Penyesalan terbesar adalah ketika sadar kalau saya sanggup jalan semalaman mendaki gunung untuk ngeliat sunrise dari puncaknya,

Sedangkan tadi pagi mata dan kaki ga bisa diajak kompromi waktu diajak edelweiss liat sunrise dari…
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Depan rumah!!!
.
.
.
yang cuma 5 kali koprol nyampe 😥

View on Path

Advertisements

Mudik, Impian Yang Jadi Nyata

Masih edisi kangen-kangenan jelang lebaran ni..boleh kan ya 🙂

Dulu…

Iya, duluuu banget waktu saya masih kecil dan imut-imut, lebaran jadi satu moment istimewa buat saya. Karena di hari itu saya bisa kumpul dengan banyak (banget) saudara dari pihak keluarga alm papa yang sehari-hari jarang ketemu. Iya emang momentnya biasa setahun sekali gini, jadi hari pertama lebaran selesai sholat ied biasanya saya, kakak-kakak saya dan mamah langsung ke paseh (kab.bandung), nyekar ke makam papah trus langsung ke rumah amih. Waktu itu biasanya kita nginep semalem, bayangin yah…amih punya anak 11, dari 11 anak itu rata-rata punya 2-4 orang anak dan waktu itu cucunya amih udah ada yang punya anak juga. Jadi sekali ngumpul rumah yang padahal besar itu bisa penuh. Menyenangkan tiap kali sampai dirumah itu trus salam-salaman sama semua uwa, emang, bibi, abah, sepupu-sepupu besar dan kecil. Dan yang seru banget itu pas malam waktunya tidur semua geletakan diruang tengah kaya ikan pindang dijemur, pokoknya siapa cepat dia dapat posisi wenaaak :p

Oh ya dan biasanya untuk anak sekolahan kan masih panjang tuh libur lebarannya, macam saya lah waktu itu masih SD..kita suka diajak pergi jalan-jalan juga sama uwa (kakaknya papah). Waktu itu pernah saya diajak ke Taman Safari di Bogor sama pernah ke Pangandaran juga. Ih masa kecil bahagia banget lah pokoknya..makasih ya uwa, semoga rejekinya mengalir terus 🙂

Dan dulu mudik adalah hal yang selalu saya impikan karena mudik dalam pikiran saya adalah bawa koper atau bawa barang banyak, naik pesawat/bis yang menempuh perjalanan berjam-jam dan ikut desak-desakan dijalan atau di terminal (ok..korban berita ini..hehehe) tapi ya gimana emang dasarnya kampung papah di paseh dan mamah yang walaupun kelahiran Bangka Belitung tapi rata-rata saudaranya udah di Bandung semua..jadi ya terima nasib aja tiap lebaran mudiknya cuma saingan sama delman di pasar majalaya..hehehehe..

Sayangnya sejak beberapa tahun belakangan waktu cucunya amih udah pada besar dan punya keluarga masing-masing, otomatis jadwal mudik ke paseh jadi ga serentak lagi dan udah jarang banget tidur bersama rame-rame kaya ikan pindang dijemur karena banyak yang harus lanjutin silaturahmi ke keluarga lainnya. Belum lagi banyak cucunya yang udah merantau dan belum tentu bisa mudik pas lebaran (kaya saya misalnya), jadi saya sendiri juga udah lama banget ga ngerasain kumpul keluarga besaar banget. Walaupun sekarang keluarga anggawisastra udah rutin bikin pertemuan tiap bulannya tapi tetep aja saya belum ada kesempatan ikut kumpul.

11755297_10206754452041244_2914542837696808607_n

sebagian Anggawisastra-ers

Jadi, intinya apa??? Kalau saya sih…jadi lebih ke sadar aja kalau harus lebih hati-hati dengan keinginan… dulu pengen banget punya kampung dan bisa mudik, sekarang giliran tinggal di rantau bingung ga bisa rutin mudik…sementara cuma bisa dadah-dadah aja sama rengginang, berondong, ali agrem, tape ketan, ulen 😦 dan oooh ya, saya mendukung penuh ide buku silsilah keluarga dan kalau bisa itu buku didistribusikan ke setiap keluarga dan diinfoka update-annya supaya masing-masing dari kita bisa tetap saling kenal, at least kalau ga pernah ketemu muka, minimal tau namanya.. 😀

Anyway…meskipun hasil sidang isbat belum keluar, boleh lah ya di penghujung ramadhan ini saya ucapkan mohon maaf lahir bathin, semoga segala amal ibadah kita diterima Allah SWT dan kita masih diperkenankan untuk bertemu ramadhan selanjutnya dan tentunya menjadi lebih baik lagi dari hari ini 🙂

11750695_10206754461841489_245464350762089989_n

Kurir Cantik

Udah H-3 gini suasana di pelabuhan udah makin padat dan bahkan beberapa hari kemarin sempet chaos disini gara-gara penumpang yang ga keangkut kapal. Infonya sih besok ada bantuan kapal dari AL untuk angkut penumpang ke Surabaya. Mudah-mudahan sih beneran tepat jadwal supaya orang-orang yang pada mau mudik ini cepet ketemu sama keluarga besarnya, sehat selamat sampai tujuan. Karena saya sendiri ga tega juga liat orang-orang makin hari makin bejubel, beleleran disana sini..

