Mendingan kemana? 

Udah 2 kali dalam rentang waktu 10 tahun terakhir ini saya selalu bikin penggantian paspor di tanggal lahir saya.  Supaya cantik aja gitu keliatannya di paspornya berderet2 tanggalnya sama 😂 

Tapi untuk rencana ketiga kalinya,  saya gagal! Karena mama saya mendadak mau pergi dan saya ga percaya ngelepas mama sendirian takut kenapa2 -> paranoid daughter. Sedangkan paspor saya masa berlakunya sisa 5 bulan lagi.. Huhuhu sedih deh,  dan ini juga sempet ada perdebatan dengan temen saya karena saya dapet nomor paspor dengan akhiran 666. Katanya sebaiknya saya ganti aja,  tapi yah… Saya pikir gapapa lah.  

Jadi rencana awalnya mama saya mau ngajak ke korea. Walaupun saya ingin banget,  tapi saya tolak karena pasti kalau ke korea perlu lebih banyak persiapan dan tentunya lebih banyak uang yang rada susah kalau waktunya mepet gini. Jadi sekarang saya lagi mengalihkan pikiran mama supaya mau belok aja ke malaysia atau ke thailand karena intinya mama saya lagi perlu liburan aja. Saya sih belum pernah juga kesana,  modal nekat aja. Karena apa jadinya saya yang tukang nyasar ini nemenin mama yang ga tau apa2 juga 😅 lihat nanti deh ya jadinya kemana dan gimana. Sekarang masih lihat2 harga tiketnya. Dan saya juga masih mau ngubek2 tulisan temen2 yang pernah kesana. Ada rekomendasi? 

 

Advertisements

Mengunjungimu lagi pah ^^

“Assalamualaikum..”

Sepi…hening ngga ada jawaban dan cuma kedengeran suara tonggeret waktu aku masuk kerumah papa. Khas sekali…

Tapi ya untungnya ngga ada yang nyaut juga sih karena kalau ada pasti aku bakalan merinding karena saat itu ngga ada siapa2 didalam.

Hai papa,
Setelah sekian lama ngga berkunjung, akhirnya aku punya kesempatan untuk dateng lagi kerumah papa, nengokin papa cuma untuk sekedar say hello, bersihin sedikit dedaunan yang rontok kebawa angin dan masuk ke halaman rumah papa.

Tahun ini ngga ada cerita istimewa tentang aku atau yang lain. Tapi aku punya cerita baru yang aku dapet dari uwa uun waktu nungguin mama di rumah sakit. Uwa cerita waktu aku kecil katanya aku paling suka minta dipangku sama papa tapi saat itu papa udah sakit2an dan papa bilang ngga kuat pangku aku… Sedih banget aku! Bukan sedih karena papa ga bisa pangku aku, tapi sedih ngebayangin sakit yang pasti papa rasain.

Setelah selesai aku main kerumah papa, aku dateng ke rumah papa waktu kecil, rumah yang biasanya aku datengin tiap lebaran, rumah yang sekarang jadi tambah ramai karena uwa2 bikin rumah juga disana. Pengeeen banget kapan2 ikut tidur lagi disana, mengenang masa kecil yang tiap lebaran tidur berderet2 kaya ikan asin lagi dijemur.

Aku ketemu juga sama uwa Tati Kuswati Anggawisastra dan abah, yang kalau dari cerita mamah setelah papa pergi dulu aku sempet dititipin sama uwa tati ini karena aku rewel banget dan mamah pusing jadinya.. Ya maklumlah ya pah, mungkin dulu aku bingung dengan apa yang terjadi jadi bisanya cuma nyari perhatian aja

Trus ada uwa Djodjo Sutardjo yang dulu sering banget ngajakin aku dan keponakan yang lain jalan2 kalau abis libur lebaran, ya ke taman safari, ke pangandaran, kemana2 deh… Uwa ini juga cerita tentang apih oma anggawisastra, no wonder lah ya pah kalau anak cucunya apih oma banyak yang concern dengan dunia pendidikan, ngajar dan tulis menulis. Karena kami cucunya apih oma, and yes i’m proud to be anggawisastra-ers. Uwa djodjo betul seharusnya ada yang mulai menulis tentang Oma Anggawisastra ini karena sejarah akan hilang kalau tidak ditulis atau diceritakan turun temurun. Sayang aku tinggal jauh dari Majalaya jadi ga bisa leluasa cari bahan dan narasumber (ini bukan kode minta pindah mutasi ke bandung kok ya Allah, jangan catat dulu ya)

Kemarin aku juga dibikinin sambel kampung sama bi Etty Anggawisastra, ini udah 3 hari aku makan ulen dicocol pake sambel terasinya.. Rasanya enak pah, sama enaknya kaya makan sampe puas di sushi tei trus dibayarin.

