, Why Not?

Setelah tidur yang ngga terlalu nyenyak, akhirnya jam 2 saya bangun dan siap-siap karena mas ujang janji mau jemput jam 3. Anak-anak ngga saya bangunin dulu tapi langsung saya pakein baju sambil mereka tetep tidur. Untuk Arjun saya pakein baju lengan panjang, dirangkap dengan baju kaos pendek (request bapaknya karena mau kembaran kostum barcelona) pake sweater dan dirangkap jaket plus kaos kaki. Untuk edel saya pakein baju lengan panjang dan jaket aja karena jaket dia udah cukup tebal.

Saatnya dijemput, pas keluar kamar langsung kerasa udara dingin yang kerasa ngegigit. Ngga lupa kita bawa juga bantal dan selimut ke dalem jeep. Pilihan tepat karena anak-anak bisa lanjut tiduran selama perjalanan ke pananjakan walaupun jalannya juga ajrut-ajrutan. Disini kita harus bayar Rp.27500/orang, kemarin kita disuruh bayar Rp.65.000 (mungkin Rp.10.000nya buat retribusi jalan desa?) Itu harga WNI ya..untuk WNA harganya berkali lipat. Setelah perjalanan sekitar 1 jam kurang, kami sampai di Pananjakan tapi kami masih harus jalan sedikit keatas karena lokasi parkir paling atas udah penuh. Tapi tenang aja, buat yang ga mau jalan disana juga ada ojek kok, tarifnya Rp.10.000. mendekati tangga naik ke view point, ada banyak deretan warung dimana kita bisa beli teh hangat, gorengan dan sebangsanya.

Disini edel mulai ngerasa kedinginan (mungkin karena celana panjang yang dipakai kurang tebal) sedangkan arjun aman di gendongan. Sampai diatas kita nyari spot untuk ngeliat sunrise tapi barisan depan udah penuh (saat itu jam 4.15an). Disini ada yang nyewain matras untuk duduk-duduk, karena saya perlu untuk edel jadi kita sewa Rp.10.000 lumayan si edel bisa tidur sambil selimutan setelah ngeluh kedinginan terus. Sementara arjun tidur dalam gendongan saya.

Jam 5.10an kalau saya ngga salah matahari mulai muncul. Yang paling ditunggu-tunggu dimana cahaya orange mulai menyebar, indah banget!!! Sayangnya saya ga bisa bebas gerak untuk ambil gambar karena arjun yang masih didalam gendongan. Sampai akhirnya matahari mulai keluar bulat penuh arjun baru bangun dan kita bisa mulai foto-foto (tapi terlambat karena cepet banget matahari naiknya dan bikin panas). Disini sempet ada adegan lucu dimana ada abang-abang jualan bunga edelweiss dan bilang “edelweiss…edelweiss” berharap ada yang beli. Sementara itu si edel kebingungan karena ngerasa namanya dipanggil-dipanggil. Sebaiknya sih kita ngga usah beli edelweiss ini karena gimanapun indahnya bunga, bakalan lebih indah kalau tetap hidup di habitatnya. Selama ada yang beli, pasti bakalan terus ada yang metik edelweiss ini. Kasian kan….

Kami turun dari pananjakan jam 7 dan udah mulai sepi, langsung menuju ke kawah bromo. Dari batas jeep kita harus jalan kaki atau naik kuda untuk bisa naik ke Gunung Bromo. Harga sewa kuda ini biasanya Rp.150.000 aja kalau kamu langsung sewa ke tukang kudanya. Tapi kalau dicariin sama supir jeep, harganya jadi Rp.175.000. ini harga untuk pulang pergi, jadi jangan khawatir ditinggal sama tukang kudanya. Sampai di kaki Gunung Bromo, ternyata sekarang tangganya udah hilang ketutup pasir pasca erupsi jadi harus hati-hati melangkah ya. Untuk yang bawa anak kecil kaya saya, lebih enak pake gendongan belakang karena beban akan lebih ringan dibanding gendongan samping biasa. Dan untuk edel yang badannya bongsor, kami dapat bantuan ojek gendong. Lumayanlah karena edel ngga sanggup kalau harus jalan sendiri. Rp.70.000 untuk pulang pergi naik turun tangga pasir. Beratnya 30 kilo tapi si abang bisa gendong sambil jalan cepat..luar biasa!!

Saat itu suara gemuruh dari kawah masih kencang dan hilang timbul. Untuk arjuna dan edel ini bikin suasana jadi menakutkan kayanya. Saya sendiri rada takut kalau dari kawah ini tiba-tiba keluar sesuatu gitu (mungkin ga sih?) hehe.. jadi diatas kita ngga lama-lama dan langsung turun.