Dan seperti tahun-tahun sebelumnya..lebaran tahun ini juga saya masih disini dong, hehehehe… gapapalah ya jauh dengan keluarga besar yang penting hati kita tetap dekat 🙂 tapi jujur aja sekarang ini saya lagi keingetan suasana bulan ramadhan jelang lebaran bertahun-tahun lalu waktu saya masih di Bandung.

Well, saya lupa mulainya sejak kapan, tapi setiap bulan ramadhan itu jadi bulan sibuk untuk mamah karena di bulan ini biasanya mamah dapet orderan parsel lebaran untuk dosen-dosen dan staf di kampus tempat alm papah ngajar dulu. Isi parselnya ini 4 macem kue lebaran yang rasanya suppeeeerrrrrr sekalii. waktu saya masih kecil sekitar SMP gitu, tugas saya dan kakak-kakak saya itu adalah packing si toples-toples kue kedalam keranjang parsel dan hias-hias supaya jadi ciamiikk dan siap antar. Habis itu parsel-parsel dianterin sama om saya tapi ada juga yang diantar langsung sama mamah ke alamat rumah tujuan masing-masing dan kadang saya juga ikut nganter-nganter. Gituuu aja terus bertahun-tahun sampai kemudian saya SMA dan diminta belajar nyetir mobil supaya bisa gantian jadi supirnya mamah. Hikkss,,,kasian mamah kecapean tampaknya.

Akhirnya pas kelas 2 SMA saya ikut kursus mobil sampai berhasil punya SIM A pake nembak karena kurang umur. Disitulah saya baru dikasih kepercayaan sama mamah untuk jadi kurir parsel beneran. Kenapa saya mau? yaiyalah mau, masa bantuin orang tua sendiri aja ga mau???? hehehe boong deng….sebenernya ada motivasi lain juga sih, soalnya tiap 1 parsel yang diantar itu ada fee nya walaupun ga seberapa. Jadi hitung aja ada berapa parsel yang diantar kalikan dengan fee nya. Lumayan lah untuk beli baju lebaran :p

Tapi jangan pikir perjalanannya mudah ya, untuk saya yang punya penyakit susah hapal jalan dan tukang nyasar, berhasil nganterin 3 parsel sehari tanpa muter-muter aja udah alhamdulillah sesuatu banget. Udahlah bulan ramadhan, kalau pas lagi puasa trus nganterinnya siang-siang terik naiknya mobil carry yang muatannya bisa muat sekampung dan pastinya non AC plus setirnya berat banget itu, udahlah mantap banget pokoknya indahnya ramadhan 😀

Saya lupa kapan terakhir kali mamah ada orderan parsel lebaran ini karena tahun 2005 saya udah pindah ke Jakarta dan kalau ngga salah dulu mulai ada larangan untuk terima parsel buat PNS-PNS kan ya?

Well………

Aku Kangen Teteh dan Adit….

Masih keinget jelas kita bertiga di depan tv di ruang tengah sibuk dengan keranjang, toples kue, plastik pembungkus, kertas krep, kertas koran, selotip, gunting, pita ucapan, miniatur ketupat, kartu lebaran..

Kangen…

Walaupun dulu kalau kita berantem bisa sampai lempar-lemparan pisau roti…

Aku Kangen Mamah…

Walaupun mamah cerewet tapi ternyata sekarang suaranya selalu terngiang-ngiang.. kecuali kalau pas lagi marah-marah, ga tau kenapa hp aku suka mati sendiri mah :p

Kangen…

Dengan sapaan khas mamah yang suka muncul tiba-tiba di telepon padahal baru beberapa saat sebelumnya aku bayangin.. ikatan batin? hmm bisa jadi bisa jadi..

diperjalanan ke Hidden Valley Tembagapura

diperjalanan ke Hidden Valley Tembagapura

Iya… panggil aku cengeng tapi aku kangeeeennnn!!!!!!!!

Memang seharusnya ga perlu banyak omong kali ya… kasih contoh aja banyak2 nanti anak bakal niru sendiri 🙂

Foto ini diambil waktu saya masih males2an di kamar dan tetiba sadar kalau arjuna ga bersuara… hmmm…tumben ni!! Tapi pas dilirik ternyata ybs lagi “sholat” cuma sayangnya belom punya sarung sendiri jadi pake mukena kakaknya deh -_-
Hari gini masih keburu ga sih kalau mo beli sarung balita di ols?

View on Path

Kisah ini berawal dari hobinya edel ngelonin boneka2nya as if itu adalah dedek bayi..

sampai tiba-tiba terjadilah percakapan ini….

E : Bun, edel pengen punya adek perempuan ya!

B : Hmm..kenapa perempuan?

E : Ya supaya bisa diajak main, nanti arjun biar main sama mamak aja (si mbak yang jaga), nanti kita beliin bajunya, sepatunya, sama yang lain2

B : hmm..oke deh.. insya Allah ya

E : eh bun, tapi beli dedeknya dimana? Di toko ada kah?
Eh atau kaya ini aja..kita makannya yang banyaaaaakkkkkk sekali supaya nanti dedeknya bisa keluar deh dari perut!!!! Ya bun ya???

#bundanyakrukupanselimut#

Ini gimana ya ngajarin #sexeducation ke anak 4 tahun?

Oke fix, harus banyak belajar ni!!!

View on Path