Kemarin juga aku ngga lupa untuk foto2 sama semuanya pah karena aku pengen punya kenang2an sama semuanya. Walaupun uwa ngkus, mang Dian S Anggawisastra, abah harus aku paksa2 buat foto 󾌴 katanya, “euleuh meni popotoan sagala” ya biar aja ya pah, karena aku ngerasain foto itu penting untuk membingkai kenangan. Sama seperti aku mengenang papa lewat foto, karena semua saudara papa udah jadi orang tua aku sejak papa pergi 29 tahun yang lalu.

Terima kasih zita haturkan untuk semua uwa, emang, bibi yang udah anggap zita jadi anak sendiri, semoga semuanya selalu dikasih kesehatan, rezeki yang selalu mengalir dan keberkahan dalam hidupnya ya.

Dan tentu aja, aku juga ga lupa foto sama rumah papa. Aku tinggalin bunga sedap malam kesukaan papa, semoga pas aku udah sampai lagi di banjarmasin, bunganya udah mekar dan wanginya bertahan untuk mengikat aku sama papa sampai aku bisa dateng lagi

Dan di hari ulang tahun papa ini, aku berharap teman2 dan saudara2 semua berkenan melambungkan doa untuk papa semoga diampuni segala dosa, dimaafkan segala kesalahan, diterima segala amal kebaikan dan dimasukan kedalam golongan ahli surga.. Aamiin…

Sampai jumpa lagi di kesempatan selanjutnya ya pah dan terima kasih untuk sudah menjadi papaku… Everything never be the same without you as my father ☺️

Dari,
Anak bungsu yang (selalu) jadi gadis kecilmu

In Memoriam,
Ir. Han Ruhana Anggawisastra, MBA
19.05.1954 – 26.07.1987

for the first time

Gara-gara abis nyari foto yang sama mama kemarin buat diupload dalam upaya dapet voucher hotel gratisan, saya kok jadi keingetan kenangan-kenangan jaman dulu waktu masih kecil ya. Jadinya saya pengen nulis deh demi menggali memori itu. Karena tulisan ini bakal memuat kenangan saya dan mama dari saya kecil dulu, jadi sepertinya akan panjang ceritanya.

Ulang Tahun

Mungkin bagi sebagian orang ulang tahun itu bukan sesuatu yang harus dirayakan karena sebetulnya umur kita juga udah berkurang. Tapi coba deh ngomong gitu sama anak kecil..hehe.. mama dari dulu selalu ngebuat hari ulang tahun jadi istimewa walaupun itu hanya sekedar potong kue aja dan bukan pesta ngundang temen-temen. Karena itu juga mungkin saya jadi menerapkan yang sama ke keluarga saya. Karena saya ingin ada yang bisa dikenang di setiap pergantian tahun mereka seperti saya hari ini mengenang ulang tahun saya jaman dulu. Waktu TK, acaranya disekolah, saya sengaja ga masuk dan dateng pas temen-temen udah selesai belajar dan ibu guru udah selesai ngeset kelas untuk acara saya..hehe.. Waktu masih SMP, mama ngundang temen-temen pramuka saya pas saya ulang tahun ke-14. Waktu SMA, pernah waktu itu mama bikin surprise dateng ke sekolah bawain nasi kuning untuk temen-temen saya. Seneng banget rasanya karena temen-temen jadi tau saya ulang tahun dan pada doain saya. Pernah juga beliin beng-beng beberapa kotak untuk dibagiin ke temen sekelas. Ulang tahun terakhir yang dirayain itu waktu saya umur 17 tahun dan udah mau lulus SMA.

Waktu saya udah kerja, saya pernah bikin surprise birthday party untuk mama. Saya di Jakarta saat itu arrange semua, ngundang sodara-sodara untuk dateng kerumah pas mama ulang tahun dan saya baru nyampe rumah setelah semuanya dateng. Surprissseee karena mama taunya saya ga pulang ke bandung. Dan tante saya sirik dong pengen dibuatin juga kejutan ulang tahun sama anaknya. Ah…saya emang suka kejutan yang menyenangkan sih dan ini sepertinya genetis 🙂

2015-12-22

kumpulan foto yang berhasil saya bawa ke banjarmasin, ulang tahun ke-1,2,4,5,8,14.. btw, di ulang tahun pertama masih ada papa ituuuu 🙂