Dari kawah kita masih punya 2 spot lagi yaitu pasir berbisik dan bukit teletubies. Tapi karena anak-anak udah keliatan cape akhirnya kita skip ke pasir berbisik dan langsung ke bukit teletubies atau sabana biasa orang bilang ya. Tapi kemarin kayanya ngga terlalu hijau dan kita cuma turun untuk foto-foto sebentar lalu langsung kembali ke hotel untuk sarapan dan siap-siap ngelanjutin perjalanan ke Nganjuk.

Perjalanan kali ini alhamdulillah bisa dibilang lancar dan menyenangkan untuk semua. Highlightsnya adalah waktu edel bilang “terima kasih ya bun udah ajak edel jalan-jalan”

Semoga ada rejeki dan kesempatannya lagi yaah kiddos untuk kita supaya bisa naik ke gunung lainnya 😀

 

 

Advertisements

[gunung] yang pertama!

Setelah nyaris gagal karena erupsi, alhamdulillah akhirnya kami bisa juga ke Gunung Bromo minggu lalu. Emang dari dulu saya udah pengen banget ngajakin anak-anak dan suami naik gunung supaya mereka bisa ngerasain dinginnya gunung, supaya bisa ngerasain indahnya liat bintang-bintang dan sunrise dari ketinggian. Iya..emang ini modus supaya kedepannya saya diizinin naik gunung lagi :p

Kami berangkat dari banjarmasin naik pesawat tujuan surabaya, dan dari bandara juanda udah disiapin mobil rental yang bakal kita pake 3 hari kedepan. Dari awal emang kami pengen nyetir sendiri supaya lebih bebas dan santai selama di jalan karena perjalanan dengan 2 anak kecil itu butuh perlakuan yang luar biasa supaya anak-anak bisa tetap tenang dan betah dijalan. Kami sengaja berhenti di rest area sidoarjo untuk makan siang sekalian nungguin jam tidur anak-anak maksudnya supaya mereka bisa tidur nyenyak di jalan dan mamaknya bisa tenang nyetir (iyee..saya udah lulus jadi supir pantura :p)

Dan buat ukuran saya yang selalu nyasar kalau pergi kemanapun, perjalanan dari surabaya ke bromo ini kebantu banget sama google maps! Tapi andaikan ngga ada pun, petunjuknya lumayan gampang kok, cuma ikutin aja petunjuk untuk ke arah Probolinggo dan nanti sebelum masuk ke kota Probolinggonya ada petunjuk arah untuk belok ke kanan, cukup besar plangnya dan ada tulisan Wisata Bromo dan Madakaripura. Dari situ tinggal ikutin jalan aja yang lumayan bikin mual si edel karena jalannya berkelok-kelok, buat yang ga kebiasa nyetir disini harus hati-hati karena sebelah luar jalannya itu langsung ke jurang jadi mendingan nyetir pelan tapi pasti aja 🙂

Setelah puluhan kilo perjalanan dari bawah, nanti mobil kita bakal diberhentiin di pos semacam pintu masuk kawasan TNBTS dan harus bayar Rp.5000/ orang dewasa dan Rp.5000 untuk retribusi jalan desa. Di pintu ini juga kami ditawarin mobil jeep yang bisa anter kita ke Pananjakan. Sebenarnya kita udah tanya di hotel dan katanya juga bisa nyiapin tapi harganya lebih mahal yaitu Rp.650.000 untuk 4 titik (pananjakan, kawah bromo, pasir berbisik dan sabana). Si mas ujang ini nawarin Rp.500.000 aja jadi kita deal sama dia.

Untuk hotelnya saya pilih Hotel Cemara Indah karena dari hotel ini kita bisa liat pemandangan gunung bromo, gunung batok, gunung semeru (kalau pas ngga berkabut) sambil duduk santai makan bakso atau sate. Ratenya untuk kamar deluxe Rp.750.000 cukup luas untuk 2 orang dewasa dan 2 anak kecil. Sementara air hangat (ini penting karena air disana kaya air es!), amenities dan perlengkapan lainnya sesuai standar hotel biasa lah. Crew hotel ramah dan helpful sigap banget nawarin perlengkapan penahan dingin yang bisa disewa di hotel. Selain hotel ini ada banyak kok pilihan untuk nginep disini tinggal kita pilih yang sesuai selera aja.

Di depan hotel tempat kita duduk-duduk setiap saat bakalan ada abang-abang yang jual kupluk, sarung tangan, syal, kaos kaki dan lainnya. Jadi kalau kita belum bawa perlengkapan kita bisa beli disini. Tapi kalau mau jalan kaki sedikit ke warung diluar hotel, kita bisa beli dengan harga setengahnya, contohnya suami saya beli kupluk di abang asongan itu Rp.35.000 dan waktu malemnya beli nasi goreng di warung luar hotel, barang yang sama harganya Rp.12.000 aja 😀