Belajar mandiri dan tanggung jawab

Dari saya kecil mama selalu pergi kerja setiap hari senin sampai sabtu. Dulu mama kerja dibagian kemahasiswaan jadi ga bisa dateng terlambat atau pulang cepat. Pernah waktu saya masih SD dan mau berangkat sekolah, saya pengen ikut mama aja naik mobil daripada ikut jemputan. Karena pergi yang terburu-buru, saya baru sadar tas sekolah saya ketinggalan setelah hampir sampai di sekolah. Tentu aja mama ga mau ikutan pusing mikirin ini, saya dibiarin nyelesain masalah sendiri dan ngomong ke ibu guru sendiri. Saking sibuknya mama, seinget saya hampir ga pernah ngajarin saya belajar. Jadi saya belajar sama kakak-kakak saya atau ga belajar sama sekali walaupun setelahnya kalau dapet nilai jelek ya mama pasti marah. Saya juga pernah digeret ke kamar mandi dan disiram air dingin malam-malam pakai baju lengkap karena mama kesel sama saya yang udah bohong waktu saya kehilangan buku pelajaran PSPB. Dan pas besoknya saya demam, keliatan banget mama khawatir dan mama minta maaf. Saya sih ga masalah karena emang saya salah walaupun emang nangis kejer juga sih saat itu.

Pernah satu sore saya nongkrong diatas tembok pagar rumah saya karena saya takut di dalam rumah sendirian padahal udah magrib dan kakak-kakak saya belum pada pulang, gitu juga mama. Tapi ini ngga ngebuat mama kasian sama saya, padahal waktu ngeliat mobil mama dateng dari ujung gang, saya udah langsung loncat kegirangan bukain pagar. Oh ya, meskipun saya didalem rumahpun, saya bisa tau kalau mobil mamah udah sampai di ujung gang karena suara gasnya mobil carry yang khas. Dulu mama selalu pakai mobil tipe carry gini karena mobilnya bisa dipakai untuk angkut-angkut barang catering.

Sepanjang SMP, saya sering banget bikin mama tambah repot karena saya ikut ekskul PRAMUKA dan seneng camping. Karena setiap kali camping seringnya mama ngebolehin asalkan rame-rame dan jelas tapi mama tetep ngintilin malamnya..hahahaha…jadi ya gitu deh, ke lembang, Batu Kuda, mama tetep dateng malemnya untuk ngecek kecuali pas saya camping yang beneran naik gunung dan ga bisa disusul, kalau yang ini izinnya mati-matian. Overall, saya berterima kasih juga karena udah didukung kegiatan PRAMUKA ini karena saya sadar secara ga langsung ini ngebentuk pribadi saya.

2015-12-221.jpg.jpg

waktu masih kinyis-kinyis

Karena kesibukan mama juga, waktu mau masuk SMA saya harus daftar sendiri dan ga dianter-anter untuk urusan apapun itu selagi masih ada angkot.

Urusan sama kakak-kakak saya, waktu masih kecil kita bertiga sering banget ribut. Seringnya sih saya dengan kakak pertama atau saya dengan kakak kedua atau kakak kedua dengan kakak pertama atau kakak kedua dengan saya. Jarang sih kita bertiga ribut bareng tapi bukan berarti salah satu dari kita jadi penengah juga kalau salah duanya lagi berantem. Terus mama gimana? Ga banyak omong…paling nyorongin pisau :p

iya mama saya mah gitu banget, ya kebayanglah ya… sendirian ngurus 3 anak, kerja dari pagi pulang sore badan cape nyampe rumah ga ada tempat curhat, anak-anak malah ribut berantem ya pasti emosi jiwa juga *pukpukmama

Perjuangan

Mama saya ini pejuang sejati. Ga usahlah ya diceritain lagi karena di beberapa post udah sering saya mention tentang ini. Yang jelas mama baru mulai kerja setelah papa meninggal. Untuk itulah saya mempertahankan prinsip sebisa mungkin wanita itu harus kerja mau di kantor kek atau dirumah, minimal ada keahlian yang bisa dipakai karena kita ga pernah tau akan ada kejadian apa di depan nanti. Kalau mama saat itu ditinggal papa, teteh saya umur 7 tahun, kakak saya 4 tahun dan saya 14 bulan. I can’t imagine if I were in her position 😦

Sepanjang SMA ga ada kejadian berarti kecuali saya yang berusaha mati-matian buat lulus karena saya masuk kelas IPA sedangkan daya jangkau saya rendah. Oke…saya lulus dengan nilai UAN matematika 4 kalau ga salah. Lebih sedikit dari nilai minimal untuk lulus. Waktu mulai kuliah di jurusan Pendidikan Bahasa Jepang FPBS UPI, barulah mama bisa liat kalau ternyata bakat saya emang di bahasa dan bukan hitung-hitungan. Saya bisa tahan ngapalin dan nulis ulang kanji semaleman tapi diam ga berkutik kalau disuruh liat rumus hitungan. Disini juga saya mulai dapet beasiswa walaupun ga sampai selesai. Sepanjang 3 semester di UPI, ga pernah IP saya dibawah 3,5 dan sekali nyaris 4. Bukan mau sombong, tapi dijadiin pelajaran aja bahwa jangan pernah memaksakan sesuatu yang bukan keinginan dan kemampuan seseorang 🙂

Di masa-masa ini saya tau mama sangat berharap kalau ada salah satu anaknya yang jadi PNS supaya bisa nerusin jejak papa. Mungkin karena liat uang pensiunannya yang bisa jadi jaminan kali ya. Entahlah kalau nanti kebijakannya diganti sama presiden. Tapi saat itu jujur aja pikiran saya juga ga jauh-jauh dari ya insya Allah kalau udah lulus bisa jadi PNS dengan jadi guru mungkin? Walaupun saya tau saya ga bakat ngajarin orang karena saya bukan orang dengan tipe sabar. Mungkin karena ini Allah jawab doa saya dengan meluluskan saya di Akademi Imigrasi. Walaupun stress di bulan-bulan awal tinggi banget sampai nyaris menyerah, saya selalu balik lagi ke niat awal pengen jadi PNS seperti harapan mama. Jadi waktu awal masuk ditanya sama Pembina dan senior apa harapan kamu dan kenapa masuk AIM? Rata-rata teman saya jawab mau jadi PEJIM alias pejabat imigrasi. Saya boro-boro tau PEJIM, tau AIM kaya gimana aja baru pas hari pertama saya masuk setelah lulus. Jadi saya cuma jawab mau jadi PNS. Lalu didamprat, NGAPAIN CAPE-CAPE MASUK AIM KALAU CUMA SEKEDAR MAU JADI PE EN EESSSSSSS!!!!!! Yakaliiii..meneketehe, yang saya tau saya cuma pengen bahagiain mama. Tapi jawabnya dalam hati aja sih.

Perjuangan belum usai bung… waktu masih jaman catar dan mau penutupan di Pelabuhan Ratu, saya terpilih jadi salah 1 dari 10 penembak yang bakal pentas di acara penutupan. Cuma nembak balon doang sih untuk ngebuka banner ucapan, pake senapan laras panjang AK 47. Demi eksistensi dan kebanggaan diri dong ya…saya sembunyi-sembunyi ngehubungin mama lewat salah satu pelatih ngabarin tentang ini. And gues what!!!!! Mama saya dateng ke pelabuhan ratu buat liat saya nembak balon…hahahahaha… dan saya baru tau setelahnya kalau saat itu mama saya keabisan uang karena mau beliin saya logistic disana dan akhirnya beliau terpaksa ke kota untuk jual gelang emas yang saat itu beliau pakai. Hiks…sedih banget kalau inget ini. Betapa mama ngebelain banget dan ngelakuin apapun buat saya. Gitu juga waktu saya lulus ikut Paradasar, terjun payung yang latihannya 1 bulan di Bandung, Lanud Sulaeman. Seminggu terakhir waktunya terjun, 7 hari berturut-turut mama dateng nungguin saya di bawah landasan setelah sebelumnya ngeliatin saya loncat dari atas pesawat.

paradasar.jpg

dua foto diatas waktu lagi latihan nembak, saya lebih suka AK 47 daripada revolver btw… foto yang dibawah itu waktu terjun payung

Oh ya, mama ga bisa liat orang kelaperan.. waktu kita masih di brimob mama pernah sembunyi-sembunyi datengin saya dan saya yang ga tau apa-apa tiba-tiba ditarik dari barisan sama pelatihnya dan dimasukin ke mobil. Didalem mobil ternyata ada mama dan om saya. Kita udah ga ketemu sebulan lebih kayanya saat itu. Dan pertama kali ngeliat saya, bukannya meluk atau nanya kabar tapi langsung jejelin cheese roll Kartika Sari ke mulut saya. Nyam…nyam…nyam…nyam…

3 tahun di asrama, cita-cita saya cuma 1. Pengen bikin mama bahagia dan bangga sama saya. Impian saya cuma pengen lulus sebagai salah satu lulusan terbaik supaya nama mama saya bisa disebut dilapangan upacara waktu wisuda dan mama bisa nerima bouquet bunga dari menteri saat itu. Terus gimana hasilnya? Alhamdulillah tercapai, walaupun ga diucapkan saya tau beliau bangga dan bahagia walau papanasan di lapangan ya mah :p