Malemnya sengaja anak-anak kita suruh tidur cepet karena mas ujang bakal jemput jam 3 pagi. Lumayan akhirnya anak-anak berhasil tidur jam 20.30an. Oh ya dan mungkin karena kebiasaan tiap malem tidur pake AC dan kipas angin yang full nyala ya, jadi edel dan arjun ga ada yang ngerasa kedinginan pas tidur. Boro-boro selimutan, tidurnya aja minta pake celana pendek..sementara mamaknya ngeringkuk dibalik selimut sambil kebangun-bangun kedinginan X_X

bersambung kesini

for the first time

Gara-gara abis nyari foto yang sama mama kemarin buat diupload dalam upaya dapet voucher hotel gratisan, saya kok jadi keingetan kenangan-kenangan jaman dulu waktu masih kecil ya. Jadinya saya pengen nulis deh demi menggali memori itu. Karena tulisan ini bakal memuat kenangan saya dan mama dari saya kecil dulu, jadi sepertinya akan panjang ceritanya.

Ulang Tahun

Mungkin bagi sebagian orang ulang tahun itu bukan sesuatu yang harus dirayakan karena sebetulnya umur kita juga udah berkurang. Tapi coba deh ngomong gitu sama anak kecil..hehe.. mama dari dulu selalu ngebuat hari ulang tahun jadi istimewa walaupun itu hanya sekedar potong kue aja dan bukan pesta ngundang temen-temen. Karena itu juga mungkin saya jadi menerapkan yang sama ke keluarga saya. Karena saya ingin ada yang bisa dikenang di setiap pergantian tahun mereka seperti saya hari ini mengenang ulang tahun saya jaman dulu. Waktu TK, acaranya disekolah, saya sengaja ga masuk dan dateng pas temen-temen udah selesai belajar dan ibu guru udah selesai ngeset kelas untuk acara saya..hehe.. Waktu masih SMP, mama ngundang temen-temen pramuka saya pas saya ulang tahun ke-14. Waktu SMA, pernah waktu itu mama bikin surprise dateng ke sekolah bawain nasi kuning untuk temen-temen saya. Seneng banget rasanya karena temen-temen jadi tau saya ulang tahun dan pada doain saya. Pernah juga beliin beng-beng beberapa kotak untuk dibagiin ke temen sekelas. Ulang tahun terakhir yang dirayain itu waktu saya umur 17 tahun dan udah mau lulus SMA.

Waktu saya udah kerja, saya pernah bikin surprise birthday party untuk mama. Saya di Jakarta saat itu arrange semua, ngundang sodara-sodara untuk dateng kerumah pas mama ulang tahun dan saya baru nyampe rumah setelah semuanya dateng. Surprissseee karena mama taunya saya ga pulang ke bandung. Dan tante saya sirik dong pengen dibuatin juga kejutan ulang tahun sama anaknya. Ah…saya emang suka kejutan yang menyenangkan sih dan ini sepertinya genetis 🙂

2015-12-22

kumpulan foto yang berhasil saya bawa ke banjarmasin, ulang tahun ke-1,2,4,5,8,14.. btw, di ulang tahun pertama masih ada papa ituuuu 🙂

Belajar mandiri dan tanggung jawab

Dari saya kecil mama selalu pergi kerja setiap hari senin sampai sabtu. Dulu mama kerja dibagian kemahasiswaan jadi ga bisa dateng terlambat atau pulang cepat. Pernah waktu saya masih SD dan mau berangkat sekolah, saya pengen ikut mama aja naik mobil daripada ikut jemputan. Karena pergi yang terburu-buru, saya baru sadar tas sekolah saya ketinggalan setelah hampir sampai di sekolah. Tentu aja mama ga mau ikutan pusing mikirin ini, saya dibiarin nyelesain masalah sendiri dan ngomong ke ibu guru sendiri. Saking sibuknya mama, seinget saya hampir ga pernah ngajarin saya belajar. Jadi saya belajar sama kakak-kakak saya atau ga belajar sama sekali walaupun setelahnya kalau dapet nilai jelek ya mama pasti marah. Saya juga pernah digeret ke kamar mandi dan disiram air dingin malam-malam pakai baju lengkap karena mama kesel sama saya yang udah bohong waktu saya kehilangan buku pelajaran PSPB. Dan pas besoknya saya demam, keliatan banget mama khawatir dan mama minta maaf. Saya sih ga masalah karena emang saya salah walaupun emang nangis kejer juga sih saat itu.

Pernah satu sore saya nongkrong diatas tembok pagar rumah saya karena saya takut di dalam rumah sendirian padahal udah magrib dan kakak-kakak saya belum pada pulang, gitu juga mama. Tapi ini ngga ngebuat mama kasian sama saya, padahal waktu ngeliat mobil mama dateng dari ujung gang, saya udah langsung loncat kegirangan bukain pagar. Oh ya, meskipun saya didalem rumahpun, saya bisa tau kalau mobil mamah udah sampai di ujung gang karena suara gasnya mobil carry yang khas. Dulu mama selalu pakai mobil tipe carry gini karena mobilnya bisa dipakai untuk angkut-angkut barang catering.