Desktop.jpg

saya & mama

Ketulahan

Apa ya bahasa Indonesia ketulahan ini….semacam kemakan omongan mungkin ya. Duluuu banget waktu kakak saya belum punya anak, mama pernah ngomongin bude saya yang dari magelang tiap kali ke bandung pasti beli banyak oleh-oleh untuk cucunya di magelang. Lalu katanya mama mah ga mau dijajah sama cucu. Lucunya….lihatlah sekarang. Apa yang dibeli kalau mama ke pasar? Segala baju, sepatu dan mainan untuk cucunya..hehehehehe…. di lemari baju edel aja semua roknya bikinan neneknya 😀

Berempati

Setelah saya punya anak, saya jadi lebih ngerti perasaan mama saya. Dan ya kaya sekarang ini jadinya sering nginget-nginget jaman kecil dan kenapa mama gitu, mama gini, sekarang saya tau jawabannya karena saya ngerasain sendiri.

Sampai sekarang, apapun yang saya rasain, apapun yang saya laluin, apapun keputusan yang saya ambil saya selalu cerita sama mama. Minta doain sama mama. Walaupun saya tau setelah saya cerita, ga jarang mama kepikiran masalah itu, saya cuma pengen didoain mama. Tapi sejak mama bermasalah sama jantungnya, saya jadi pilah pilih cerita karena takut ngeganggu kondisi kesehatan mama walaupun ga jarang mama udah ngerasain ada sesuatu sebelum saya sempet cerita. Insting seorang ibu?

Takut kehilangan

Takut kehilangan itu wajar karena kita manusia biasa. Ada masa mama pernah kumat sakit jantungnya waktu lagi nengokin kesini. Malam itu hampir tengah malam, saya didalam ambulance yang sirinenya meraung-raung dan mama terbaring di belakang dijagain suster ngebut kerumah sakit di kota sebelah. Alhamdulillah semuanya udah lewat walaupun gara-gara itu sampai sekarang saya masih trauma denger suara sirine ambulance.

Harapan

Harapan saya ga muluk-muluk, saya cuma pengen mama selalu sehat, selalu bahagia, selalu merasa tercukupi, selalu senang, selalu bisa ngelewatin hari-hari sama orang tersayang, selalu ada rezekinya untuk bisa jalan-jalan kemanapun mama mau karena dulu mama habisin waktu buat ngurus kita. Saat ini mama tinggalnya nomaden, saya ga tega sebetulnya kalau mama di Bandung karena ga ada temennya. Adakah yang bisa mindahin saya tugas ke Bandung? *eh curcol*

Akhirnya…….setelah cerita panjang-panjang….sebetulnya saya cuma mau nulis ini aja daritadi :p

Mah, aku tau ini ga penting diucapin, tapi aku ga pernah ngucapin kayanya sepanjang hidup dan seumur hidup jarang banget aku bilang kalau aku sayang mama! Ga kenapa-kenapa sih…..aku malu aja….hehehe…karena dari aku kecil mama juga ga pernah bilang mama sayang aku. Tapi aku tau itu bukan masalah karena sayang dan cinta bukan untuk diucapkan tapi untuk dirasakan 🙂

We love You, nenek…

1450773683303

nenek di tengah anak-mantu-cucu-besan yang lagi ngumpul lengkap dateng dari Jepang, Banjarmasin, Jambi, Jakarta

Mudik, Impian Yang Jadi Nyata

Masih edisi kangen-kangenan jelang lebaran ni..boleh kan ya 🙂

Dulu…

Iya, duluuu banget waktu saya masih kecil dan imut-imut, lebaran jadi satu moment istimewa buat saya. Karena di hari itu saya bisa kumpul dengan banyak (banget) saudara dari pihak keluarga alm papa yang sehari-hari jarang ketemu. Iya emang momentnya biasa setahun sekali gini, jadi hari pertama lebaran selesai sholat ied biasanya saya, kakak-kakak saya dan mamah langsung ke paseh (kab.bandung), nyekar ke makam papah trus langsung ke rumah amih. Waktu itu biasanya kita nginep semalem, bayangin yah…amih punya anak 11, dari 11 anak itu rata-rata punya 2-4 orang anak dan waktu itu cucunya amih udah ada yang punya anak juga. Jadi sekali ngumpul rumah yang padahal besar itu bisa penuh. Menyenangkan tiap kali sampai dirumah itu trus salam-salaman sama semua uwa, emang, bibi, abah, sepupu-sepupu besar dan kecil. Dan yang seru banget itu pas malam waktunya tidur semua geletakan diruang tengah kaya ikan pindang dijemur, pokoknya siapa cepat dia dapat posisi wenaaak :p