Sepanjang SMP, saya sering banget bikin mama tambah repot karena saya ikut ekskul PRAMUKA dan seneng camping. Karena setiap kali camping seringnya mama ngebolehin asalkan rame-rame dan jelas tapi mama tetep ngintilin malamnya..hahahaha…jadi ya gitu deh, ke lembang, Batu Kuda, mama tetep dateng malemnya untuk ngecek kecuali pas saya camping yang beneran naik gunung dan ga bisa disusul, kalau yang ini izinnya mati-matian. Overall, saya berterima kasih juga karena udah didukung kegiatan PRAMUKA ini karena saya sadar secara ga langsung ini ngebentuk pribadi saya.

2015-12-221.jpg.jpg

waktu masih kinyis-kinyis

Karena kesibukan mama juga, waktu mau masuk SMA saya harus daftar sendiri dan ga dianter-anter untuk urusan apapun itu selagi masih ada angkot.

Urusan sama kakak-kakak saya, waktu masih kecil kita bertiga sering banget ribut. Seringnya sih saya dengan kakak pertama atau saya dengan kakak kedua atau kakak kedua dengan kakak pertama atau kakak kedua dengan saya. Jarang sih kita bertiga ribut bareng tapi bukan berarti salah satu dari kita jadi penengah juga kalau salah duanya lagi berantem. Terus mama gimana? Ga banyak omong…paling nyorongin pisau :p

iya mama saya mah gitu banget, ya kebayanglah ya… sendirian ngurus 3 anak, kerja dari pagi pulang sore badan cape nyampe rumah ga ada tempat curhat, anak-anak malah ribut berantem ya pasti emosi jiwa juga *pukpukmama

Perjuangan

Mama saya ini pejuang sejati. Ga usahlah ya diceritain lagi karena di beberapa post udah sering saya mention tentang ini. Yang jelas mama baru mulai kerja setelah papa meninggal. Untuk itulah saya mempertahankan prinsip sebisa mungkin wanita itu harus kerja mau di kantor kek atau dirumah, minimal ada keahlian yang bisa dipakai karena kita ga pernah tau akan ada kejadian apa di depan nanti. Kalau mama saat itu ditinggal papa, teteh saya umur 7 tahun, kakak saya 4 tahun dan saya 14 bulan. I can’t imagine if I were in her position 😦

Sepanjang SMA ga ada kejadian berarti kecuali saya yang berusaha mati-matian buat lulus karena saya masuk kelas IPA sedangkan daya jangkau saya rendah. Oke…saya lulus dengan nilai UAN matematika 4 kalau ga salah. Lebih sedikit dari nilai minimal untuk lulus. Waktu mulai kuliah di jurusan Pendidikan Bahasa Jepang FPBS UPI, barulah mama bisa liat kalau ternyata bakat saya emang di bahasa dan bukan hitung-hitungan. Saya bisa tahan ngapalin dan nulis ulang kanji semaleman tapi diam ga berkutik kalau disuruh liat rumus hitungan. Disini juga saya mulai dapet beasiswa walaupun ga sampai selesai. Sepanjang 3 semester di UPI, ga pernah IP saya dibawah 3,5 dan sekali nyaris 4. Bukan mau sombong, tapi dijadiin pelajaran aja bahwa jangan pernah memaksakan sesuatu yang bukan keinginan dan kemampuan seseorang 🙂

Di masa-masa ini saya tau mama sangat berharap kalau ada salah satu anaknya yang jadi PNS supaya bisa nerusin jejak papa. Mungkin karena liat uang pensiunannya yang bisa jadi jaminan kali ya. Entahlah kalau nanti kebijakannya diganti sama presiden. Tapi saat itu jujur aja pikiran saya juga ga jauh-jauh dari ya insya Allah kalau udah lulus bisa jadi PNS dengan jadi guru mungkin? Walaupun saya tau saya ga bakat ngajarin orang karena saya bukan orang dengan tipe sabar. Mungkin karena ini Allah jawab doa saya dengan meluluskan saya di Akademi Imigrasi. Walaupun stress di bulan-bulan awal tinggi banget sampai nyaris menyerah, saya selalu balik lagi ke niat awal pengen jadi PNS seperti harapan mama. Jadi waktu awal masuk ditanya sama Pembina dan senior apa harapan kamu dan kenapa masuk AIM? Rata-rata teman saya jawab mau jadi PEJIM alias pejabat imigrasi. Saya boro-boro tau PEJIM, tau AIM kaya gimana aja baru pas hari pertama saya masuk setelah lulus. Jadi saya cuma jawab mau jadi PNS. Lalu didamprat, NGAPAIN CAPE-CAPE MASUK AIM KALAU CUMA SEKEDAR MAU JADI PE EN EESSSSSSS!!!!!! Yakaliiii..meneketehe, yang saya tau saya cuma pengen bahagiain mama. Tapi jawabnya dalam hati aja sih.

Perjuangan belum usai bung… waktu masih jaman catar dan mau penutupan di Pelabuhan Ratu, saya terpilih jadi salah 1 dari 10 penembak yang bakal pentas di acara penutupan. Cuma nembak balon doang sih untuk ngebuka banner ucapan, pake senapan laras panjang AK 47. Demi eksistensi dan kebanggaan diri dong ya…saya sembunyi-sembunyi ngehubungin mama lewat salah satu pelatih ngabarin tentang ini. And gues what!!!!! Mama saya dateng ke pelabuhan ratu buat liat saya nembak balon…hahahahaha… dan saya baru tau setelahnya kalau saat itu mama saya keabisan uang karena mau beliin saya logistic disana dan akhirnya beliau terpaksa ke kota untuk jual gelang emas yang saat itu beliau pakai. Hiks…sedih banget kalau inget ini. Betapa mama ngebelain banget dan ngelakuin apapun buat saya. Gitu juga waktu saya lulus ikut Paradasar, terjun payung yang latihannya 1 bulan di Bandung, Lanud Sulaeman. Seminggu terakhir waktunya terjun, 7 hari berturut-turut mama dateng nungguin saya di bawah landasan setelah sebelumnya ngeliatin saya loncat dari atas pesawat.

paradasar.jpg

dua foto diatas waktu lagi latihan nembak, saya lebih suka AK 47 daripada revolver btw… foto yang dibawah itu waktu terjun payung

Oh ya, mama ga bisa liat orang kelaperan.. waktu kita masih di brimob mama pernah sembunyi-sembunyi datengin saya dan saya yang ga tau apa-apa tiba-tiba ditarik dari barisan sama pelatihnya dan dimasukin ke mobil. Didalem mobil ternyata ada mama dan om saya. Kita udah ga ketemu sebulan lebih kayanya saat itu. Dan pertama kali ngeliat saya, bukannya meluk atau nanya kabar tapi langsung jejelin cheese roll Kartika Sari ke mulut saya. Nyam…nyam…nyam…nyam…

3 tahun di asrama, cita-cita saya cuma 1. Pengen bikin mama bahagia dan bangga sama saya. Impian saya cuma pengen lulus sebagai salah satu lulusan terbaik supaya nama mama saya bisa disebut dilapangan upacara waktu wisuda dan mama bisa nerima bouquet bunga dari menteri saat itu. Terus gimana hasilnya? Alhamdulillah tercapai, walaupun ga diucapkan saya tau beliau bangga dan bahagia walau papanasan di lapangan ya mah :p

Desktop.jpg

saya & mama

Ketulahan

Apa ya bahasa Indonesia ketulahan ini….semacam kemakan omongan mungkin ya. Duluuu banget waktu kakak saya belum punya anak, mama pernah ngomongin bude saya yang dari magelang tiap kali ke bandung pasti beli banyak oleh-oleh untuk cucunya di magelang. Lalu katanya mama mah ga mau dijajah sama cucu. Lucunya….lihatlah sekarang. Apa yang dibeli kalau mama ke pasar? Segala baju, sepatu dan mainan untuk cucunya..hehehehehe…. di lemari baju edel aja semua roknya bikinan neneknya 😀

Berempati

Setelah saya punya anak, saya jadi lebih ngerti perasaan mama saya. Dan ya kaya sekarang ini jadinya sering nginget-nginget jaman kecil dan kenapa mama gitu, mama gini, sekarang saya tau jawabannya karena saya ngerasain sendiri.

Sampai sekarang, apapun yang saya rasain, apapun yang saya laluin, apapun keputusan yang saya ambil saya selalu cerita sama mama. Minta doain sama mama. Walaupun saya tau setelah saya cerita, ga jarang mama kepikiran masalah itu, saya cuma pengen didoain mama. Tapi sejak mama bermasalah sama jantungnya, saya jadi pilah pilih cerita karena takut ngeganggu kondisi kesehatan mama walaupun ga jarang mama udah ngerasain ada sesuatu sebelum saya sempet cerita. Insting seorang ibu?

Takut kehilangan

Takut kehilangan itu wajar karena kita manusia biasa. Ada masa mama pernah kumat sakit jantungnya waktu lagi nengokin kesini. Malam itu hampir tengah malam, saya didalam ambulance yang sirinenya meraung-raung dan mama terbaring di belakang dijagain suster ngebut kerumah sakit di kota sebelah. Alhamdulillah semuanya udah lewat walaupun gara-gara itu sampai sekarang saya masih trauma denger suara sirine ambulance.