Oh ya dan biasanya untuk anak sekolahan kan masih panjang tuh libur lebarannya, macam saya lah waktu itu masih SD..kita suka diajak pergi jalan-jalan juga sama uwa (kakaknya papah). Waktu itu pernah saya diajak ke Taman Safari di Bogor sama pernah ke Pangandaran juga. Ih masa kecil bahagia banget lah pokoknya..makasih ya uwa, semoga rejekinya mengalir terus 🙂

Dan dulu mudik adalah hal yang selalu saya impikan karena mudik dalam pikiran saya adalah bawa koper atau bawa barang banyak, naik pesawat/bis yang menempuh perjalanan berjam-jam dan ikut desak-desakan dijalan atau di terminal (ok..korban berita ini..hehehe) tapi ya gimana emang dasarnya kampung papah di paseh dan mamah yang walaupun kelahiran Bangka Belitung tapi rata-rata saudaranya udah di Bandung semua..jadi ya terima nasib aja tiap lebaran mudiknya cuma saingan sama delman di pasar majalaya..hehehehe..

Sayangnya sejak beberapa tahun belakangan waktu cucunya amih udah pada besar dan punya keluarga masing-masing, otomatis jadwal mudik ke paseh jadi ga serentak lagi dan udah jarang banget tidur bersama rame-rame kaya ikan pindang dijemur karena banyak yang harus lanjutin silaturahmi ke keluarga lainnya. Belum lagi banyak cucunya yang udah merantau dan belum tentu bisa mudik pas lebaran (kaya saya misalnya), jadi saya sendiri juga udah lama banget ga ngerasain kumpul keluarga besaar banget. Walaupun sekarang keluarga anggawisastra udah rutin bikin pertemuan tiap bulannya tapi tetep aja saya belum ada kesempatan ikut kumpul.

11755297_10206754452041244_2914542837696808607_n

sebagian Anggawisastra-ers

Jadi, intinya apa??? Kalau saya sih…jadi lebih ke sadar aja kalau harus lebih hati-hati dengan keinginan… dulu pengen banget punya kampung dan bisa mudik, sekarang giliran tinggal di rantau bingung ga bisa rutin mudik…sementara cuma bisa dadah-dadah aja sama rengginang, berondong, ali agrem, tape ketan, ulen 😦 dan oooh ya, saya mendukung penuh ide buku silsilah keluarga dan kalau bisa itu buku didistribusikan ke setiap keluarga dan diinfoka update-annya supaya masing-masing dari kita bisa tetap saling kenal, at least kalau ga pernah ketemu muka, minimal tau namanya.. 😀

Anyway…meskipun hasil sidang isbat belum keluar, boleh lah ya di penghujung ramadhan ini saya ucapkan mohon maaf lahir bathin, semoga segala amal ibadah kita diterima Allah SWT dan kita masih diperkenankan untuk bertemu ramadhan selanjutnya dan tentunya menjadi lebih baik lagi dari hari ini 🙂

11750695_10206754461841489_245464350762089989_n

Kurir Cantik

Udah H-3 gini suasana di pelabuhan udah makin padat dan bahkan beberapa hari kemarin sempet chaos disini gara-gara penumpang yang ga keangkut kapal. Infonya sih besok ada bantuan kapal dari AL untuk angkut penumpang ke Surabaya. Mudah-mudahan sih beneran tepat jadwal supaya orang-orang yang pada mau mudik ini cepet ketemu sama keluarga besarnya, sehat selamat sampai tujuan. Karena saya sendiri ga tega juga liat orang-orang makin hari makin bejubel, beleleran disana sini..

Dan seperti tahun-tahun sebelumnya..lebaran tahun ini juga saya masih disini dong, hehehehe… gapapalah ya jauh dengan keluarga besar yang penting hati kita tetap dekat 🙂 tapi jujur aja sekarang ini saya lagi keingetan suasana bulan ramadhan jelang lebaran bertahun-tahun lalu waktu saya masih di Bandung.

Well, saya lupa mulainya sejak kapan, tapi setiap bulan ramadhan itu jadi bulan sibuk untuk mamah karena di bulan ini biasanya mamah dapet orderan parsel lebaran untuk dosen-dosen dan staf di kampus tempat alm papah ngajar dulu. Isi parselnya ini 4 macem kue lebaran yang rasanya suppeeeerrrrrr sekalii. waktu saya masih kecil sekitar SMP gitu, tugas saya dan kakak-kakak saya itu adalah packing si toples-toples kue kedalam keranjang parsel dan hias-hias supaya jadi ciamiikk dan siap antar. Habis itu parsel-parsel dianterin sama om saya tapi ada juga yang diantar langsung sama mamah ke alamat rumah tujuan masing-masing dan kadang saya juga ikut nganter-nganter. Gituuu aja terus bertahun-tahun sampai kemudian saya SMA dan diminta belajar nyetir mobil supaya bisa gantian jadi supirnya mamah. Hikkss,,,kasian mamah kecapean tampaknya.

Akhirnya pas kelas 2 SMA saya ikut kursus mobil sampai berhasil punya SIM A pake nembak karena kurang umur. Disitulah saya baru dikasih kepercayaan sama mamah untuk jadi kurir parsel beneran. Kenapa saya mau? yaiyalah mau, masa bantuin orang tua sendiri aja ga mau???? hehehe boong deng….sebenernya ada motivasi lain juga sih, soalnya tiap 1 parsel yang diantar itu ada fee nya walaupun ga seberapa. Jadi hitung aja ada berapa parsel yang diantar kalikan dengan fee nya. Lumayan lah untuk beli baju lebaran :p

Tapi jangan pikir perjalanannya mudah ya, untuk saya yang punya penyakit susah hapal jalan dan tukang nyasar, berhasil nganterin 3 parsel sehari tanpa muter-muter aja udah alhamdulillah sesuatu banget. Udahlah bulan ramadhan, kalau pas lagi puasa trus nganterinnya siang-siang terik naiknya mobil carry yang muatannya bisa muat sekampung dan pastinya non AC plus setirnya berat banget itu, udahlah mantap banget pokoknya indahnya ramadhan 😀

Saya lupa kapan terakhir kali mamah ada orderan parsel lebaran ini karena tahun 2005 saya udah pindah ke Jakarta dan kalau ngga salah dulu mulai ada larangan untuk terima parsel buat PNS-PNS kan ya?

Well………

Aku Kangen Teteh dan Adit….

Masih keinget jelas kita bertiga di depan tv di ruang tengah sibuk dengan keranjang, toples kue, plastik pembungkus, kertas krep, kertas koran, selotip, gunting, pita ucapan, miniatur ketupat, kartu lebaran..

Kangen…

Walaupun dulu kalau kita berantem bisa sampai lempar-lemparan pisau roti…

Aku Kangen Mamah…

Walaupun mamah cerewet tapi ternyata sekarang suaranya selalu terngiang-ngiang.. kecuali kalau pas lagi marah-marah, ga tau kenapa hp aku suka mati sendiri mah :p

Kangen…

Dengan sapaan khas mamah yang suka muncul tiba-tiba di telepon padahal baru beberapa saat sebelumnya aku bayangin.. ikatan batin? hmm bisa jadi bisa jadi..

diperjalanan ke Hidden Valley Tembagapura

diperjalanan ke Hidden Valley Tembagapura

Iya… panggil aku cengeng tapi aku kangeeeennnn!!!!!!!!

Mendaki kasur dahulu mendaki gunung kemudian

Pagi tadi saya telponan sama sepupu saya yang kemarin ulang tahun tapi baru saya dapet nomer telponnya tadi pagi 😀

Sepupu saya ini partner in crime saya banget dari jaman kecil dulu. Nnggg….lebih tepatnya sih korban saya sebenernya, karena dulu waktu kecil kita sempet tinggal deketan dan kita sekolah di 1 TK, tiap pagi saya nangis-nangis ga jelas dulu kalau mau berangkat sekolah. Yang minta ini lah itu lah..bahkan pernah nangis gara-gara pengen tukeran tas sama dia. Dia juga yang sering nemenin saya kemana-mana dan sering juga dia nemenin saya dirumah doang. Ah pokoknya dia mah baik banget orangnya dan sabar pisan..nungguin saya renang di kolam sampai 6 jam juga dia lakonin.. walaupun tampilannya tomboi, tapi hatinya selembut kapas loh! Wekekekek…tapi pernah juga deng dia rambut panjang sampai bisa dicatok segala :p

Ooh dan dia juga yang sering jadi partner saya boncengan motor di Bandung dan temen nyasar saya kemana-mana. Sampai kita punya motto, kalau ga nyasar, bukan kita namanya 😀 even jalan ke pasar baru doang pake nyasar doooonngg… dan dia juga temen saya berkhayal dan berandai-andai. Kalau pas jalanan hujan dan kita naik motor, kita berandai-andai harusnya kita yang naik mobil itu…merekanya pake ini aja.. atau pas ada motor lebih bagus daripada yang kita pake, kita berandai-andai harusnya kita yang pake itu, merekanya pake ini aja…hahahaha dan dulu kita sempet berkhayal pengen bikin suara rem motor atau mobil dengan suara orang tabrakan, jadi begitu kita ngerem bakal kedengeran bunyi ckkkkiiiiiiiiiitttttttt…gubraaaggg!!!!! Zzzzzzzzzzz…..entah apa yang ada dipikiran kita saat itu..hehe