Harapan

Harapan saya ga muluk-muluk, saya cuma pengen mama selalu sehat, selalu bahagia, selalu merasa tercukupi, selalu senang, selalu bisa ngelewatin hari-hari sama orang tersayang, selalu ada rezekinya untuk bisa jalan-jalan kemanapun mama mau karena dulu mama habisin waktu buat ngurus kita. Saat ini mama tinggalnya nomaden, saya ga tega sebetulnya kalau mama di Bandung karena ga ada temennya. Adakah yang bisa mindahin saya tugas ke Bandung? *eh curcol*

Akhirnya…….setelah cerita panjang-panjang….sebetulnya saya cuma mau nulis ini aja daritadi :p

Mah, aku tau ini ga penting diucapin, tapi aku ga pernah ngucapin kayanya sepanjang hidup dan seumur hidup jarang banget aku bilang kalau aku sayang mama! Ga kenapa-kenapa sih…..aku malu aja….hehehe…karena dari aku kecil mama juga ga pernah bilang mama sayang aku. Tapi aku tau itu bukan masalah karena sayang dan cinta bukan untuk diucapkan tapi untuk dirasakan 🙂

We love You, nenek…

1450773683303

nenek di tengah anak-mantu-cucu-besan yang lagi ngumpul lengkap dateng dari Jepang, Banjarmasin, Jambi, Jakarta

Menyapa Edelweiss dan Arjuna dari Puncak Ogal Agil

Janganlah kita mencoba menaklukkan ganasnya alam, tapi belajarlah untuk menaklukkan ego serta mengetahui batasan diri kita sendiri”-Norman Edwin-

cerita ini lanjutan dari Mencumbu Arjuna

Alhamdulillah, akhirnya jam 4 datang juga. Setelah siap-siap ninggalin tenda akhirnya kita langsung jalan tanpa minum atau makan dulu karena kayanya pada males. Begitu keluar tenda, langsung kerasa anginnya lumayan kenceng sampai suaranya berdesing-desing nampar pipi. Dan seperti yang udah-udah lah ya..jalanannya ini full nanjak ga pake ampun dan tanpa bonus track. Bisa keliatan sekelebat-sekelebat pohon edelweiss gundul di kiri kanan jalanan yang kita lewatin. Setelah 1 jam lebih nanjak, sampai deh kita di tanah terbuka yang katanya adalah pos 5. Beruntung juga sih malemnya kita ga nerusin jalan dan ngecamp di pos 5 karena disini tanahnya lebih terbuka yang artinya kemungkinan bakal lebih dingin.

Dari pos 5 katanya udah deket banget ke puncak. Dan saya…..udah mulai keabisan tenaga sampai minta tarik sama Mr.M and it helps a lot!!! Tapi sebenernya jalur ke puncak ini ga terlalu susah sih karena konturnya batuan jadi pijakan kaki juga mantap kalau dibandingin dengan jalur ke Mahameru.  Apalagi mendekati puncak, kayanya ada yang emang sengaja nyusun batu-batuan menyerupai tangga jadi ngebantu banget buat kita naik atau turun ke puncak. Menjelang sampai ke puncak, kami berlomba dengan semburat orange yang udah mulai muncul sedikit demi sedikit dan munculin bayangan Gunung Arjuna dengan begitu gagahnya di belakang kita. Alhamdulillah jam 6 pagi itu kita berhasil sampai di Puncak Gunung Arjuna dengan ketinggian 3339 mdpl. Di atas puncak Gunung Arjuna ini sepi ga ada siapa-siapa padahal sebelumnya kita liat ada sinar dari headlamp waktu kita masih jalan keatas. Ternyata itu adalah mereka yang jalan ke Puncak Ogal-Agil. Oh well saya baru tau kalau ternyata 2 puncak itu adalah puncak yang berbeda. Akhirnya setelah istirahat sebentar di Puncak Arjuna, kita turun lagi sedikit untuk naik ke Puncak Ogal Agil. Dari kejauhan udah keliatan ada orang-orang diatas Puncak Ogal Agil dan ternyata ada juga yang ngecamp di puncak. Hebat!!!

sunrise diatas Gunung Arjuna

hai cantik 🙂

IMG_0966

Puncak Gunung Arjuna

IMG_0965

pemandangan dari puncak arjuna, gn putri tidur di

PhotoGrid_1433828884317

katanya puncak Arjuna ini 3339 mdpl tapi di GPS angkanya 3340 mdpl

IMG_0978

Puncak Ogal Agil

Disini saya sedikit sedih karena di hampir semua bebatuan besar yang ada di Puncak Ogal Agil maupun Puncak Arjuna udah ga bagus lagi karena udah banyak “kenang-kenangan ga penting” dari oknum sok keren yang naik kesana. Saya sih ga ngerasa diri sendiri keren juga, tapi saya cukup tau diri untuk ga ngerusak atau ngotorin apa-apa yang ada di alam. Coba bayangin andai batu-batu ini bersih, pasti mata jadi tambah adem ngeliat pemandangan sekitar. So guys..let’s keep our nature clean for our next generation 🙂

PhotoGrid_1433828796520

kaya gini gimana bersihinnya ya?

Setelah puas diatas dan karena kami ngejar waktu supaya sore udah bisa sampai di surabaya, jadi kami langsung turun. Di sepanjang jalan turun baru saya bisa lebih leluasa liat pemandangan, ada barisan Gunung Semeru juga yang saya lambungkan janji supaya bisa balik lagi ke Mahameru suatu saat nanti. Ada juga the famous Pasar Dieng yang banyak saya baca dimana-mana. Ternyata ini udah deket banget ke puncak. Selain itu ada juga tempat yang disebut “pemandian” tapi tanpa air yah! Oh ya lupa mention kalau di jalur ke puncak ini di beberapa spot nya ada sinyal loh jadi kalau pas handphone kebetulan nyala suka ada notif sms masuk. Walaupun kayanya internet  sih ga bisa ya..jadi yang mau upload foto, tunggu udah sampai dibawah aja 😀

IMG_0996

pemandian tanpa air.. ada yang tau kenapa disebut pemandian?

IMG_0999

takkan lari gunung dikejar.. tunggu saya ya 🙂

IMG_1001

IMG_1002

diperjalanan turun yang bikin leher pegel karena nunduk terus

IMG_1013

Perjalanan balik ke tenda ga makan waktu lama, jam 8 kurang kita udah di tenda lagi dan sarapan bentar dilanjut packing dan lanjut turun. Awalnya prediksi kami paling lambat jam 2 siang udah bisa sampai di start point so jam 6 maksimal saya udah bisa check in penerbangan pulang ke banjarmasin dari surabaya. Tapi itu rencananya……kenyataannya?

ah sudahlah..saya lanjutkan nanti aja 😀

Alhamdulillah terima kasih ya Allah udah kasih kesempatan lagi untuk bisa menikmati ciptaan-Mu yang begitu indah….kalau boleh minta kesempatan lagi ya Allah…tahun depan saya pengen ke Rinjani..tolong dicatat yah ya Allah.. 😀

Aamiin

Mencumbu Arjuna

Kuluk,,kuluk,,kuluk

Kalau udah kedengeran bunyi kaya gitu artinya jarak kami dengan Mr.M udah kejauhan dan saya pun berusaha jalan lagi untuk ngejar ketinggalan langkah.

Menjelang akhir bulan Mei sejak dikasih tau temen kalau ada yang mau naik ke Gunung Arjuna, saya langsung iyain dulu untuk ikutan dan mikir izin belakangan. Habis itu baru googling tentang Gunung Arjuna itu sendiri karena saya dan temen jalan saya juga belum pernah naik ke Gunung Arjuna ini. Waktu seminggu saya pakai untuk cari info tentang tempat start pendakian daaaaan yang terpenting adalah kontak yang bisa dihubungin untuk bantuin bawa barang alias porter. Ya hari gini kan ya,,maunya saya ga repot bawa –bawa barang secara bawa badan sendiri aja udah ngos-ngosan 😀 setelah ngubek-ngubek puluhan halaman di google, akhirnya dapetlah 1 nomor telpon yang lalu secara estafet menghubungkan saya dengan seseorang yang mari kita sebut saja Mr.M ini. Emang sih menurut beberapa catatan perjalanan orang-orang yang udah pernah naik ke Arjuna, katanya gampang aja kok cari porter untuk naik Arjuna karena setiap hari banyak warga turun naik. Tapi kan tetep aja ya sebagai orang yang harus serba organized dan supaya bisa enak tidur, maka semuanya harus udah fixed sebelum berangkat..hehe

Singkat cerita, dari sekian banyak pilihan jalur pendakian kami akhirnya pilih naik lewat Batu (Selecta). Dari informasi yang kami tau untuk naik lewat Batu Selecta ini pintu masuknya lewat Sumber Brantas. Tapi yang terjadi adalah Mr.M ngajak kami naik lewat Sumber Gondo yang ada diatas Desa Punten (dekat rumahnya) dengan pertimbangan jarak tempuh yang lebih singkat. Okelah ya..sebagai yang sama-sama ga tau arah dan tujuan jalur, kami ngikut aja kemana Mr.M melangkah. Jadi jangan harapkan saya cerita ketemu dengan pendaki lain atau penambang belerang atau candi-candi yang banyak ditemuin di jalur lain ya.

pertigaan Sumber Gondo dengan pemandangan Gunung Panderman. Tanjakannya ada dibelakang saya

pertigaan Sumber Gondo dengan pemandangan Gunung Panderman. Tanjakannya ada dibelakang saya

Dari pertigaan ini kami mulai jalan ngelewatin perkebunan sayur yang seger-seger banget. Sejauh yang saya liat ada lobak, wortel, brokoli dan yang lain saya ga tau namanya. Malahan ada yang abis panen nawarin kita untuk bawa brokolinya buat bekal diatas. Ih kalau itu perjalanan turun, saya terima dengan senang hati deh tawarannya. Secara disini brokoli sekilo 60ribu, saya langsung niat pulangnya pengen nyari rumah yang abis panen brokoli, bawa 5 kilo juga belom overweight kok :p