Terus tadi kita ngobrolin tentang naik gunung dan rencana saya yang pengen naik gunung Arjuna nanti, ujungnya jadi ngebahas kelakuan saya waktu masih kecil dulu. Saya sering main dirumahnya dia dan kadang nginep juga kalau lagi libur. Cuma kan ya karena rumahnya ini ga pernah bisa rapi dari tumpukan baju-baju, akhirnya saya jadi sering berimajinasi macem-macem. Seringnya sih saya pura-pura berenang diantara tumpukan baju atau mengkhayal naik gunung mulai dari kolong kasur sampai diatas kasur dan nancepin tongkat di tumpukan baju as if itu adalah bendera merah putih di puncak everest 😀 gara-gara ini sekarang saya maklum banget kalau arjuna lagi seneng pura-pura renang ditumpukan lego wong kelakuan mamaknya aja dulu begitu :p

image

Bahagia banget ya kayanya masa kecil kami..hehehehe

Sekarang kita udah jarang ketemu, mudah-mudahan kamu sekeluarga selalu sehat ya rin di bandung.. dimudahkan rezekinya, dilancarin semua rencana usahanya dan bahagia selalu. And of coursseee…semoga cepet dapet jodoh yang bisa membahagiakan dunia akhirat yaaaaa

image

Thanks udah jadi sodara terbaik di waktu senang dan susah!

I love you

Aku padamu lah say..

Udah lama ya ga nulis tentang celotehan edel yang kadang bikin saya terharu, senyum-senyum, mingkem sendiri atau malah gemes nanggepinnya. tapi ada juga sih saatnya saya bingung ga tau jawab apaan.. dan saya tau perjalanan masih panjang banget karena saya inget jaman saya SD pun, saya masih suka nanya-nanya sama tante saya sampai ke yang detaiiillll banget dan akhirnya dikatain dasar si bawel!!! Hahahaha…
So..inilah beberapa moment yang belum lama terjadi dan masih saya ingat.

Topi Sholat

Bunda : Edel, hari ini kan kakek ulang tahun.. yuk kita sholat doain kakek.
Edel : Iyakah bun?? Kita kasih kado kah untuk kakek?
Bunda : Ayok, kita kasih kado apa tapi?
Edel : Topi sholat aja kah? Kan kakek laki-laki
(usek-usek kepala edel..)

image

Masuk Tipi

Edel : Bun, kita masuk tipi yuk!
Bunda : Hah? Masuk tipi mana? Ngapain?
Edel : Ya masuk tipi yang di kamar itu, nanti malem-malem kalau Osso udah mulai! Aku kan suka Osso
Bunda : Gimana caranya masuk tivi?
Edel : Ya bayar aja dulu tipinya nanti kita masuk kesana!!!
(Plis atulaaaaahhhhh)

image

Nanti Edel Yang Beliin

Edel : Bun, ayo ngebut udah hujan iniiii (waktu itu mau antar sekolah edel)
Bunda : (ngerasa bersalah) iyaa sabar ya, nanti kalau udah ada rejeki, kita beli mobil lagi
Edel : Sekarang bunda ga punya uang?
Bunda : Iya..makanya edel bantuin berdoa ya
Edel : Iya gapapa, nanti pas edel besar,edel beliin mobil yang bagus yah sama motor juga buat bunda

image

Rumah Edel

Bunda : Edel, ini nanti rumahnya buat Edel yah.. yang itu buat Arjun
Edel : Nanti bunda dimana?
Bunda : Ya bunda di rumah yang sekarang kita tempatin.
Edel : Aku ga mau ah..mau sama-sama bunda aja. Masa aku nanti sendirian dirumah. Kalau ada om nanang gimana?
(om nanang itu yang suka nongkrong di deket rumah which is dia takutin)

image

Bibir Rasa Ketek

Bunda : Edel ayo sikat gigi dulu supaya gigi bersih, ga bau mulut
Edel : Iya..iyaaaaa
(beberapa menit kemudian dia sibuk gosok-gosok bibir didepan kaca)
Bunda : Edel kamu ngapain??
Edel : Bun, coba cium mulut edel wangi ngga?
(bunda endus-endus)
Bunda : Iya wangi.. tapi wangi apaan ya kok kaya kenal
Edel : iya…tadi edel pake ini supaya ga bau mulut

image

Don't try this at home :p

Lo pikiiiiiiiirrrrrrrrrrrrr (X_X)’