IMG_0932 IMG_0931

Perjalanan kami ini bener-bener nanjak aaalllll the waayyy dan surprisingly jalurnya itu adalah jalur tertutup dan bikin kami kadang kesulitan jalan karena jalanannya ketutup semak, akar, rumput sampai pohon tumbang. Mulai dari jalan badan tegak, jongkok sampai merangkak you named it kami jalanin demi bisa nembus jalurnya. Luar biasa yah si Mr.M ini…lupa kali yang dibawa pendaki amatiran X_X dan kalau lewat jalur ini harus diingat juga kalau ga ada sumber air sama sekali. Jadi harus bawa stok air yang cukup untuk naik sampai turun lagi. But hey….i’ll tell you some secret..ternyata yah si Mr.M ini punya simpenan air di beberapa titik di sepanjang jalan yang katanya emang sengaja disimpen baik sama dia ataupun sama temen-temen komunitasnya. Oh ya..komunitasnya ini namanya Cansabalas, will tell you ‘bout this community later.

IMG_20150608_151617 IMG_20150608_151552 IMG_20150608_151510 IMG_20150608_151420 IMG_0933

Harapan saya awalnya bisa ketemu orang yang naik atau turun Gunung Arjuna ini..tapi harapan tinggallah mimpi demi melihat keadaan jalan yang seakan ga pernah ada orang lewat situ. Satu-satunya tanda pernah ada orang adalah adanya kayu-kayu yang disusun untuk rangka bivak yang saya temukan dengan hati senang. Sayangnya pohon-pohon edelweiss saat ini masih kosongan belum berbunga, sekalinya ada pun bunganya masih belum terlalu mekar tapi tetap cantik as always.

IMG_0937

tanda-tanda seseorang pernah disana 😀

IMG_0942

pohon edelweiss di tengah perjalanan ke pos 3

IMG_0946

masih pada gundul

IMG_0945

ada yang berbunga di pohon yang tinggi

Di sepanjang perjalanan ada pos-pos tempat kami berhenti, yang dimaksud pos ini bukan bangunan berbentuk pos kaya perjalanan dari ranupane ke ranukumbolo yah, tapi cuma tanah datar aja tempat bisa ngelurusin kaki dan muat untuk 1 tenda. Ga perlu juga lama-lama istirahat di pos ini karena selain kalau lebih lama diam bakal kerasa dingin, juga karena jalanannya nanjak terus jadi baru berdiri dari istirahat pun baru 2 langkah jalan saya udah istirahat lagi ambil napas, jadi mendingan istirahatnya sambil jalan aja. Lama perjalanan kami dari start point ke pos 1 itu 2 jam. Ketinggian pos 1 ini 1676 mdpl. Dari pos 1 ke pos 2 juga 2 jam.ketinggian pos 2 ini 2109 mdpl. Nah dari pos 2 ke pos 3 ini yang rada berat karena tanjakannya udah mulai ga pake ampun, kita ngabisin 3 jam. Ketinggian pos 3 ini 2592 mdpl. Terakhir dari pos 3 ke pos 4 juga 3 jam dan bisa dipastikan baterai badan saya soak. Ibarat handphone mah udah bunyi-bunyi lowbat terus sejak dari pertengahan jalan menuju pos 3 dan akhirnya mati di pos 4. Yang tadinya mau diterusin sampai pos 5 akhirnya kami nyerah jam 19.30an malam itu dan diriin tenda di pos 4 dengan ketinggian 2974 mdpl.

jangan menyerah!!!! ya ga mungkin juga kali berenti ditengah jalan sendirian

jangan menyerah!!!! ya ga mungkin juga kali berenti ditengah hutan sendirian

Setelah bersih-bersih badan, ganti baju dan makan mie kuah dilanjut minum 2 gelas teh hangat plus 1 gelas susu, badan udah mulai lumayan enak dan bersiap tidur setelah pakai baju berlapis-lapis. Iya..karena toleransi saya untuk cuaca dingin sangat minim, jadi saya pakai long john yang dilapis baju biasa plus 2 kaus kaki dan jaket lengkap dengan topi plus ruff untuk nutupin muka sebelum masuk ke sleeping bag. Itupun saya masih kebangun-bangun ga bisa tidur nyenyak -_- rasanya pengen bangunin Mr.M yang tidur diluar tenda dan minta tolong nyalain api supaya saya bisa tidur didepan api aja. tapi saya terlanjur malas keluar tenda lagi dan berharap jam 4 subuh cepet datang supaya bisa lanjut summit attack.

IMG_20150608_163645

bulan malam itu cantiiik banget, walaupun ga banyak bintang yang nemenin 🙂

Bersambung ke menyapa edelweiss dan arjuna dari puncak ogal agil